Skip to main content

Padat

Bagaimana mancis berhimpit didalam kotaknya,begitulah kita tak terbayang bagaimana keadaan manusia yang berhimpit sempit didalam keadaan serupa. Jarak diantara muka ke muka hanya beberapa inci saja. Menjadi perhimpunan manusia terbesar didunia,haji menghidangkan satu pemandangan yang luar biasa. Lautan manusia bagaikan sebuah gelombang yang menggerunkan dan sangat dikhuatiri akan lemas didalamnya. Berbagai kisah,cerita,pengalaman yang terangkum didalamnya. Dikala itu tidak dikenali mana yang miskin mana yang kaya. Semua jadi sama sahaja. Perhimpunan manusia seramai ini iaitu lebih 4 juta umat manusia menjadi bayangan kepada padang masyar kelak.

Aku sendiri belum berkesempatan menunaikan haji walau telah menetap disini. Mudah-mudahan tahun hadapan Tuhan berikan peluang. Amin.. Namun banyak sekali hikmah yang ku dapatkan bilamana Tuhan belum rezkikan untuk menunaikan kemuncak ibadah itu. Mendengarkan cerita kawan-kawan yang berkesempatan melakukannya,hati terasa sayu dan sedikit ngeri. Tuntutan haji sangatlah tinggi. Sepertilah solat,haji sepatutnya akan mampu membuatkan roh kita jadi cukup kuat untuk sampai terhubung dengan Tuhan tanpa putus-putus lagi. Hasil haji harusnya bisa memberi kekuatan penuh kepada diri,keluarga,masyarakat dan negara. Pulang bersama hati yang merasa hamba sehambanya. Ahh..mampukah aku? Berbaloikah kesusahan yang diharungi dikala haji andai hatiku tetap begini? Aku tak percaya jika keselamatan itu dilhat pada ibadah lahir semata. Sedang hatilah tempat jatuhnya pandangan Tuhan.

Kiranya begitu,aku memohon agar disaat Tuhan rezkikan aku untuk berhaji,biarlah hati diwaktu itu cukup bersedia. Berbekalkan rasa takut,cemas,harap,ibadah haji akan mencetuskan satu gelombang rasa yang luar biasa terhadap Tuhannya. Janganlah hendaknya aku sia-siakan peluang yang tidak selalu didapatkan ini. Sedangkan sembahyang yang setiap hari didirikan pun hakikatnya aku masihlah terus gagal mencapai tahap yang sepatutnya. Sedihnya..

Atas usaha yang dilancarkan didalam GISB pada tahun ini iaitu untuk melakukan latihan haji secara fizikal dan benar-benar menghayati roh dan inti dari haji itu,moga ianya dapat menjadi bekal kepada diriku agar haji yang akan dikerjakan kelak sungguh dapat memberikan kekuatan dan keselamatan. Terasa indah bila dikongsikan perasaan yang sepatutnya ada ketika wuquf. Melatih rasa hamba bersama kehinaan yang ada. Demikianlah ketika melontar. Lontaran batu itu hanya fizikal sedangkan yang sepatutnya dilontar ialah nafsu yang telah sekian lama menumbuhkan titik hitam kedalam hati. Nabi Ibrahim berhempas pulas melontar syaitan yang cuba menghasutnya untuk tidak taat kepada perintah Allah yang maha berat agar disembelih anaknya. Dan Baginda berjaya melepasi semuanya itu dan berhasil menerima keajaiban yang kekal dikenang hingga saat ini. Terimalah..terimalah..terimalah..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…