Sekolah

Thursday, October 31, 2013
Aku tak pernah bercita-cita nak jadi cikgu. Tak pernah minat nak mengajar. Entah kenapa. Kerana aku malas belajar kot. Tahlah! Tapi cikgu/guru tak pernah sekalipun masuk dalam list cita-citaku sewaktu kecil dan besar. Aku tak rasa cikgu adalah kerja yang best padahal apalah yang aku tau pasal kerja seorang peguam diwaktu aku tergedik-gedik ingin menjadi peguam ketika masih sekolah rendah. Huh!

Takdir Tuhan merubah segalanya. Bila aku try test cuba mengajar bermula di Mekah haritu(rasa macam baru semalam jek) tiba-tiba aku diresapi perasaan,eh eh best jugak jadi cikgu. Eh.. bestlah rupenye! Selain dari aku bebas memarahi anak muridku,yang lebih besar ialah aku boleh belajar banyak benda yang aku mungkin belum tahu. Bila jadi je cikgu,terus timbul keinginan untuk tahu ini dan itu. Rasa bahagia bila boleh berbincang,saling bersoal jawab dengan anak muridku. Bertambah bahagia bila aku boleh kongsikan hal yang mereka tak tahu. Bukan pasal aku tau semua benda,tapi sebab kita boleh cari tau bersama. Ada hal yang aku tak pasti,senang je.. Aku suruhlah depa buat kerja rumah cari maklumat sana sini. Hihi

Dan sekarang aku percaya,tugas seorang guru jauh lebih besar dari itu. Sebelum ni aku prejudis saja dengan guru. Kini barulah ku tahu.. Guru bukan sekadar berdiri dikelas memberi ilmu,tetapi membimbing anak murid dalam seluruh kehidupan mereka juga adalah tugas utama seorang guru. Ikatan seorang guru dan murid tidak sepatutnya hanya terhad didalam kelas,tetapi guru juga harus menjadi orang yang ikut campur dalam memastikan masa depan dunia akhirat seorang muridnya. Bukankah guru juga memikul amanah dalam hal mencorak bangsa? Andai beban tidak digalas sempurna,punahlah nasib mereka!

Setiap hari aku terjerit-jerit pada mereka,mengejar segala kudrat yang mereka punya untuk pastikan mereka semua dapat dibina. Padahal aku sendiri jauh dari sempurna. Kerana itu aku berharap agar Tuhan sempurnakan aku dengan kehadiran mereka semua. Kita manusia,biasa sangat terlepas pandang setengah benda. Semoga dengan kebersamaan ini akan membuka mata,akal dan jiwa kita.

Aku senang melihat bagaimana mereka bertatih-tatih belajar dari guru yang bernama pengalaman. Aku juga seperti mereka. Pengalaman belum luas tapi ianya sudah bermula. Mengajak mereka memanfaatkan usia yang masih muda belia adalah satu usaha untuk aku menutupi segala kebaikan yang tidak sempat ku capai diusia remaja. Aku berharap mereka tidak melakukan kesalahan yang sama. Biarlah mereka mencorak sejarah yang berbeza. Walau kita manusia.. Salah silap dimana-mana.. Namun biarlah semuanya berlaku dengan penuh makna. Kalau ditilik kekurangan diri,siapalah yang sanggup nak galas beban ni. Diri sendiri pun tak guna,macamana nak ajak orang jadi luar biasa? Tuhanlah yang berkuasa melakukannya..

Sesekali hati terusik dek kesabaran Pak ude,Pak njang,Mat solo yang suka buat perangai,sedih sebab termarah Imran,Fida',Sya3. Kadang tu geram dengan karenah Musab,Awah,Rozi,belajar menghargai Mat Utbah yang mau belajar,Qutai yang taat,tabik dengan Fairuz yang pengemas,Hasanah yang lurus,Pipah yang macam ustazah,Adek yang tak fokus,Balkis yang misteri,Erun,Lilah,Ema' yang suka menolong. Tak lupa aku menekuni kegagahan Kakak,istiqamahnya Tim,penghiburnya Iyah..Aku mengajar depa tiap hari dan turut belajar dari mereka. Keberadaan mereka buat aku sedar banyaknya kebaikan yang aku tak punya. Aku menumpang semuanya.

Selalu aku sisihkan sedikit waktu berdoa buat mereka. Aku tidak punya wang untuk dikongsi bersama,tetapi Ummu sering mengingatkan,berilah Tuhan pada manusia. Jika manusia mendapatkan Tuhan dijiwa,mereka sanggup melakukan apa saja demi Tuhan cinta agungnya. Justeru itu betapa aku hargai kesanggupan adik-adikku ini untuk bersusah payah walau tidak dijanjikan upah. Kita kongsi sabun basuh,berus gigi,syampu,sampai stokin pun boleh pakai sorang sebelah! 

Wahai Tuhan.. Tolong pandu kami untuk jayakan pendidikan seperti pendidikan Rasulullah.

Gila-gila remaja

Tuesday, October 8, 2013
Melewati zaman remaja yang tidak mulus adalah kekesalan yang sering bertandang dihati. Bila dikenang balik apa yang dah diperbuat diusia remaja,rasa geram dengan diri sendiri. Kadang sampai bertanya-tanya kepada Tuhan,kenapa Tuhan tidak jadikan saja sejarah hidup aku ni baik-baik saja? Kenapa kena tempuh pengalaman jadi budak nakal,lari sekolah,lawan cikgu,malas solat,susahkan hati Abuya Ummu? Kenapa? Kenapa Tuhan tak buatkan aku ni jadi anak soleh sopan santun akhlak mulia je? Demikianlah segala hal yang sering melintasi hati.

Namun kini aku mulai melihat hikmahnya. Bila sekarang dok perati para remaja yang sedang melalui fasa peralihan kearah kematangan,aku rasa aku faham apa yang mereka rasa. Tuhan uji dengan perasaan ingin mencuba semua benda. Rasa diri betul semuanya. Ditambah lagi dengan nafsu setan yang bermaharajalela,memang sengsara. 

Sebab itu nak hadapi remaja bermasalah ni bukan boleh diatas-atas saja. Mana boleh main arah-arah je. Lebih lagi tak boleh marah-marah Ikut suke. Lagilah jangan nak mengata-ngata sahaja!

Aku ingat lagi waktu sekolah tingkatan 2 di Rawang. Tuhan je tau betapa teruknya perangai aku. Kelas tak pernah masuk,displin tak pernah ikut. Lari sana sini. Merayau macam kutu rayau. Waktu tu ustazah-ustazah pun menyampah. Dah tak larat nak hadapi. Tok cerita,setiap petang berderet ustazah mengadap Ummu nak mengadu pasal aku. Heh! Kepada semua yang pernah ditimpa kenakalan aku,minta maaf dari hujung rambut sampai hujung kuku! 

Aku berpeluang melihat sendiri bagaimana Abuya dan Ummu menangani masalah remaja ni. Abuya makan sekali,tidur baring,turun tangan betul hadapi depa! Setiap hari ada je aktiviti yang dianjurkan untuk para remaja bagi memastikan mereka tidak terlibat dengan hal yang tidak sepatutnya. Abuya panggil para pemimpin bersidang untuk sama-sama bincang. Macam-macam pendekatan yang diguna pakai. Pujuk,marah,berlembut,garang,semua tu masuk silibus. Begitu sekali. Pendidikan bukan boleh cuba-cuba. Salah langkah,kesannya matilah jiwa.

Pernah datang kat aku ni seorang ustazah yang menjaga tak sampai 20 orang pelajar. Bersungguh-sungguh ustazah tu minta aku jumpa anak-anak muridnya untuk bagi tarbiah,tazkirah,ceramah dan sebagainya kerana menurutnya anak-anak muridnya itu sudah melampau dan tak boleh nak diubah lagi. Aku pun tanya,apa masalah mereka? Merokok ke? Dadah? Zina? Buang anak? Ustazah tu jawab,tak... Mereka ni suka tidur. Malas buat kerja. Kadang solatnya telat. Waduh bukkk.. Kalo malas sih,saya juga malas. Kadang saya juga telat solatnya. Kalo tidur,memang saya jagonya. Nak berdepan dengan remaja,perkara pertama yang kena buang dari hati kita dulu ialah PREJUDIS. Prejudis takkan membawa kita kemana-mana bahkan sikap itu akan menjauhkan kita dengan mereka. Membina jurang dengan mereka adalah ibarat menempah bala. Pendidikan mustahil akan berjaya.  

Melaksanakan pendidikan perlu dilakukan dengan hati. Barulah kesannya sampai ke hati. Para remaja perlu didekati. Sebab itu Ummu tubuhkan pusat jagaan merubah hati untuk remaja yang terlibat dengan rokok dan dadah ni. Kerana ketagihan mereka itu bukannya boleh diatasi dengan akal-akal sahaja. Hatilah yang nak dirubah. Bila hati dapat diikat dengan Tuhan,rokok dadah tu dah jadi mudah untuk ditinggalkan. 

Ada orang yang Tuhan rezkikan dengan sejarah hidup yang indah. Jarang berbuat salah. Kerana itu mungkin dia kurang mampu untuk mendalami jiwa para remaja yang bermasalah. Ditambah lagi dengan keadaan anak-anaknya yang mungkin soleh dan solehah. Brtambah-tambahlah. Jadi bila berdepan dengan remaja yang nakal,dia pun berkeluh kesah. 

Pengalaman akulah kan,biasanya budak-budak nakal ni bila mereka dah dapat kesedaran,mereka akan jadi lebih baik dari budak-budak baik. Sebab biasanya yang nakal ni Tuhan bagi akalnya cerdik. Kadang budak-budak baik ni kemampuan mereka hanyalah membaikkan diri mereka sahaja. Tapi tidak mampu menarik orang lain untuk baik sama. Namun kelebihan budak-budak nakal ni biasanya mereka ada pengaruh. Kelebihan itu kalau pandailah kita gunakan,insyAllah banyak manfaatnya. Tak hairan kalau nanti mereka yang akan meringankan kerja-kerja kita.

Ada sorang anak sedara aku. Dulu tu Yaallah.. tuhan je mampu! Nakal macam hantu! Hantu pun tak nakal macamtu. Tapi yang aku herannya Abuya selalu cakap,dia ni insyAllah besar-besar jadi panglima. Aku selalu tengok Abuya panggil dia,ajak sembang,ajak makan,tanya-tanya soalan,kadang tu bawak jalan disaat orang lain nak dekat pun tak berani. Tapi Abuya sanggup berkawan dengan dia. Hasilnya sekarang alhamdulillah,dah jadi panglima pun dia. Sekarang sibuk ulang alik Malaysia-Australia dan sibuk juga membantu menyelamatkan remaja-remaja bermasalah. 

Tuhanlah yang akan merubah hati. Sedang kita hanya mampu berusaha sepenuh hati. Bukankah kita juga adalah orang-orang yang pernah hanyut dengan nafsu dan kemudiannya diselamatkan dari semua itu? Siapa yang berani dabik dada bahawa dia tidak pernah melakukan kesilapan? Kalau pun kita tidak melakukan kesilapan seperti orang lain,tapi ingatlah kesalahan kita kepada Tuhan yang sering dilakukan tapi Tuhan bahkan sudi mengampunkan. 

Lain zaman lain cabaran. Akukan bila dengar cerita orang-orang tua sekarang yang mereka dulu pernah mendapat didikan awal arqam,terkesima kejap aku. Kalau dulu,pelajar perempuan kena pakai kain batik. Sopan santun. Tak bolehlah pakai seluar panjang ni. Tak beradab. Agaknya sekarang ni mau ke budak-budak ni pakai kain batik eh? Aku sempat jugaklah kena ikut displin kain batik waktu sekolah asrama penuh di Kuala Kubu dulu. Wahh.. Rasa diri macam perempuan melayu terakhir. Kalau dulu sekolah arqam,siapa dengar lagu-lagu pop ni kira dosa besarlah. Sekarang ni kami nak buat lagu kena dengar dulu lagu macamna yang jadi trend sekarang. Nak sesuaikan selera orang. Kain batik dan dengar lagu ni contoh kecik sangat. Banyak lagi contoh lain yang boleh menggambarkan perbezaan didikan zaman dulu dan sekarang. Maka kita sebagai orang yang nak menjayakan pendidikan insan perlulah faham bagaimana hendak berhadapan dengan pelbagai ragam manusia khususnya remaja. Tak boleh samakan diri kita dengan mereka. 

Macam sekarang ni aku duduk dengan remaja-remaja yang disatukan dibawah Generasi Harapan. Walaupun buat kerja macam artis,tapi aku lebih melihatnya sebagai satu persekolahan. Kerja-kerja menghibur tu mudah je,tapi kerja mendidik hati nilah yang susah sebenarnya. Aku selalu ingatkan mereka,kita bukan artis. Tapi yang sedang kita jalani ini ialah satu bentuk pendidikan. Kita tak menghabiskan banyak masa bersekolah secara rasmi,tapi kita sedang melewati pendidikan dalam hidup sehari-hari. 

Aku tidak berniat untuk membela kenakalan remaja. Apalagi untuk menyokong kesalahan mereka. Yang salah tetap salah. Tapi jangan sampai kita yang nak mendidik ni pun ikut bersalah. Manusia ada jiwa. Salah didik,boleh jadi gila! Kena berhati-hati untuk mengubahnya. Biasakan kita dengar,merubah gunung jauh lebih mudah dari merubah hati manusia?

Ingatan ini adalah untuk diri aku sebenarnya. Bila aku kenang balik apa yang pernah aku lalui,aku jadi simpati dengan remaja yang bermasalah ni. Keinginan untuk berubah memang ada,tapi kekuatan untuk berubah tu yang tak ada. Tak tau nak mula dari mana. Setan nafsu memang all out gila! Maka tanggungjawab kitalah yang perlu membimbing mereka. Janganlah mereka ini dihina-hina saja hanya kerana kita tak pernah melakukan kesalahan yang sama. Atau kerana anak kita baik-baik saja. Ingat! Diakhirat nanti Tuhan akan tanya semuanya. Apa yang dah kita buat untuk selamatkan mereka?