Janganlah berbuat kerana fadhilat

Monday, July 30, 2012
Seluruh penduduk kampung diundang untuk menghadiri majlis hari raya dirumah tok penghulu. Diwar-warkan setiap penduduk akan menerima habuan berupa duit raya dan juga hadiah-hadiah lainnya. Maka pada hari yang ditetapkan,berbondong-bondonglah orang kampung menerjah kerumah ketua kampung untuk mendapatkan ganjaran yang dijanjikan.

Ada yang datang membawa anak isteri,berjalan kaki,ada juga yang menaiki basikal,motor dan sebagainya. Masing-masing dengan gaya tersendiri. Berbaju baru kemas dan wangi,tak kurang juga yang hanya berpakaian lusuh dan berbau hapak. Dalam keriuhan dan kekecohan itu tiada siapa yang mempedulikan orang lain. Semuanya fokus kepada apa yang bakal diterima.

Bila dah ramai macamtu biasalah..bilik air rumah tok penghulu yang cantik pun dah jadi hancing. Maklumlah..bukan semua pandai guna toilet moden-moden sangat ni. Ruang tamu pun jadi berselerak dengan makanan yang bertaburan. Dapur lebih lagi lintang pukang. Tapi keadaan tu tidak pun menjejaskan para penduduk yang sudah tidak sabar lagi untuk mengambil hadiah yang ditawarkan. Sudah tidak peduli lagi mereka dengan tuan rumah yang selama ini cukup disegani. Padahal tok penghulu itu juga merupakan pembesar didalam negeri itu. Tapi dikeranakan imbalan yang lumayan,semua itu ditolak tepi. Semuanya berlumba-lumba dan berasak untuk berada dibaris hadapan bagi mendapatkan hadiah yang paling besar,mahal dan indah. Mereka lupa bahawa yang akan menyerahkan hadiah dan sumbangan kepada mereka itu ialah tok penghulu selaku tuan rumah. Dia lah yang telah menjanjikan semua ganjaran itu kepada orang kampung. Macamanalah orang kampung boleh buat tak peduli dengan tok ketua tu. Tak fikir pun untuk duduk sebaiknya didalam rumah mewah itu. Menjaga tata tertib dan adab dengan keluarga tuan rumah. Mereka lebih sibuk fikir hadiah tapi tidak berfikir tentang pemberi hadiah. Padahal kalau tidak menggembirakan orang yang nak beri hadiah,agak-agaknya boleh dapat ke hadiah tu? Silap haribulan semua yang datang berebut-rebut tu akan dihalau balik..

Begitulah tamsilan yang lebih kurang tepat rasanya untuk diumpamakan bila kita beribadah demi mengejar fadhilat(ganjaran) dari Allah. Lebih lagi dibulan Ramadhan ini. Siap cek lagi setiap hari apa pahala yang akan didapatkan. Semua pakat berlumba-lumba untuk dapatkan fadhilat paling besar. Tapi sebenarnya tidak pun memikirkan apakah persembahan kita itu layak untuk diterima dan diganjari oleh Allah. Gembirakah Tuhan dengan kita? Sembahyang..apakah sudah benar seperti yang Tuhan mahu? Puasa..sudahkah tepat seperti yang Tuhan minta? Bukankah sepatutnya kita berfikir untuk beribadah demi menggembirakan Tuhan? Bukannya sibuk menghitung-hitung apakah yang akan Tuhan beri bila aku buat itu dan ini? Ikhlaskah kita terhadap penyerahan diri kepada Tuhan? Kalau adab dengan Tuhan pun tiada,akankah Tuhan memberi ganjaran kepada kita?

Seorang wali didalam munajatnya sering mengucapkan," aku bukan beribadah dan menangis kerana inginkan syurgaMu,tidak juga kerana takutkan nerakaMu,tapi aku bimbang apakah cintaku dibalas olehMu? "

Demikian hati hamba yang ikhlas kepada Tuhan. Semua perintah yang dilakukan benar-benar kerana merasa dirinya hamba dan sangat patut mengabdi diri kepada Tuhan pemilik dirinya. Tidak pun terlintas dihati untuk beramal demi mendapat pahala dari Tuhan,tetapi lebih memikirkan untuk mendapat cinta dan redha Tuhan. Itulah adab sebenar hamba kepada Tuhannya.

Macamlah kalau mak ayah minta kita tolong kemas rumah,jaga adik. Lepastu kita sibuk minta upah macam-macam. Mungkin mak ayah akan beri. Tapi beradabkah kita dengan mereka? Bukankah kita anak semestinya berbakti kepada ibu ayah tanpa mengharapkan sebarang upah. Kerana ibu ayah itu tidak pernah mengharap sebarang balasan dari jasa mereka pada kita.

Aku pun baru tahu tentang semua ini. Selama ni memang selalu mengkhayalkan fadhilat dan ganjaran dari Tuhan hasil membuat kebaikan. Sedangkan memberi pahala itu ialah hak Tuhan. Kewajipan kita sebagai hamba hanyalah untuk melaksanakan segala yang disuruh dan meninggalkan segala yang dilarang. Tuhan hendak memberi pahala atau tidak,semuanya dengan keadilanNya.
Semoga Ramadhan mengubah persepsi aku untuk semakin pandai beradab dengan Tuhan. Mendapatkan Tuhan dan lebih berhalus denganNya sesuai dengan keagungan dan kebesaran Tuhan.

Ish..gagah!

Saturday, July 28, 2012
Aku tak kategorikan diri aku ni seorang yang rajin. Tapi aku rasa aku ialah seorang yang gagah. Bukan gagah perkasa macam badang tu ye. Gagah yang dimaksudkan disini ialah..entahlah tak reti nak terangkan.

Rajin selalu digunakan untuk anak dara yang ayu. Buat kerja sopan santun. Kalau basuh pinggan sambil sinsing lengan baju kurung kemas je. Rajin mengemas rumah. Rajin menyapu.

Gagah pula ialah sejenis kerja yang bila dibuat orang akan kata,gagah! Mungkin kerja yang dibuat tu orang lain tak buat kot. Samada berfaedah atau tidak. Huhu..
Aku akan gagah bila masuk bab makan contohnya. Tengah makan,tak rasa pedas. Aku akan gagah korek peti ais cari cili api. Lepastu ternampak pulak tempoyak budu. Mulalah cari limau nipis untuk padankan dengan benda alah tu. Itu bukan rajin,tapi gagah.
Atau,akan gagah drive dari rawang sampai ceruk-ceruk KL semata nak cari makanan yang diidamkan. Orang tak akan kata,eh rajinnya.. Tapi orang akan mendengus dan berkata,ish gagah!

Itulah serba sedikit definisi gagah dan perbezaannya dengan rajin. Disebabkan gagah itu jugalah aku telah mengerah budak-budak untuk ikut kehendak aku membuat kuih raya. Konon supaya tak sedih sangat berhari raya diperantauan. Padahal dah bertahun tak pernah raya kat negara sendiri. Gagah! Gagah pun gagahlah...sementara Tuhan bagi rehat ni baik aku cari aktiviti berfaedah menggantikan tadarus. Dapat juga pahala bagi orang makan kuih raya nanti kan? Gagah..! Padahal kuih raya dah banyak orang kirim dari Malaysia. Biarlah..

Permulaan gagah ialah Cornflakes madu yang senang gile budak tadika pun boleh buat. Esok akan mengorak langkah untuk buat Choc chip dan Cheese tart pula..
Moga Tuhan bantu kegagahanku ini..

Kelahiran Ramadhan

Thursday, July 26, 2012
Bismillahi allahu akbar..allahu akbar..subhanallah fatabarakallah..

Alhamdulillah..terima kasih Tuhan.. 26/7/2012 bersamaan 6 Ramadhan,jam 2.50 petang waktu Mekah,adik ipar kami Liyana telah pun selamat melahirkan bayi perempuan yang telah diberi nama NurAjibah Mubarakah binti Mohd Humam. Kelahirannya dijangka pada 25 Ogos namun Tuhan lah yang telah mentakdirkannya untuk berlaku pada hari ini. Pengalaman yang tak terlupakan bila Liyana bersalin dirumah dibantu oleh bidan Kak Solehah Patani. Tak perlu gunting dan jahit pun. Aku dan Kak Azwa pun secara tak langsung telah menjadi assistant bidan. Subhanallah..ini kali kedua aku menyaksikan proses kelahiran. Sebelum ni tengok Zainab anak Kak Atiah lahir. Kalini anak Humam pula.

Rasa semput,berdebar,sesak nafas seolah aku pun bersalin sekali. Lebih-lebih lagi tengok betapa peritnya Liyana meneran Yaallah... Hinggalah saat mula nampak kepala bayi keluar debaran kian memuncak. Kami bertakbir ketika akhirnya si kecil meluncur keluar dari rahim si ibu. Betapa kejadian maha hebat yang Tuhan ciptakan didepan mata.

Berkat sungguh kelahiran dibulan Ramadhan dan ditanah suci ini. Moga Nur Ajibah Mubarakah membesar menjadi anak yang solehah..amin..


Puasa tradisi

Rindunya nak puasa di Malaysia. Bila kawan-kawan hantar gambar bazar Ramadhan yang panjang berderet,hati memang ditarik-tarik. Diorang pun satu,tak sensitif langsung! Kalau kat Malaysia tu sape yang tak ke bazar kiranya macam jakun sikitla. Bazar tu dah kira termasuk dalam syarat sah puasa rasanya. Aku antara pejuang yang sangat gagah dimedan selera bazar Ramadhan. Walaupun payah akan ku jalani. Hebat tak hebat?

Namun dalam rasa rindu yang memuncak terhadap 'nuansa' kemeriahan bazar disana,ada terselit kelegaan pada hatiku disini..cheh ayat tak boleh sastera lagi ke? Maksud dari bait syair diatas ialah,aku memang rindu gile dengan suasana Ramadhan(bazar)di Malaysia. Tapi jauh disudut hati sebenarnya aku lega sangat. Kenapa lega? Sebab disini tiada bazar. Bila tiada bazar,fikiran pun tenteram. Tak perlu nak beria merancang jadual untuk membeli makanan,nak makan apa,nak lahap yang mana. Aku hanya teringatkan makanan betul-betul bila juadah dah terhidang diatas meja untuk berbuka. 5minit sebelum tu pun aku boleh terlupa. Macam baik je.. Tapi 5minit selepas tu tetaplah membesarkan selera.

Sepanjang berpuasa selama bertahun-tahun dah ni aku rasa sebenarnya pengisian puasa aku tu hanyalah bersifat tradisi semata. Bila Ramadhan,semua orang islam puasa,baca quran,kerap ke masjid,terawih 20 rakaat. Itulah yang biasa kita lakukan. Tapi kenapa sampai adanya peringatan Nabi bahawa banyaknya orang yang berpuasa hanya lapar dan dahaga sedangkan roh puasa itu sendiri tiada. Bukankah dengan berpuasa boleh mengubah hati. Tapi kenapa kita berpuasa tapi hati tetap mati. Apa silapnya dengan puasa kita?

Puasa ni ibadah sama macam sembahyang. Kalau setakat tonggak tonggek,tapi tak faham makna bacaan,lebih lagi tidak pun dihayati,jadilah seperti yang Tuhan sebutkan bahawa neraka weil lah untuk orang yang bersembahyang tapi lalai. Begitu jugalah puasa. Kalau kita sanggup menahan diri dari melakukan hal yang membatalkan puasa,namun tidak pun berusaha mendapatkan roh puasa,apalah ertinya. Baca quran khatam sampai 10 kali pun takde maknanya. Semuanya sia-sia.

Ramadhan sepatutnya jadi pesta ibadah. Hati bertambah hidup dengan segala ibadah yang dihayati kerana Allah. Peribadi sangat akan terbentuk dengan amalan yang dilakukan sepanjang Ramadhan.

Tapi Ramadhan aku sepi. Kerana aku hanya melaksanakannya secara tradisi. Puasa ku jalani hanya ikut-ikutan tanpa ada yang aku fahami. Semakin ke hujung semakin lesu. Puasaku tidak pun mampu melemahkan nafsu. Dengan persembahan puasaku seperti ini,masihkah ada Ramadhan hadapan untukku?

Kerana itu walau hati terusik dek kemeriahan Ramadhan nun ditanah air tercinta,aku akur. Mudah-mudahan ini juga satu cara Tuhan untuk membuatkan fikiran dan 'rasa' ku ini penuh untuk Tuhan disepanjang Ramadhan. Hingga walaupun Ramadhan berlalu namun hatiku tetap padaMu..

Pesan Abuya..

Jangan isi Ramadhan secara tradisi
Amal ibadah kita didalamnya sia-sia
Tapi isilah ia dengan ibadah
Cukup 2 rakaat sembahyang
Jika disertakan didalamnya hati yang bertaqwa

Jangan sekadar membanyakkan ibadah
Tetapi kualitinya tiada
Cukup buat sedikit tinggi mutunya
Barulah Allah terima ibadah sekalipun sedikit

Ramadhan tradisi dan adat itu
Membanyakkan makan dan minum
Kerja kita bercampur diantara kebaikan
Dan jua kemungkaran
Puasa itu sekadarkan tak makan dan tak minum
Seluruh anggota lahir dan batin kita tidak puasa

Makin dekat kepadanya (raya)
Makin kurang amal kita
Kerna sibuk dengan juadah dihari raya
Ibadah yang dibuat hanya rangka sahaja
Macam bangkai yang tidak bernyawa

Bukankah Allah telah berfirman
Sesungguhnya Allah menerima
Ibadah itu dari orang bertaqwa
Allah tidak terima ibadah jika hanya orang islam

MAHU atau PERLU

Tuesday, July 24, 2012
" Tuhan tidak berikan apa yang kamu mahu,tapi Dia memberikan apa yang kamu perlu "

Ungkapan diatas memang mudah untuk dilafazkan. Namun realitinya bila kita dihadapkan dengan situasi sebenar,tidak sedikit orang yang melatah,melenting malah ada yang menyalahkan Tuhan.

Aku sendiri secara ilmunya cukup faham dengan apa yang dikatakan bahwa Tuhan memberi apa yang kita perlu. Tapi secara praktiknya,selalu je berlaku bila aku akan rasa sedih ketika Tuhan tak bagi apa yang aku mahu. Malah waktu tu aku fikir hal tulah yang aku perlu. Lupa dah kata bahawa Tuhan lagi tau apa keperluan kita.

Memanglah manusia selalu lupa. Bukan orang melayu je mudah lupa ye. Orang arab,cina,india,orang putih,orang hitam kalau dah namanya insan semuanya pelupa. Bercakap ilmu semuanya cerdik pandai. Namun mengamalkannya semua macam keldai (dungu). Hal-hal dunia sangatlah kuat diingatan tapi hal berkait dengan Tuhan semua terlupakan.

Aku sedang memotivasi diri sendiri untuk bersangka baik dengan Tuhan dalam semua situasi. Kadang kita merancang dan mengharapkan begian,tapi perancangan Tuhan yang berlaku. Kalau tak segera diingatkan,bukan senang nak lapang dada dan berkata,aku setuju denganMu Tuhan.. Lagi-lagilah bila ujian tu selalunya datang waktu kita sama sekali tak menduga.

Contoh kecil..kita dah rancang nak pergi makan kenduri rumah orang. Dah sewa bas untuk angkut ramai-ramai. Dalam perjalanan,tayar bas pecah. Bila dah dapat dibaiki,sampai rumah orang rupanya hidang air dengan biskut je padahal dah sehari suntuk tahan perut sebab bajet nak melahap. Balik perut kosong,masuk angin,kepala pening. Ha..ingat senang ke tu nak redha? Mesti akan persoalkan Tuhan punya. Kenapa Tuhan tak izinkan? Kenapa Tuhan buat macamni? Sampai hati Tuhan..
Boleh ke waktu tu nak cakap,ohh...menurut Tuhan,inilah yang aku perlu.. Aku terima jelah Yaallah.. Tak semudah itu. Setengah orang mungkin tak teruji sangat bab ni. Tapi ada hal lain pula yang Tuhan saja buat untuk uji kesabaran hambaNya. Setiap kita pasti akan dicubakan untuk melihat sejauh mana kita mampu bersangka baik dengan Tuhan.

Ramadhan diharap mampu membentuk hati kita untuk pandai berperasaan dengan tepat terhadap Tuhan. Tuhan beri nikmat ke,ujian ke,hati tetap mampu tersenyum. Tiada sangka jahat pada ketentuan Tuhan. Benar-benar berserah kepada kebijaksanaan Tuhan dalam mengatur kehidupan.

Bukan semua mampu berjuang

Monday, July 23, 2012
Bukan semua orang boleh memperjuangkan kebenaran
Tidak semua orang mampu memperjuangkan Islam
Kerana di dunia ini tidak dijanjikan apa-apa kecuali kesusahan dan penderitaan
Lantaran itu kita lihat di dalam sepanjang sejarah
Para pejuang kebenaran bukan calang-calang orang
Orang yang yakin, siddiq, ikhlas, sabar
Dan mempunyai ilmu yang memandu perjalanan hidup para pejuang
Orang yang setia dan telah menjual dunianya untuk Tuhannya sahaja yang tahan
Orang yang memandang Akhirat itu besar, dunia itu amat hina
Yang mampu berjuang bukan macam berkelah dan piknik-piknik
Berjuang adalah berkorban, berkorban, terkorban
Berjuang memberi tenaga, ini amat meletihkan
Berjuang berhadapan dengan ujian dan cabaran, memerlukan kesabaran
Berjuang adakalanya terbuang, tidak kurang juga ke penjara
Kemuncaknya mati dibunuh orang
Para pejuang bukan senang hendak setia dengan pemimpin
Bukan mudah bersama pemimpin di waktu susah dan senang
Jangan pula apabila kena ujian besar-besaran lari bertempiaran
Apabila di waktu tenang, pemimpin diterima
Orang datang pula kembali berjuang
Apabila di waktu disanjung orang, kita pun macam singa garang
Apabila mendapat kesusahan lari pula tinggalkan pemimpin keseorangan
Nanti apabila terasa kena tipu, perjuangan diterima orang datang pula merayu-rayu ingin bersama
Ini bukan pejuang sejati dan hakiki
Pejuang yang ikhlas sanggup berjuang bersama pemimpin
Di waktu susah dan senang
Tidak mengapa waktu tertentu mengundur diri
Mengatur strategi dan menunggu peluang
Bukan lari kerana menentang
Atau bekerjasama dengan musuh-musuh kebenaran

Nukilan Ayahandaku tercinta..
Sent from my BlackBerry® wireless device from STC

Puasa penuh rindu

Saturday, July 21, 2012
Pagi-pagi lagi dah riuh rendah satu rumah semua sibuk bersiap untuk sahur. Maklumlah adik beradik ramai. Ada yang susahnya nak buka mata. Ada yang bangun-bangun je terus nak makan terlupa gosok gigi. Dah bergaduh pulak sebab orang dok bising mulut busuk.

Nanti petang balik sekolah mesti ada aduan siapa-siapa yang tak puasa. Ada orang nampak dia makan bekal dengan kawan india/cina tepi bangunan sekolah. Habislah Abuya denda duduk dalam bilik air 2jam. Ada juga yang kena denda berbuka dengan tamar dan susu je. Tapi nanti dapat juga berbuka best akhirnya.

Kalau kecik-kecik dulu sesekali dipanggil berpuasa dengan Abuya di Thailand/Singapore laaaagilah indahnya. Setiap hari Abuya tanya nak buka puasa apa. Mesti semua cakap nak burung puyuh goreng kegemaran seisi keluarga. Dapat duduk hotel. Makan pun sedap. Alah budak-budak..itulah hiburannya pun.

Satu hal yang dah jadi seperti tradisi yang tak terlupakan..setiap kali lepas subuh Abuya akan kumpulkan semua anak-anak dan kami semua akan nasyidkan lagu-lagu ramadhan. Selalu Abuya menangis mendengar alunan lagu yang menyentuh hati. Kita budak seronok bernasyid je. Tak faham nak hayati sangat. Semakin dewasa,semakin faham untuk menghayati bait-bait lagu yang cukup mengingatkan betapa ramadhan itu terlalu agung. Abuya juga akan bawakan cerita-cerita bagaimana menghayati ramadhan,membaiki puasa dari tahun ke tahun,mendapatkan puasa yang dapat mengubah peribadi dan semua panduan lainnya. Ditambah dengan galakan bertadarus untuk memahami isi alquran..semuanya sangat bermakna bersama Abuya.

Masih aku ingat ketika di Labuan. Setiap petang kami akan minta duit pada Abuya untuk beli juadah berbuka di bazar ramadhan. Abuya mesti pesan untuk dibelikan sate tongkeng. Punyalah seronok.. Kadang-kadang tu habis tongkeng jualan orang tu kami borong. Pernah juga datang ke bazar lebih awal,abang yang jual tu tak sempat bakar lagi,kami pun borong semua yang mentah dan bakar dirumah. Iya..tongkeng ayam memang mempunyai nilainya yang tersendiri dalam keluarga besar ini.

Saat berterawih lain pula ceritanya. Setiap kami dilatih untuk jadi imam dan bilal. Meriahnya bila semua laungkan,sollallahu sallamu 'alaih.. Semua berlumba-lumba nak jadi imam dan bilal. Ada yang loklak baca satu ayat je dari surah lepas fatehah. Yaasiinn..lepastu rukuk. Yang lagi nak kena nya bila sibuk lumba sape lagi laju jadi imam. Huhuu..budak-budak ni memang nak kena rotan.
Tapi bila dah besar sikit,masing-masing mencuba untuk saling menguatkan untuk dapatkan terawih yang lebih baik macam yang Abuya selalu ajar. Bukan fadhilat yang dikejar,tapi lebih kepada mengharap pandangan Tuhan dibulan yang penuh dengan rahmat dan berkat ini.

Rindunya berpuasa bersama Abuya. Mengalir airmata bila melantunkan lagu-lagu ramadhan kesukaan Abuya. Sebak rasanya bila bertadarus membayangkan Abuya didepan sedang mengingatkan kami anak-anak perihal alquran yang tidak hanya dibaca,tapi wajib beramal dengannya. Berbuka dengan makanan kegemaran Abuya,terawih terasa berimamkan Abuya.. Betapa ramadhan membawa Abuya kembali dihati. Terlalu banyak untuk dikenangkan. Terlalu indah untuk dilupakan.

Yaallah..ramadhan ini aku tidak direzkikan berpuasa bersama Abuya didepan mata. Namun..rezkikanlah aku puasa seperti puasa Abuya. Jadikan kerinduan ini sebagai kekuatan untuk aku berusaha sebaiknya pada ramadhan kali ini. Ramadhan yang diharap dapat mengubah hati,mengalahkan nafsu dan memandu akal kearah yang Tuhan redhai. Perkenankanlah wahai Tuhan..

Ahlan wasahlan Ya Ramadhan...

Thursday, July 19, 2012
Yaallah..dah Ramadhan dah? Tak sedar sekejap je masa berlalu. Rasanya baru tahun lepas berpuasa di bumi suci ini,dan kini kemeriahannya kembali terasa.. Dan sekali lagi Tuhan rezkikan untuk menyambutnya di bumi perkampungan Allah dan Rasul ini.



"Ramadhan bagaikan tetamu istimewa(vvip) yang datang setahun hanya sekali. Kedatangannya membawa 1001 kebaikan dan keindahan. Bukankah kedatangan tetamu itu membawa rahmat dan perginya bersama dosa?



Tuhan..setahun menunggu ketibaan Ramadhan dengan hati penuh tanda tanya,apakah direzkikan lagi untuk bertemu? Menunggunya dimuka pintu bagaikan menanti ketibaan orang yang dicintai. Mengapa belum juga kunjung tiba?



Namun bila detik pertemuan semakin hampir,hati gelisah pula. Tidak senang duduk dibuatnya. Bukan bencikan tetamu yang dinanti,tetapi bencikan diri sendiri. Bimbangnya andai tetamu istimewa tidak dilayani sempurna. Takutnya jika melanggar adab yang tidak sesuai dengan kebesarannya. Jadilah hati penuh dukacita,tangisan hiba. Menyesali diri yang bersalut cela"



Begitu sekali perasaan yang harus ada didalam menerima kedatangan Ramadhan yang mulia. Padanya rahmat,padanya berkat. Diturunkan padanya satu malam yang istimewa,lebih baik dari seribu bulan. Malam lailatul qadar. Turunnya para malaikat dan roh suci membawa bersama segala yang didamba.



Saban tahun menyambut Ramadhan,aku masih begini. Puasaku hanya lapar dan dahaga,sedang hati penuh dusta. Sembahyang,bacaan quran bagaikan sia-sia kerana ia bersifat lahir semata. Senang sekali dengan bulan hadiah dari Tuhan ini..tapi tidak pernah pandai untuk mengagungkannya.

Tuhan..sungguh kau memberi peluang yang sama untuk setiap hamba. Namun natijahnya berbeza. Beruntunglah mereka yang engkau anugerahkan puasa roh yang sempurna. Kurniakanlah sedikit rasa itu..moga aku turut mampu melalui Ramadhan seperti yang engkau kehendaki..



Dikesempatan ini tangan dan hati disusun memohon kemaafan dari semua.. Tersalah kata,tersilap bicara.. Moga dengan keampunannya bertambah lagi keberkatan Ramadhan yang mulia.. Ramadhan Karim untuk semua pembaca..

Tv3@ Chalet Nur Mohd

Wednesday, July 18, 2012
Harini team dari tv3 datang sini untuk shooting. Ingatkan nak shooting je,last minute depa minta sarapan sekali. Kami yang tengah sibuk lapah kibas untuk program bbq malam esok pun dengan lintang pukangnya masak nasi lemak ayam berempah. Fuhh..! Alhamdulillah sempat siap.

Ada 6orang wakil tv3 yang datang untuk shooting program apa aku tak pasti. Mungkin jejak rasul kot. Tayangan untuk ramadhan. Yang aku kenal ialah Ahmad Fitri Yahya pengacara MHI tu. Lepastu ada sorang ustaz dan juga krew yang lain.

Depa mai shooting tentang bagaimana pemerahan susu unta dibuat mengikut syariat. Nampaklah Fitri pun mencuba untuk perah susu unta walaupun dalam keadaan takut-takut. Yelah.. Mak unta memang garang. Lagi-lagi kalau dia tak biasa dengan orang.

Cuaca yang terik gila tak menghalang untuk kami turut menyibuk nak tengok proses penggambaran dilakukan. Setelah selesai shooting mereka masih mahu menumpang rehat di CNM dan minta untuk makan tengahari pula. Agaknya depa ni suka buat surprise kot. Nasib baik bahan memang sedang banyak. Sempatlah masak nasi ayam untuk lunch. Haritu team Erma Fatima tu pun macamtu. Sekali makan lepastu nak order lagi. Kami pun berbesar hati untuk menyambut dan melayani para tetamu yang singgah disini. Chalet tu pun dah macam rumah tamu. Bila-bila je datang bolehlah singgah untuk berehat.

Kami mohon maaf atas segala kekurangan yang berlaku disepanjang kunjungan anda kesini. Mudah-mudahan kami terus dapat membaiki khidmat kami demi memberikan kepuasan kepada anda insyAllah..

P/s: Korang janganlah boring dengan cerita CNM ni ye. Dah ini dunia aku sekarang. Memang cite ni jelah keluar. Kalau korang tak suka,boleh baca entry pasal lain ;-) Apapun terima kasih atas sokongan.

Mohon pengertian

Tuesday, July 17, 2012
Bila update guna ipad ni memang seronok. Sambil baring pun boleh menaip. Kadang tu dalam toilet pun bawak ipad. Shhh..jangan gtau orang!

Cuma mazmumah malas aku ni teruji sikitla bila guna app blogger ni,gambar tu tak boleh nak susun elok-elok macam update guna laptop. Siap boleh letak caption kat setiap gambar. Kalau nak,kena edit satu-satu. Nak jelaskan pun tak reti. Tapi memang renyahlah kerjanya. Jadi nak mudah cerita tu yang gambar selalu berada dihujung lepastu berderet memanjang macam nak main teng-teng pun ada.

Nak try pakai blogsy. Orang kata best. Boleh adjust sesuka hati. Tapi tulah..yang ada semuanya berbayar. Yang free pulak tak boleh nak bukak. Dia tulis laman tu diblock dinegara ni. Memang kat sini agak terhad. Tak semua laman dibuka. Kalau ada yang tak elok sikit dia block. Macam soleh je kan? Aku tau ni bukanla pasal aku suka tegok mende tak elok. Laju je korang nak tuduh. Kadang tu nak download application,contoh macam blogsy tu la. Tapi tak boleh. Entah apelah yang wujud. Haishh...

Ini masalah akula. Cuma nak minta pengertian korang bila tengok gambar berderet tu sabar jelah ye..

Mana boleh melenting!

Monday, July 16, 2012
Setiap kejayaan yang Tuhan hadiahkan biasanya akan diiringi dengan ujian dan kesusahan. Itulah cara Tuhan untuk kita sentiasa ingat padanya. Sepertimana kita bergembira menerima nikmatNya,maka setujulah atas setiap ujian yang menimpa. Itulah yang Abuya ajarkan pada kami sepanjang hayatnya. Kita akan lebih selamat jika mampu untuk hidup diatas pergiliran nikmat dan ujian yang akan terus berlaku hinggalah penamat kita tiba.

Melihat perjalanan jemaah/syarikat GISB yang sudah sampai ke tahap ini,laluannya tidak semudah yang disangka. Hakikatnya apa yang berlaku ialah kita jarang diberi sebarang penghargaan terhadap setiap usaha baik yang dilakukan. Walaupun usaha-usaha itu jelas sangat memberi manfaat kepada negara dan masyarakat. Tapi jika ada hal yang dilihat tidak sesuai dengan kefahaman orang ramai,teruslah dihukum tanpa sebarang budi bicara. Terbentuklah keadaan dimana segala apa yang kita lakukan sekalipun positif tetap akan dilihat negatif.

Namun kerana kita yakin Tuhanlah yang mengizinkan semua itu diperlakukan keatas kita,maka kita sentiasa menerima semua itu dengan hati yang terbuka. Rasa sedih,tak puas hati sebagai manusia biasa itu pastilah wujud. Namun tidak pernah sekalipun kita menzahirkannya dengan membuat kacau seperti demonstrasi,perarakan beramai-ramai dan sebagainya yang boleh menggugat keamanan negara. Kalau ada pun isu kontroversi yang tercetus,namun itu hanyalah berbentuk cara berfikir,cara hidup atau cara memahami sesuatu hal yang mungkin berbeza dengan orang lain. Itupun sebenarnya bukanlah sampai memaksa masyarakat untuk ikut dengan cara kita. Kalau memang kita berbeza,kenapa tidak kita katakan saja 'lakum dinukum wa liyadin'. Sedangkan orang bukan islam pun diberi kebebasan menganut fahaman mereka,kenapa pula kita yang masih islam ini tidak pernah boleh berdamai dan bertolak ansur? Kalau benar kita menegakkan kebenaran,sengketa tidak sepatutnya ada diantara kita. Perbezaan pandangan dibenarkan dalam islam. Jadi,dimana salahnya?

Diawal Abuya dan Ummu ditahan ISA,kami masih terlalu kecil untuk memahami semuanya. Namun sebagai anak memanglah ada perasaan marah kerana mak ayah kita diperlakukan begitu. Marah pun marah budak-budaklah. Tidaklah sampai buat tunjuk perasaan dipadang sekolah rendah Rawang tu. Tapi apa yang berlaku,kalau Abuya dengar je kami anak-anak contohnya bebel-bebel kenapa polis tangkap mak ayah kita,Abuya akan marah kami seolah-olah kami dah lancarkan mogok. Abuya pantang sangat bila kami cuba-cuba nak ejek polis ke,kerajaan ke. Malah Abuya pesan pada mak-mak kami untuk ingatkan kami agar tetap menjaga adab dengan semua orang. Begitu sekali sikap Abuya bila berdepan dengan ujian yang cukup besar itu.

Aku sendiri sedang belajar meniru kesabaran Abuya dan Ummu melewati segala kesusahan yang Tuhan takdirkan. Tak berjaya tiru lagi pun. Tapi tengah cubalah sikit-sikit ni. Kalau tiba-tiba ada je orang menyerang kita tanpa usul periksa,hanya dengar hujung telinga,ambil maklumat ditepi facebook,sabarlah... Tak nampak ke nikmat Tuhan yang jauh lebih besar dari itu? Kata sanggup hidup mati untuk Tuhan. Takkan bila orang kata sikit pun dah nak melatah kan? Huhu..betul-betul nak praktik ilmu. Kalau yakin Tuhan bersama orang yang benar,tunggulah. Sabar sikit je lagi. Tuhan ada cara untuk menjawab semua pertuduhan yang dikenakan keatas kita.

Sekarang ni sebenarnya yang paling kita takuti ialah dosa-dosa dan kezaliman kita terhadap Tuhan. Takutnya kalau sampai mati pun belum sempat bertaubat diatas segala kesalahan. Ketakutan terhadap itu jauh lebih besar dari ketakutan kita bila dicaci maki orang. Rasul dan nabi pun terpaksa mengalah dulu pada kekejaman kaumnya. Kenapa kita tidak mencuba mengikuti jalan itu?

Oklah...macam panjang je aku tulis. Larat ke nak baca? Apapun doakan kami disini ye. Sedang dalam proses mendapatkan PR dikampung Allah dan Rasul ini. Moga Tuhan mudahkan segalanya...

Ladang kurma: Empayar melayu

Rasa macam dah terlambat je nak cerita hal ni. Tapi disebabkan ianya masih dan akan sentiasa relevan,evergreen,maka taklah segan sangat bila baru terhegeh nak cerita pasal ladang kurma GISB di Madinah. Ala..walaupun dah tau,dah tgk gambar..rai jelah tau!

Awal-awal nak ambil alih ladang kurma kat Madinah tu aku memang ada terfikir,apa istimewanya? Mampu ke kita? Mungkin sebab waktu tu aku tak berapa suka makan kurma lagi. Dan..memang akal aku ni selalu mengandalkan logik. Bab rasa hati,perasaan ni kemudian sikit baru datang. Sedangkan nanti akal akhirnya akan mengalah pada kekuatan hati.

Sekarang akal aku surrender habislah bila tengok perkembangan dan tarikan yang ada pada ladang kurma ni. Biasanya orang balik umrah ni ole-ole utama dia memang kurma. Lagilah nak dekat Ramadhan ni. Padahal bukan takde kurma kat Malaysia tu. Tapi itulah salah satu bukti bahawa pasaran kurma ni memang mantop. Hanya akulah yang ketinggalan zaman. Tapi sekarang aku dah semakin moden bila kurma itu aku usung kemana-mana dan bila-bila. Yusof Taiyob pun jeles.

Ladang kurma ni terletak berhampiran dengan Jabal Bhaida ataupun dikenali juga dengan nama bukit magnet. Kalau sesiapa yang pernah datang sini insyAllah tau tentang satu kawasan yang bila kita naik kereta dan free kan gear,kereta itu akan ditarik oleh bukit magnet tu dan boleh berjalan sendiri hingga mencapai kelajuan 80km/jam. Mula tu aku macam tak caya,tapi bila dah alami sendiri,fuyoooo... teruja! Jadi,laluan ke ladang kurma ni memang antara yang utama jugalah bagi para pengunjung.

Berlatar belakangkan Banjaran Uhud,ladang kurma ni betul-betul mengembalikan nostalgia Rasulullah dan para sahabat satu ketika dulu. Menurut ceritanya,ladang kurma ni dulu ialah milik seorang sahabat Rasulullah iaitu Saidina Zubair Al Awwam. Moga keberkatannya teruslah mengalir hingga ke detik ini.

Aku baru tau yang kurma ni memerlukan air masin untuk dia tumbuh dengan baik. Maka air diladang kurma ni dah macam air laut masinnya. Mujahadah betul nak kumur-kumur. Bila mandi rambut keras je. Tapi takpelah asalkan kurma kita sihat. Kat ladang ni ada bilik-bilik macam chalet juga. Tapi belum dibuka untuk orang ramai. Masih lagi jadi penempatan untuk staff. InsyAllah akan datang boleh dikembangkan. Mana tau ada yang nak ambil pengalaman tidur ditengah ladang kurma. Jemaah umrah memang semangat betul bila dengar cerita ladang kurma melayu ni. Pakat tak sabar nak tengok.

Haritu aku dah cite tentang pohon kurma yang kini sudah pun mengeluarkan hasil kan? Alhamdulillah..siapa-siapa yang nak mohon kerja kosong silalah hubungi kami sebab nak kutip kurma yang dah masak ni memang satu hal la. Banyak tak terkira. Bukannya macam durian jenuh nak tunggu! Kalau lambat petik nanti kurma ni rosak. Jadi sekarang dah banyak kurma yang dipacking dan dah mula jual pun. Terus terang aku cakap,aku tak pernah rasa kurma sedap macam ni. Bukanlah nak bias,tapi memang betul. Salah satu faktornya ialah kerana kurma ni fresh. Kalau yang ada dipasaran tu kan yang dah lama. Jadi bila dapat barang baru dah tentulah lebih baik. Kami dah test jual kat rombongan umrah dah memang semua kata sedap sebab segar itu penting rupanya. Ala..macam buah tin la. Selalu kan kita dapat buah tin yang dah dikeringkan tu. Itupun sedap dah. Rupanya buah tin yang segar dari pokok tu berganda-ganda lagi sedapnya. Samalah kurma ni pun. Artis datang haritu pun jamu kurma tu jugak. Semua makan tu macam makan gula-gula je sebab sedap sangat. Pandai tak aku kempen?

Demikianlah kisah ladang kurma milik GISB. Bangga tak bila kini orang melayu pun dah ada ladang kurma. Orang arab nak cakap apa lagi? Orang arab pun takde dusun durian. Dahsyat jugak orang Malaysia ni,kata orang arab dalam hati. Hehe..

Aku dah lama tak ke Madinah. Rindu sangat nak ziarah Masjid Nabi. Walaupun Nabi tu tempatnya dihati,tapi bila melihat kubah hijau tu bertambah-tambahlah rasa rindu yang menggamit. Moga ada rezki nanti. Boleh juga singgah diladang kurma memetik hasil. Nanti aku kirim ke Malaysia ye..

Apa ada pada nama?

Sunday, July 15, 2012
Aku pernah rasa dalam ramai-ramai adik beradik aku yang 39 ni,macam aku sorang je yang tak berguna. Mungkin Abuya dan Ummu pun tak harap apa-apa dari aku. Dengan nakalnya,degil,keras kepala,suka buat masalah...

Satu hari Abuya panggil aku masuk bilik. Waku tu Abuya sedang baca paper. Abuya tunjuk kat aku satu artikel tentang sejarah Khaulah Al Azwar. Abuya suruh aku gunting artikel tu dan tampal dalam bilik. "Abuya nak kamu jadi macamni,"kata Abuya.

Aku tersentak. Selama ni aku sangka buruk pada mak dan ayah. Orangtua mana yang lahirkan anak tanpa mempunyai harapan apa-apa. Lagi-lagilah Abuya sendiri memang bercita-cita untuk jadikan keluarganya sebagai tapak kepada perjuangan. Dah tentulah setiap anak yang dilahirkan bersama harapan dan doa setingginya moga Tuhan tunaikan impiannya itu. Memang pun setiap nama anak yang Abuya beri itu ibarat doa agar si anak kelak membesar seperti namanya itu. Dan terbukti bila kebanyakan watak kami macam 'kena' dengan nama yang diberi. Contoh kakak aku 'Atiyyah' maksudnya pemberian. Dan lahirlah dia sebagai seorang yang pemurah. Bukan saja barang-barangnya akan disedekahkan kepada orang,malah barang kami adik beradik pun turut disumbangkan. Sedangkan nama kami maksud lain,tapi terkena tempias pemurahnya itu. Huhu..

Sewaktu Ummu mengandungkan aku,Abuya dan Ummu telah menziarahi makam Khaulah Al Azwar. Abuya cakap pada Ummu,kalau anak dalam kandungan tu lelaki akan diberi nama Dhirar iaitu abang kepada Khaulah,dan kalau perempuan akan diberi nama Khaulah. Disebabkan aku ni perempuan,maka Khaulah lah nama diberi.

Sejarah Khaulah Al Azwar yang paling masyhur ialah bila dalam satu peperangan abangnya Dhirar telah ditawan tentera musuh. Maka Khaulah telah pun berpakaian seperti lelaki dan menutup mukanya,dengan menunggang kuda dia telah bertempur dimedan peperangan. Panglima perang tentera islam diwaktu itu Saidina Khalid Al walid tertanya-tanya siapakah gerangan yang begitu tangkas melawan musuh ini. Sangatlah terkejut Saidina Khalid bila dilihat rupanya seorang wanita.

Aku ni naik kuda pun takut. Macamanalah nak tiru Khaulah Al Azwar tu. Tapi kalau nak bawak kereta laju-laju tu bolehla kot. Jenuhlah orang tolong bayar saman ekor.

Mudah-mudahan dengan berkat doa dari Abuya dan Ummu melalui nama yang dihadiahkan pada aku ni dapatlah aku meniru sikit pun jadilah watak srikandi islam terulung itu.

Memang dari kecik Abuya Ummu bangunkan jiwa kami anak-anak dengan kisah-kisah sebegini. Maka dengan itu aku taklah sempat macam kanak-kanak perempuan lain yang mungkin mengimpikan nak jadi Cinderella satu hari nanti nak kawin dengan anak raja.

P/s: Waktu sekolah rendah sebenarnya aku selalu malu dengan nama Khaulah. Sebab kawan-kawan,cikgu semua tak reti sebut. Ada yang sebut kualiah,kolah,budak india yang jahat malah ejek aku 'cow',dan yang paling tak logik ada yang panggil aku Auna. Heh. Tapi dengan nama tulah aku mudah dikenali disekolah sebab orang pakat tertanya-tanya siapakah pemilik nama yang pelik itu. Hanya setelah aku ke Jordan barulah aku rasa bangga dengan nama tu sebab orang arab sebut nama aku dengan baik,tepat makhraj hurufnya seolah-olah depa sedang baca quran. Kat Malaysia cuma Abuya dan Ummu je yang panggil nama aku dengan tepat. Orang lain semua tak reti tajwid. Hehe..

Bangunlah wahai hati

Saturday, July 14, 2012
Wahai hati...
Bangunlah..
Lihatlah apa yang berlaku..
Betapa nafsu telah mengambil alih kuasamu..
Dengan kejamnya dia mengguling takhta..
Masihkah engkau lena?

Wahai raja diri..
Bukalah matamu
Besar-besar dan lebar-lebar..
Akal dan fizikal sedang ditawan oleh si jahat nafsu..
Bangkitlah..
Kasihanilah rakyat jelata yang sedang ditindas..

Engkau..
Tidak takutkah kelak ditanya Tuhan?
Mengapa engkau tidak berperanan?
Kenapa kau pejamkan mata,pekakkan telinga,diam tanpa bicara..
Walhal nafsu sedang bermaharajalela..

Ketahuilah..
Nafsu sedaya upaya mencuba membawamu ke neraka..
Menjerumuskan semuanya ke lembah durjana..
Jangan pernah bersangka baik dengan tipu helahnya..
Segeralah bertindak,sebelum binasa dihujungnya..

Hai nafsu,dengar sini!
Tak selamanya kau ku biar disitu..
Aku sedang berusaha sekerasnya
Untuk pastikan kau tewas akhirnya..
Janganlah terlalu angkuh dengan kemenangan palsu yang kau cipta
Aku memohon pada Tuhan dan orang-orangnya
Agar aku diberi power untuk memenggalmu..
Egomu tidak akan kemana..
Moga kau tahu untuk tunduk dan patuh akhirnya..
Pada kuasa Tuhan maha segalanya..
Dan akur dengan aku..hati sebagai raja
Taatilah saja peranan yang Tuhan beri
Ingatlah akhirat menanti,kelak kita akan diadili..
Jika kau setuju untuk tunduk,moga ada jalan keselamatan..
Sent from my BlackBerry® wireless device from STC

Penangan artis

Friday, July 13, 2012
Dahsyat betul penangan artis ye. Bila tulis je enty pasal artis,bommm! Naik mendadak terus rating. Bukan main lagi korang. Tulis pasal Tuhan tak beria pun nak baca. Bila cakap pasal artis pujaan korang yang lawa dan hensem,dan-dan la semua pakat share link blog ni ke group bb tu. Hehe...

Sebenarnya samalah kita pun. Dengan artis tu teruja lebih. Lagi-lagi tengok artis mai rumah,makan semeja,bergambar sekali,memanglah mata tak berkelip mulut ternganga. Itu fenomena biasa bila berdepan dengan artis kegemaran yang selama ni tengok kat tv dan paper je. Sekarang menjelma depan mata.

Artis ni memang antara golongan yang memiliki pengaruh terbesar didalam masyarakat selain dari ahli politik. Apa artis pakai,artis buat,artis makan semua nak tiru. Padahal kenal artis tu di tv je. Tapi boleh sayang,cinta,taksub,fanatik gila-gila. Poster gambar artis penuh kat bilik,wallpaper hp semua boh gambar artis. Yang lagi teruk kalau sampai jadi kaki skodeng ngekor je artis pergi kemana. Untuk orang bisnes pulak nak lariskan jualan pun pakai nama artis. Tudung Siti,serkup Waheeda,telekung Mawi. Entah bilalah Mawi bertelekung pun aku tak tau. Selama ni tak suka belacan,tapi bila keluar je belacan Ezani semua pakat beli. Punyalah...

Menjadi artis bermakna harus menjadi role model. Apa? Taknak? Kalau tak nak lebih baik tak payah jadi artis. Duduk je kat rumah diam-diam. Bila memilih kerjaya sebagai artis,automatik kita akan sanggup untuk menjadi contoh yang baik kepada masyarakat. Nak buat macamana,dah memang itu bayarannya. Aku tak cakap pasal artis hollywood lah. Jauh sangat. Yang dimaksudkan ni artis tempatanlah. Artis melayu,orang islam,orang Malaysia lagi. Tingkah laku memang nak kena jaga.

Tapi sayang..majoriti artis tidak pun ambil pusing tentang tanggungjawab mereka yang satu ini. Lebih senang mengejar populariti dalam dunia glamour yang bergemerlapan. Masyarakat yang sangat mengidolakan artis ni pun sedikit sebanyak terikut cara pembawakan artis pujaan mereka. Walaupun ada juga yang semakin sedar dan dapat menilai baik dan buruknya. Yang paling menyedihkan ialah banyak sangat terdengar pengaduan tentang artis nasyid yang dicap selalu bergaduh terkait pembahagian royalti. Aduh..artis nasyid patutnya lebih-lebih lagilah nak kena pandai bawak diri,menjaga peribadi. Barulah orang respek. Tapi nampaknya memang bukan mudah untuk pertahankan iman bila berada dalam dunia hiburan.

Abuya sewaktu nak lepaskan kami untuk bergelanggang ke tengah masyarakat melalui seni budaya ni,bermacam ingatan dan amaran yang disampaikan. Yang paling ditakuti ialah kalau-kalau dengan menjadi artis kita sampai sombong,riya' dan akhirnya lupa pada Tuhan. Walhal tujuan utamanya ialah untuk membawa manusia kepada Tuhan. Abuya sebut banyak kali yang Abuya sebenarnya ambil risiko besar dengan melepaskan anak-anak daranya untuk jadi artis. Walaupun memanglah anak dara tu tak cantik macam artis luar tu,tapi itupun sangatlah ditakuti terjebak dengan fitnah dan tipu daya syaitan dan dunia yang sangatlah menipu. Tuhan boleh saja biarkan kita pada nafsu dan syaitan hingga terjerumus ke lembah yang menakutkan itu. Lindungilah kami Yaallah..

Aku ni bukanlah artis taraf-taraf Siti Nurhaliza ke,Erra Fazira dan lain-lain lagi tu. Tak popular pun. Walaupun turut terlibat juga dalam bidang seni budaya ni. Tuhanlah yang catur untuk kami lebih banyak bergelanggang diluar negara. Mungkin orang luar lebih pandai menilai seni budaya islam bersama mesej cinta Tuhan yang kita bawa. Kalau di Malaysia asyiklah sangkut isu sesat,suara aurat dan lain-lain. Padahal kalau nak ukur sesat tu,artis yang dedah sana sini tu boleh pulak lulus. Artis yang bukan islam pun elok je diberi peluang. Suara aurat? Hmm.. Lagilah kelakar kalau nak dibahaskan. Tapi kita cukup yakin dengan apa yang Tuhan tetapkan. Kita setuju saja dengan segala yang Tuhan aturkan. Perancangan Tuhan jauh lebih baik dari apa yang kita mahukan. Tuhan tak izinkan berkembang di Malaysia,tapi Tuhan buatkan orang Malaysia berbondong-bondong datang ke Mekah untuk lihat kami show disini. Kadang tu ada yang singgah di Jordan,terjumpa pula Generasi Harapan disana. Belum dikira lagi dengan undangan ke Eropah setiap tahun. Sampai dah tak larat nak penuhi. Hebat tak plan Tuhan? Siapa sangka..

Tidak mudah mengota apa yang dikata. Susahnya melaksanakan apa yang disampaikan. Seperti mustahil rasanya kerana mesej yang dibawa besar dan agung belaka. Harapan kami padaMu Tuhan,dengan hati yang penuh takut dan cemas,jadikanlah kami orang yang mampu mempraktikkan dulu segala ilmu yang kami bawakan. Janganlah lalaikan kami dengan apa jua unsur dunia. Dekatkanlah kami pada akhirat Yaallah...

Artis datang rumah lagi!

Thursday, July 12, 2012
Alhamdulillah...malam tadi seramai 15 orang team produksi drama Kau yang terindah termasuk pengarahnya Erma Fatima,pelakon Aqasha,Neelofa,Johan Asaari,Nazim Othman dan Hafil(pelakon Indonesia) telah datang bertandang untuk makan malam di Wisma GISB Mekah. Depa datang ni untuk shooting,sekaligus mengerjakan umrah.

Pertemuan malam tadi tu boleh disebut sebagai jejak kasih jugakla diantara Erma Fatima dan Ummu setelah berapa tahun terpisah. Erma ni dulu pernah datang jumpa Abuya dan dah pun jadi anak angkat Abuya. Tak sangka sampai sekarang dia masih ingat dengan kami sekeluarga.

Cerita nak terjumpa tu ialah bila ketua rombongan umrah iaitu Datuk Lajim Ukin (Timbalan menteri perumahan dan kerajaan tempatan) bersama keluarga telah datang ke Chalet Nur Mohd untuk lawatan dan sarapan. Beliau berpuas hati dengan layanan dan persembahan yang diberikan. Datuk Lajim sampaikan untuk membawa semua rombongannya ke chalet termasuk para artis dan team produksi.

Menurut Erma Fatima,mula-mula sampai di chalet dia tertanya-tanya syarikat melayu mana yang mampu untuk buka projek besar di Mekah ni? Sebab semua orang pun tau bukan mudah nak buka projek disini. Sembang punya sembang barulah dia tau ini ialah projek GISB milik Abuya. Terkejutlah sangat sebab tak sangka nak jumpa kat sini. Hebat Tuhan yang mentakdirkan pertemuan ini. Sempat juga mereka shooting di Chalet Nur Mohd ini dengan Adib dan Ajwad telah terpilih menjadi pelakon extra. Hehe..

Setelah itu Ummu pun mengundang mereka untuk malam dirumah pada malam tadi. Riuh rendahlah rumah dibuatnya. Sungguh meriah. Sempat juga mereka melihat tayangan Tvrsa dan melawat keseluruh rumah. Sepanjang makan asyiklah depa memuji kesedapan makanan yang dimasak oleh Chef Azam. Maklumlah dah lama tak dapat makanan melayu.

Sebelum balik tu Erma dan Aqasha dijemput untuk berucap. Mereka sampaikan rasa terima kasih terhadap sambutan dan layanan yang diberikan. Mereka doakan semoga perjuangan ini dapat diteruskan dan segala impian Tuhan tunaikan insyAllah.

Kadang-kadang rasa rumah ni pun dah jadi macam satu tempat lawatan bila orang pergi umrah. Sebab memang tak putus-putus tetamu jemaah umrah datang. Sesuailah dengan rumah ini yang kami panggil sebagai Istana Rasulullah. Kenapa? Sebab orang datang sini mencari nabi mereka tapi tidak berjumpa. Sudahlah makam nabi susah sekali untuk dilihat apa lagi nak berdoa,rumah kelahirannya pun habis dirantai. Mudah-mudahan tetamu yang datang ke Istana Rasulullah ini setidaknya merasa kalau nabi kita sedang sangat ada di kampungnya ini..

Bila sakit..

Sunday, July 8, 2012
Ada macam-macam cara setan buat untuk pastikan kita jauh dari Tuhan. Dengan meniti diatas kejahatan nafsu didalam diri manusia yang sedia ada,disitu mereka bermaharajalela. Nafsu dan setan yang tak pernah rehat ni membuatkan kita bila-bila masa saja berpindah diantara dua jalan. Sekejap baik sekejap jahat. Dibuatkan lintasan hati yang tak menentu. Kalau tak kuat mujahadah,memang dapat kat nafsu setanlah. Susahnya untuk pastikan hati dan malaikat itu sentiasa menang..

Contoh yang paling dekat bila kita ditimpa ujian. Katalah sakit.. Bila sakit,fizikal lemah. Kalau jiwa pun turut lemah,sakit yang sikit akan rasa macam tenat. Diwaktu itulah keluarnya segala keluhan,rungutan. Kalau tak sabar,mudah je nak marah-marah.

Tak mudah untuk tenang didalam kesakitan. Bila tak dilayan,jauh hati. Tapi kalau dilayan,mengada-ada pulak. Arwah datuk pesan,sakit itu dari setan. Nak kena lawan. Abuya diwaktu sakitnya,dikeranakan jiwanya yang besar,masih boleh berjalan keseluruh projek dan premis didalam dan luar negara. Tidak pernah kesakitan itu dilayan. Itu jugalah yang diterapkan pada kami anak-anak supaya jangan memanjakan sakit.

Allah buatkan sakit itu sebenarnya sebagai satu cara untuk dekatkan diri dengan Tuhan. Mudah-mudahan jadi penghapusan dosa. Bila sakit,patutnya bukan minta sembuh. Tapi kita bertanya-tanyalah pada diri apakah dengan sakit ni kita makin kenal Tuhan. Katakan pada Tuhan bahawa kita redha dengan apa yang ditakdirkan keatas kita. Sekian lama Tuhan memberikan kesihatan,belum sempat pun kita syukuri. Hanya sesekali didatangkan sakit agar kita kembali ingat padaNya. Diwaktu sakit sebenarnya Tuhan sedang pertanyakan sebesar mana cinta dan setia yang kita ulangkan setiap kali sembahyang. Kalau benar seperti dikata,buktikanlah dengan sanggup menahan sedikit derita yang ditimpa.

Sakit juga dekat dengan kematian. Sedangkan kalau tak sakit pun boleh mati. Apatah lagilah bila sakit,sepatutnya lebih lagilah ingat mati. Mengingati kematian akan buatkan kita berusaha sebaiknya untuk bekalan hidup selepas mati. Memang kita takut dan belum bersedia untuk mati,tapi kita tidak punya pilihan. Mati itu bila-bila saja boleh tiba. Pilihan terbaik yang kita ada ialah dengan mempersiapkan diri dengan sebaiknya. Semoga direzkikan kematian yang baik.

Demikian didikan Tuhan didalam 'hadiah' kesakitan yang Dia berikan. Sebenarnya aku lah yang Tuhan sedang bagi hadiah ni. Nak bagi peringatan kat diri sendiri. Supaya biar hanya fizikal yang sakit tapi jangan sampai hati pun ikut sakit. Hati yang sakit,kalau dibawa mati..parah!

Orang bukit

Saturday, July 7, 2012
Sedang kami sibuk melayan tetamu yang datang ke Chalet Nur Mohd pagi kemarin,tiba-tiba kecoh kata Liyana turun darah. Padahal due bersalin tu rasanya bulan depan. Teruslah bawa ke klinik. Hari jumaat semua klinik tutuplah pulak. Nak buat macamana ni?
Mujur Abil teringatkan sorang bidan Patani yang tinggal nun diatas bukit. Padanla panggil orang bukit.

Bila call mak bidan iaitu Kak Solehah,dia minta kami tunggu dia turun ke bawah. Lepastu kita pun bawa dia kerumah. Hasil pemeriksaan,didapati semuanya ok. Mungkin sebab Liyana lasak sikit,jadi ada urat yang tersepit ke apelah. Tapi alhamdulillah keadaan baik-baik je. InsyAllah bulan depan bersalin.

Rupanya Kak Solehah ni dah 15tahun tinggal di Mekah. Datang ke Mekah sebaik saja berumahtangga,dan 2orang anaknya dilahirkan disini. Dia dan keluarganya tinggal tanpa sebarang dokumen dinegara ini dan penempatannya diatas bukit disekitar Masjidil Haram itu bersama ramai lagi warga asing yang sama status dengannya. Kak Solehah menyara keluarganya dari hasil kerja mengurut orang. Satu hari dia harus meredah 4 buah bukit untuk memberikan khidmat mengurut kepada orang-orang bukit dari Indonesia,Malaysia dan Patani. Sebelum ini suaminya bekerja sebagai penjahit kopiah. Tapi dikeranakan persaingan dengan kopiah dari cina,akhirnya jualan kopiahnya semakin kurang sambutan.

Sebelum menghantar Kak Solehah balik kerumah,kami berjanji untuk ziarah kerumahnya nanti. Memanglah teringin sangat nak panjat bukit tu,nak tengok macamana kehidupan mereka disana. Lagi-lagilah bila dia sebut,pagi-pagi ada jualan nasi kerabu. Bertambahlah teringin. Hehe..

Petang semalam kami mengatur temujanji untuk kerumahnya. Terbayangkan terpaksa mendaki lebih 200 anak tangga,kami pun mengatur strategi untuk tidak pengsan ditengah jalan. Aku takut semput je. Alhamdulillah..misi terlaksana akhirnya. Mungkin sebab naik tu sambil sibuk bergambar,jadi tak terasalah sangat kepenatannya. Walaupun hidung sakit juga bila bernafas laju disamping terpaksa menahan bau persekitaran yang sungguh tak wangi. Sampah-sampah yang bertimbun yang dicampak oleh penghuni disitu membuatkan pemandangannya sangatlah ngeri. Pengalaman yang menarik. Yang lagi menarik tu bila Kak Solehah jamu kami nasi kerabu yang sangat sedap.

Rumah disitu rapat-rapat. Setiap rumah mempunyai beberapa buah bilik yang disewa oleh beberapa keluarga. Suasananya sangatlah dhaif. Tapi mereka terus bertahan,berjuang untuk hidup dinegara orang. Kami berkenalan juga dengan Kak Zuraidah yang juga dari Patani,lahir dimekah 39tahun yang lalu dan belum pernah keluar dari Saudi sejak dilahirkan. Suaminya bekerja dengan Tabung Haji Malaysia dan mereka sekeluarga memegang Iqamah (visa setahun). Menurut Kak Solehah dan Kak Zuraidah,hari raya diatas bukit sangatlah meriah. Setiap rumah menyiapkan pelbagai juadah seperti ketupat,sate dan macam-macam lagi. Mereka bersungguh-sungguh menjemput kami kerumah pada lebaran nanti dan dah tentulah kami tak menolak. Bertambahlah lagi kawan disini. Kami pun menawarkan untuk mereka ziarah ke Chalet Nur Mohd. Kak Solehah akan kumpulkan kawan-kawannya yang lain untuk kami bawa sesekali berehlah dibawah bukit pula.

Bila aku renungkan apa yang Tuhan takdirkan pada setiap hambanya,sangatlah penuh dengan kasih sayang. Manusia diciptakan sama,walau mungkin dengan nasib yang berbeza. Namun akhirnya semua kita akan dihitung dengan satu penilaian iaitu taqwa.

Shooting

Bila kononnya sibuk,hanya mampu berkongsi gambar. Sekarang sedang pulun show sambil shooting untuk teater muzikal seterusnya. Waktu pula terhad hanya waktu malam je. Jadi habis shooting dekat nak subuh tu mestilah kena redha..