Rumah Tok : Dulu dan sekarang

Saturday, December 28, 2013
Sejak balik dari Saudi dulu,jarang-jarang dapat balik Kampung. Jarang juga dapat menjenguk Tok. Sesekali singgah kalau ada show ditempat berhampiran,itupun kelam kabut dah nak kena balik semula. Sedih juga kadang tu bila tak sampai 24jam jumpa Tok dah nak kena balik. Walaupun Tok tu bukanlah jenis nak suruh tidur bawah ketiak dia. Dah cucu semua gabak mana muat ketiak Tok dah! Tok kata dapat tengok sat pun takpa dah. Lepastu hangpa pi lah berjuang,tolong Ummu hang nak buat islam. Tok doa tak berenti. Dan doa Toklah yang menjadi keberkatan buat kami.

Bila Abg Atan kata Hj Saad Langkawi nak ajak show kat kenduri kawin anak dia,maka peluang nak ziarah Tok pun cerahlah. Berangkutlah kami 1 van 1 kereta menuju ke Utara. Terima kasih Tuhan. Haritu konon dapat cuti ke Melaka kejap,itupun dah jakun! Tuhan bagi pula peluang balik kampung sendiri..




Korang la ni pergi rumah Tok bukan main seronok lagi eh! Mana taknya,rumah Tok dah jadi macam resort bak hang! Hosba Valley Resort pun dah gulung tikar,kira rumah Tok lah pengganti. Kalau dulu,kami balik kampung pakat mandi kat perigi. Risau sangat takut ada yang terjatuh. Yang kena himpap buah kelapa atas hidung dah ada. Pulak tu kalau nak terbuang air tengah malamlah yang paling mujahadah. Tandas kat luar. Aduiii.. Jenuh kejut merata ajak teman. Seram nih! 
Kalau malas nak mandi kat perigi,adalah satu batang paip depan rumah Tok tu. Waktu kecik-kecik memang sakan main kemban-kemban tang tu. Bila dah besar sikit,rumah Tok dah mula ada bilik air beserta kolah besar yang akan kami terjun seolah berada di swimming pool Jerash. Tapi port paling layan ialah berkubang di kokyu (parit besar) tepi rumah Tok. Waktu tu air sampai dada. Silap haribulan boleh lemas. Sekarang ni kalau aku masuk,maka akan keringlah air kokyu itu akibat pelimpahan melampau. Tengok saiz kokyu pun dah cukup mendatangkan rasa hamba bila di compare dengan saiz la ni! 




Dulu-dulu kami rajinlah berlari-lari dibatas sawah macam dalam filem Laskar Pelangi (tengok kat poster dia je) tu. Feeling-feeling macam kanak-kanak dalam buku cerita yang ada gambar rumah tepi sawah tu. Tengah layan feeling,ternampak pulak ular tengah salin kulit. Lintang pukang lari balik. 


Sekarang ni memang tak terlintas langsung nak pijak batas sawah tu. Wallah tak mampu. Risau pacatlah,lintahlah. Tapi yang bestnya sekarang ni tiap hari dapat mancing dekat rumah terapung. Aku yang tak minat bergelimang dengan alam sekitar ni pun dah naik gian bila tengok sekor-sekor ikan sangkut kat mata kail. Hebatnya pemandangan ciptaan Tuhan kat situ. Jemputlah datang ye. 






Dalam banyaknya hal yang dah berubah,namun masih banyak juga yang tidak berganjak. Kedai Mak Long tetaplah usang. Mungkin citarasa orang kampung begitu agaknya. Kalau upgrade sangat,orang tak mai pulak. Sambil aku dengan Kak Syidah beli aiskrim yang tak banyak pilihan tu,mata kami melilau sana sini. Rasa akula,dekor kedai ni dari dulu sampai la ni dok macamtu jelah. Kat situlah keropok,tang tulah ayaq gas. Kalau Ummu dapatlah kedai ni,aku agak dah jadi Tesco kot! 

Bila aku jalan keliling kampung cari cekor,barulah aku perasan yang rumah Mak Ngah Yam macamtulah dari dulu. Sedangkan rumah Tok dah macam-macam bentuknya. Begitu juga dengan rumah adik beradik yang lain. Orang Kedah ni istilah adik beradik tu bukan takat yang seibu sebapa je. Sepupu,dua pupu,lima pupu,kupu-kupu semua depa panggil adik beradik. Macam-macam.


Iyah tiba-tiba teringin makan pelam. Musim dah habeh,jenuh kami cari rata. Gagahlah naik Kelisa Kak Lin cari pelam kot batas sungai. Takde rezki. Kebun seberang sungai dah semak samun. Kalau arwah Wa (kakak Ummu) ada mesti terang benderang tu. Sekarang ni mana ada orang mau buat gheja tu. Pak Ngah Lah je yang tinggal masih setia kerjakan sawah milik Tok. Kagum aku melihat bagaimana Tuhan ciptakan beras melalui padi. Unik. Ajaib. Demikianlah jika Tuhan yang melakukan.


Jiwa aku ni memang kurang sikit dengan kampung ni. Bukan tak suka,tapi bila melibatkan line hp takde,internet lambat,mulalah.. Tapi balik kalini rasa indah sangat. Dapat mancing,bakar ikan,jalan tepi sawah. Betul-betul mengembalikan banyaknya kenangan yang hampir terlupakan. Patutlah Abuya dulu suka sangat kesini. Tenang. Lagi-lagi bila dengar ahli PKBM selawat subuh-subuh,azan,rasa sayu je. Dulu nak balik kampung tu betul-betul satu perjalanan yang panjang. Awal pagi lagi Kak Fizah dah siapkan bekal macam-macam. Nanti singgah tepi jalan bentang tikar bukak bekal. Bila sampai rumah Tok je,berlompat-lompatanlah kami. Bila Adib dah lahir tu lagilah riuh. Habis dikejarnya angsa-angsa yang wujud kat kampung ni. Marahlah orang kampung. Rupanya bila orang bandar balik kampung,depa lagi jakun dari orang kampung sendiri.



Sekarang Tok tinggal dengan ramainya pelajar-pelajar yang setia menemani. Rumah Tok dah jadi rumah amal. Hidup rumah Tok dengan aktiviti-aktiviti islam. Hati anak cucu dah tak susah lagi bila terpaksa berjauhan dengan Tok. Begitulah bila Tuhan yang menjaga. 


Tok tiba-tiba cakap,hidup kena ada ujian. Kalau tak,kita lupa Tuhan. Ahh.. Tok memang tak pernah silap menelah apa yang bergelodak dihatiku. Aku akur. Aku renung garis-garis tua dimuka Tok. Banyaknya pengalaman,ujian,kesabaran yang telah dilaluinya. Tapi dia mampu untuk kekal berpaut pada Tuhan tanpa sedikitpun melepaskannya. Mengapa tidak aku ikuti jejaknya itu? Untuk aku belajar bahawa sabar itu indah. Penghujungnya ialah redha bilamana mampu menyerah segalanya pada Tuhan. Tok cakap lagi,la ni Najib pun diuji (merujuk pada DS Najib). Tuhan bagi banjir besar,pening kepala. Kat tempat dia pulak tu yang teruk kena! 
Dahsyat wanita ini. Umurnya menjangkau 100,tapi aku justeru lebih nyanyuk darinya. 
" Ummu hang tu umoq 26 baru kawin. Banyak yang mau,tapi dia tolak. Tok kata kat orang kampung,anak aku dah besaq. Dia ceghdik. Dia tau apa yang dia mau. Ummu hang pilih nak kawin dengan Abuya bukan pasai pa,tapi pasai dia kata nak tumpang iman,nak tumpang berjuang ", sunguh-sungguh Tok ulangi lagi cerita yang sudah sering ku dengar darinya itu. Cerita Tok semuanya mutiara. Pesanan Tok tiada yang sia-sia. 




Sebelum pisah dengan Tok,Tok peluk erat aku. Aku minta Tok pegang dada dan doakan agar hatiku segera dirubah kepada hati yang lebih baik. Berkali-kali Tok pesan dekat dengan telingaku,berjuang sungguh-sungguh! Buat islam! Tok doa. Lagi. Doanya tak pernah berhenti. 





Sekolah

Thursday, October 31, 2013
Aku tak pernah bercita-cita nak jadi cikgu. Tak pernah minat nak mengajar. Entah kenapa. Kerana aku malas belajar kot. Tahlah! Tapi cikgu/guru tak pernah sekalipun masuk dalam list cita-citaku sewaktu kecil dan besar. Aku tak rasa cikgu adalah kerja yang best padahal apalah yang aku tau pasal kerja seorang peguam diwaktu aku tergedik-gedik ingin menjadi peguam ketika masih sekolah rendah. Huh!

Takdir Tuhan merubah segalanya. Bila aku try test cuba mengajar bermula di Mekah haritu(rasa macam baru semalam jek) tiba-tiba aku diresapi perasaan,eh eh best jugak jadi cikgu. Eh.. bestlah rupenye! Selain dari aku bebas memarahi anak muridku,yang lebih besar ialah aku boleh belajar banyak benda yang aku mungkin belum tahu. Bila jadi je cikgu,terus timbul keinginan untuk tahu ini dan itu. Rasa bahagia bila boleh berbincang,saling bersoal jawab dengan anak muridku. Bertambah bahagia bila aku boleh kongsikan hal yang mereka tak tahu. Bukan pasal aku tau semua benda,tapi sebab kita boleh cari tau bersama. Ada hal yang aku tak pasti,senang je.. Aku suruhlah depa buat kerja rumah cari maklumat sana sini. Hihi

Dan sekarang aku percaya,tugas seorang guru jauh lebih besar dari itu. Sebelum ni aku prejudis saja dengan guru. Kini barulah ku tahu.. Guru bukan sekadar berdiri dikelas memberi ilmu,tetapi membimbing anak murid dalam seluruh kehidupan mereka juga adalah tugas utama seorang guru. Ikatan seorang guru dan murid tidak sepatutnya hanya terhad didalam kelas,tetapi guru juga harus menjadi orang yang ikut campur dalam memastikan masa depan dunia akhirat seorang muridnya. Bukankah guru juga memikul amanah dalam hal mencorak bangsa? Andai beban tidak digalas sempurna,punahlah nasib mereka!

Setiap hari aku terjerit-jerit pada mereka,mengejar segala kudrat yang mereka punya untuk pastikan mereka semua dapat dibina. Padahal aku sendiri jauh dari sempurna. Kerana itu aku berharap agar Tuhan sempurnakan aku dengan kehadiran mereka semua. Kita manusia,biasa sangat terlepas pandang setengah benda. Semoga dengan kebersamaan ini akan membuka mata,akal dan jiwa kita.

Aku senang melihat bagaimana mereka bertatih-tatih belajar dari guru yang bernama pengalaman. Aku juga seperti mereka. Pengalaman belum luas tapi ianya sudah bermula. Mengajak mereka memanfaatkan usia yang masih muda belia adalah satu usaha untuk aku menutupi segala kebaikan yang tidak sempat ku capai diusia remaja. Aku berharap mereka tidak melakukan kesalahan yang sama. Biarlah mereka mencorak sejarah yang berbeza. Walau kita manusia.. Salah silap dimana-mana.. Namun biarlah semuanya berlaku dengan penuh makna. Kalau ditilik kekurangan diri,siapalah yang sanggup nak galas beban ni. Diri sendiri pun tak guna,macamana nak ajak orang jadi luar biasa? Tuhanlah yang berkuasa melakukannya..

Sesekali hati terusik dek kesabaran Pak ude,Pak njang,Mat solo yang suka buat perangai,sedih sebab termarah Imran,Fida',Sya3. Kadang tu geram dengan karenah Musab,Awah,Rozi,belajar menghargai Mat Utbah yang mau belajar,Qutai yang taat,tabik dengan Fairuz yang pengemas,Hasanah yang lurus,Pipah yang macam ustazah,Adek yang tak fokus,Balkis yang misteri,Erun,Lilah,Ema' yang suka menolong. Tak lupa aku menekuni kegagahan Kakak,istiqamahnya Tim,penghiburnya Iyah..Aku mengajar depa tiap hari dan turut belajar dari mereka. Keberadaan mereka buat aku sedar banyaknya kebaikan yang aku tak punya. Aku menumpang semuanya.

Selalu aku sisihkan sedikit waktu berdoa buat mereka. Aku tidak punya wang untuk dikongsi bersama,tetapi Ummu sering mengingatkan,berilah Tuhan pada manusia. Jika manusia mendapatkan Tuhan dijiwa,mereka sanggup melakukan apa saja demi Tuhan cinta agungnya. Justeru itu betapa aku hargai kesanggupan adik-adikku ini untuk bersusah payah walau tidak dijanjikan upah. Kita kongsi sabun basuh,berus gigi,syampu,sampai stokin pun boleh pakai sorang sebelah! 

Wahai Tuhan.. Tolong pandu kami untuk jayakan pendidikan seperti pendidikan Rasulullah.

Gila-gila remaja

Tuesday, October 8, 2013
Melewati zaman remaja yang tidak mulus adalah kekesalan yang sering bertandang dihati. Bila dikenang balik apa yang dah diperbuat diusia remaja,rasa geram dengan diri sendiri. Kadang sampai bertanya-tanya kepada Tuhan,kenapa Tuhan tidak jadikan saja sejarah hidup aku ni baik-baik saja? Kenapa kena tempuh pengalaman jadi budak nakal,lari sekolah,lawan cikgu,malas solat,susahkan hati Abuya Ummu? Kenapa? Kenapa Tuhan tak buatkan aku ni jadi anak soleh sopan santun akhlak mulia je? Demikianlah segala hal yang sering melintasi hati.

Namun kini aku mulai melihat hikmahnya. Bila sekarang dok perati para remaja yang sedang melalui fasa peralihan kearah kematangan,aku rasa aku faham apa yang mereka rasa. Tuhan uji dengan perasaan ingin mencuba semua benda. Rasa diri betul semuanya. Ditambah lagi dengan nafsu setan yang bermaharajalela,memang sengsara. 

Sebab itu nak hadapi remaja bermasalah ni bukan boleh diatas-atas saja. Mana boleh main arah-arah je. Lebih lagi tak boleh marah-marah Ikut suke. Lagilah jangan nak mengata-ngata sahaja!

Aku ingat lagi waktu sekolah tingkatan 2 di Rawang. Tuhan je tau betapa teruknya perangai aku. Kelas tak pernah masuk,displin tak pernah ikut. Lari sana sini. Merayau macam kutu rayau. Waktu tu ustazah-ustazah pun menyampah. Dah tak larat nak hadapi. Tok cerita,setiap petang berderet ustazah mengadap Ummu nak mengadu pasal aku. Heh! Kepada semua yang pernah ditimpa kenakalan aku,minta maaf dari hujung rambut sampai hujung kuku! 

Aku berpeluang melihat sendiri bagaimana Abuya dan Ummu menangani masalah remaja ni. Abuya makan sekali,tidur baring,turun tangan betul hadapi depa! Setiap hari ada je aktiviti yang dianjurkan untuk para remaja bagi memastikan mereka tidak terlibat dengan hal yang tidak sepatutnya. Abuya panggil para pemimpin bersidang untuk sama-sama bincang. Macam-macam pendekatan yang diguna pakai. Pujuk,marah,berlembut,garang,semua tu masuk silibus. Begitu sekali. Pendidikan bukan boleh cuba-cuba. Salah langkah,kesannya matilah jiwa.

Pernah datang kat aku ni seorang ustazah yang menjaga tak sampai 20 orang pelajar. Bersungguh-sungguh ustazah tu minta aku jumpa anak-anak muridnya untuk bagi tarbiah,tazkirah,ceramah dan sebagainya kerana menurutnya anak-anak muridnya itu sudah melampau dan tak boleh nak diubah lagi. Aku pun tanya,apa masalah mereka? Merokok ke? Dadah? Zina? Buang anak? Ustazah tu jawab,tak... Mereka ni suka tidur. Malas buat kerja. Kadang solatnya telat. Waduh bukkk.. Kalo malas sih,saya juga malas. Kadang saya juga telat solatnya. Kalo tidur,memang saya jagonya. Nak berdepan dengan remaja,perkara pertama yang kena buang dari hati kita dulu ialah PREJUDIS. Prejudis takkan membawa kita kemana-mana bahkan sikap itu akan menjauhkan kita dengan mereka. Membina jurang dengan mereka adalah ibarat menempah bala. Pendidikan mustahil akan berjaya.  

Melaksanakan pendidikan perlu dilakukan dengan hati. Barulah kesannya sampai ke hati. Para remaja perlu didekati. Sebab itu Ummu tubuhkan pusat jagaan merubah hati untuk remaja yang terlibat dengan rokok dan dadah ni. Kerana ketagihan mereka itu bukannya boleh diatasi dengan akal-akal sahaja. Hatilah yang nak dirubah. Bila hati dapat diikat dengan Tuhan,rokok dadah tu dah jadi mudah untuk ditinggalkan. 

Ada orang yang Tuhan rezkikan dengan sejarah hidup yang indah. Jarang berbuat salah. Kerana itu mungkin dia kurang mampu untuk mendalami jiwa para remaja yang bermasalah. Ditambah lagi dengan keadaan anak-anaknya yang mungkin soleh dan solehah. Brtambah-tambahlah. Jadi bila berdepan dengan remaja yang nakal,dia pun berkeluh kesah. 

Pengalaman akulah kan,biasanya budak-budak nakal ni bila mereka dah dapat kesedaran,mereka akan jadi lebih baik dari budak-budak baik. Sebab biasanya yang nakal ni Tuhan bagi akalnya cerdik. Kadang budak-budak baik ni kemampuan mereka hanyalah membaikkan diri mereka sahaja. Tapi tidak mampu menarik orang lain untuk baik sama. Namun kelebihan budak-budak nakal ni biasanya mereka ada pengaruh. Kelebihan itu kalau pandailah kita gunakan,insyAllah banyak manfaatnya. Tak hairan kalau nanti mereka yang akan meringankan kerja-kerja kita.

Ada sorang anak sedara aku. Dulu tu Yaallah.. tuhan je mampu! Nakal macam hantu! Hantu pun tak nakal macamtu. Tapi yang aku herannya Abuya selalu cakap,dia ni insyAllah besar-besar jadi panglima. Aku selalu tengok Abuya panggil dia,ajak sembang,ajak makan,tanya-tanya soalan,kadang tu bawak jalan disaat orang lain nak dekat pun tak berani. Tapi Abuya sanggup berkawan dengan dia. Hasilnya sekarang alhamdulillah,dah jadi panglima pun dia. Sekarang sibuk ulang alik Malaysia-Australia dan sibuk juga membantu menyelamatkan remaja-remaja bermasalah. 

Tuhanlah yang akan merubah hati. Sedang kita hanya mampu berusaha sepenuh hati. Bukankah kita juga adalah orang-orang yang pernah hanyut dengan nafsu dan kemudiannya diselamatkan dari semua itu? Siapa yang berani dabik dada bahawa dia tidak pernah melakukan kesilapan? Kalau pun kita tidak melakukan kesilapan seperti orang lain,tapi ingatlah kesalahan kita kepada Tuhan yang sering dilakukan tapi Tuhan bahkan sudi mengampunkan. 

Lain zaman lain cabaran. Akukan bila dengar cerita orang-orang tua sekarang yang mereka dulu pernah mendapat didikan awal arqam,terkesima kejap aku. Kalau dulu,pelajar perempuan kena pakai kain batik. Sopan santun. Tak bolehlah pakai seluar panjang ni. Tak beradab. Agaknya sekarang ni mau ke budak-budak ni pakai kain batik eh? Aku sempat jugaklah kena ikut displin kain batik waktu sekolah asrama penuh di Kuala Kubu dulu. Wahh.. Rasa diri macam perempuan melayu terakhir. Kalau dulu sekolah arqam,siapa dengar lagu-lagu pop ni kira dosa besarlah. Sekarang ni kami nak buat lagu kena dengar dulu lagu macamna yang jadi trend sekarang. Nak sesuaikan selera orang. Kain batik dan dengar lagu ni contoh kecik sangat. Banyak lagi contoh lain yang boleh menggambarkan perbezaan didikan zaman dulu dan sekarang. Maka kita sebagai orang yang nak menjayakan pendidikan insan perlulah faham bagaimana hendak berhadapan dengan pelbagai ragam manusia khususnya remaja. Tak boleh samakan diri kita dengan mereka. 

Macam sekarang ni aku duduk dengan remaja-remaja yang disatukan dibawah Generasi Harapan. Walaupun buat kerja macam artis,tapi aku lebih melihatnya sebagai satu persekolahan. Kerja-kerja menghibur tu mudah je,tapi kerja mendidik hati nilah yang susah sebenarnya. Aku selalu ingatkan mereka,kita bukan artis. Tapi yang sedang kita jalani ini ialah satu bentuk pendidikan. Kita tak menghabiskan banyak masa bersekolah secara rasmi,tapi kita sedang melewati pendidikan dalam hidup sehari-hari. 

Aku tidak berniat untuk membela kenakalan remaja. Apalagi untuk menyokong kesalahan mereka. Yang salah tetap salah. Tapi jangan sampai kita yang nak mendidik ni pun ikut bersalah. Manusia ada jiwa. Salah didik,boleh jadi gila! Kena berhati-hati untuk mengubahnya. Biasakan kita dengar,merubah gunung jauh lebih mudah dari merubah hati manusia?

Ingatan ini adalah untuk diri aku sebenarnya. Bila aku kenang balik apa yang pernah aku lalui,aku jadi simpati dengan remaja yang bermasalah ni. Keinginan untuk berubah memang ada,tapi kekuatan untuk berubah tu yang tak ada. Tak tau nak mula dari mana. Setan nafsu memang all out gila! Maka tanggungjawab kitalah yang perlu membimbing mereka. Janganlah mereka ini dihina-hina saja hanya kerana kita tak pernah melakukan kesalahan yang sama. Atau kerana anak kita baik-baik saja. Ingat! Diakhirat nanti Tuhan akan tanya semuanya. Apa yang dah kita buat untuk selamatkan mereka?

Telekung GH

Friday, September 20, 2013
Salam semua.. Sihat ke?
Baiklah.. Kalini nak update lain sikit. Nak promosi jualan telekung GH. Stok tak banyak. Siapa cepat dia dapat. Telekung berbagai warna. Cantik-cantik. Moga selari dengan niat nak bercantik untuk jumpa Tuhan. Moga tambah khusyuk. Aminn..

Telekung ni sangat sesuai bagi mereka yang selalu travel. Ringan,boleh keronyok sesuka hati. Selalunya telekung ni kita suka pening nak bubuh mana. Kalini tidak lagi. Telekung akan menjadi benda yang paling suka nak bawak pasal ringan gila! Siap dengan beg sekali. Beg itu pula sangat cute sehinggakan anda boleh gunakan untuk jadi purse ke pasar malam ye.

Kaum bapa yang tak boleh pakai telekung,bolehlah hadiah sehelai untuk isteri,anak,mak,adik,kakak anda. Boleh juga dibuat hantaran bagi mereka yang nak mendirikan masjid.

Ok disini disertakan gambar-gambar contoh telekung. Boleh tengok boleh pilih. Siapa yang berminat boleh hubungi 0197727313. Takpun,singgah je studio di Bch Rawang ni. Sekali lagi diulang! Stok terhad! Kalau sape lambat tak dapat jangan menangis! 














  

Practice makes perfect!

Wednesday, September 11, 2013
Punyalah banyak topik yang boleh ditulis,sudahnya ia berakhir dengan tidak menulis sama sekali! Tahape2!

Dekat 2 bulan jugakkan? Huh! Dah tak larat reply smiley macam-macam pada yang bertanya bila nak update blog hah?! Baiklah.. Aku dah pun disini. Moga sedikit sebanyak memberi kepuasan dihati.

Akhir-akhir ini jadual hidup sudah semakin teratur alhamdulillah. Dah makin kemas hala tuju. Tidur cukup,makan cukup,mudah-mudahan boleh kerja lebih dari cukup. Jemputan show membawa aku dan adik-adik sekali lagi boleh keliling Utara-Selatan. Sabah pun jemput tapi moga dapat dipenuhi dilain kali. Terima kasih pada semua yang sudi mengundang Generasi Harapan dan menjadikan kami sebahagian dari hari bahagia anda. Tuhan,rahmatilah semuanya. Oh ya.. Sedang menunggu jemputan dari Australia. Ok!

Jadual shooting kembali berpusing. Tabik aku pada Kakak,Lilah and team yang bertungkus lumus menjayakan rancangan ' Telatah Puteri '. Nanti korang tengok ye. Bagi komen sekali. Dah masuk siri 2 dah! Untuk yang lelaki baru nak mula buat program yang konon nak bagi tajuk makanan roh. Entah sesuai ke idak! Tengoklah nanti nak fikir nama yang lebih sesuai. Kalau sesiapa ada cadangan bolehlah diutarakan. Sebuah lagi drama juga sedang dalam pembikinan. Marilah sama-sama kita meriahkan TVNM!

Aku suka dengan sistem pembelajaran yang memberi ruang praktik yang luas kepada anak muda. Mereka bebas berkarya mengikut kreativiti masing-masing bersama panduan yang diberikan. Aku percaya tiada kaedah yang lebih berkesan dari ini dalam melahirkan generasi yang serba boleh dunia akhirat insyAllah.

Bercakap tentang ini,ingatan aku tidak mungkin dipalingkan dari mengenang betapa Abuya sangat berjasa menjayakan semua ini. Kami sedari kecik Abuya latih untuk tahu menggunakan bakat anugerah Tuhan dengan semaksima impak maksima. Namun bakat sahaja tanpa latihan,itu palsu! Orang putih kata,practice makes perfect! Kan?
Dalam hal nak melatih kami untuk petah bercakap,setiap kali kami pergi show,balik tu Abuya akan kumpulkan dan minta kami buat laporan. Sudah tentulah dengan bahasa yang terbilang rasmi. Hah! Jenuh! Pernah bila Iyah mula merapu-merapu didalam laporannya,Abuya suruh Iyah ngadap almari dan cakap dengan almari. Ummu pun kalau kami naik je kereta nak kemana-mana terus akan bagi tugas kepada kami dan dan tu! Khaulah pengerusi,Atiyah ulasan,Fatim baca berita dan begitulah seterusnya. Sukar sebenarnya mencari hari yang Ummu berehat dari melatih kami mengeluarkan bakat-bakat yang ada. Ada saja assignment mengejut yang akan diberikan. Kerana itu sampai sekarang kami menggelar diri kami- Group Show Mengejut. Sebab Abuya Ummu sangat mampu mengejutkan kami dengan menyuruh ber 'all in one' serta merta!

Aku ingat lagi dulu Adib,Iyah,Kakak,Ajwad,Mamat,Zahidah,Fah balik je sekolah Ummu terus bagi sorang satu artikel untuk dihafal dan akan divideokan. Maka riuh rendahlah rumah ataupun asrama penuh itu dengan gelagat budak-budak menghafal sajak ataupun kuliah pendek mahupun artikel dari Ummu. Gagahnya Ummu waktu tu!

Untuk aku pula,kenangan yang takkan aku lupakan bilamana kami akan dihantar ke Eropah. Ummu latih aku untuk nasyid tu sambil jalan-jalan bukan tegak berdiri macam kayu. Sudahlah bentuk badan diwaktu itu macam pokok,kata Ummu. Awalnya macam-macam alasan yang aku beri untuk kekal kaku dikala menyanyi. Sudahnya aku hampir dikayukan oleh Ummu. Maka dengan linangan airmata aku pun berlatihlah setiap lepas maghrib,depan Ummu,bagaimana nak menguasai pentas disaat menyanyi. Begitu sekalilah! Belum cerita lagi macamana Ummu latih vokal kami (diatas tangga) dalam menyampaikan lagu asmaul husna-persiapan Eropah. Sekarang tengok senang je orang nak pergi Eropah. Hehe.. Aku rasa Juara Akademi Fantasia tu tak boleh dikira juara lagi selagi tak disahkan vokalnya oleh Ummu. Haha!

Dalam hal belajar bercakap,memang haru! Ummu cakap,Khaulah tu kalau sembang dalam bilik semua dia borong! Tapi suruh ulasan dan dan pelat tak jumpa ayat. Yaallahh.. Aku pun heran awat jadi lagu tuh! Cakap merapu boleh! Cakap yang senonoh terasa kekok. Memang semuanya kena dilatih. Abuya selalu cerita macamana dasyatnya Abuya yang sedia pemalu melatih dirinya untuk bercakap. Dengarkan bagaimana Presiden Sukarno berpidato,Abuya hafal kata-katanya dan kemudian akan bersyarah depan cermin untuk melatih keberanian. Abuya kata,kena latih! Kena latih! Jangan malas. Semua kita bermula dengan tak tau,tak reti,tak biasa,tak pernah.. Mana ada orang lahir-lahir je dah pernah macam-macamkan? Kena latih tu memanglah!

Antara ketakutan yang aku selalu ingin atasi ialah ketakutan bercakap dikhalayak ramai. Heh! Janganlah ingat aku macam Aznil Nawawi! Setiap kali sedar nak kena cakap,terutamanya cakap-cakap yang bersifat rasmi mahupun didepan ramai,maka perut serta merta akan memulas bagaikan rama-rama sedang berterbangan didalamnya. Tak minat sungguh perasaan itu. Tapi aku selalu minta Tuhan tolonglah aku untuk atasi bencana itu. 

Sebab tu aku selalu bebel kat adik-adik-bukan adik-adik kandung yang kadang-kadang suka cakap tak reti,takut,taknak.. Korang dengar ni! Kita semua tak reti takut taknak. Tapi demi perkara yang kita lakukan,yang kita dah niatkan untuk Allah,Rasul dan Islam maka semua itu wajib diatasi. Kalaulah dapat aku gambarkan bagaimana perjuangan Abuya Ummu didalam hal melahir dan mencungkil bakat-bakat terpendam didalam diri orang,sungguh ianya akan menjadi sejarah yang tak terlupakan. Membina generasi yang maju dunia akhiratnya adalah satu tanggungjawab yang bukan kecil. Oleh itu kepada semua kita yang terlibat secara langsung mahupun tidak didalam pendidikan,itu jugalah tanggungjawab kita. Tenaga muda mudi remaja belia itu sangatlah mahal bahkan merekalah aset dan khazanah termahal kepada agama bangsa dan negara! Wah berkobar sungguh ucapan kau! 

Tak sabar rasanya untuk kembali menganjurkan pertandingan 'all in one' secara besar-besaran macam dulu-dulu. Perkenankanlah Yaallah..

Baiklah.. Wassalam. Tolonglah jangan cakap,eeii pendeknya! Sekian.

Untuk Zainab

Tuesday, July 23, 2013

Nab,
6 tahun lepaskan,hari nilah Angah tengok susahnya Mama nak lahirkan Nab. Lama Mama tahan sakit. Panjang doa Jad Jaddah moga Mama dan Zainab dua-dua selamat. Alhamdulillah.. Lepas beberapa jam,lahirlah Zainab. Terima kasih Tuhan. Terus Baba bagi nama 'Zainab' sebab waktu tu Baba sedang ziarah makam Saidah Zainab. Jad pula tambah Attamimiah Almadaniah. Zainab Attamimiah Almadaniah binti Mahmud. 

Nab,
Ingat ke waktu umur Nab 3 tahun,waktu tu kita duduk Jordan dengan Mama dengan Alang,Atam,Mandak,Pak Teh,Mak ude,Pak Njang,Pak Ude,Cik Bokah,Acu kurus Acu gemok,kakak-kakak banat,abang-abang banin semua? Baba je takde. Selalu Zainab tanya,
" Baba mana? Zainab rindulah. Semua orang ada Baba. Zainab je takde. Tapi takpelah,Zainab ada Jad " 
Pandai Nab jawab sendiri. 

Sesekali Nab call Baba Nab cakap,
" Baba keif halak? Ana bintak ya Baba.. " 
Kuat Zainab jerit!
Nanti Baba jawab,
" Na'am.. Na'am.. Tob'an "

Bila Zainab tengah menyusu,Angah Alang selalu nyanyi lagu ' Madinah Madinah ' nanti mesti Nab sambung,ooo oooo.. Sukanya Nab dengan Madinah sebab Nab tau Baba orang Madinah. 

Waktu pergi Madinah,setiap hari Nab minta Pak Nur bawa Nab naik kereta dan lalu depan villa Baba yang terletak hampir dengan rumah Jad kat sana. Selagi Pak Nur tak lalu,selagi tulah Nab merayu. Angah tau Nab rindu..


Umur 5tahun Jaddah suruh Nab duduk Mekah dengan makcik-makcik. Mama kena balik Jordan. Nab mesti terkejut kenapa Jaddah pisahkan Nab dengan Mama kan? Tapi lepastu Angah tengok Nab faham sendiri kenapa perpisahan ini perlu. Walaupun pernah Nab tanya,
" Angah,sampai bila Zainab kena kuarantin? Sampai akhirat ke? "
Yelah.. Kita semua kena kuarantinkan nafsu sampai selamat diakhirat. Moga Zainab jadi anak pejuang.

Bukan Angah tak pernah nampak Nab nangis pelan-pelan dalam selimut sebab rindu Mama Baba. Angah taulah sangat. Angah pun sedih. Tapi Angah tau Nab faham. Angah selalu dengar Nab cakap kat Mimah,
" Mimah jangan nakal-nakal.. Kena dengar cakap Ummi. Nanti kena pisah dengan Ummi macam Zainab,nak ke? Kalau tak nak,kenalah muaddabah (beradab)! "
Siapa yang ajar Nab cakap macamtu? Tuhanlah yang ajarkan?


Nab tau tak kenapa Tuhan takdirkan Zainab terpaksa susah macamni sekali? Jauh dari Mama Baba. Sedangkan Nab kan kecik lagi. Sebab.. Bila hati kita susah,kita mudah dapat Allah. Cuba Nab tengok waktu Nab duduk dengan Mama,manjanya.. Mengada-ngadanya.. Tapi bila jauh dari Mama,terus je matang macam orang tua! Betul tak?

Harini harijadi Zainab. Tanpa Mama tanpa Baba. Kalau Mama ada mesti Mama belikan kek besar,hadiah besar. Lebih baiklah Mama takde. Biar Zainab sambut harijadi dengan Tuhan. Biar Nab rasa takde sesiapa tapi cukuplah Nab tau Tuhan ada bersama..


(Aku cemas kalau Zainab dijaga oleh orang yang tidak tahu bagaimana hendak menatangnya. Janganlah Zainab dimanja-manja. Cukuplah sekadar beri kasih sayang padanya,jangan sampai berlebih-lebihan pula. Rosak nanti dia.)

Moga Tuhan jaga Zainab selalu..
Tolong Tuhan lindungi Zainab setiap waktu..
Jadikan Zainab seperti yang Jad dan Jaddahnya mahu..

Selamat ulangtahun yang ke6 buat Zainab Attamimiah Almadaniah bt Mahmud. Moga panjang umurmu. Bertambah kuat hatimu dengan Tuhan yang tidak pernah sedetik pun jauh dariMu..

Angah
24 Julai 2013

Pantai Timur kami datang!!

Sunday, July 21, 2013
Satu pagi,beberapa minit sebelum waktu yang sepatutnya aku bangun sahur,teet teet.. Bunyi bb ku. Bukan teet teet la. Ada bunyi lain entah macamana bunyinya. Dengan mata separa terbuka aku bukaklah bbm itu.
" Kamu dan Ajwad ikut Ummu ke Kelantan. Yang lain show di FCH "
Haa?? Yaallah.. Terus aku mengetik keypad bold 4 usangku ini yang dah selalu sangat mati sendiri,nak angkat Q10 tak mampu lagi,
" Ummu,kami ada 4orang je "
Berdebar tunggu keputusan. Dub dub.
" Ok semua ikut ke Kelantan. Kamu naik alphard. "
Fuhh legaaa.. Ummu bukannya boleh tu. Nampak kami ramai je mulalah tak tahan nak pecahkan kami ke beberapa kumpulan. Aku rasa akhirnya kami semua akan jadi artis solo kot. Sebab Ummu memang nak pastikan betul mesej Allah Rasul ni segera sampai ke tengah masyarakat. Aduii.. Waktu ni rasa macam nak suruh Abg Am dan Kak Picah pun tolong nasyid sekali! Ku sangkakan kami akan menghabiskan sisa-sisa Ramadhan di BCH mahupun FCH,namun perancangan Tuhan mengatasi sangkaan manusia. Tuhan telah rezkikan hal yang jarang direzkikan terutamanya untuk aku lah iaitu dapat ke kawasan Pantai Timur Malaysia. Selalunya port kami ni KL-Utara je. Nak dapat sampai ke Pahang,Kelantan,Terengganu tu macam beberapa tahun sekali jelah. Terima kasih Tuhan.. Rezeki Ramadhan. 

Asalnya kami semua kena ke Medan,Indonesia tapi Ummu ubah plan last minute. Sebahagian kena tinggal kat Malaysia nih! Aku yang memang dari awal berhalangan untuk ke Medan ni ingat aku naklah pergi puasa kat rumah sesapa. Tapi dah Ummu atur sebahagian lagi juga harus tinggal,maka beginilah jadinya. Yang di Indon dan Malaysia sama-sama kena show. Huhu.. Baru bajet nak kurangkan aktiviti nyanyian dibulan Ramadhan ini (ayat standard artis Malaysia). Kami 4 ketol ni tinggal dengan Mat Utbah (anak sedara) yang takde pasport dan juga Musab yang juga ada masalah pasport. Rupanya masalah itu adalah hikmah. Kalau tak,sapela yang nak menari lagu aladiyat? Tak lupa juga kepada manager baru GH iaitu saudara Oman Saiful yang sekarang sedang giat menjual cd ke merata tempat. Tenkiu Bff!

Pantai Timur... Kami datang! Pantai Timur tak heran pun sapa nak datang pun! Lepas subuh kami dah tercongok depan rumah tunggu Mat Mokhtar ambil naik alphard. Hidup kami memang dipenuhi dengan Mat. Ada Mat solo,Mat domer,Mat utbah,Mat Mokhtar,Mat fadhlul,Mat syater dan juga Mat'am. Mat'am tu kira mat jugakla kan. Dari Rawang kami meluncur ke Petronas mana tah untuk tunggu Lexus dan Vellfire konvoi sekali. 

Destinasi 1
Tengah sedap tidur tiba-tiba sedar je kereta berhenti depan premis yang ada signboard Ikhwan. Aku kat mana ni? Oh.. Temerloh rupanya. Tengok dari dalam kete jelah. Tak larat turun! Adib yang tadinya naik Lexus terus menerpa kearah kami sambil menceritakan pengalaman kelakarnya kena buat kuliah untuk 4orang pelajar nakal kecil-kecilan yang Ummu gagah angkut dari Puchong untuk dibawa ke Batu 12. Tak tahan gelak dengar cerita depa tu. Ala.. aku dulu nakal lagi teruk!
Ummu memang gemar mengangkut orang dari negeri ni pindah ke negeri tu. Sikit pun Ummu tak rasa sayang nak kongsi Lexus baru tu dengan sesiapa. Islam punya,kata Ummu. Sorang budak tu siap boleh muntah lagi dalam Lexus. Hehe.. 

Destinasi 2
Tengah sedap tidur lagi tetiba kenderaan memasuki kawasan perkampungan. Kat mana pulak lagi ni? Batu 12.. Selalu dengar nama tu tapi nilah festaim dapat singgah. Macam perkampungan Arqam. Sungguh bernostalgia. Cantik jugak. Ummu tak turun,kami pulak yang turun. Ha pelajar 4orang tu pun turun dan selamat sampai ke asrama baru mereka. Selamat berjuang korang! Jangan nakal sangat nanti Ummu pindahkan lagi baru tau! Sekejap je singgah lepastu jalan lagi.


Destinasi 3
Tengah tidur lagi. Boleh bayang tak bagaimana sukanya aku terhadap tidur dalam kereta? Selama ni jadi drebar je. Bila dapat jadi penumpang dan membiarkan Mat mokhtar tahan ngantuk sorang-sorang,nikmatnyalah haii.. Kalau kat rumah boleh tidur 8jam sehari. Kalau naik kereta,aku boleh up tidur sampai 16jam sehari. Ok. Dengarnya nak Kemaman. Tunggu punya tunggu dah tidur berapa kali tak sampai-sampai jugak. Katanya sejam dua je. Ni dah berapa jam? Rupanya direct ke Kuala Terengganu. Aku bukan tak kesian Mat drive sorang-sorang tapi pasal aku ni malas betullah kena drive kat jalan kampung macamni. Tulah yang aku lemah sangat area Pantai Timur ni pasal highway dia sekerat je. Bukanlah aku gian sangat nak drift kat highway dan tak sabar nak kena saman,tapi sebab kalau jalan kampung ni memang lecehla. Line dahla kadang tu satu je. Buatnya depan tu ada lori gedabak gile jalan macam siput,dah jenuh nak kena potong. Kadang tu kat double line pun potong jugak! Tak tau ke yang aku ni penakut gile nak potong jenis kena intai-intai ada tak kereta datang dari depan ni? Waaaa... Silap haribulan aku sanggup follow je belakang lori sampai raya karang! Nasib baik driver-driver ni terer gila. Bolehlah aku tidur nyenyak. Buatnya dapat driver amatur,potong pun gegar-gegar,memang tak dapat tidurlah gamaknye!
Sampai je KT,dibawa kerumah tamu yang terletak betul-betul ditepi laut. Heh! Kalau kau ikut pakej bulan madu amek hotel tepi laut berapa kau kena bayar? Ini Tuhan bagi free je tau! Tolong bersyukur sikit.. Terima kasih Tuhan. Aku memang suka tengok laut walaupun tak suka mandi laut. Abuya pun tak galakkan sangat mandi laut ni pasal macam bahaya kot. Bangun pagi jenguk kat beranda nampak laut. Lepastu tak nak bagi tidur lepas subuh,kami pun menapaklah ke persisiran pantai. Sunyi takde orang. Nikmat mana yang hendak ku dustakan? Tapi tak sempat makan losong ke keropok lekor ke. Tak rezkilah tu. Kat KT ni sempat show sekali depan Beriyani House. Show kecil-kecilan. Kamilah nasyid,kamilah yang jaga PA. Pentas dia comel je. Moga-moga walaupun show simple,tapi diharapkan dapat mengukir senyum dihati orang Terengganu yang banyak berjasa terutama Syekh Pakcik dan Cik Baya. Jumpa lagi bila-bila insyAllah.







Destinasi 4
Aku kena amek turn naik Lexus pulak. Ambil berkat naik kereta baru GISB. Kami meluncur menuju Kelantan negeri Ummi. Beberapa jam kemudian kenderaan memasuki Lorong Tg Abdullah. Dasyat gak Tokku. Siap ada nama lorong lagi. Lepasni aku nak bubuh kat rumah tok tu Lorong Embun Awang. Ewaah..  Terus je nampak kelibat Ummi senyum tunggu depan pintu. Jumpa Ummi,jumpa Tokku. Alhamdulillah... Sampai je rumah Abuya di Panji ni teruja sebentar aku tengok ada dapur semua. Ha bolehlah masak. Bincang-bincang,depa nak mansaf. Solat zohor,terus ke Mydin untuk beli barang sikit. Kat Kelantan ni naik dengan Ajwad pulak. Ajwad Kelantan namanya. Mydin sesak macam kat Mekah! Rasa nak marah! Nasib baiklah sempat berkejar semula kerumah untuk masak juadah.  Yang paling best di Kelantan ni dah tentulah nasi air. Kalau ikut nafsu,aku boleh pergi ke 5mangkuk sekali hadap. Tapi kalau ikut rasa hati,hanya 3 mangkuk yang dibenarkan. Dengan ikan stim,telur pindang,ikan bilis,kangkung,udang,ikan masin,telur masin.. Sape tahan? Besarnya nikmat Tuhan. Aku selalu cakap kat adik-adik,apa jasa kita untuk layak hadap semua ni? Takde jasa sikit pun. Tuhan bagi free je. Macamlah Tuhan bagi nafas.. Free je. Tapi kita dengan Tuhan bukan heran pun! Buat tak tau je! Sedihlah macamni..
Tuhan bagi pulak peluang ke Gong Kulim untuk hiburkan kawan-kawan disana. Tak taulah mereka terhibur atau tak. Mudah-mudahan.. Niat hiburkan orang,moga Tuhan hiburkan dengan beri kabar gembira untuk islam. Kepada Syekh Tash dan team diucapkan alfu syukran...!





Destinasi 5
Kuantan,Pahang. Katanya ada show besar. Aduii.. Kami dahlah melenggang dari KL ni. Baju show apa semua tak bawak. Show kecik-kecik takpelah pakai baju kelawar pun! Show besar takkan nak buat hal! Teruslah korek-korek baju yang ada. Sampai je nampak pentas besar tersergam. Cemas.. Dahlah semua rasa macam tak berapa nak sihat. Konon penat! Apalah nak jadi malam ni? Lepas terawih,aku muntah sebanyaknya. Angin ke hape! Dalam hati dah rasa memang suara tak keluarlah malam ni. Tengok depa semua pun macam letih je. Tawakal! Pentas ok,PA ok,kami pulak yang tak ok. Minta maaflah pada semua warga Kuantan atas kelemahan. Dosalah ni. Lalai.. Memang saja Tuhan nak bagi rasa hamba. Rasa tak mampu. Letih sikit,penat sikit dah hilang semua. Apa yang kau ada? Kalau Tuhan tak bagi,jangankan nak nasyid,nak berdehem pun tak boleh tau?! Ampun Tuhan... Dah selekeh tu tapi Tuhan bagi jugak macam-macam nikmat. Dapat makan cheesecake,tiramisu.. Dapat kerang bakar.. Terima kasih Syafik dengan Nuy atas susah payah. Terima kasih juga pada Remaja Harapan. Power Rangers ah korang! Moga Allah membalasi kalian dengan menambahkan iman. Dan kredit ditujukan kepada semua yang terlibat menjayakan..






Destinasi 6
Moga Tuhan lancarkan.. Tolong doakan.. Update kemudian ye.. 

Tuhan.. Dengan musafir ini tolong jadikan hati kami bertambah dekat denganMu. Melihat alam ciptaanMu,meraih nikmat-nikmatMu,moga hati tambah tersungkur dengan kebesaranMu. Wahai Tuhan yang telah menjadikan kami berjalan didaratan dan belayar dilautan... 


P/s Nak minta tolong korang boleh? Boleh? Bolehla.. Bagi sesiapa yang dah pun dapatkan album Pembela Alquran,boleh ke tinggalkan komen disini mahupun di bbm (bagi siapa yang ada),di email khaulah86@yahoo.com atau jumpa empat mata ke.. Berilah komen yang membina moga dimasa akan datang kami akan buat yang lebih baik lagi atas nama Allah,Rasul dan islam.. Syukran.