Puasa penuh rindu

Saturday, July 21, 2012
Pagi-pagi lagi dah riuh rendah satu rumah semua sibuk bersiap untuk sahur. Maklumlah adik beradik ramai. Ada yang susahnya nak buka mata. Ada yang bangun-bangun je terus nak makan terlupa gosok gigi. Dah bergaduh pulak sebab orang dok bising mulut busuk.

Nanti petang balik sekolah mesti ada aduan siapa-siapa yang tak puasa. Ada orang nampak dia makan bekal dengan kawan india/cina tepi bangunan sekolah. Habislah Abuya denda duduk dalam bilik air 2jam. Ada juga yang kena denda berbuka dengan tamar dan susu je. Tapi nanti dapat juga berbuka best akhirnya.

Kalau kecik-kecik dulu sesekali dipanggil berpuasa dengan Abuya di Thailand/Singapore laaaagilah indahnya. Setiap hari Abuya tanya nak buka puasa apa. Mesti semua cakap nak burung puyuh goreng kegemaran seisi keluarga. Dapat duduk hotel. Makan pun sedap. Alah budak-budak..itulah hiburannya pun.

Satu hal yang dah jadi seperti tradisi yang tak terlupakan..setiap kali lepas subuh Abuya akan kumpulkan semua anak-anak dan kami semua akan nasyidkan lagu-lagu ramadhan. Selalu Abuya menangis mendengar alunan lagu yang menyentuh hati. Kita budak seronok bernasyid je. Tak faham nak hayati sangat. Semakin dewasa,semakin faham untuk menghayati bait-bait lagu yang cukup mengingatkan betapa ramadhan itu terlalu agung. Abuya juga akan bawakan cerita-cerita bagaimana menghayati ramadhan,membaiki puasa dari tahun ke tahun,mendapatkan puasa yang dapat mengubah peribadi dan semua panduan lainnya. Ditambah dengan galakan bertadarus untuk memahami isi alquran..semuanya sangat bermakna bersama Abuya.

Masih aku ingat ketika di Labuan. Setiap petang kami akan minta duit pada Abuya untuk beli juadah berbuka di bazar ramadhan. Abuya mesti pesan untuk dibelikan sate tongkeng. Punyalah seronok.. Kadang-kadang tu habis tongkeng jualan orang tu kami borong. Pernah juga datang ke bazar lebih awal,abang yang jual tu tak sempat bakar lagi,kami pun borong semua yang mentah dan bakar dirumah. Iya..tongkeng ayam memang mempunyai nilainya yang tersendiri dalam keluarga besar ini.

Saat berterawih lain pula ceritanya. Setiap kami dilatih untuk jadi imam dan bilal. Meriahnya bila semua laungkan,sollallahu sallamu 'alaih.. Semua berlumba-lumba nak jadi imam dan bilal. Ada yang loklak baca satu ayat je dari surah lepas fatehah. Yaasiinn..lepastu rukuk. Yang lagi nak kena nya bila sibuk lumba sape lagi laju jadi imam. Huhuu..budak-budak ni memang nak kena rotan.
Tapi bila dah besar sikit,masing-masing mencuba untuk saling menguatkan untuk dapatkan terawih yang lebih baik macam yang Abuya selalu ajar. Bukan fadhilat yang dikejar,tapi lebih kepada mengharap pandangan Tuhan dibulan yang penuh dengan rahmat dan berkat ini.

Rindunya berpuasa bersama Abuya. Mengalir airmata bila melantunkan lagu-lagu ramadhan kesukaan Abuya. Sebak rasanya bila bertadarus membayangkan Abuya didepan sedang mengingatkan kami anak-anak perihal alquran yang tidak hanya dibaca,tapi wajib beramal dengannya. Berbuka dengan makanan kegemaran Abuya,terawih terasa berimamkan Abuya.. Betapa ramadhan membawa Abuya kembali dihati. Terlalu banyak untuk dikenangkan. Terlalu indah untuk dilupakan.

Yaallah..ramadhan ini aku tidak direzkikan berpuasa bersama Abuya didepan mata. Namun..rezkikanlah aku puasa seperti puasa Abuya. Jadikan kerinduan ini sebagai kekuatan untuk aku berusaha sebaiknya pada ramadhan kali ini. Ramadhan yang diharap dapat mengubah hati,mengalahkan nafsu dan memandu akal kearah yang Tuhan redhai. Perkenankanlah wahai Tuhan..

1 comments:

Anonymous said...

bila tahu abuya suka satay tongkeng ayam, saya teringat kata sh dr hasan (homoeopathy) iaitu tongkeng ayam ada kolejen yg elok untuk kulit. begitu juga abuya suka ikan keli yg kaya dgn enzim yg baik utk tubuh. rupa2nya selera mursyid pun ada keberkatannya bila kita tiru...