Pavlova,Tiramisu dan Pana cota..

Saturday, October 27, 2012
Seperti biasa bila tiba hari keraian,kami akan diagihkan dengan bermacam tugasan. Pada raya haji kali ini,aku dan banat mengambil bahagian mengendalikan pencuci mulut orang putih cakap dessert. Marilah mencuci mulut dengan manisan..suke!

Pada kali ini cadangnya nak buat 3 jenis manisan. Pavlova,Tiramisu dan Pana cota. Ok nama memang nak gempak jekan. Maka kami telah dengan rajinnya memanfaatkan application masakan yang melambak di ipadku ini untuk menggali segala khazanah didalamnya.

Bilik yang aku duduk ni memang dah bersifat macam all in one. Disinilah tempat tidur,inilah kelas,inilah dapur goreng ayam dan ini jugalah bakeri. Segala barang-barang telah kami himpunkan dibilik ini bersama 2 mixer. Fuhh.. Renyah dia takyah citerla kan. Habis satu bilik bau makanan. Memang terhibur..

Pengurus bakerirenyah.com
Mixer yang berjasa
Alhamdulillah...segala yang dirancang berjalan lancar walaupun diawalnya sempat merasa cuak kerana Pavlovaku macam bantat sikit. Aku tak tau pun Pav ni boleh bantat-bantat pulak. Cepat-cepat tengok tenet cari jalan penyelesaian. Lega..3 bijik Pavlova berjaya disiapkan dan ditampung kekurangannya dengan whip cream dan buah yang dihias indah.

Nampak burok na kertas minyak tu
Pavlova in the making
Taraaa...!
Lagi
Dan lagi
Banat macam biasalah dengan Tiramisunya itu. Memang dah pakar,takyah cakap banyak. Buat 2 tray untuk bagi semua merasa. Dasyat tuu.. Semua makanan berkolestrol tinggi. Elokla sangat. Dahla kambing korban je ada 16ekor. Tak masuk kambing dam orang-orang haji lagi. Jangan ada yang masuk hospital lagi sudahla..

Pembantu-pembantu kesayangan
Tiramisu biskut
Pana cota pun ok. Sebelum ni kalau buat tu berebut-rebutla. Ha..semalam buat 2 tray besar gabak. Makanla sampai terbelahak. Astaghfirullah... Rasa rambang mata bila tengok krim putar berkotak-kotak. Andai ianya boleh dibawa mandi.. Eh takde pulak gambarnye ha.. Takpelah!

Sekarang sedang fikir untuk menu seterusnya untuk majlis seterusnya pada hari Selasa ni. Ada cadangan? Kongsi-kongsila yek..

 

Menanti pasti

Masih didalam mood haji yang sedang segar dikota suci ini. Sambutan Aidil Adha tahun ini jadi cukup berbeza dari tahun sebelumnya. Selain kerana berkesempatan merayakannya dipusat berlakunya sejarah pengorbanan agung itu,pengalaman melaksanakan latihan haji juga jadi cukup berharga. Ikut berwukuf setelah zohor dan berjalan ke Muzdalifah seterusnya ke Mina ditengah malam menuju subuh. Melakukan lontaran aqabah dan bertahallul setelahnya. Disambung pada hari-hari melontar berikutnya. Terima kasih Tuhan..

Ceria dalam cemas
Dikesempatan ini diucapkan selamat menyambut hari raya aidil adha buat semua muslimin dan muslimat terutamanya bagi pembaca blogku ini yang masih setia. Maaf zahir batin dipinta atas segala keterlanjuran kata andai pernah mengguris jiwa. Semoga aidil adha memasukkan semangat pengorbanan yang dilakukan oleh Saidina Ibrahim dan keluarga. Sungguh cinta tidak terbukti hanya dengan kata. Sebaliknya pengorbananlah yang akan membuktikannya. Jadilah kita hamba yang kekal menghambakan diri kepada Tuhan. Bersetujulah dengan semuanya yang ditakdirkan.

Geram sebab tak sempat bergambar reramai
Bibik istana
Tahun ini yang merupakan haji akbar mendorong para pencinta kebenaran dari seluruh pelusuk dunia untuk berkumpul menunggu apa yang Tuhan janjikan. Kelahiran seorang pemimpin yang telah disabdakan sejak 1500 tahun yang lalu. Dialah Imamul Mahdi. Padanyalah keselamatan seisi alam. Janji Allah itu pasti. Hanya waktunya yang masih menjadi rahsia Tuhan. Betapa hati-hati terlalu mengharapkan agar Tuhan segerakan kedatangannya itu. Namun sebagai hamba,kita akur jika Tuhan belum mahu melakukannya lagi. Bukankah Tuhan maha mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hambanya?

Salam dari Ajibah Mubarakah
Disaat perasaan penuh debar menanti..pernahkah kita tanyakan pada diri..Apakah perasaan cemas dan harap pada Tuhan ini sudah menyamai perasaan pengikut Nabi Ibrahim ketika Baginda sedang didalam api yang dibakar Namrud? Atau..seperti pengikut Nabi Musa ketika diburu Firaun dibelakang dan didepannya adalah lautan? Selamatkah? Menangkah? Bagaimana ya perasaan mereka dikala itu? Disaat nasib agama Tuhan ini benar-benar sudah seperti telur dihujung tanduk. Hanya menanti saat gugur. Pergantungan diwaktu itu terlalu solid..hanya kepada Tuhan.


Andai perasaan kita kepada Tuhan belum sama dengan rasa hati para kekasih Tuhan dan pengikutnya disaat genting itu,maka..akurlah dengan keputusan Tuhan yang belum memberikan kemenangan kemuncak itu. Bukankah kita hamba? Hamba tidak akan pernah persoalkan apa yang Tuhan lakukan. Hamba akan menerima saja. Jika belum berlaku hari ini,hamba akan tetap menunggu janji Tuhan itu hingga kehujung nyawa. Kerana penantian itu sesaat pun tidak rugi jika ia akan membawa kita semakin dekat dengan Tuhan.

Cahaya kebenaran pasti kembali
 

Padat

Friday, October 26, 2012
Bagaimana mancis berhimpit didalam kotaknya,begitulah kita tak terbayang bagaimana keadaan manusia yang berhimpit sempit didalam keadaan serupa. Jarak diantara muka ke muka hanya beberapa inci saja. Menjadi perhimpunan manusia terbesar didunia,haji menghidangkan satu pemandangan yang luar biasa. Lautan manusia bagaikan sebuah gelombang yang menggerunkan dan sangat dikhuatiri akan lemas didalamnya. Berbagai kisah,cerita,pengalaman yang terangkum didalamnya. Dikala itu tidak dikenali mana yang miskin mana yang kaya. Semua jadi sama sahaja. Perhimpunan manusia seramai ini iaitu lebih 4 juta umat manusia menjadi bayangan kepada padang masyar kelak.

Aku sendiri belum berkesempatan menunaikan haji walau telah menetap disini. Mudah-mudahan tahun hadapan Tuhan berikan peluang. Amin.. Namun banyak sekali hikmah yang ku dapatkan bilamana Tuhan belum rezkikan untuk menunaikan kemuncak ibadah itu. Mendengarkan cerita kawan-kawan yang berkesempatan melakukannya,hati terasa sayu dan sedikit ngeri. Tuntutan haji sangatlah tinggi. Sepertilah solat,haji sepatutnya akan mampu membuatkan roh kita jadi cukup kuat untuk sampai terhubung dengan Tuhan tanpa putus-putus lagi. Hasil haji harusnya bisa memberi kekuatan penuh kepada diri,keluarga,masyarakat dan negara. Pulang bersama hati yang merasa hamba sehambanya. Ahh..mampukah aku? Berbaloikah kesusahan yang diharungi dikala haji andai hatiku tetap begini? Aku tak percaya jika keselamatan itu dilhat pada ibadah lahir semata. Sedang hatilah tempat jatuhnya pandangan Tuhan.

Kiranya begitu,aku memohon agar disaat Tuhan rezkikan aku untuk berhaji,biarlah hati diwaktu itu cukup bersedia. Berbekalkan rasa takut,cemas,harap,ibadah haji akan mencetuskan satu gelombang rasa yang luar biasa terhadap Tuhannya. Janganlah hendaknya aku sia-siakan peluang yang tidak selalu didapatkan ini. Sedangkan sembahyang yang setiap hari didirikan pun hakikatnya aku masihlah terus gagal mencapai tahap yang sepatutnya. Sedihnya..

Atas usaha yang dilancarkan didalam GISB pada tahun ini iaitu untuk melakukan latihan haji secara fizikal dan benar-benar menghayati roh dan inti dari haji itu,moga ianya dapat menjadi bekal kepada diriku agar haji yang akan dikerjakan kelak sungguh dapat memberikan kekuatan dan keselamatan. Terasa indah bila dikongsikan perasaan yang sepatutnya ada ketika wuquf. Melatih rasa hamba bersama kehinaan yang ada. Demikianlah ketika melontar. Lontaran batu itu hanya fizikal sedangkan yang sepatutnya dilontar ialah nafsu yang telah sekian lama menumbuhkan titik hitam kedalam hati. Nabi Ibrahim berhempas pulas melontar syaitan yang cuba menghasutnya untuk tidak taat kepada perintah Allah yang maha berat agar disembelih anaknya. Dan Baginda berjaya melepasi semuanya itu dan berhasil menerima keajaiban yang kekal dikenang hingga saat ini. Terimalah..terimalah..terimalah..

Roh haji

Tuesday, October 23, 2012
Labbaikallahumma labbaik..labbaikala syarikalakalabbaik.
Demikian panggilan Tuhan yang menggugah hati jutaan manusia untuk berdatangan padanya saban tahun disetiap Zulhijjah menyapa. Meriahlah kota suci kecintaan Allah dan Rasul ini dengan sekian ramainya tetamu Allah yang bertandang membawa bersama niat yang satu untuk menuju Tuhan pencipta.

Rumah Allah yang bercahaya

Namun kemeriahan lahir ternyata tidak menentukan kemeriahan roh. Ramainya manusia bukanlah penentu kekuatan agama. Bukankah itu yang kita fahami bahawa segalanya bermula dari sekeping hati?

Haji hakikatnya ialah satu perjalanan menuju Allah membawa bersama rasa hamba yang sebesar-besarnya. Ketika mana wukuf di Arafah,mengenang kembali detik pertemuan dua insan yang Tuhan pisahkan berpuluh tahun lamanya dan akhirnya dipertemukan disinilah mereka. Dosa yang kita cipta jauh lebih besar dari Adam dan Hawa namun Tuhan tidak pun menghukum kita sebegitu rupa. Takutilah Tuhan dengan sifat penyayangnya kepada hambaNya. Sungguh kita menginsafi diri dikesempatan ini. Padang Arafah menjadi saksi bahawa hamba sepatutnya meletakkan dirinya ditempat terendah dihadapan kekuasaan Tuhan.

Berdoa di Jabal Rahmah
Jabal Rahmah di Arafah

Aku hairan bagaimana manusia itu kerana Allah mampu untuk berhimpitan di Mina. Tidur berbumbung langit atau khemah,yang lelakinya hanya berpakaian ihram. Sungguh bukanlah suatu keadaan yang selesa. Namun begitu sajalah nilai seorang hamba untuk menuju Tuhannya. Mempersembahkan diri dengan keadaan yang cukup dhaif. Menyatakan kepada kuasa teragung itu betapa aku hanyalah secebis kehinaan yang kau ciptakan dan izinkan untuk sementara menumpang dibumiMu ini. Bagaimana aku boleh mengangkat kepalaku ini dan menyombong pada zat yang bila-bila saja boleh menghancurkanku?

Khemah di Mina
Mengambil berkat di tempat berkat
Mina dari atas..subhanallah
Diluar khemah Mina
Didalam khemah Mina

Lakaran sejarah yang membentuk haji itu,makin ditelusuri kian menambah sesak didada. Oh Tuhan.. Bagaimana Kau bisa ciptakan sebuah keluarga suci yang tidak hidup melainkan hanya untukMu. Mempersembahkan sebuah cinta yang kekal sebagai cinta teragung disepanjang umur dunia dengan penuh hanif..berlurus hati. Hingga nama mereka Kau ukir didalam upacara penyembahan yang menjadi syarat hamba diterima. Sungguh bayaran cintaMu pada mereka melangkaui segala nikmat yang ada.
Allahumma solli 'ala saidina muhammad wa 'ala aali saidina muhammad
Kama sollaita 'ala saidina ibrahim wa 'ala aali saidina ibrahim

Jamarat
Melontar jamrah..melontar nafsu

Kebenaran adalah hidangan penuh kepahitan. Sudah begitu yang menjadi ketetapan. Orang-orang kesayangan Tuhan bermain dengan nyawa mereka demi pembuktian kepada cinta yang diungkapkan. Ternyata keindahan pada kebenaran itu hanya akan tersingkap bila segala kesakitan ditelan umpama madu yang manis bersama senyuman yang terukir dihati. Dan ketika itulah Tuhan berikan kemenangan. Allahu akbar..

Tuhan..baru ku sedar bahwa cinta yang hanya menjaja kesenangan dimata itu ternyata palsu. Kerana tidak kutemukan cinta serupa itu didalam hikayat percintaanMu bersama orang-orangMu. Benarlah sabda dunia itu penjara bagi orang bertaqwa. Kerana bahagia sebenar hanyalah disyurga.

Mampukah kita dapatkan semua ini dari haji yang dikerjakan? Haji yang akan membuatkan roh benar-benar jadi cukup meriah melebihi kemeriahan manusia yang ada. Jika haji itu Tuhan nilai kerana fiziknya sahaja,maka tidak wujudlah kisah haji si tukang kasut yang tidak pun datang berhaji namun diberikan pahala haji mabrur yang tidak didapatkan sekalipun oleh mereka yang menunaikan haji. Segalanya dari Tuhan dan untuk Tuhan. Kita hanya berusaha melaksanakan sedang hati sangat ketakutan andai ianya tiada nilai disisi Tuhan.



Kawan-kawan Abuya

Monday, October 22, 2012
Semalam dapat undangan makan malam dirumah kawan arab disini I'timad namanya. I'timad ni orang Saudi tapi berkahwin dengan orang Jordan. Keluarga suaminya itu termasuk ulama' yang berpengaruh di Jordan dan merupakan kawan Abuya. I'timad kenal dengan kami disini melalui Syekh Mustafa Abu Rumman,seorang imam masjid di Sweifieh,Jordan yang juga merupakan kawan Abuya. Jadi kami ni kemana-mana pun tetaplah menumpang keberkatan Abuya dan perjuangan yang diusahakannya. Aku macam tak percaya bila di Eropah pun,ditengah-tengah kota Paris tu pun ada orang yang kenal dan pernah bertemu dengan Abuya.

3 beradik
 
Maka malam tadi kami 12 orang bersama Ummu Anas telah bertandang kerumahnya yang terletak tak jauh dari rumah kami. Suasana penuh kemesraan bagaikan sebuah keluarga. Macam-macam topik yang dibincangkan. Daripada kisah tentang keturunan (mereka semuanya dari alul bait),kisah Imam Mahdi,cerita Yahudi dan lain-lain. Terasa sungguh bererti pertemuan yang telah menemukan 3 penjuru manusia ini yang hakikatnya ialah sama-sama dari ahlulbait Rasulullah namun telah dipisahkan dengan perkahwinan campur yang kemudiannya telah membanyakkan cabang keturunan ummat manusia yang ada didunia ini.

Saja kaburkan gambar supaya tak terliur sangat
 
Kami dijamu dengan Nasi Bukhari bersama ayam golek dan salatah. Ada juga kuih yang rasanya macam murtabak. Kami telah makan dengan tanpa segan silu. Walaupun tak berjaya habiskan sedulang,tapi I'timad siap tapau lagi untuk kami bawak balik. Alhamdulillah..

Senyum lapar tak sabar
Sesi buah membuah pulak!

Sedang kaum ibu bersembang-sembang lagi dimeja makan,kami yang makan dibawah ni buatlah majlis sendiri. Antaranya ialah bergambar dengan benda comel yang jarang dapat dilihat.

Set coklat bersama beg hadiah untuk ibu bersalin
Comellss
Kemain lagi!
 
Hasil pertemuan,keluarga I'timad telah meminta kami untuk datang kerumahnya pada setiap malam jumaat untuk memeriahkan rumahnya dengan tahlil. Mereka sangat tersentuh dengan tahlil yang kita bawakan dan berharap untuk dapat turut merasakan keindahannya. Moga Tuhan terus ikat hati kami atas rasa cinta kepada Allah,Rasul dan kebenaran.

Buat majlis teh sendiri
Adik bar si bongsu kami
 

Kaya dunia akhirat

Sunday, October 21, 2012
Bila cita-cita waktu kecik kami (yang kurang relevan) telah dicantas oleh Abuya,dan Abuya galakkan untuk jadi peniaga,maka secara tiba-tiba aku membesar dengan cinta yang tumbuh terhadap perniagaan. Namun jiwaku jiwek. Takut pada persaingan. Maka apa yang aku lakukan ialah aku hanya akan meniaga barang yang sudah pasti ada pembelinya. Tidaklah aku sanggup untuk berisiko keluarkan duit banyak untuk jadikan modal kepada bisnes yang belum ku pasti untung ruginya. Sungguh tiada semangat usahawan langsung!

Aku bermula bila kerap berulang alik ke Indonesia. Diwaktu itu ada sejenis pakaian di Indonesia yang sangat digemari oleh orang Malaysia. Maka aku akan mengambil pesanan mereka,dan aku belikan barang-barang yang dipesan dengan menggunakan modalku dahulu,kemudian aku jual dengan harga semasa. Dengan itu selamatlah aku dari kerugian andai barangku tidak laku. Dimana sifat tawakalmu?? Tapi aku rasa untuk permulaan memang macamtulah kot yang terbaiknya. Kita bermula dengan hal yang kecil. Sikit-sikit lama-lama jadilah bukit.

Setelah itu aku diberi izin lagi untuk menimba pengalaman bisnes. Masih kecil-kecilan. Kami usahakan warung burger,ice blended dan sebagainya. Meniaga tepi jalan di Kampung Pochan. Seronok juga. Walaupun taklah sampai juta-juta tapi cukuplah nak lepaskan beli barang mandian. Oh ya..bagi kami barang mandian seperti syampu,pencuci muka dan adik beradiknya itu amatlah penting.

Lepastu yang paling aku ingat bila kami nak ke Eropah. Duit belanja memang takde maka aku segera berinisiatif membawa barang jualan dari Malaysia untuk dijual disana selain dari cd yang memang wajib. Kami biasanya dapat booth free,jadi manfaatkanlah. Rasa puas sebab sepanjang di Eropah boleh belanja guna duit jualan. Bukanlah belanja nak shopping kat Paris ke apa,tapi biasalah kalau teringin nak makan kebab,beli ole-ole kat kedai yang semua barang harga 1 euro..ok sangatlah tu.

Dan pengalaman bisnes terbesar ialah bila kena handle restoran Qasr Lubnan di Jerash Jordan yang bertaraf 3 bintang. Itu memang besar sungguh. Tak main-main punya. Duit jualan setiap hari kena asingkan untuk bayar cukai. Punyalah besar siap bercukai bagai. Sekali modal untuk bekalan hariraya sampai cecah 20k rm. Jualan 4 hariraya boleh capai 50-60k. Disitulah aku makin pasti jenis perniagaan yang aku minati ialah bisnes makanan. Bila dah agak mahir kendalikan restoran gabak tu,aku ajak adik-adik aku bukak stall burger ditingkat 2 restoran untuk memenuhi permintaan kami-kami disitu. Bisnes sesama sendiri pun sehari bolehlah masuk sekitar 200rm. Oklah kan? Aku saja nak bagi kerja kat adik-adik tu. Belajar untuk hidup. Walaupun bisnes ayah kita. Jangan jadi ayam daging goyang kaki,lepastu makan free. Aku nampak adik-adik pun berminat dan bersemangat.

Satu cara lagi yang aku buat juga ialah disebabkan aku tak banyak masa sangat untuk fokus bisnes je,maka kalau aku ada sikit-sikit duit tu aku tawarkan pada kawan-kawan yang nak meniaga tapi takde modal. Jadi nanti keuntungan kita bagi sorang sikit. Aku bisnes-bisnes ni bukan pasal nak tanggung hidup. Sebab kerja dengan sistem GISB ni rasanya keperluan aku yang ditampung lebih dari cukup. Tapi tula kata..sebab minat meniaga tu dah ada sikit-sikit. Maka praktikkanlah sesekali.

Abuya memang benar..perniagaan mengasah hati kita untuk kuat bergantung dengan Tuhan. Rezki ada dimana-mana. Namun walau apa sekalipun yang kita perbuat,niat WAJIB kerana Tuhan. Ramai orang bisnes..kaya raya didunia..tapi sedikit yang berbisnes boleh sampai turut kaya diakhirat..

Haji tahun ini

Malam tadi waktu masuk bilik air sebelum tidur,tengok ke cermin..rasa macam dah usang baju yang aku pakai. Terdetik nak beli baju murah-murah kat Sofwah Tower di Haram. Tapi terfikir pulak bukan senang nak ke Haram waktu-waku macamni. Orang padat sangat. Taftisy (pemeriksaan) pun makin leceh. Lupakan jelah niat tu.. Walaupun sebenarnya rindu juga dengan Haram.. Kaabah..

Mendung
 
Tiba-tiba lepas program pagi tadi Kak Azwa ajak ke Haram teman Ummu Anas. Yaallah..Tuhan mendengar detikan kecilku malam tadi. Laju je aku menerpa ke kereta,tumpang Ummu Anas isteri timbalan menteri Jordan ke Haram konfidenla sikit. Feeling macam kita anak menteri je.

Rindunya Masjid Haram
 
Masyaallah...padat sepadatnya disepanjang jalan menuju masjid. Kesian pulak Ummu Anas nak kena jalan jauh sebab kereta tak boleh parking depan masjid. Eh tiba-tiba ada kereta yang angkut orang macam kat padang golf tu. Kami bagi Ummu Anas naik,kami jalan kaki. Bahagianya dapat jejak kaki kesini setelah sebulan lebih tak berpeluang. Ramainya manusia berbondong-bondong datang untuk persiapan menunaikan fardhu haji yang tinggal berapa hari lagi. Sayu sangat hati.. Haji menuju Allah. Membawa hati untuk disucikan.. Moga aku direzkikan..

Dari dalam kereta
Sepanjang jalan menuju masjid
 
Bukan rahsia lagi bila saban tahu dimusim haji seluruh umat islam yang percayakan jadual Allah diakhir zaman ikut menanti kedatangan penyelamat yang Tuhan janjikan untuk menyelamatkan dunia. Kedatangan Ummu Anas dari Jordan kesini kali ini membawa bersama berita-berita besar untuk islam. Tolong lakukanlah Yaallah. Akhirilah penantian dan kerinduan ini dengan keselamatan untuk kami. Jadikan kami orang-orang yang direzkikan untuk bersama menyongsong kemenangan dariMu ini.Terasa basah hatiku menahan kesayuan. Layakkah aku..

Walaupun rintik-rintik tetap jakun
Redup kerinduan
 
Serasa bumi bagai mengerti kesedihan hati bila awan turut menumpahkan hujan pertama sejak sekian lama.. Jakun sebentar aku jadinya. Sungguh rahmat Tuhan maha besar. Hujan yang dinanti..tidak lagi ditakuti..datanglah bersama pelangi indah menghiasi bumi..

Basah kecil