Ulat buku dan ulat bulu

Thursday, October 4, 2012
Allughah tahtaj ila mumarasah. Practise makes perfect. Demikian kita difahamkan bahawa untuk menguasai bahasa,praktik itu sangatlah perlu. La budda. Tidak dapat tidak.

Kerana percayakan itulah aku tak malu untuk terhegeh-hegeh bersembang dengan pakcik pengembala kambing ditepi rumah Mu'tah,Jordan disaat masih baru menjejakkan kaki ke negara itu. Tak cukup dengan itu aku sanggup menjadi sukarelawan yang mengoffer diri untuk ke kedai 10 kali ulang alik pun takpe semata-mata untuk dapat bercakap arab dengan driver teksi dan tuan kedai. Dan kerana keghairahan aku untuk bercakap tu jugaklah teruk aku kena marah dengan Ummu Anas sebab tersilap tanya soalan. Kononnya nak tanya tentang badannya yang besar akibat dari pembedahan dan ubat yang diambil. Sudahnya aku tertanya,kenapa kamu gemuk? Ok. At least aku cuba. Bertambahlah aku diserang rasa yang meluap untuk segera memahami bahasa syurga ini bila diminggu pertama aku ke Jordan,aku ikut orang ke pasar. Sambil kawan dok beli barang,aku jengah ke kedai sebelah dan ada sekumpulan peniaga yang tersengih-sengih. Mati-mati aku ingat mereka itu berniat baik bila cakap,anti ili..aku hanya angguk dan senyum. Terasa seperti mahu menampar pipi sendiri laju-laju bila kemudiannya aku tahu bahawa anti ili itu bermaksud,engkau milikku. Apa??!!

Setahun di Jordan tanpa masuk mana-mana sekolah rasmi,jadilah aku pelajar jalanan. Belajar bahasa disetiap langkah yang ku bawa. Ziarahi teman-teman arab,jaga kedai seorang diri sedangkan bahasa tak cukup,terpaksa pulak terangkan kat pelanggan tentang khasiat herba yang dijual,dari kacip fatimah,tongkat ali hinggalah ke minyak lintah gunung. Aku pun tak pasti apakah waktu itu aku terlalu lurus bendul ataupun naif hingga sanggup menjadi jurujual kepada herba-herba yang hanya layak dipakai oleh orang yang sudah berumahtangga,sedang aku waktu tu hanya 14 tahun. Apa yang dibuat oleh budak 14 tahun dikedai herba untuk orang dewasa? Huh!

Namun tiada kesal dihati kerana harus menjadi pelajar di Universiti Kehidupan seawal usia yang begitu. Bahkan aku cukup yakin dengan tawaran yang diberikan iaitu mempercepat kematangan roh dan sifat mandiri.

Aku akui lemah dalam qawaid arab kerana aku tidak memulakan pembelajaranku dengan menelaah segala jenis buku dan kitab nahu saraf. Aku hanya direzkikan untuk mengambil bahasanya benar-benar dari pergaulan,pendengaran,kalau pun ada buku,aku baca komik dan banyak tengok tv. Itu sajalah yang Tuhan takdirkan untukku. Walau..walau..aku tetap menyalahkan diri sendiri kerana tidak pernah mencuba untuk belajar semuanya itu sendiri. Tapi aku percaya,no one is too old to learn kan. So here i am..

Ketika aku dapat lirik lagu Terima Kasih Tuhan in french,segera aku menelek satu persatu perkataannya. Maka sewaktu menjual barangan di booth expo Le Bourget,Paris aku jadikan bait lagu itu untuk sedikit mencuba berkomunikasi dengan para pengunjung. Dan aku rasa itu berhasil.

Dengan mengoleksi banyak novel indon dan sering menonton sinetron maka aku asah lidahku untuk berbicara dialek negara serumpun itu. Usaha tangga kejayaan. Kini bila aku ke Indon,sungguh aku boleh berlagak seolah aku ialah salah seorang warganya. Setidaknya mereka tidaklah meletakkan harga yang tinggi padaku waktu nak membeli (sebab orang Malaysia dicop kaya).

Aku cemburu tengok kebanyakan orang fasih berbahasa inggeris. Sedangkan aku tidak dibesarkan dalam keluarga yang bertutur dengannya. Namun Abuya sangat menggalakkan kami untuk menguasainya. Aku tak pernah jemu belajar english online. Beli buku,tengok movie dan letak subtitle english,dengar lagu dan mencuba menulis liriknya melalui apa yang didengar. Bermacam cara yang aku buat. Serius betul. Dan aku pun tak perasan bilanya yang aku dah boleh habiskan baca novel english yang tebal,dengar lagu Maher Zain terus boleh hafal liriknya tanpa perlu susah payah reka-reka lagi dah,dan aku dah boleh gelak bila mendengar lawak in english (sebab aku rasa setiap bangsa ada lawak tersendiri yang mungkin bangsa lain tidak memahaminya).

Aku ceritakan pengalamanku ini pada anak-anak muridku supaya mereka yang masih muda ni dapatlah menimba sebanyaknya ilmu. Gunakan usia muda dengan sebaiknya. Kuasailah apa yang dibidang kita dengan sebenar-benarnya. Perlu ada cita-cita. Walaupun aku rasa aku bukanlah jenis orang yang bercita-cita tinggi,melainkan aku punya banyak sekali angan-angan yang ingin aku realitikan. Sepertilah minat menulisku ini diasah sejak berumur 11 tahun lagi bila aku suka menulis cerpen didalam buku garis satu darjah 5 ku.

: Aku rasa macam rugi seruginya kerana tak betul-betul meniru Abuya yang istiqamah membaca setengah jam sebelum tidur. Membaca jambatan ilmu. Aku? Lebih senang makan sampai semput lepastu TERUS tidur golek-golek. Buruknya laku ku.

0 comments: