Apa ada pada nama?

Sunday, July 15, 2012
Aku pernah rasa dalam ramai-ramai adik beradik aku yang 39 ni,macam aku sorang je yang tak berguna. Mungkin Abuya dan Ummu pun tak harap apa-apa dari aku. Dengan nakalnya,degil,keras kepala,suka buat masalah...

Satu hari Abuya panggil aku masuk bilik. Waku tu Abuya sedang baca paper. Abuya tunjuk kat aku satu artikel tentang sejarah Khaulah Al Azwar. Abuya suruh aku gunting artikel tu dan tampal dalam bilik. "Abuya nak kamu jadi macamni,"kata Abuya.

Aku tersentak. Selama ni aku sangka buruk pada mak dan ayah. Orangtua mana yang lahirkan anak tanpa mempunyai harapan apa-apa. Lagi-lagilah Abuya sendiri memang bercita-cita untuk jadikan keluarganya sebagai tapak kepada perjuangan. Dah tentulah setiap anak yang dilahirkan bersama harapan dan doa setingginya moga Tuhan tunaikan impiannya itu. Memang pun setiap nama anak yang Abuya beri itu ibarat doa agar si anak kelak membesar seperti namanya itu. Dan terbukti bila kebanyakan watak kami macam 'kena' dengan nama yang diberi. Contoh kakak aku 'Atiyyah' maksudnya pemberian. Dan lahirlah dia sebagai seorang yang pemurah. Bukan saja barang-barangnya akan disedekahkan kepada orang,malah barang kami adik beradik pun turut disumbangkan. Sedangkan nama kami maksud lain,tapi terkena tempias pemurahnya itu. Huhu..

Sewaktu Ummu mengandungkan aku,Abuya dan Ummu telah menziarahi makam Khaulah Al Azwar. Abuya cakap pada Ummu,kalau anak dalam kandungan tu lelaki akan diberi nama Dhirar iaitu abang kepada Khaulah,dan kalau perempuan akan diberi nama Khaulah. Disebabkan aku ni perempuan,maka Khaulah lah nama diberi.

Sejarah Khaulah Al Azwar yang paling masyhur ialah bila dalam satu peperangan abangnya Dhirar telah ditawan tentera musuh. Maka Khaulah telah pun berpakaian seperti lelaki dan menutup mukanya,dengan menunggang kuda dia telah bertempur dimedan peperangan. Panglima perang tentera islam diwaktu itu Saidina Khalid Al walid tertanya-tanya siapakah gerangan yang begitu tangkas melawan musuh ini. Sangatlah terkejut Saidina Khalid bila dilihat rupanya seorang wanita.

Aku ni naik kuda pun takut. Macamanalah nak tiru Khaulah Al Azwar tu. Tapi kalau nak bawak kereta laju-laju tu bolehla kot. Jenuhlah orang tolong bayar saman ekor.

Mudah-mudahan dengan berkat doa dari Abuya dan Ummu melalui nama yang dihadiahkan pada aku ni dapatlah aku meniru sikit pun jadilah watak srikandi islam terulung itu.

Memang dari kecik Abuya Ummu bangunkan jiwa kami anak-anak dengan kisah-kisah sebegini. Maka dengan itu aku taklah sempat macam kanak-kanak perempuan lain yang mungkin mengimpikan nak jadi Cinderella satu hari nanti nak kawin dengan anak raja.

P/s: Waktu sekolah rendah sebenarnya aku selalu malu dengan nama Khaulah. Sebab kawan-kawan,cikgu semua tak reti sebut. Ada yang sebut kualiah,kolah,budak india yang jahat malah ejek aku 'cow',dan yang paling tak logik ada yang panggil aku Auna. Heh. Tapi dengan nama tulah aku mudah dikenali disekolah sebab orang pakat tertanya-tanya siapakah pemilik nama yang pelik itu. Hanya setelah aku ke Jordan barulah aku rasa bangga dengan nama tu sebab orang arab sebut nama aku dengan baik,tepat makhraj hurufnya seolah-olah depa sedang baca quran. Kat Malaysia cuma Abuya dan Ummu je yang panggil nama aku dengan tepat. Orang lain semua tak reti tajwid. Hehe..

2 comments:

Anonymous said...

hehehe...nek gelak la bce cter kak olah ni..the best la blog akk.

CiK AriNa said...

wahhh ! arina suka baca artikel ni.. ya hanana lah kamu hihi. arina teringat nak nama yg ada kaitan dgn sejarah ambiyah..hihi www.cikarinasukataip.blogspot.com