Skip to main content

Menanti pasti

Masih didalam mood haji yang sedang segar dikota suci ini. Sambutan Aidil Adha tahun ini jadi cukup berbeza dari tahun sebelumnya. Selain kerana berkesempatan merayakannya dipusat berlakunya sejarah pengorbanan agung itu,pengalaman melaksanakan latihan haji juga jadi cukup berharga. Ikut berwukuf setelah zohor dan berjalan ke Muzdalifah seterusnya ke Mina ditengah malam menuju subuh. Melakukan lontaran aqabah dan bertahallul setelahnya. Disambung pada hari-hari melontar berikutnya. Terima kasih Tuhan..

Ceria dalam cemas
Dikesempatan ini diucapkan selamat menyambut hari raya aidil adha buat semua muslimin dan muslimat terutamanya bagi pembaca blogku ini yang masih setia. Maaf zahir batin dipinta atas segala keterlanjuran kata andai pernah mengguris jiwa. Semoga aidil adha memasukkan semangat pengorbanan yang dilakukan oleh Saidina Ibrahim dan keluarga. Sungguh cinta tidak terbukti hanya dengan kata. Sebaliknya pengorbananlah yang akan membuktikannya. Jadilah kita hamba yang kekal menghambakan diri kepada Tuhan. Bersetujulah dengan semuanya yang ditakdirkan.

Geram sebab tak sempat bergambar reramai
Bibik istana
Tahun ini yang merupakan haji akbar mendorong para pencinta kebenaran dari seluruh pelusuk dunia untuk berkumpul menunggu apa yang Tuhan janjikan. Kelahiran seorang pemimpin yang telah disabdakan sejak 1500 tahun yang lalu. Dialah Imamul Mahdi. Padanyalah keselamatan seisi alam. Janji Allah itu pasti. Hanya waktunya yang masih menjadi rahsia Tuhan. Betapa hati-hati terlalu mengharapkan agar Tuhan segerakan kedatangannya itu. Namun sebagai hamba,kita akur jika Tuhan belum mahu melakukannya lagi. Bukankah Tuhan maha mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hambanya?

Salam dari Ajibah Mubarakah
Disaat perasaan penuh debar menanti..pernahkah kita tanyakan pada diri..Apakah perasaan cemas dan harap pada Tuhan ini sudah menyamai perasaan pengikut Nabi Ibrahim ketika Baginda sedang didalam api yang dibakar Namrud? Atau..seperti pengikut Nabi Musa ketika diburu Firaun dibelakang dan didepannya adalah lautan? Selamatkah? Menangkah? Bagaimana ya perasaan mereka dikala itu? Disaat nasib agama Tuhan ini benar-benar sudah seperti telur dihujung tanduk. Hanya menanti saat gugur. Pergantungan diwaktu itu terlalu solid..hanya kepada Tuhan.


Andai perasaan kita kepada Tuhan belum sama dengan rasa hati para kekasih Tuhan dan pengikutnya disaat genting itu,maka..akurlah dengan keputusan Tuhan yang belum memberikan kemenangan kemuncak itu. Bukankah kita hamba? Hamba tidak akan pernah persoalkan apa yang Tuhan lakukan. Hamba akan menerima saja. Jika belum berlaku hari ini,hamba akan tetap menunggu janji Tuhan itu hingga kehujung nyawa. Kerana penantian itu sesaat pun tidak rugi jika ia akan membawa kita semakin dekat dengan Tuhan.

Cahaya kebenaran pasti kembali
 

Comments

Anonymous said…
MasyaALLLAH ...
pertemuan Muhajirin Anshar adalah sebuah energy Maha Dahsyat 'sesungguhnya bagi mereka yang bersabar ALLAH SWT akan memberikan balasan tanpa HisabQS
mereka menanti KEBENARAN dan diuji silihberganti ubtuk meneguhkan Keyakinannya akan nsebuah Qalam Suci Baginda teramatmulia Rasulullah Muhammad SAW ketahuilah tak ada yang sia sia melainkan Ketaqwaan Hati....
Ketaqwaan Hati kalian menyuburkan bumi hati para muslimin sehingga mereka berlumba lumba mencari Pijar Cahaya Kebenaran

Shollu a'la Nabi SAW....

Duhai Insan Mulia Cahaya segala Cahaya Rasulullah Muhammad SAW
...tak ada asbab kejadian Pembaharu dalam setiap siklus Kehidupan kecuali Engakau yaa Mustafa

Rasulullah Muhammad SAW Namamu SAW terdengar nyaring bersahutan di langit semesta alam ...
membangunkan dan tak ada lagi kematian sesudahnya kecuali Hidupnya cakrawala Hati Qalbi Salim
tak ada kekuatan yang sanggup menahan Terbitnya Sang Fajar

Makkah Madinah
Muhajirin Anshar
Ikhwan Asoib
Seruan yang membangunkan tidur Ashabul Khafi
Bangkitlah Sempurna Kejadian hingga ditiupkan RUH maka Hidup

ukuran sebuah Perjuangan adalah Ukhuwah, derajat ikatan ukhuwah adalah penundukkan diri dan tiada penundukkan diri kecuali pengorbanan
Maukah ku beritahu tentang perniagaan yng tak ada kerugian didalamnya, bawalah harta anak isteri yang kalian cintai untuk ditukarkan dengan Iman
SubhanaALLAH MasyaALLAH

Shalawat salam bagi junjungan Teramat Mulia Rasulullah MuhammadSAW Keluaraga Ahlul Bait Para Sahabat Mulia dan Kekasihnya Ikhwan Asoib Akhir Zaman

Al Fatihah bagi Guru Yang Mulia
Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi
insan yang mengorbankan seluruh Hidup dan Kehidupannya hingga ke Akhir Perjuangan hanya untuk Kekasih Teragung Rasulullah Muhammad SAW demi Keyakinan akan Kehendak ILLAHI....
Yaa RABBI muliakanlah Orangtua dan Guru kami keluarga Generasi Penerusnya serta Kekasih dan seluruh murid yang senantiasa tetap berjuang dalam terpaan gelombang dunia yang menghanyutkan
Atas Rahmat ALLAH SWT Syafaat Rasulullah MuhammadSAW serta keberkahan Keyakinan Abuya maka satukanlah perbendaharaan yang terserak ikatlah dalam ikatan Shalawat Rasulullah Muhammad SAW
Ukhuwah Ikhwan Asoib
sebagai Buah kesabaran dalam Penantin
ampunilah kami Yaa ALLAH amiin amiin amiin

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…