Minggu sibuk-Jerash

Saturday, March 26, 2011
Assalamualaikum..

Minggu sibuk sudah bermula. Kembali bersama keluarga besar Bandar Ikhwan Jerash,Jordan. Seronok tengok adik-adik ni semakin masyi(sebati) dengan aktiviti masing-masing. Penambahan beberapa projek baru juga menambah meriahkan suasana disini. Terima kasih Tuhan kerana sentiasa melimpahkan rahmatMu keatas kami. Semoga kami mampu menjadi hamba yang bersyukur.

Bila tengok ahli-ahli baru di bandar ni,bertambah terhibur. 2 ekor kuda,Ibrahim dan Hajar juga 20 ekor ayam membuatkan tak menang tangan hendak mengurusnya. Kesian juga tengok adik-adik yang dah semakin kurus. Maklumlah,muka bumi Jordan yang berbukit bukau ni membuatkan kami seolah berada diatas bukit dan dilereng-lerengnya. Setiap hari kena berlari kebawah bukit,dan mendaki bukit lagi. Mana tak pecah lemak semua. Hehe..
Kadang-kadang binatang-binatang dah sendawa kekenyangan,tapi orang tak sempat nak sarapan. Hai..naik lemak betul menatang-menatang tuh.

Alhamdulillah..perjalanan restoran pun semakin lancar. Secara lahirnya kerana musim sejuk sudah dipenghujungnya dan sekarang memasuki musim bunga. Menurut pengalaman pekerja-pekerja disini,musim sejuk adalah musim yang agak slow berbanding musim yang lain kerana cuaca yang sejuk membuatkan jarang orang yang keluar rumah. Apa lagi restoran ni merupakan restoran pelancongan. Jadi,biasanya orang akan datang ketika cuaca agak panas. Kerana musim panas,angin disini lebih baik. Namun kita yakin bahawa Tuhan memberikan rezki itu tidak tertakluk pada musim.

Tak lama lagi kolam renang dah nak kena isi air sebab bila cuaca agak panas,orang ramai akan datang untuk bermandi manda disini. Tak sabar rasanya menunggu saat mendapatkan teman-teman baru. Inilah kelebihan rakyat Jordan yang sangat peramah(dan juga pemarah) membuatkan mudah untuk mendapatkan kenalan-kenalan baru. Dengan cara itu moga ukhwah dapat dipanjangkan sesama manusia berbilang bangsa.

Dicelah-celah kesibukan itu,tetaplah adik-adik ni sibuk dengan kerja-kerja sekolah yang diberikan cikgu di Pusat Bahasa Universiti Philadelphia. Ada juga mereka mengeluh terlalu sibuk,tapi insyallah semuanya mereka dapat handle dengan baik. Yelah..waktu usia masih muda nilah hendak mengumpulkan sebanyak-banyaknya ilmu dan pengalaman.

Dalam masa yang sama,team video klip dah sampai dari Indonesia dan Malaysia. Hmm...nak kena bahagi masa juga untuk siapkan projek video klip tu. Rasa macam dah tak ada masa yang tersisa,hanya berharap Tuhan akan berikan waktu yang terbaik untuk kami.

Mohon doa dari semua semoga apa yang dirancang akan berjalan sebaiknya tepat dengan kehendak Tuhan.

Lagu buat mangsa tsunami Acheh 2006

Tuesday, March 15, 2011
Satu pengorbanan mangsa Tsunami
Terutama yang meninggal dunia
Demi sampai beralihnya peta dunia dan wajah manusia
Dari kegelapan dan kezaliman
Kepada cahaya kebenaran
Semuanya dikira cukup berjasa

Masakan Tuhan yang baik akan mensia-siakan
Pengorbanan dan kematian mereka
Diterima baik oleh Tuhan
Kini mereka bahgia bersama Tuhan disana
Mati lemas mati dihempap
Disisi Tuhan adalah syahid

Bunyinya azab hasilnya indah
Tuhan lakukan semua itu
Sebagai penghapusan dosa
Kematian mereka berjasa

Mengubah dunia yang berdosa
Kepada dunia yang sejahtera
Ertinya semua tangisan itu
Tangisan kegembiraan

Lalu apa lagi mahu dikesalkan dan disedihkan
Melainkan menunggu khabar gembira
Yang pasti tiba
Marilah bertaqwa kepada Tuhan
Yang punya segala-galanya

Tsunami Jepun: Mesej dari Tuhan

Monday, March 14, 2011
Riuh rendah hiruk pikuk tunggang terbaliklah dunia akibat gempa bumi,tsunami dan akibat-akibat yang melanda Jepun hari ini. Kejadiannya tidak sebesar Acheh,tapi kesannya jauh lebih merbahaya. Berapa banyak negara yang turut terkena tempiasnya. Berapa banyak kerugian dilaporkan yang melibatkan negara-negara berkuasa didunia. Diwaktu ini,segala teknologi yang sekian lama dibanggakan,hanya mampu dibiarkan tenggelam,terbakar,hancur dan hanyut beserta penderitaan yang tersisa.


Jepun dikenali sebagai negara yang cukup tinggi teknologinya. Bahkan Malaysia sendiri pernah mengambil dasar pandang ke timur sebagai menunjukkan kekaguman terhadap negara matahari terbit itu. Dengan kecanggihan teknologi mereka hingga mampu menjadi kiblat kepada negara-negara didunia,saya kira mereka terlahir sebagai satu bangsa yang sombong. Secara lahirnya orang-orang jepun ini lemah lembut dan kaya dengan adat dan kesopanan,namun,dalam hal menolak Tuhan,itu adalah dikira sombong yang paling tinggi. Apa ertinya teknologi tanpa Tuhan? Tidak terbuktikah lagi dengan banyaknya kejadian bunuh diri dikalangan rakyat? Justeru itulah bukti yang paling nyata bahawa,teknologi tidak akan mampu mengisi setiap keperluan insan. Sedangkan Tuhan menciptakan manusia dengan satu fitrah iaitu rasa ingin bertuhan. Dan jika fitrah itu dinafikan,lahirlah manusia yang berputus asa,kecewa,hampa dan akhirnya terjerumus ke neraka.

Hairan! Seluruh dunia termasuk Malaysia bangkit marahkan mereka-mereka yang dilihat kurang sensitif dalam memperkatakan kejadian di Jepun. Semua orang saat ini melahirkan simpati sebesar-besarnya terhadap rakyat yang ditimpa musibah. TAPI,dalam hal Jepun merosakkan manusia dengan keyakinannya bahawa teknologi itulah Tuhan mereka,kenapa tiada seorang pun yang bangun menentangnya? Apakah jepun dan teknologinya itu jauh lebih besar dari Tuhan? Apakah kemahiran mereka itu lebih hebat dari kuasa Tuhan? Sekian lama mereka mencabar kekuasaan Tuhan,sekali Tuhan ranapkan semuanya,baru tahu! Malangnya,itupun tidak dapat membuka mata manusia. Sudah buta semuanya!


Negara yang jelas-jelas menyesatkan Tuhan itu mendapatkan promosi yang sangat hebat diseluruh dunia. Hatta orang islam sendiri sangatlah mengagungkan Jepun. Tak nampak kah betapa teknologi Tuhan itu mengatasi segalanya? Siapa yang dapat membendung bencana yang Tuhan turunkan? Siapa yang dapat menyelamatkan suasana disaat ditimpa bala? Kenapa diwaktu Tuhan memperlihatkan kuasanya,tiada siapa yang bangkit mempromosikanNya? Mengapa setiap perkara yang datangnya dari Tuhan tidak mendapatkan perhatian? Adilkah begitu? Pandai kita mempersoalkan keadilan Tuhan yang dilihat seakan tidak bersimpati dengan mereka yang ditimpakan kejadian-kejadian ini. Tapi kita? Cukup adilkah kita terhadap Tuhan maha agung dalam memperkatakan kebesaran,kehebatan dan kekuasannya? Jahat! Jahatnya kita!

Cukuplah..! Sudah cukup selama ini kita menzalimi Tuhan. Padahal segala yang kita ada semuanya milik Tuhan. Kalau Tuhan tidak izinkan kita bernafas,matilah kita serta merta. Mana nak dapatkan udara selain yang Tuhan punya? Mana nak dapat bumi selain yang Tuhan miliki?

Tuhan buatkan tsunami di jepun itu,bukan hanya untuk mereka. Tapi juga untuk kita,juga untuk dunia. Tuhan sedang berkata bahawa Dia lah Tuhan yang memiliki semua kerajaan langit dan bumi. Tuhan sedang promosikan diriNya betapa Dia adalah pemilik segala teknologi yang jauh lebih hebat dan canggih dari yang diciptakan manusia. Padahal,Tuhan lah hakikatnya yang memberikan akal pada manusia untuk sampai mampu membina segala kejayaan itu.


Segeralah sedar,segeralah kembali pada Tuhan yang mencatur semua ini! Jangan sampai Tuhan bertindak lagi. Katakanlah pada Tuhan betapa kita sudah sangat takut dan derita dengan semua ini. Berjanjilah padaNya kita tidak akan lagi melupakan Dia. Kita akur dan taat padaNya.

Tuhan..ampunkanlah kami. Tolong taubatkan kami. Tolong selamatkan kami..

Cinta tanpa syarat

Saturday, March 12, 2011
Pernahkah kau mengalami satu perasaan cinta yang datangnya dari lubuk hati terdalam kepada seseorang? Rasa cinta yang tidak boleh digambarkan dengan kata-kata. Hingga kadang menimbulkan rasa sakit didada. Cintakan seseorang dengan sepenuh hati hingga engkau sama sekali tidak mengharap balasan cinta darinya kerana engkau merasa tidak cukup sempurna untuk layak dicintai olehnya. Saban hari engkau berharap agar dia yang dicintai akan diberikan kebahagiaan oleh Tuhan selama-lamanya.

Disudut hati engkau sanggup untuk melakukan apa saja,berkorban segalanya,namun hakikatnya egkau terlalu lemah untuk mengotakan keinginanmu sendiri. Tapi betapalah engkau ingin sekali nyatakan bahawa kelemahan itu tidaklah sampai menafikan kecintaanmu padanya. Hanya kerana engkau memang seorang manusia biasa yang punya seribu satu kekurangan yang belum tertampungkan. Kau panjatkan doa pada yang maha esa,nyatakan padanya betapa engkau sangat mencintai dia. Dan..berharap cukup Tuhan yang menjadi saksi cinta.

Cinta tanpa syarat..Engkau sanggup memberi tanpa menerima. Sanggup mencintai tanpa dicintai. Sanggup berkorban dan terkorban. Sanggup memberi perhatian tanpa diperhatikan.

Cintamu jauh dari cemburu. Tiada hasad dengki. Ia benar-benar murni dan sejati.

Bahagianya bila mampu mencintai dengan sebenar cinta. Untuk mereka yang terlalu berjasa. Untuk mereka yang telah melakukan semuanya untuk sampai engkau mampu bahagia dalam derita.

Penulisan lebih tajam dari mata pedang

Friday, March 11, 2011
Assalamualaikum..


Ada orang menulis kerana hobi,ada yang kerana minat,ada juga kerana mencari rezki. Tak kurang yang menulis untuk populariti,ada yang untuk mencaci maki,dan bermacam-macam tujuan lagi.

Tapi tahukah kita bahawa penulisan itu lebih tajam dari mata pedang? Kalau pedang yang tajam yang selalu keluar cahaya ting ting tu,boleh sampai memenggal kepala dengan sekali hayunan,bayangkan..penulisan itu bahkan boleh memenggal hanya dengan mata pena. Dahsyatnya..

Kerana itu,kita harus lebih berhati-hati dalam menulis ni. Kalau yang kita tulis itu berbentuk umum,peribadi dan sebagainya,itu masih boleh tahan. Tapi jika kita merupakan seorang penulis dimajalah,atau akhbar,atau pun wartawan yang membuat liputan,dan kita menulis mengikut kefahaman kita,itu mesti diteliti dengan baik. Apakah tulisan kita kelak akan sampai menimbulkan pecah belah,atau pun dengan tulisan kita akan menyelesaikan masalah. Semua itu harus diambil kira kerna setiap perbuatan kita akan ditanya.

Saya sering mendengar cerita mereka yang pernah ditemu ramah oleh majalah atau akhbar. Separuh dari mereka menyatakan,kenyataan yang mereka berikan selalunya tidak sama dengan apa yang dituliskan. Satu sudut,mungkin penulis merasakan perlunya penambahan-penambahan yang ada nilai-nilai komersial atau sesuatu yang menarik didalam tulisannya untuk membuatkan orang tertarik untuk membaca,tapi satu sudut yang lain,sebenarnya hal itu boleh dikatakan satu kesalahan. Jika hal yang dirubah itu tidak sampai menimbulkan kesan negatif,boleh dimaafkan. Tapi jika ternyata tulisan itu kemudian memberikan impak yang buruk,kesalah fahaman,macamana? Sedangkan pembaca meletakkan kepercayaan sepenuhnya kepada penulis dalam menyampaikan maklumat. Majoriti akan mempercayai sepenuhnya apa yang dibacanya. Hanya sedikit mungkin yang menyedari akan kemungkinan ada nya kesilapan didalam maklumat yang disampaikan.

Ada perkara yang dituliskan bahkan jauh menyimpang dengan realiti yang berlaku. Kadang-kadang penulis hanya mengandai-andai kemudian membuat kesimpulan sendiri. Hakikatnya pembaca membaca apa yang penulis fikirkan,tapi bukan suatu kebenaran. Akhirnya,berapa ramai yang menjadi mangsa penulisan yang tidak bertanggungjawab.

Sepatutnya penulisan menjadi satu momentum terbaik untuk menyampaikan kebenaran kepada masyarakat. Saya masih ingat bagaimana ayah saya menggunakan majalah-majalah untuk berdakwah sejak tahun 70 an lagi. Sampai sekarang banyak yang mengenali beliau melalui tulisan-tulisan didalam buku dan majalah. Begitu besar sekali kesan baik yang dapat dilihat disitu. Walaupun tak kurang juga yang mengenali beliau melalui tulisan-tulisan negatif yang dilemparkan terhadapnya. Hingga ada yang membenci ayah hanya kerana mengenalinya lewat bacaan. Itulah yang dimaksudkan dengan tajamnya penulisan melebihi mata pedang. Sama juga seperti pepatah,kerana mulut badan binasa. Kerana penulisan,ramai yang jadi mangsa.

Kita saling ingat mengingatlah ye..Kalau nanti saya silap,moga ada yang sudi menegur..

Jangan tegur?!

Sunday, March 6, 2011
Selesai saja kelas Tilawah,saya bergegas menuju ke surau ditingkat 3 untuk menunaikan solat zuhur. Memang dah standby wuduk awal-awal sebab takut tak sempat nak kejar kelas berikutnya. Sampai surau terus ambil tempat untuk solat. Dah tak ada jemaah lagi sebab zuhur dah lama berlalu. Inilah hal yang paling menyedihkan bila selalu solat lambat sebab kelas bertembung dengan waktu sembahyang. Setelah selesai solat dan berdoa,tiba-tiba seseorang menepuk bahu saya. Seorang pelajar arab(saya satu-satunya pelajar melayu di kolej) Dalam keadaan agak kelam kabut mungkin hendak mengejar kelas juga,dia menegur saya.
“ Solat tak boleh pakai baju macamni,” katanya dengan tegas.
“ Kena pakai baju macam saya ni,panjang.” sambungnya lagi. Kebetulan saya memakai baju seluar(baju labuh bawah lutut dan seluar) Dia pula memakai jubah dan purdah.
“ Lain kali jangan buat lagi ye,” katanya dengan nada seolah-olah saya baru lepas mencuri lolipop dimini market. Saya hanya mengangguk dan tersenyum sambil menjeling kasut but yang sedang dipakainya DIDALAM SURAU.

Hmm..nasib baik saya nak cepat ke kelas. Kalau tak,gagah juga nak menjawab tu. Saya boleh terima teguran tu,tak ada masalah pun. Walaupun rasanya tak salah saya solat dengan pakaian macam tu. Baju labuh bawah lutut,seluar kembang. Tapi yang saya geramkan,eh tak boleh geram,yang saya kesalkan ialah orang-orang Jordan ni(saya tak sebut orang arab sebab Rasulullah berketurunan arab juga) memang hobi mereka menegur kita. Terus terang tanpa lapik,kiasan apa lagi berpantun. Direct kena hidung. Tapi,mereka sendiri..? Sembahyang pakai kasut! Maklumlah..kasut but tinggi sampai lutut,renyah nak bukak-bukak ni. Mana nak sembahyang,mana nak ke kelas lagi. Jadi,untuk memudahkan,mereka akan sembahyang dengan kasut but mahal tu ditepi pintu surau supaya kononnya tak terlalu jauh kasut itu dibawa masuk ke surau. Boleh ke macam tu? Sabar jelah.. Kalau ikut was-was ni memang saya jamak dari zohor sampai maghrib lah jawabnya. Tapi sebab alas sejadah,sedapkan hati jela,moga-moga tak najis. Bayangkanla kasut tu bawak round satu bangunan. Bawak masuk tandas yang makcik cleaner selalu cuti tu,tiba-tiba balun bawak masuk surau. Haishh...sabar-sabar. Dan dalam keadaan yang menyebalkan itu lagi,mereka dengan gembiranya ingin merebut pahala dengan menegur kesilapan saya yang dilihatnya.

Sebelum berlalu dia sempat pesan untuk pakai kain waktu nak solat sambil menunjukkan sehelai kain yang dah macam rupa lapik kaki yang tergantung didinding. Saya malas nak cakap banyak,angguk jelah. Tapi sepanjang jalan pergi kelas tu memang macam-macamla dok bercakap. Dalam hati jelah. Pelik pulak orang tengok cakap sorang-sorang. Cakap tu bukan apa,tapi sedang menyusun ayat dalam bahasa arab persediaan untuk kalau lepas ni kena tegur lagi. Siap cari lagi kot-kot ada hadis khusus tentang ‘larangan menegur kesilapan kawan setelah sembahyang pakai kasut’ Ada ke hadis macam tu? Yang maksudnya begitu mungkinlah...

Peristiwa ni dah lama berlalu. Waktu zaman belajar dulu. Muda lagi. Sekarang dah tua. Tapi masih segar diingatan. :-)

Jadi sebelum kita menegur orang,pastikan kita melihat kedalam diri apakah kita sudah lebih baik dari orang yang hendak ditegur itu. Kalau pun terpaksa menegur,tapi biarlah hati kita dalam keadaan cemas kerana memikirkan kita pun belum sempurna. Terpaksa juga tegur atas dasar tanggungjawab. Tegurlah dengan hikmah. InsyAllah senang hati manusia menerimanya.
Diri yang menulis ni pun masih ceroboh lagi dalam hal tegur menegur ni. Masih menegur kerana nafsu. Moga dapat segera membaikinya.

Biarkan Raja turun tahkta..!

Thursday, March 3, 2011
Susahnya nak puas. Setelah dapat apa yang diidamkan,kelak kita akan menanam impian baru. Dah dapat iphone 3gs,teringin pula iphone 4. Dah dapat Blackberry Bold 1 tak sabar-sabar nak beli Torch!Keinginan yang tidak pernah bertepi ini membuatkan kita sentiasa mencari dan memburu segala yang dihajati. Orang kaya teruslah mahu menambah kekayaannya. Orang cantik ingin menambah kecantikannya.
Yang cerdik pandai mahu meningkatkan kepandaian akalnya. Yang berkuasa ingin melebarkan kekuasaannya. Apa lagi golongan yang berada dibawah paras kaya,cantik,cerdik dan berkuasa itu. Sudah tentulah mereka juga akan mahu,mahu dan mahu.

Nafsu ini memanglah tidak pernah hentinya membuatkan kita jadi pemburu dunia. Kadang badan sudah tidak berdaya,tapi keinginannya masih membara. Nafsu itu bagaikan raja yang akan memerintahkan akal dan fizikal kita untuk bermati-matian demi memuaskan kehendaknya. Untuk memenuhi itu semua,segala apa yang menghalang akan dirempuh sahaja. Halal haram sudah bukan lagi batasan. Yang penting semuanya harus diperolehi.

Sekian lamanya kita menjadi hamba abdi pada nafsu sendiri. Kita bagaikan lembu dicucuk hidung,hanya menuruti katanya tanpa sedikit kita mencuba melawannya. Hati kita telah lama dipenjara. Dikuburkan fungsinya,dinafikan peranannya. Nafsulah yang bermaharajalela.

Kita lupa bahawa dunia yang sedang begitu kita nikmati ini hanyalah sementara. Dunia hanya jambatan untuk menuju ke akhirat sana. Kalaulah kita dapat sedikit membuka hati untuk menyedari betapa bodohnya kita membina rumah,mengumpul harta diatas jambatan. Jambatan hanya untuk dilewati. Bukan untuk berlama-lama diatasnya. Akibatnya akhirat tidak lagi menjadi matlamat. Ia bagaikan sebuah mitos yang tidak lagi pernah diperkatakan.

Jahatnya nafsu ini. Membawa kita sejauh ini tanpa kita sedari. Sekian tahun usia berlalu tanpa ada apa-apa bekal yang disedia. Segala harta,wang,rumah,kereta,kuasa,kecantikan itu tidak akan membawa kita kemana-mana. Ke dalam kubur aja kita tak mungkin mengheretnya sama. Apa lagi untuk dibawa sampai kesana.

Sudah tiba masanya untuk Raja Nafsu turun takhta. Biarlah diganti dengan raja(hati) yang sebenarnya. Nafsu itu biar dia pula yang menjadi hamba. Biar dia tahu bahawa segala penipuannya kini terbongkar sudah. Katakan padanya bahawa kita tidak mungkin turuti lagi segala keinginannya. Kalau dia tetap juga berdegil,ingatkan dia bahawa neraka Allah yang cukup pedih sedang menantinya.

Nafsu itu musuh,tapi dia juga sebahagian dari diri. Menyakiti nafsu bagaikan menyakiti diri sendiri. Tapi kesakitan itu sebenarnya sama lah seperti seorang yang sakit,diberi ubat,aduhh pahitnya..Tapi natijahnya setelah itu kita akan menjadi sihat-sesihatnya.

Rumah usang itu

Wednesday, March 2, 2011

Sebuah rumah usang peninggalan zaman berzaman. Banyak sekali kerosakan yang berlaku. Tiangnya sudah reput dimakan anai-anai. Bumbungnya tinggal separuh. Lantainya sudah berlubang disana sini. Cuba dibaiki tiangnya,bumbungnya jatuh. Beralih ke lantai,tiang pula roboh. Kelihatannya seperti tiada apa yang boleh dilakukan. Rasanya lebih baik kita keluar dari rumah itu segera sebelum ia nya roboh dan kita akan cedera atau pun mati ditimpa segala macam kayu,zink,batu yang semuanya itu hanya menanti sedikit saja angin untuk tumbang.

Bagi mereka yang benar-benar mementingkan keselamatan,keluar dari rumah itulah jalan yang terbaik. Kita tak mungkin boleh membaiki rumah itu lagi. Lebih baik kita robohkan saja dan kita bina satu rumah baru diatas tapak rumah yang lama. Itu lebih akan memberikan kebaikan.

Rumah usang itu ibaratkan satu sistem yang telah lama diguna pakai didunia ini. Sistem yang dilihat tidak lagi membawa sebarang kebaikan. Makin digunakan,kerosakan makin tumbuh melata. Diusik yang ini,disebelah sana akan goyang. Segala macam cara telah dicubakan untuk membaiki keadaannya. Namun percubaan itu tidaklah menambah baik sistem itu. Sebaliknya hanya akan memberikan kemudharatan kerana ditakuti kita akan terbenam didalam kemungkinan runtuhnya sistem yang rosak parah itu.

Kita tidak akan mampu membaiki sistem selagi kita berada didalamnya. Kita harus berada diluar lingkaran itu untuk sampai bisa mewujudkan satu sistem lain yang dijamin mampu untuk melakukan satu tata dunia baru.

Mencari Tuhan di Jendela

Tuesday, March 1, 2011
Dulu sebelum aku kenal benar tentang Tuhan,sebelum aku faham tentang rahman dan rahimnya Tuhan,aku sebenarnya seorang yang sangat prejudis dengan Tuhan. Aku selalu yakin akan hakikat Tuhan itu maha pengasih,maha penyayang,maha pengampun. Tidak pernah aku ragukan itu. Cuma bila melihat kejahatan diri,aku sering berfikir,apakah Tuhan itu mahu mengampuniku? Dengan dosa-dosa ku ini,apa Tuhan sudi untuk berada dekat dengan ku? Aku tidak yakin itu. Aku selalu merasa cukup hina hingga ku kira Tuhan pun tidak akan pernah mahu menerimaku.

Aku teruslah berperasaan begitu untuk beberapa ketika. Aku juga seperti orang lain melalui masa remaja yang penuh dengan berbagai perasaan dan fikiran. Rasa ingin tahu,ingin mencuba hal yang baru itu selalu ada. Walaupun kadang aku tahu hal itu tidak pantas dilakukan,tapi kerana fikiran belum cukup matang,aku teruslah melakukan hal-hal yang jauh disudut hati dapat aku rasakan kesilapannya. Tapi sukar sekali untuk menghindarnya. Setelah itu aku akan mulai lagi berfikir,bahawa Tuhan pasti tidak akan pernah memaafkan aku. Ya..mau gimana lagi.

Namun setelah aku beranjak menuju kematangan,dengan ilmu,pelajaran,didikan yang tidak pernah berhenti dari ayah ibuku,aku dapat rasakan perlahan-lahan Tuhan mulai mengisi hatiku. Aku seorang yang bisa dikatakan jarang berkongsi masalah dengan sesiapa pun. Walau aku bukanlah termasuk kategori orang yang pendiam,tapi terkait masalah yang cukup peribadi,yang aku rasakan orang tidak akan mampu membantu menyelesaikannya,aku lebih senang menyimpannya sendiri. Dan jalan keluarnya ialah aku sering mencari waktu untuk bisa melepaskan segala yang terbuku itu kepada Tuhan. Aku tidak tahu bagaimana ianya bermula. Tapi itulah yang berlaku. Aku rasakan Tuhan tidak memberi aku pilihan lain,hingga aku terpaksa mengadukannya kepada Tuhan. Aku masih
ingat,tiap aku punya masalah,aku akan berdiri ditepi jendela dan berkata, “ Tuhan..aku tidak bisa melihatMu. Tapi aku tau engkau ada disini. Tolong dengarkan aku Tuhan ”
Dan aku akan ceritakan semuanya hingga aku merasa cukup lega sekali. Sesuatu yang menganjal sekian lama,kini terlerai sudah. Aku cukup bahagia dengan itu. Mungkin aku tidak begitu faham apa yang sedang aku lakukan,tapi aku sudah cukup terdesak untuk meluahkan semuanya. Tapi tidak pada manusia yang ku kira mereka juga hanya akan tahu bersimpati tapi belum tentu mampu membantu. Dan..penyelesaiannya hanya ada pada Tuhan.


Ayah ibu lah hakikatnya yang membekalkan itu untukku. Dari kecil aku diajarkan untuk pandai hidup sebagai seorang yang tidak ada tempat pergantungan melainkan Tuhan. Sering berjauhan dengan ibu ayah,membuatkan aku bagai hilang tempat bermanja. Namun,ibu ayahku meninggalkan aku dengan satu hal yang jauh lebih berharga dari keberadaan mereka disisi,iaitu Tuhan. Mereka mengajarkan bahawa Tuhan itu adalah kawan yang paling setia. Yang tidak pernah mengecewakan kita. Ya..sebagai anak yang masih kecil,pasti aku pernah sempat kecewa kerana ditinggalkan. Tapi aku difahamkan bahawa Tuhan itu tidak akan pernah mengecewakan kita. Jika kita memiliki Tuhan,kita akan memiliki segalanya.

Kerana tiada pilihan lain yang tersisa,akhirnya Tuhan ku jadikan pelarianku dari segala masalah. Hasilnya,segala masalah ku rasakan selalu bisa selesai dengan cara yang tidak ku duga. Sesekali masalah itu tidak selesai seperti yang ku harapkan,tapi aku masih bisa merasakan hikmahnya. Pernah juga masalah itu berlanjutan berterusan,tapi hal itu justeru membuatkan aku semakin dekat padaNya kerana aku teruslah akan menagih penyelesaian itu dariNya.

Semakin hari aku semakin yakin dengan hadiah yang diberikan orang tuaku padaku. Ibu ayah tidak pernah memberi hadiah ulang tahun untukku,bahkan mungkin mereka tidak pernah mengingat tanggal kelahiranku memandangkan tanggungjawab yang mereka pikul jauh lebih besar. Tapi,dengan memberiku Tuhan,aku bagaikan menerima hadiah setiap hari. Bayangkan,jika aku mendapatkan hadiah berupa material dari ibu bapaku,diwaktu aku punya masalah,apa benda-benda itu akan bisa membantu? Tidak. Tapi dengan Tuhan,aku bahkan mendapatkan hal yang aku pun tidak pernah memintanya,tapi Tuhan tetap memberinya. Tuhan itu terlalu baik sekali padaku hingga dia tidak pernah meminta balasan apapun diatas segala kebaikannya. Dia begitu setia denganku,hingga jika aku melupakannya,membiarkannya,dan setelah itu aku ingin kembali lagi padaNya,mau aja dia menerima aku lagi. Tanpa syarat. Bila aku memohon maaf dariNya,aku sampaikan bahawa aku lemah,beginilah aku,ingat dan lupa itu sering berlaku,Tuhan justeru menyatakan kalau Dia lah yang menciptakan aku begitu dan untuk itu Dia akan sanggup untuk memaafkanku asal saja aku mau mengakui segala kelemahanku.

Aku malu sekali padaNya. Ada waktu aku terasa ingin lari. Lari ke tempat yang Dia tidak akan bisa melihatku. Biar hilang rasa maluku padaNya. Tapi mana mungkin aku lari. Rupanya memang Tuhan yang meminta hamba itu untuk tahu malu denganNya. Agar perasaan malu itu akan menyuburkan rasa ingin melakukan perkara untuk membesarkannya,membalasi kebaikannya.

Aneh sekali Tuhan. Dia itu kawan. Tapi dia itu Tuhan. Dia yang mengatur semua perjalanan hidupku. Dia yang memberi masalah dan Dia lah yang akan menyelesaikannya. Dia yang berikan penyakit dan Dia jugalah yang akan menyembuhkannya.

Tuhan..untuk aku yang belum sepenuhnya mengenaliMu,mencintaiMu dan mentakutiMu ini pun sudah rasakan hal yang sangat indah. Bagaimana pula dengan mereka yang sudah benar-benar ‘gila’ denganMu? Pasti keadaannya jauh lebih indah. Inginnya hati untuk menikmatinya. Cemburu rasanya melihatkan mereka. Aku bila lagi tuhan? Segerakanlah Ya hannan Wal Mannan..