Padat

Friday, October 26, 2012
Bagaimana mancis berhimpit didalam kotaknya,begitulah kita tak terbayang bagaimana keadaan manusia yang berhimpit sempit didalam keadaan serupa. Jarak diantara muka ke muka hanya beberapa inci saja. Menjadi perhimpunan manusia terbesar didunia,haji menghidangkan satu pemandangan yang luar biasa. Lautan manusia bagaikan sebuah gelombang yang menggerunkan dan sangat dikhuatiri akan lemas didalamnya. Berbagai kisah,cerita,pengalaman yang terangkum didalamnya. Dikala itu tidak dikenali mana yang miskin mana yang kaya. Semua jadi sama sahaja. Perhimpunan manusia seramai ini iaitu lebih 4 juta umat manusia menjadi bayangan kepada padang masyar kelak.

Aku sendiri belum berkesempatan menunaikan haji walau telah menetap disini. Mudah-mudahan tahun hadapan Tuhan berikan peluang. Amin.. Namun banyak sekali hikmah yang ku dapatkan bilamana Tuhan belum rezkikan untuk menunaikan kemuncak ibadah itu. Mendengarkan cerita kawan-kawan yang berkesempatan melakukannya,hati terasa sayu dan sedikit ngeri. Tuntutan haji sangatlah tinggi. Sepertilah solat,haji sepatutnya akan mampu membuatkan roh kita jadi cukup kuat untuk sampai terhubung dengan Tuhan tanpa putus-putus lagi. Hasil haji harusnya bisa memberi kekuatan penuh kepada diri,keluarga,masyarakat dan negara. Pulang bersama hati yang merasa hamba sehambanya. Ahh..mampukah aku? Berbaloikah kesusahan yang diharungi dikala haji andai hatiku tetap begini? Aku tak percaya jika keselamatan itu dilhat pada ibadah lahir semata. Sedang hatilah tempat jatuhnya pandangan Tuhan.

Kiranya begitu,aku memohon agar disaat Tuhan rezkikan aku untuk berhaji,biarlah hati diwaktu itu cukup bersedia. Berbekalkan rasa takut,cemas,harap,ibadah haji akan mencetuskan satu gelombang rasa yang luar biasa terhadap Tuhannya. Janganlah hendaknya aku sia-siakan peluang yang tidak selalu didapatkan ini. Sedangkan sembahyang yang setiap hari didirikan pun hakikatnya aku masihlah terus gagal mencapai tahap yang sepatutnya. Sedihnya..

Atas usaha yang dilancarkan didalam GISB pada tahun ini iaitu untuk melakukan latihan haji secara fizikal dan benar-benar menghayati roh dan inti dari haji itu,moga ianya dapat menjadi bekal kepada diriku agar haji yang akan dikerjakan kelak sungguh dapat memberikan kekuatan dan keselamatan. Terasa indah bila dikongsikan perasaan yang sepatutnya ada ketika wuquf. Melatih rasa hamba bersama kehinaan yang ada. Demikianlah ketika melontar. Lontaran batu itu hanya fizikal sedangkan yang sepatutnya dilontar ialah nafsu yang telah sekian lama menumbuhkan titik hitam kedalam hati. Nabi Ibrahim berhempas pulas melontar syaitan yang cuba menghasutnya untuk tidak taat kepada perintah Allah yang maha berat agar disembelih anaknya. Dan Baginda berjaya melepasi semuanya itu dan berhasil menerima keajaiban yang kekal dikenang hingga saat ini. Terimalah..terimalah..terimalah..

0 comments: