Cerita yang direka

Tuesday, May 28, 2013
Walaupun pusat bagi ummat islam,Mekah Madinah itu letaknya di Saudi,namun janganlah menyangka bahawa islam di Saudi itulah yang terbaik. Sepertilah juga dengan air bandung,janganlah disangka ianya berasal dari bandung. Bahkan orang bandung tidak tahu menahu apakah itu air bandung! Ok itu satu contoh tamsilan yang takde kena mengena!

Pegawai soal siasat berbadan besar dan berkulit hitam manis masam itu sibuk menyalin semua jawapan yang disampaikan oleh Ummu. Sesekali dia minta aku ulang balik terjemahan aku untuk ditulis dengan lebih kemas lagi. Kerja manual tulis tangan tu dah memang sistem mereka. Kalau guna komputer lebih lagi melambatkan sebab taip guna satu jari. Soalan yang ditanya berkisar tentang bisnes,visa,aqidah dan juga sedikit tentang politik Malaysia. Bila mendengar tentang perkembangan bisnes GISB diseluruh dunia,bahkan mereka sendiri melihat bisnes kita di Saudi,beberapa kali pegawai penyiasat tu cakap,kamu kan kaya,takde masalah kewangan,kenapa kamu tak buat visa pelabur? Ummu pun ceritakan bagaimana sepanjang 2 tahun ni kita berjuang untuk dapatkan iqamah. Ada banyak pihak yang menawarkan pertolongan. Ada yang jujur,ada juga yang menipu. Ummu cakap lagi,kami datang untuk Allah dan Rasul,rindu nak berada diperkampungan Allah dan Rasul. Sebab tu sanggup tinggalkan kampung halaman sendiri. Pegawai tu pun ceritakan bagaimana dia sebagai penduduk Mekah menyaksikan sendiri kepayahan orang lain untuk datang ke Mekah. Ada yang sakit,tua,misikin,tapi sanggup berhabisan demi Mekah dan Madinah. Tapi dia kata,ada je kawan-kawan aku yang lahir dan duduk di Mekah dari kecik tapi tak pernah sekalipun ke Kaabah. Sedihnya.. 

Sedang asyik disoal dan menjawab,masuklah dua orang geng jubah senteng yang sedang memegang plastik penuh dengan handphone-handphone kami yang telah dikutip dari rumah lagi. Yang sorang tu ada tahi lalat besar dipipi. Sempat je aku ingat! Rupanya depa ni dari jabatan agama yang turut terlibat dalam operasi penahanan. Macam JAIS lah kiranya. Tapi JAIS tak pakai jubah senteng. Bila masuk je bilik tu,depa terus je sergah kami. " Bila Imam Mahdi nak keluar? Keluar dari Kaabah ke? Ayah engkau mana? Mati ke hidup? " Sergahan itu dibuat dengan penuh gopoh gapah sambil berdiri lalu lalang. Tak profesional langsung! Pegawai imigresen yang kurang beragama pun tau beretika. Ini orang agama pulak takde akhlak! Haish.. Sama je pattern kat mana pun! Adalah 2-3 kali juga depa keluar masuk sambil menjerkah tu. Kemudian aku tengok pegawai soal siasat tu bagi isyarat pada kawannya untuk tutup pintu. Supaya puak kalut tadi tak ganggu,katanya. 

Soal siasat berjalan lancar. Dari awal lagi pegawai tu ingatkan aku untuk terus terang,jangan sorok-sorok. Aku cakaplah,buat apa nak sorok? Kalau sorok pun,kamu memang dah tau! Hal Imam Mahdi yang paling sensitif tu pun kita terus terang habis dah. Depa cakap,orang Malaysia memang mumtaz. Sepanjang bertahun-tahun kerja ni,susah nak cari orang Malaysia yang buat masalah. Lepastu yang sorang tu cakap,aku dah berbelas tahun kerja bidang ni,aku tengok orang seimbas pun aku tahu dah orang tu baik ke jahat. Dan bila aku tengok je kamu,aku tau kamu orang baik-baik. Aku masuk rumah kamu tadi (waktu serbuan) bersih,bersistem. Yang lelaki dibawah,perempuan diatas. Tak bercampur gaul. Kecuali suami isterila. Pakaian kamu pun sopan. Tuhanlah yang buatkan dia melihat semua kebaikan itu. Itu yang aku pelik bila ada media yang melaporkan kata kami ditahan kerana ada kegiatan pelacuran dirumah. Pepandai je tau! Kami kot yang disoal siasat. Macamana pulak orang lain boleh reka-reka cerita ni? Pihak konsulat Malaysia pun hairan dengan kenyataan akhbar yang melaporkan berita palsu itu. Sayanglah.. Sebab sikap takde etika dikalangan wartawan hingga boleh siar berita palsu macamnilah yang menghilangkan kepercayaan masyarakat kepada media. 

Selesai soal siasat,datanglah Mejar Turki yang mengetuai operasi penahanan tersebut. Orangnya kelihatan serius tapi bila masuk je bilik,dia cakap dekat kami,Malizia mumtaz sambil mengacungkan ibu jarinya. " Wein Mahathir Mohamad? " Cara dia tanya mana Tun Mahathir tu macamlah Tun tu jiran sebelah rumah kami. Dia memuji-muji Tun dan juga Malaysia. Katanya,negara kami lebih kaya dari negara kamu,tetapi negara kamu jauh membangun. Masyaallah tabarakallah.. Dia memuji-muji tu dia lupa ke yang kami ni tahanan? Hehe.. 

Pegawai soal siasat tadi kemudiannya membacakan sambil lalu hasil soal siasat dengan Ummu. Mejar Turki mengangguk-ngangguk sambil melihat kearah kami. Dia bagitau bahawa nasyid,tahlil,doa itu bidaah. Tapi dia kata benda tu takde kaitan dengan aku. Kamu bebas berfahaman begitu. Aku cuma nak cakap je,katanya. Aku pun senyum jelah. Tak sangka begitu sekali toleransi yang ditunjukkan. Dia ada juga menyentuh tentang Imam Mahdi. Bila aku cakap,yang tunggu Imam Mahdi ni bukan kami je,tapi seluruh dunia,Mejar Turki terus cakap,insyAllah Imam Mahdi akan datang! Aku tak pastilah apakah dia betul-betul percaya atau sekadar menyedapkan hati kami. 

Hasil soal siasat berjalan dengan baik alhamdulillah. Mejar Turki beberapa kali cakap kat kami,kes kamu ni kecik je. Masalah visa je. InsyAllah lepasni aku boleh tolong kamu untuk bagi iqamah pada pekerja Indonesia. Aku bagitaulah kat dia yang kami perlukan iqamah untuk pekerja Malaysia. Senang nak kerja dengan sesama negara. Walaupun dalam hati aku tak niatlah nak maksudkan begitu sebab dalam GISB ni warga Indonesia sangatlah menyumbang tenaga untuk sama-sama membangunkan apa yang ada sekarang ni. Tapi Mejar Turki cakap,orang Malaysia susah sikitlah sebab Malaysia ni takde iqamah untuk buruh. Teruslah aku cakap,haa.. Sebab tulah kami usaha buat iqamah dengan cara 'jalan belakang'. Dia pun angkat bahu jelah sambil senyum kambing. Pening dengan undang-undang sendiri kot. Orang Malaysia dibenarkan bisnes disini,tapi tenaga untuk kerja-kerja buruh sangatlah susah. Hanya kerja profesional saja yang agak cerah peluangnya. 

Jadi dalam hal menahan kami ini,ada 2 pihak yang terlibat iaitu pihak imigresen dan pihak agama memandangkan dakwaan yang dibuat ialah berkaitan visa dan aqidah. Tapi yang akhirnya mengambil alih kes ni ialah pihak imigresen. Kerana itulah kami dihantar ke tarhil (depoh tahanan imigresen) tempat transit sementara untuk dihantar pulang ke negara masing-masing. Sebab kalau kami didakwa berkaitan aqidah,kami akan dihantar ke penjara sebenar. Memang dari dalam tahanan kami mendengar momokan cerita-cerita dari luar berkaitan kes kami ini. Aku pun tak pastilah dari mana sumbernya. Antara cerita paling lucu yang pernah 'dicipta' ialah dikatakan sewaktu ditahan,pihak berkuasa ada menjumpai bahan-bahan bukti 'kesesatan' GISB iaitu keris yang ada tengkorak dan juga tangkal-tangkal azimat. Hah! Kelakar tak kelakar la kan. Realiti yang berlaku ialah kami dibebaskan tanpa didakwa atas kesalahan menyeleweng agama. Aku sendiri direzkikan berurusan langsung dengan pihak konsulat dan imigresen yang handle kes kami ini. Jelas.. Dari sumber rasmi ini,tidak pula kami dengar kisah seumpama. Malah ketika Abg Am dan 5 orang lagi dipanggil untuk soal siasat pun,bila ada pegawai yang nak timbulkan isu agama,pegawai-pegawai yang lain terus saja menafikan semuanya. 

Itulah hikmah terbesar bila iqamah kami tak sempat disiapkan. Kalaulah waktu ditahan kami semua mempunyai iqamah,kemungkinan besar ada pihak yang akan cuba mendakwa kami dengan kesalahan agama. Maha besar Tuhan yang telah mencaturnya dengan cukup sempurna. Orang-orang penting yang menguruskan perjalanan GISB di Haramain,Tuhan buatkan tidak pula ditahan. Alhamdulillah.. Dengan itu projek-projek disana tetaplah berjalan seperti biasa. Mat'am yang sebelum ini disita pun dah dibuka semula. Rumah di Mekah dah ada yang jaga. Binatang-binatang di Chalet pun ada yang boleh tengok-tengokkan. Logiknya semua kami akan ditahan tanpa tinggal sikit pun kerana sewaktu soal siasat mereka minta maklumat semua  yang dibawah GISB. Tapi alhamdulillah.. GISB masih dapat dipertahankan. 

Semua cerita ini adalah hal sebenar yang berlaku yang dialami sendiri oleh semua kami yang terlibat. Setiap pengalaman yang dilalui adalah 'saksi' yang cukup penting,yang tidak dapat ditidakkan oleh mereka yang tidak menempuhi semua ini. Itulah keadilan Tuhan maha agung yang mentakdirkan setiap dari kita menempuhi pengalaman yang berbeza. 

Banyak lagi cerita yang aku nak kongsikan disini. Kisah dengan Abuya pun tak habis-habis lagi. Aku harap Tuhan akan terus mampukan aku untuk dapat menulis. Minta maaf ye atas kekurangan dimana-mana..









Soal siasat bermula

Monday, May 27, 2013
Baiklah.. Marilah kita menyambung kembali kisah penahanan di Mekah. Moga-moga ianya masih relevan walaupun peristiwa itu dah berlalu hampir 2 bulan. 

Setelah beberapa ketika menunggu diruang legar imigresen Mekah,menjelang subuh datanglah beberapa pegawai kearah kami dan mencari Ummu Jah. Kebetulan Ummu dalam toilet waktu tu,jadi bila Ummu keluar je,aku terus iring Ummu dan kami diarahkan untuk naik keatas. Aku teruslah offer diri dengan kelam kabutnya untuk teman Ummu dengan alasan nak jadi penterjemah. Ajwad pun ikut sekali teman sebagai muhrim. Alhamdulillah kami berdua dibenarkan jadi pengiring.

Kat atas tu kami dibawa ke satu bilik kecik. Bilik tu macam pejabat pun ye jugak. Ada 2 buah meja kalau tak silap,dan ada almari isi fail-fail. Seingat aku kalau bilik soal siasat yang aku tengok dalam CSI tu tak rupe macamni. Aku bayangkan bila sebut soal siasat maka suasananya akan jadi seram sejuk. Tapi sangkaanku meleset. Sudahlah tak seram,sejuk pun tidak sebab bilik tu macam takde aircond sangat. Kami pun dipersilakan duduk dan ada 3 pegawai yang ikut masuk. Depa tak pakai uniform. Ada sorang yang agak muda sedang duduk atas meja sambil pakai stokin. Muka dia basah macam lepas ambil wudhuk. Solat tahajud agaknya. Sorang lagi berbadan besar,berkulit hitam duduk didepan kami. Dan ada beberapa lagi yang keluar masuk bilik tersebut. Keadaan tu wallahi tak tegang langsung. Tegang lagi suasana ketika nak buat pasport di imigresen Shah Alam sebab abang yang jaga kaunter nak ambil gambar tu garang gile. Soalan pertama yang ditanya ialah,apa tujuan tinggal di Saudi? Ummu pun cerita serba sikit tentang bisnes GISB disekitar Mekah dan Madinah. Lepastu dia tanya berapa pusingan perniagaan sebulan. Kami pun sama-sama congak sambil terconvert-convert rm kepada riyal. 2 juta riyal sebulan. Hah? 2 juta? Pegawai tu terkejut sambil tengok kawannya dan membulatkan mata. Kami terus dipindahkan ke bilik yang lebih besar,ada aircond,bilik air siap jakuzi lagi. Kalau bukanlah kerana ditahan,mungkin saja aku dah merancang untuk sauna dan spa disitu.

Soal siasat berjalan dalam suasana yang mesra. Semua soalan diajukan dengan tenang walaupun pegawai yang menyoal siasat bagitau yang dia agak mengantuk. Kesian dia. Padahal kami sama-sama tak tidur malam. Tapi mungkin pasal depa ni dah tabiatnya tidur subuh kot. Sepanjang ditahan dari rumah sampailah kat imigresen tu,aku memang tertanya-tanya,kenapa kami ditahan? Kerja sapalah ni? Aduan sape? Pihak kerajaan Malaysia ke? Yelah.. Dulu Abuya pun diekstradisi dari Thailand ke Malaysia. Nak berulang lagi ke kes tu? Kalau nak kata kesalahan takde visa,macam tak berapa kuat rasanya. Bayangkan..kami dah duduk sana 2 tahun lebih tanpa visa (sambil menunggu) Pergerakan kami memang bebaslah kesana kemari. Mekah-Madinah tu dah biasa sangat. Belum kira lagi Mekah-Jeddah. Lokasi Chalet pula betul-betul terletak ditepi check point Syumaisi yang dipenuhi dengan pegawai polis dan imigresen. Kami pun sehari puluh-puluh kali lalu lalang kat situ. Malah pegawai polis dan imigresen pun selalulah sangat datang chalet tanya-tanya iqamah sambil berpura-pura menyergah. Depa taulah sangat puak Malaysia ni takde iqamah! Abil anak sedara aku tu dah berbelas kali kena tahan polis waktu sedang drive. Walaupun polis tau dia takde iqamah,dia lepas macamtu je. Tapi mungkin pasal Abil terer menggoreng pun ye jugak! Jadi,apa sebenarnya yang berlaku?,getus hati kecilku. Wahh.. Kau dah pandai guna perkataan getus sekarang eh!

Tapi memang aku ingat sangat Naif-kawan sekaligus keluarga angkat kami di Saudi yang banyak berurusan dengan imigresen pernah bagitau,pihak berkuasa ada beri kelonggaran kepada mereka yang nak duduk di Mekah ni. Cuma syaratnya jangan ada orang yang buat pengaduan. Pengaduan yang kata kita ni buat masalahlah maksudnya. Sebab bila dah ada aduan,terpaksalah dibuat tindakan. Rasanya setakat ni takdelah kami buat masalah. Meragut ke,merompak ke,mengintai jiran ke. Ala.. kalau itik kami terbang ke reban jiran tu biasalah kan. Bukanlah jenayah pun. Sebab tu jiran-jiran bila tau je kami ditahan semuanya terkejut. Kawan-kawan yang kenal dengan GISB pun sangatlah yakin bahawa kita difitnah. Mereka tak percayalah kata kita ni jahat! Kecualilah orang yang memang jahat dan hasad dengki,memang akan sentiasa bersangka jahat! Jahat! 

Pegawai yang menyoal siasat itu menyoal dengan merujuk kepada sekeping kertas yang tertera laporan dalam bahasa arab. Maka sempatlah aku intai-intai kertas tu untuk tengok apa yang ditulis? Laporan tu siap ada gambar projek-projek GISB di Mekah Madinah yang ada tulisan bahasa melayu dibawahnya lagi. Setelah diintai dengan senangnya (sebab pegawai tu pegang kertas menghala kearah aku),barulah aku tau dari mana datangnya laporan itu. Laporan dibuat oleh sebuah syarikat travel yang telah mengeluarkan visa umrah untuk 65orang Malaysia (GISB) Bila jemaah umrah tidak keluar dari Saudi dalam tempoh yang ditetapkan,maka syarikat travel akan didenda. Pihak GISB telah pun membayar denda kepada mereka,lebih dari jumlah yang perlu dibayar,namun mereka teruslah meminta wang lagi dan mengugut untuk melaporkan ke pihak berkuasa perihal kami ini. Kerana merasakan takde apa yang perlu kita takutkan,maka ugutan itu tidaklah dipedulikan. Untuk menambahkan lagi rencah didalam laporan itu,mereka telah mendakwa bahawa GISB mengamalkan ajaran sesat,bidaah,dan mempercayai hal-hal yang berkait dengan Imam Mahdi. Bila soalan berkenaan Imam Mahdi diajukan,aku rasa nak tergelak pun ada. Sebab antara dakwaannya ialah Ummu telah mengatakan bahawa Abuya itu Imam Mahdi. Fuh! Ini karutan apa ni? Ummu pun dengan tenangnya telah menceritakan semuanya tentang GISB,kepercayaan,aktiviti dan sejarah penubuhannya. Ummu katakan bahawa Abuya bukanlah Imam Mahdi tetapi Abuya ialah seorang yang sangat menunggu dan memperjuangkan Imam Mahdi. Rasanya Imam Mahdi ini bukanlah satu persoalan asing lagi bagi masyarakat islam didunia pada hari ini. Semuanya melihat Imam Mahdi sebagai satu harapan untuk ummat manusia diselamatkan dari kerosakan dunia yang kian parah. Semangat gila kan cerita pasal Imam Mahdi sampai terlupa dah kata bahawa wahabi ni pantang dengar hal-hal macamni. Tapi aku fikir balik,kalau dia nak dakwa kita kerana percayakan Imam Mahdi,maka mereka sebenarnya bukan saja berhadapan dengan kami,tetapi berhadapan juga dengan jutaan umat islam lain yang turut mempercayai Imam Mahdi. Hmm.. 

Ada juga disebutkan kenapa ramai orang datang Chalet sembahyang,tahlil,doa dan siap ada show lagi. Aku pun cakaplah yang benda tu semua dah macam adat kita. Jemaah umrah yang datang memang nak sangat tempat untuk berkumpul,boleh dengar tazkirah,tahlil untuk arwah,akikah dan sebagainya. Maka chalet lah yang dipilih memandangkan dihotel tidak disiapkan dewan untuk berkumpul. Walaupun adat kita itu bercanggah dengan kefahaman mereka,tapi aku tak rasa mereka berhak mendakwa kita hanya kerana berbeza pandangan tentang agama. Lagi-lagi Malaysia dikenali dengan pengamalan islamnya yang terbaik! Macamana tu?

Yaallah mengantuknya.. Baru lepas operasi beli barang butik di Ben Than Market,Ho Chi Minh,Vietnam. Boleh sambung lain kali kan? Panjang lagi ceritanya.. Nanti ada pulak yang tak larat baca. Sambung eh? Sambung eh? Ok terima kasih..

Peristiwa tahanan di Mekah

Wednesday, May 22, 2013
Bila sampai je Malaysia,terus terasa macam sibuk yang tak henti-henti. Kesana sini,dari satu negeri ke negeri yang lain. Cuaca Malaysia yang suam-suam kuku ni menyebabkan badan mudah lesu. Cakap tu macamlah kau omputih! 

Aku sebenarnya dah niat nak cerita pengalaman bagaimana ditahan,disoal siasat dan seterusnya serba sedikit pengalaman dalam tahanan. Tapi bila dah sibuk sangat kononnya ni,jadi hilang fokuslah pulak. Nak menulis pun dah tak tau nak tulis tajuk apa. Tapi bila dah agak sebati ni maka sikit-sikit dah mula mendapatkan fokus kembali. 

Baiklah.. Aku sebenarnya mendengar pelbagai versi penceritaan berkenaan penahanan kami ni. Yang paling kemuncak dah tentulah berita tentang Ummu akan dipancung. Huh memang ngeri. Aku kalau ke Jeddah tu memang selalu lalu depan Masjid Qisas tempat orang dihukum pancung. Tak sangka pula nanti akan berlegarnya berita yang terkait-kait dengan masjid itu. Haru betul! Jadi kalini biarlah aku bercerita dari sudut orang yang mengalami sendiri peristiwa itu (dan juga direzkikan menjadi penterjemah ketika Ummu disoal siasat) Cerita yang bakal aku kongsikan ini kira kisah benarla kan pasal aku memang terbabit dari awal sampailah akhir. Memang akhir pun sebab aku balik pun dengan rombongan Ummu yang boleh dikatakan rombongan terakhir. 

Kami ditahan pada 27hb sekitar pukul 1-2 pagi. Aku pun tak tengok jam. Tererlah orang yang kena tahan sempat kerling jam kat dinding. Beberapa jam sebelumnya,aku dengan adik-adik masih di chalet sebab ada show depan jemaah umrah. Yang hairannya,malam tu kami show dalam keadaan menggigil. Tak tau kenapa. Dah sampai lagu yang ke berapa pun gigilan tu tak hilang lagi. Kami pun sembang-sembang belakang pentas kenapa semua menggigil? Lapar ke? Rasanya macam makan dah. Rupanya itulah petanda awal yang kami akan ditahan sebab selepas tu kami dimaklumkan bahawa pihak yang nak menahan tu dah kepung keliling chalet waktu kami masih show lagi. Kira depa dapat tengok show free lah kan. Tu yang pegawai soal siasat tu bila nampak je muka aku dia kata,kau kenapa menyanyi? Nampak Adib and the gang dia kata,korang asal menari? Hehe.. Dia boleh ingat muka kami tu yang mahal tu!

Lepas je show kami cepat-cepat balik naik Armada berkejar nak ke kedai beli barang. Takut kedai tutup. Jadi memang tak makan kat chalet sebab Abg Faah janji nak belanja makan. Bukan senang tu! Humam,Jun dan beberapa orang lagi yang kelaparan tu depa nak balik dengan jemaah umrah naik bas pasal nak makan dulu. Tula korang.. Sape suruh tak balik sekali? Kan dah tak kena tangkap. Hehe.. Maka kami pun bergegaslah melewati check point Syumaisi dan meluncur ke Mekah menuju Aziziah. Dah beli barang,makan,balik rumah dalam pukul 12 lebih. 

Rasa macam baru je terlelap bila tiba-tiba terdengar suara kata ada orang laki kat bilik. Disebabkan mamai,aku boleh tarik selimut balik untuk sambung tidur. Lepastu Fatim,Kak Izzah semua bising lagi kata ada orang masuk rumah. Aku nampakla ada orang kat pintu bilik tapi sebab mengantuk jadi boleh relaks je. Dalam hati dah tertanya-tanya,perompak ke? Barulah aku sedar rupanya kalau dah ngantuk tu,polis penuh satu rumah pun kau boleh layan masuk selimut balik. Bila Fatim dengan Kak Izzah sergah barulah aku macam sedikit segar dan baru kelam kabut bangun. Aku cakap kat budak pakai jubah kopiah putih tu (tak rupa polis langsung!) bagi can kami pakai jubah jap. Dia pun bagila tapi hingaqlah suruh cepat sikit. Lepastu ada sorang lagi pakai jubah singkat macam mangsa banjir masuk bilik tu minta handphone kami. Aku laju je ambik bb aku nyorok dalam laci. Dia tak perasan. Tapi dia sempat ambil ipad aku dengan ipad Fatim. Aku cakapla,tadi minta phone je kan? Kenapa ambil ipad? Dia macam malas layanla. Ok takpe! 

Kami pun dikumpulkan diruang legar depan bilik tu,lepastu terus diarah keluar naik bas. Ha kau bas dia macam nak bawak pergi manasik haji. Waktu nak keluar tu Ummu cari kasut takde,aku pun minta izin kat pegawai imigresen tu nak ambil kasut mak kat pintu lain. Dia tengok aku dia tanya,kau pandai cakap arab ke? Aku jawab na'am. Lepastu dia tanya,kau orang Indonesia ke? Aku jawab,Malaysia. Dalam hati aku cakap,muka aku ada macam orang Indonesia ke? Bila dia tau aku orang Malaysia,muka dia macam pelik. Dia tanya lagi sekali,Malaysia? Ish pakcik ni lagi mau tanya! Yelah orang Malaysia!  

Naik bas je aku nampak Kak Azwa,Abg Am dengan yang lain-lain. Kak Azwa sempat capai handphone dari dirampas oleh pakcik jubah pendek. Kami memang tertanya-tanyalah kan apa yang berlaku? Macam cemas,macam kelakar pun ada. Bas tu terus bawak kami ke imigresen Mekah. Alah sebelah rumah je pun. Sampai je situ kami pun diminta duduk dikawasan legar dalam bangunan imigresen tu. Waktu tu jam menunjukkan sekitar pukul 3 pagi kalau tak salah. Yang lucunya dah gawat macamtu pun ada je yang boleh layan tidur lagi. Betullah korang ni!

Eh! Kita sambung siri 2 nak tak? Hehe.. Drama bersiri lebih best rasanya. Aku dalam flight AirAsia  dari Penang menuju KL ni. Pramugari dah bising suruh off fon. Depan seat aku ni ada Yusri KRU dengan isterinya yang comel Lisa Surihani. Artis pun naik Airasia lah ;-) Now everyone can fly kan? 

Punyalah kalut hidup aku,boleh je buat kerja naik flight bawak laundry bag. Nampak benar tak dan nak basuh baju. Tapi tak boleh lawanla Ummu naik flight bawak baldi!

Oklah.. Untuk anak-anak saudaraku yang disayangi semuanya yang masih berxpdc sambil berkursus,Cik Olah ucapkan selamat berjuang. Doakan Cik Olah boleh join korang lagi nanti. Jangan nakal-nakal. Dengar cakap Cik Tim,Cik Yah,Cik Faah,Abg Wan tau! Kalau prestasi baik,barulah akan dibelikan ole-ole! Jumpa lagi insyAllah.. Salam

P/s: Ada yang minta aku update blog sehari 2 kali. Aduii.. Memang tak mampula. Bbm orang pun kadang tu tak sempat balas. Apalagilah nak membebel panjang kat blog. Minta maaf sangat yee..


Cerita Fatim Abuya

Tuesday, May 21, 2013
Abuya memang ayah luar biasa. Walaupun tak banyak waktu yang dapat Abuya luangkan bersama kami tapi didikan dan kasih sayang Abuya yang sangat bersifat roh itu sangatlah memberi kesan. Bukan sahaja pada kami anak-anak kandungnya tapi juga kepada seluruh anak-anak jemaahnya.  

Kata Abuya, dia lebih sayangkan islam dari dirinya sendiri. Islam tu hidup mati Abuya. Kerana itu Abuya sanggup korbankan apa saja demi Islam. Asalkan Islam itu akan terus dijulang. Abuya kerana cintanya kepada Islam sanggup merantau ke luar negara lamanya demi membenarkan hadis untuk mencari kebenaran yang akan datang bersama kegemilangan islam.

Waktu era Abuya diluar negara tu, memanglah aku masih kecil. Malah sejak masih menyusu badan lagi Ummu dah tinggalkan aku. Maka aku pun diserahkanlah kpd ibu-ibu yang sudi untuk menyusukan aku waktu tu. Sebab tulah aku berjaya mencipta rekod memiliki ibu susu paling ramai dalam semua adik beradik. Kalau tak silap aku dalam 5orang. Ha ramai la jugak kan! Rekod ni bukanla sesuatu yang membanggakan pun tapi nak bagitau betapa Abuya dan Ummu, demi perjuangan, sanggup pisah dengan anak-anak. Manalah ada mak yang mampu berpisah jauh dengan anaknya dalam keadaan masih menyusu. Tapi itulah didikan Abuya kepada Ummu dan secara tidak langsung didikan untuk aku jugak sebenarnya! Hebatnya Abuya!

Hinggalah umur aku mencecah 2-3 tahun, setiap kali orang bawak jumpa Abuya aku akan nangis yang teruk. Mungkin sebab tak biasala tuu. Ummu pulak, bila masuk Malaysia dari Singapore,(Walidah dan Ummu Ain akan ganti tempat Ummu dan Ummi untuk jumpa Abuya di Singapore)waktu tulah baru ada peluang tengok anak-anak. Dari Singapore akan singgah ambil aku yang tinggal dengan ibu susu (kat johor waktu tu) Time nak ambil aku tu pun terpaksa Ummu pujuk-pujuk dulu barulah nak. Maka ikutlah aku  dan Humam yang masih bayi bersama Ummu dan beberapa muslimah Arqam ketika itu. 
Janganlah rasa Ummu ambil tu bawak bersiar-siar makan angin. Sebab perjalanan dgn Ummu menuju ke Sg Penchala tu ambil masa yang lama sebab Ummu akan singgah markaz atau kampung-kampung Arqam untuk buat program dengan muslimah. Ya allah.. Memanglah mak yang tiada masa khusus untuk anak. Semuanya dimanfaatkan untuk islam. Agaknya waktu tu hati aku cakap,asek buat program dengan orang je! Untuk anak takde ke? Entah ye ke taklah tu. 

Aku tersangat hairan dgn ibuku! Hati ibuku memang tak seperti ibu-ibu lain! Sekali lagi hebatnya Abuya! Bukan dia saja yg memiliki jiwa cintakan Islam, tp dia mampu buatkan juga hati anak-anak muridnya untuk ikut cinta dan sayangkan islam.

Akhirnya sampai juga kami di Kg Arqam Sg pencala. Maka aku pun bertemu dengan Kak Atiah dan Kak Olah disana. Begitulah yang berlaku sehingga Abuya dan Ummu di ISA kan. Maka kami pun diserahkan secara total kpd Abuya dan Ummu dirawang oleh Kak Fizah dan Abg Zari yang menjaga kami waktu itu. Untuk pertama kalinya aku melihat Abuya dari dekat. Sungguh! Tak akan aku mampu lupakan, ketika pertama kali melihat Abuya mengangkat takbir ketika sembahyang, membuatkan aku........tergelak! Ya Allah.. Memang aku tak pernah kenal ayahku selama ini. Aku seolah-olah kepelikan melihat cara hidup Abuya. Bila aku dah besar sekarang ni, dah boleh fikir, terasa betapa bodohnya aku waktu tu. Ya ! Abuya kerana sangat takut pada Tuhan, sangat takut kalau tak beradab dihadapan Tuhan, dia terlalu zouq dengan Tuhannya, maka berlakulah gerakan takbiratul ihram yang tak akan mungkin ditiru org lain yang tiada rasa takut yang mendalam di hatinya. Jahilnya aku tentang Abuya waktu itu. Sedih!
Maka dirumah atas bukit 2/4 BCH, bermulanya persekolahan untuk kami bersama Abuya selaku pengetua sekolah dan mak-mak sebagai cikgu.

Dan akan jadi bertambah panjanglah coretan aku ni kalau aku nak ceritakan setiap peristiwa yg kami lalui sebagai anak Abuya. Nasiblah aku ni jenis pelupa. Memang takde apa nak sambung dah pun. Huhu.

Tapi 1 perkara yang sangat penting untuk dikongsikan kepada semua ialah, semua yang aku lalui dari keluar perut Ummu sampai sekarang, bila dikenang satu persatu akan membuatkan aku menangis teresak-esak kerana kasih sayang yang Abuya berikan terlalulah bernilainya! Kenapa? Kena tinggal dari kecik tu tanda Abuya sayang ke? Abuya didik macamtu,macamni,tegur-tegur, marah smpai pernahla Abuya tarik rambut aku ni akibat terlalu degil,antara pengalaman yang tak boleh lupa, tu tanda Abuya tengah sayang ke? Pendek kata bersama Abuya akan lalui segala macam kesusahan (waktu itu terasa susahlah. Padahal kesenangan melimpah ruah)  Peritnya sayang yang jenis mcmtu tu! Tapi hasil dari semua itu telah menguatkan hati aku dengan Tuhan. Rupanya setiap kesusahan tu, Abuya nak bagi Tuhan! Kerana dengan kesusahan sahaja orang akan dapatkan Tuhannya! Kalau Abuya didik aku dengan kemanjaan, dibelai-belai,diberi itu dan ini mengikut selera nafsu aku,rasanya aku ni boleh jadi manusia ke ?! Boleh ke hati tu terhubung dengan Tuhan? Walaupun tetaplah sekarang masih jatuh dan bangun..

Jadi janganlah ada yang berkata,aku tak cukup kasih sayang! Dari kecik dah susah. Kecik-kecik tak pernah dapat belaian ibu ayah. Tak dapat itu,tak dapat ini,jadi sebab tu lah aku jadi rosak camni sekarang! 

Allahhh... Cuba hitung nafas turun naik yang Allah bagi tu. Besar gileee sangat kasih sayang tu. Nak komplen Allah lagi ??

Terima kasih Abuya... Terima kasih Abuya.. Terima kasih Abuya..
Mengenang kasih sayang Abuya yang terbesar kepada aku ialah kerana menghadiahkan 'kesusahan' Benarlah kata Nabi kepada orang badwi yang datang menyatakan cinta kepada Baginda,
Kalau kamu benar cinta pada Allah dan Rasul maka bersedialah untuk miskin.
Maka... Kalau kita benar cinta dan sayangkan Abuya,bersedialah utk menerima kesusahan!


Selamat tiba di Malaysia

Sunday, May 19, 2013
Aku kan pernah bagitau yang dalam beberapa hal aku macam laju sangat. Tapi ada beberapa hal lagi aku lembap gile. Dah seminggu kat Malaysia baru nak ucapkan Selamat tiba ke negara Malaysia tercinta buat diri sendiri. Malaysia indah yang sentiasa dihati. Eh tapi kenapa negara korang ni suam sangat hah cuaca dia? Ok time suam tu jadi negara korang. Time jumpa aircond jadi negara aku lah. Huhu..

Kisahnya ialah beg-beg yang di cek in di Jeddah haritu tak sampai sekali dengan kami. Entah bangla tu terlupa cek in ke apa! Lepas buat report,katanya akan dihantar. Tapi bukan hantar kat rumah,sebaliknya akan dihantar ke JAIS untuk diselongkar. Amboi.. JAIS lagi semangat nak tunggu beg kami nampaknya. Sekali tu sebijik gambar Abuya besar dalam beg aku. Moga JAIS tak kata sesatlah kalau anak simpan gambar bapak kan!

Ini barulah bertemu kembali dengan alat-alat perhubungan yang dirindui. Dah tebal muka pinjam bb orang sana sini. Rasa bersalah pulak blog tak berupdate berhari-hari. Ceh sejak bila kau pandai rasa bersalah tak update blog hah? Selama ni bertahun je berabuk.

Apapun dikesempatan yang ada ni aku nak ucapkan jutaan terima kasih kepada semua yang begitu berbesar hati menjamu makan,melayani itu ini disemua negeri yang dah aku dan keluarga singgahi dari hari pertama sampai hinggalah ke hari ini. Macam biasalah.. Aku hanya ada doa untuk semua yang berjasa. Nak balas tu entahlah bila. Tuhan.. Tolonglah balasi semuanya dengan kebaikan dunia akhirat.

Ok esok aku harap dah boleh mula post balik kisah-kisah yang dah tertangguh. Moga korang semua terus sudi menyerambi..

Oh ye.. Ini gambar waktu kami sedang berkobar-kobar siap tunggu pegawai imigresen panggil nak ke airport. Akhirnya..






Hadiah Abuya untuk kita

Saturday, May 11, 2013
(Sebenarnya nak sambung post kisah adik-adik aku tapi semalam tak sempat edit tulisan depa yang aku rasa nak marah semua orang tu sebab ifon habis bateri malam tadi! Jadi aku post jelah yang ni dulu)
Selamat membaca..

Aku kisahkan perihal ibu ayahku itu bukan kerana mereka itu ibu ayah yang melahirkanku,tapi kerana aku tahu ibu ayahku itu juga aku kongsi bersama dengan ribuan lagi anak-anak yang tidak mereka lahirkan yang turut merindu..

Mendengar cerita bagaimana Abuya mampu menyusahkan anaknya sedemikian rupa pasti mengundang ngeri dihati. Boleh ke? Tak kesian ke anak? Takde hati perut ke? Anak-anak tak cukup kasih sayang nanti!

Aku paling pantang kalau ada antara adik beradik aku yang cakap kami tak cukup kasih sayang. Aku rasa nak jentik mulut. Eh! Cukup kasih sayang tu macamana sebenarnya? Makan bersuap,tidur bertepuk,duduk beriba ke? Ewah.. Sampai bila kau nak jadi baby. Suap nestum sampai darjah 6 kang baru tau!

Dengar sini wahai adik-adikku yang comel dan comot,antara banyak mak ayah kat dunia ni kan,sedar tak sebenarnya mak ayah kita yang paling mewahkan kita dengan kasih sayang. Tau tak sebab apa? Sebab mak ayah kita bagi TUHAN. Tuhan tu lebih besar lebih kaya lebih sayang kita melebihi seisi dunia. Kalau kita betul mengambil Tuhan yang mak ayah kita pusakakan tu,konfem kita jadi anak yang terlebih-lebih kasih sayang hinggakan kita juga turut mampu memberi kasih sayang pada orang lain yang lebih memerlukan. Tapi kalau kita buat tak peduli je dengan Tuhan tu,itu yang merapu-rapu cakap tak cukup kasih sayanglah,apelah!

Kepada ibu bapa,jangan pernah takut untuk memberi kesusahan kepada anak-anak. Sesungguhnya kesusahan itu bagai menyemai benih yang sudahnya kita dapat menuai hasilnya. Berbaloi-baloi. Tapi biarlah kesusahan yang diberikan itu bersama Tuhan. Sebab Tuhan tu penyelesai segala masalah. Semua benda kena bersama Tuhan. Jangan pandai-pandai rasa kau mampu setelkan anak-anak tanpa Tuhan.

Ok.. Aku sebenarnya heran tau kenapa melancong ke Eropah itu bagi kebanyakan orang ialah sesuatu yang exclusive. Sebab pengalaman aku berapa kali dah kesana tak pernah pun rasa gempak. Rasa lawak adalah. Kat Eropahlah aku belajar untuk hidup jauh lebih susah dari biasa. Ok ceritanya macamni. Biasanya show yang betul-betul confirm dari pihak penganjur tu hanya sekali show sahaja. Memang takde undangan lain. Tapi melampaulah kalau pergi Eropah tiket mahal pastu duduk 2 hari jekan? Jadi biasanya Tuhan buat lepas show yang pertama tu akan ada undangan show yang berderet-deret. Kerana prinsip kita tak minta bayaran,maka pihak yang menjemput untuk show seterusnya itu kadang setuju untuk siapkan tempat tinggal dan sedikit kos perjalanan. Itu saja. Duit belanja,royalti,duit poket,duit jajan,apetah lagi duit raya memang tiada ye. Sila jangan tertipu dengan gambar kami diEiffel Tower itu sebagai sedang kaya raya. Itu hanya lakonan semata-mata.

Maka untuk mengorek duit belanja buat sekumpulan adik beradik yang tak pernah kenyang itu bagaimana? Belanja yang kami maksudkan ialah teringin roti,keropok,kebab,jus dan lain-lain yang dijual distesen minyak ye. Atau sesekali akan beli stokin,tshirt dan pakaian yang berharga 5euro kebawah. Atau juga untuk beli ole-ole keychain untuk kawan-kawan yang bernilai 1 euro ke bawah. Harap faham definisi belanja kami! Hehe..
Minta dengan Abuya Ummu? Ewah cantik muka kau! Ummu akan menidak pedulikan permohonan itu ye. Sebelum mohon pun dah tau dah jawapan. Jadi aku akan pakat sesama adik-adik yang agak boleh berfikir (sebab ada adik yang tak suka fikir) untuk cari modal beli barang untuk dijual disana. Dalam masa yang sama kami memang akan sentiasa bawak cd/vcd yang dihasilkan selalunya last minute sebelum keberangkatan. Dari hasil jualan cd tu akan sangat membantu kos perjalanan selama 3 bulan di Eropah. Manakala jualan barang yang kami bawa pula adalah sebagai sok sek sok sek keperluan selama disana. Dan biasanya Tuhan buatkan ada saja pihak yang akan bermurah hati tumpangkan rumah,belanja makan,belanja pakai dan lain-lain. Walaupun begitu tetaplah kami pernah melalui pengalaman tidur dalam kereta ditempat rehat sebab tiada rumah untuk ditumpangi,pernah juga tidur diruang tamu rumah orang yang sempit seramai 13orang. Dan biasa juga tidur tersengguk disofa rumah orang. Sekarang ni dah mudah. GISB dah ada rumah dan premis di Eropah. Jadi sapa nak kesana sekarang ni dah tak risau nak kena tidur dalam kereta. Huhu..

Hikmah besar dari semua ini ialah,satu hari tu sorang simpati lama Abuya di Kent (UK) mengajak kami kerumahnya. Rumahnya jauh dari London. Kira kampung jugalah. Konsep rumahnya pula ialah cerita seram. Pokok merimbun yang menutupi sebahagian besar rumahnya itu memang meremangkan,dibelakang rumah pula ada pokok yang jenis boleh tarik kaki orang tu tahape nama dia. Memang seram. Tuan rumah tinggal dengan anak lelaki bujangnya. Kedua-dua mereka itu juga menyeramkan. Bila sampai waktu tidur,tuan rumah dan anaknya mohon izin untuk masuk tidur dan meninggalkan kami terpinga-pinga nak tidur mana. Seram kan? Kami seramai 8orang pun ambil keputusan untuk layan jelah ruang tamu tu. Aku merengkot atas sofa diruang makan,Fatim bawah meja makan,Fah tergolek tepi pasu,adik-adik laki diruang tamu berhimpit-himpitan. Dah penat sangat. Esok paginya tuan rumah dan anak pun turun solat subuh jemaah dengan kami. Lepas solat tu dia menangis. Hish makcik jangan buat hal! Dia cakap selama ni dari zaman arqam aku selalu dengar orang tuduh Abuya mewahkan anak-anak. Tapi bila aku tengok kamu semua sanggup tidur dalam keadaan serba kurang diruang tamu rumah aku ni,jelaslah bahawa segala tuduhan itu tidak benar sama sekali. Hah! Makcik ni memang pandai menyeramkan kami!

Abuya memang betul nak pastikan bahawa kami ke Eropah tu dapat kekalkan rasa hamba. Jangan berangan macam pelancong pergi Eropah nak borong handbag ye. Sedar diri sikit kau tu pergi berjuang. Bukan bersenang lenang. Pernah kami hadapi satu kesusahan yang tak mampu ditanggung lagi lalu kami call Ummu untuk mengadu. Wahh..seronok kau dapat mengadu ye. Sekali tu Ummu boleh relaks je cakap,Allah.. Nikmat dapat ke Eropah tu dah besar sangat. Setakat ujian kecik ni apalah nak diberatkan. Ha padan muka! Macamlah kau tak kenal Ummu nya. Iyah dulu selalu ngadu cikgu rotan,hasilnya Ummu akan rotan Iyah lagi teruk dari cikgu. Hahah.

Jadi itulah yang Abuya maksudkan dengan memberi kesusahan kepada anak. Supaya kelak mereka tahu untuk jadi miskin dalam kaya dan boleh kaya dalam miskin. Selagi Tuhan tidak ditinggalkan,insyAllah semuanya dapat diatasi.

Abuya.. Terima kasih..

Abuya rindu Kak Idah..

Friday, May 10, 2013
Seterusnya dari Mesir,kita dengar kisah Zahidah (Mama Aman) bersama Abuya. Kisah tentang memahami bagaimana kasih seorang ayah.. Memahami sayang seorang pemimpin.. Bacalah,hayatilah dan fahamilah..

Waktu kecil aku memang manja dengan Ummu Ain iaitu ibu kandungku. Tapi bila umur dah masuk darjah 5,Abuya pisahkan aku dan hantar aku tinggal dengan Ummu (ibu tiri) di Labuan. Memang terasa sedih waktu tu. Memang aku tak faham langsung maksud Abuya! Abuya sengaja nak pisahkan aku dengan mak kandung aku dan suruh duduk dengan mak tiri. Kemudian bila memasuki tingkatan 1 Abuya hantar pula aku masuk asrama di Rawang. Jadi aku kehilangan semua keluarga. Abuya,Ummu,adik beradik yang lain. Tinggallah aku 2 tahun disitu tanpa berhubung dengan mereka. Aku terasa seperti hidup keseorangan walau ditengah ramai. Aku pun buat macam-macam perangai. Waktu tu aku selalu fikir kenapa Abuya tak pernah tanya tentang aku? Aku pun buatlah macam-macam hal. Sampai kadang-kadang tengok orang beli ubat gigi pun aku terliur. Anak-anak orang lain ada baldi pun aku cemburu. Yelah.. aku tak pernah dapat duit belanja. Umur pula masih muda,memang aku tak faham langsung!

Satu haritu Kak Atiyah balik dari Jordan. Dan dia dengar macam-macam hal tentang aku. Kak Atiyah ni memang sensitif dan prihatin dengan nasib adik-adiknya. Adik kandung mahupun adik tiri. Akhirnya aku pun kena pindah duduk kat Kedah. Waktu tu Abuya baru keluar dari Labuan. Bila Abuya tahu aku buat hal,Abuya pun jumpa aku dan tanya dengan tegas! Zahidah,kamu nak Abuya doakan kamu mati atau lumpuh? Aku jawab dua-dua pun aku taknak. Namun dengan pertemuan tu aku masih tak faham lagi. Dan aku teruslah dengan kebodohan aku dan masihlah mengekalkan perangai jahat. Memang..bukan mudah memahami kerja-kerja Abuya. Menyebabkan kita selalu tersalah sangka! Sedangkan ugutan Abuya itu adalah untuk aku berfikir dan berubah. Janganlah sampai perangai aku menyusahkan Abuya dan perjuangan Abuya. Tapi aku ni tak fikir macamtu pun! Yang aku fikir hanyalah Abuya tak sayang aku. Betapa bodohnya aku!! Sedangkan Abuya tu sangatlah penuh dengan kasih sayang. Begitulah seterusnya. Aku buat hal,Abuya ugut. Aku buat lagi. Kejamnya aku! Aku teruslah dengan sikap aku tu hinggalah suatu hari..

Abuya cakap dengan mak-mak aku yang Abuya rindukan aku. Abuya cakap rindu tu sampai menangis-nangis. Waktu tu aku dah duduk di Pochan. Abuya panggil dan peluk aku. Abuya tak cakap banyak,hanya menangis dan peluk je aku. Aku pun nangis sama. Waktu tu hati aku terus berkata sebenarnya Abuya menangis sebab aku belum jadi anak yang baik. Aku selalu kecewakan Abuya. Dalam pelukan tu aku tahu yang Abuya nak aku jadi anak yang baik.

Berlaku juga sebelum pemergian Abuya,Ummu Ain bawa aku jumpa Abuya. Abuya peluk aku setengah jam. Waktu tu aku dengan Abuya je takde orang lain. Yaallah aku tak pernah rasa macamni,berdua dengan Abuya. Waktu tu aku rasa sangat yang Abuya sangat sayangkan aku. Sebagai ayah,Abuya nak aku berubah menjadi lebih baik. Walaupun tiada kata-kata Abuya pada aku,tapi hati aku faham sebenarnya sebagai ayah mana ada yang tak sayang anak. Lebih-lebih lagilah Abuya. Abuya adalah hak semua orang,bukan hak kami anak-anak je. Jadi bukan Abuya biarkan aku selama ni sebab tak sayang. Abuya mengutamakan perjuangan islam dari anak-anaknya. Dan memang anak tu pun dah dimasukkan dalam sistem perjuangan. Kalaulah Abuya kerjanya hanya fikirkan keluarga,habis islam macamana? Selama ni aku fikir aku nak Abuya layan aku je. Faham perasaan aku je. Perasaan Abuya adakah aku fikir? Takde pun! Aku tak fikir pun yang Abuya tu pejuang islam. Hidup matinya untuk islam. Bila aku buat perangai,aku sebenarnya dah menyusahkan Abuya. Perasaan Abuya sebagai ayah pun aku tak fikir,apatah lagi perasaan Abuya sebagai pemimpin!

Sekarang ni aku dah besar,dah kawin,dah jadi mak orang pun. Tapi aku masih ingat waktu kecik-kecik kami adik beradik selalu nasyid depan Abuya. Antara lagu yang sering kami dendangkan ialah lagu anak-anak cahaya mata. Setiap kali nasyid lagu tu,aku tengok Abuya mesti menangis. Lebih-lebih lagi ketika sampai ke lirik..
" apakah mereka kan jadi Yahudi? Jadi Nasrani atau Majusi? Atau mereka kan jadi Mulhid. Mereka amanah dari Allah "

Kalaulah dari dulu lagi aku kenangkan semua ini,mesti aku tak sanggup nak buat jahat. Sebab Abuya tu tak nak anak-anaknya jadi jahat. Dulu aku memang tak faham kenapa Abuya suruh aku duduk dengan Ummu. Sekarang aku dah dapat jawapannya. Kerana Abuya sayangkan aku,Abuya tak nak aku rosak dengan kemanjaan. Seperti yang semua tahu,Ummu ialah seorang ibu yang sangat tegas didalam memastikan pendidikan keatas semua anak-anak Abuya. Jadi sampai sekarang aku sayangkan Ummu seperti mak kandung sendiri. Walau dalam hati ada takut,tapi juga ada sayang. Sekarang aku selalu doa moga aku terus bersama Ummu sampai bila-bila sebab dengan didikan Ummu saja aku akan sentiasa dipandu menuju akhirat. Aku tak kisah apa orang nak cakap tentang Ummu,tapi aku sangat tahu bahawa garang-garang Ummu itu macamlah garangnya Abuya. Garang tapi sayang! Garang kerana takutnya melihat aku tidak selamat.

Terima kasih Abuya dan Ummu..
Tanpa mereka siapalah aku..
Maafkanlah aku,Abuya dan Ummu..
Aku tak mampu kerana sebenarnya kesalahan-kesalah aku itu tak layak untuk diberi maaf.. :-(

P/s Oh ye.. Kisah adik-adik aku ni memang hasil tulisan mereka. Aku hanya editor. Ngedit ejaan,tanda baca,penat oooo!! Lagi penat dari menulis tentang kisah sendiri.. Memang nak kena mintak royalti dari depa ni!


Merajuk dengan Abuya!

Thursday, May 9, 2013
Ini pula cerita Sofwah bersama Abuya. Satu kenangan yang sukar dilupakan. Semoga dengan perkongsian ini ada manfaatnya.

Pada suatu hari di bulan Ramadhan,Aku,Kakak,Kak Syidah dan Iyah pergi Rawang. Kebetulan Abuya ada di Rawang waktu tu. Memang nak sangatlah jumpa Abuya sebab dah lama tak jumpa. Tiba-tiba je Ummu call Kak Syidah dan panggil kami semua masuk bilik Abuya untuk picit Abuya. Picit Abuya ni dah kira tradisi keluarga kamilah. Salah satu cara nak khidmat dengan Abuya. Waktu tu memang teruja-rujalah kami dipanggil,tapi takut tu tetaplah ada.

Bila masuk bilik tu Abuya tengah tidur. Tapi Ummu kata,tak apa.. Picit jelah. Kami pun naiklah atas katil dan picitlah Abuya. Suasana sunyi je. Takde sembang-sembang pun dengan Ummu sebab tak nak ganggu Abuya tidur. Sekitar setengah jam tu,Abuya pun terjaga. Abuya terus panggil Ummu. Ummu pun menyahutla. Abuya tanya Ummu,siapa yang tengah picit ni? Ummu jawab,niha.. Ada Sofwah,Syidah,Barokah dan Iyah. Kenapa Abuya?,Ummu tanya. Abuya kata,sakit..sakit..sakit.. Dari tadi Abuya tahan sakit. Sapa yang picit ni? Nada Abuya memang marahlah. Yaallah..jantung macam nak tercabut. Muka kami pucat terus. Tangan automatik berhenti dari picit Abuya tu. Kami ketakutan,sedih. Tak mampunya.. Sebab rupanya Abuya tahan sakit lama dah. Sepanjang kami picit tu. Kesiannya Abuya!

Dah tu,Ummu teruslah suruh kami keluar. Sebab kami macam bawak bisa (dosa la hakikatnya) sampai Abuya jadi sakit. Memang waktu sakitnya,Abuya sensitif dengan sebarang unsur-unsur luar yang dibawa. Ummu pun minta kami gi mandi untuk buang bisa-bisa tu. Kami pun apa lagi..teruslah keluar dalam keadaan yang Tuhan je tau perasaan masa tu. Air mata semua pakat mengalir deras. Memang dah tak tertahan sebab memikirkan Abuya tahan sakit dah lama rupanya,selama kami picit tu! Dahsyatnya dosa kami,sampai Abuya terpaksa tanggung.

Kami keluar,terus duduk depan klinik. Menangis tak sudah. Sesama kami dah tak bercakap dah. Hanya air mata je yang keluar! Tengah-tengah menangis tu,ade pulak sorang ustaz tu lalu depan kami. Kami perasan dia pelik tengok kami . Lepastu dia terus hulur kuih dalam plastik kat tangan dia tu. Kami terima jela. Mungkin ustaz tu ingat kami kelaparan sangat sebab puasa,sampai nangis. Walaupun sedih,tapi rezeki jangan ditolak.

Dipendekkan cerita,selesai kami mandi tu tiba-tiba Ummu panggil balik ke bilik Abuya. Abuya nak jumpa katanya. Kami menggigil tapi gagahkan dirilah jugak. Masuk je bilik Abuya tu kami tak tengok pun muka Abuya. Semua tunduk je. Tapi kami perasan Ummu Abuya ceria sangat waktu tu. Abuya terus cakap,Allah.. Abuya marah sikit je pun dah merajuk. Dah rasa Abuya tak sayang. Abuya hulurkan tangan nak salam dengan kami. Bahkan Abuya minta maaf pula dengan kami. Yaallah..hati time tu kalau la keluar kat mulut memang rasa nak meraung nak menjerit je. Sebab betapalah kami ni masih tak memahami Abuya tu. Teruslah datang rasa waktu tu,Abuya marahla kami lagi! Moga bila Abuya marah,kami tak silap berperasaan lagi. Marah tu rupanya buatkan hati takut. Hilang sombong. Sedar diri. Dan macam-macamlah perasaan yang patut ada pada hamba. Patutnya terima kasih kat Abuya sebab dah kembalikan rasa-rasa hamba tu. Bukannya merajuk! Sebenarnya memang waktu tu ada terselit dalam hati kami rasa merajuk kat Abuya. Dah tak nak picit Abuya. Abuya tau rupanya. Oh Abuyaku..

Selingan

Wednesday, May 8, 2013
Kita buat selingan sikit ye..

"SUDAH LE..INI SEMUA POYO!!!!KO CAKAP BLEH LE... KO ADIK BERADIK TU YG HIDUP SENANG LENANG.. TERBANG SANA SINI MCM ANAK MENTERI, MNGALAH ANAK RAJA. CUBA MCM ORG LAIN DUK SETEMPAT, BUAT KEJE2 YG RUMIT DAN COMOT. KONON MALU MKN KT KAFE, MMG LE MALU SBB DTG TOLONG MAKAN JE, CUBA DATANG TOLONG MASAK XDE LE MALU BATANG HIDUNG TU....KEJE NYANYI BUDAK HINGUSAN BLEH BUAT, CUBA KEJE DUK CUCI PUNGGUNG ANK ORG MAMPU??? XYAH SEBULAN, SEMINGGU CUKUP LE....PIRAHHH!!! INI SEMUA POYO!!!!!"

Hah? Terkejut tak tengok ada tulisan besar maki hamun? Ni aku ambil dari ruangan komen pembaca. Tak pastilah hamba Allah ni tertekan caps lock atau memang dia marah sangat dan dia harap dengan tulisan besar ni aku akan faham mesej yang dia nak sampaikan. Rasanya kalau tulisan kecik pun aku faham insyAllah. Kat BB aku,saiz tulisan no 5 je. Kecik tu. Tapi alhamdulillah boleh nampak.

Sebenarnya bukan sikit-sikit aku dapat maki hamun macamni. Tapi tak pernah layan. Sebab aku tak minat gaduh dengan benda yang tak jelas. Kalau betul jujur,tulis nama,letak gambar,bagi alamat,kita jumpa kat kedai makan,sambil makan sambil berhujah. Gaduh sambil makan ni ringan sikit. Aku pulak jenis kalau makan memang tak ingat apa dah. Masalah besar mana pun makan tetap jalan. Tu yang aku heran macamana orang boleh kurus kering sebab banyak masalah. Aku dalam tahanan ni ha bertambah-tambah babat. Cit!

Kenapa kalini aku highlight benda ni? Saje je.. Saje nak ambil peluang untuk jelaskan semua tuduhan yang dilemparkan. Moga-moga ni kali terakhirlah aku layan. Lain kali takde masa dah. Tapi semua komen yang berbaur benci,walaupun aku tak publish tapi aku simpan je. Bukan aku takut nak publish,tapi aku taknak blog aku ni jadi medan orang nak bergaduh. Kalau aku publish,mesti ada pembaca lain yang tak puas hati akan berlawan-lawan komen. Taknaklah kan. Cukuplah BN dengan PR je gaduh. Kita ni duduklah diam-diam je. Betul tak? Lagipun aku memang kurang gemar bergaduh kat alam maya ni. Rasa macam gaduh dengan hantu! Dulu kat fb tengok orang gaduh-gaduh,memang rimas. Seingat akula,aku memang tak pernah layanla pergaduhan kat fb tu. Tak taula kalau ada orang guna nama akukan. Huhu.. Tu yang sekarang fb aku tu terbiar berhabuk berlalang je. Malasla perang-perang ni. Baiklah aku bebel sorang-sorang kat blog ni. :-)

Baiklah.. Aku terlalu yakin dengan keadilan Tuhan. Aku percaya Tuhan maha tahu. Semua yang diaturkan pasti ada hikmahnya. Bukan sia-sia. Tuhan ciptakan ada orang kaya,ada orang miskin. Ada orang gemuk,ada orang kurus. Ada orang cantik,ada orang hodoh. Ada orang berkuasa, ada orang bawahan. Ada orang pandai,ada orang bodoh. Ada orang makan banyak,ada orang makan sikit. Begitulah seterusnya. Ini semua Tuhanlah yang takdirkan. Siapa kita untuk menidakkan ketentuan Tuhan kan? Bahagia dan rasa senang itu letaknya dihati. Bukan pada lahir ni. Kalaulah kaya itu syarat bahagia,kenapa banyak orang kaya mati bunuh diri? Kalaulah miskin itu derita,kenapa ramai orang miskin yang bahagia? Kita tak tau apa yang setiap orang rasakan. Tuhan dah janji bahawa hidup adalah pergiliran nikmat dan ujian. Ada orang kaya tapi Tuhan tak bagi anak. Padahal dia nak sangat anak. Lepastu dia tengok jiran dia miskin,tapi anak ramai. Cemburunya dia. Yang orang miskin cemburu sebab dia kaya pula. Begitulah seterusnya. Ada orang kerja sapu sampah tapi sebab dia suka kerja tu,dia bahagia je. Ada orang jadi engineer tapi kalau dia tak suka kerja tu,tak bahagia juga. Kalau nampak orang tu senyum je,janganlah sangka hidupnya indah saja. Mungkin dia diberi kelebihan oleh Tuhan untuk senyum dalam ujian. Ada orang tu bahagia je,tapi dah Tuhan buat muka dia kerut je nak buat macamana? Ok contohlah.. Orang tengok Abuya dan isteri-isteri tu macam senang lenangkan? Naik kereta mewah,naik flight first class. Duduk hotel mewah. Tapi ada ke yang sanggup diuji macam mereka? Seluruh Malaysia menyesatkannya! Ditahan ISA 10 tahun! Dan macam-macam ujian lagi. Ada yang sanggup? Adillah tu..

Ok.. Katanya aku adik beradik hidup senang lenang? Terbang sana sini macam anak menteri? Kalah anak raja? Ehem ehem.. Bila Air Asia melancarkan penerbangannya,slogannya ialah 'now everyone can fly'. Jadi? Tak semestinya anak menteri dan anak raja je boleh terbangkan? Sepanjang aku naik kapal terbang,tak pernah pulak jumpa anak menteri ke anak raja. Raja Gopal pernahlah! Maka ternafilah kata-kata bahawa terbang sana sini itu adalah senang lenang. Tahukah anda bahawa di Papua,dari satu daerah ke satu daerah yang lain,tiada kenderaan lain melainkan kena naik flight. Di Papua itu masih penuh orang asli. Maka ramailah orang asli yang menaiki kapal terbang. Jadi kepada anda yang selalu naik kapal terbang,ketahuilah bahawa anda sama saja dengan orang asli di Papua! Terus terang kalau pergi Jordan ke,Indon ke,Eropah ke boleh naik kereta,memang aku pilih naik kereta. Dari Jordan ke Mekah naik bas 20jam pun ok je. Naik flight ni macam kau kena duduk setempat selama berjam,kematu punggung weh! Dahlah tak nampak apa kat atas tu!

Satu lagi kan sekarang ni rasanya bukan adik beradik aku je yang ke luar negara. Betapa bangganya bila melihat remaja GISB yang lain juga dah tersebar ke serata dunia. Ada yang ke China,ada yang di Eropah,di Haramain ni pun ramai,di Jordan tu adik beradik aku tak sampai 10orang pun kat sana. Yang melambak tu semua anak yatim dan anak jemaah. InsyAllah.. Hidup berjemaah ni semua dapat peluang yang sama.

Katanya lagi,cubalah kalau kerja setempat,buat kerja rumit,comot-comot. Hehe.. Lawak jugak ayat ni. Rasanya kalau orang yang rapat dengan kami,taulah macamana penampilan kami adik beradik. Waktu show je nampak comel. Dah habis show semualah comot. Ada yang acam lagi. Yelah.. Lepas show,kami samalah macam orang lain. Nama je macam duduk Mekah,duduk Jordan,duduk Mesir. Tapi kerjanya lebih kurang macam orang Malaysia je. Adib kerjanya angkat taik kuda. Comotlah sangat kerja tu. Humam,Ajwad,Jun,Abg Faah kerja jaga katering. Ya ampun.. Aku tengok pun tak mampu. Bangun sebelum subuh,dah kena bergelumang dengan makanan,lepastu nak kena cuci-cuci pinggan,lepastu kena tadah telinga dengar komplen orang,lepastu kena kemas tempat katering tu,lepastu comot campur acam. Abg Am pulak tukang masaknya. Lagilah tak pernah rehat walaupun badan kekal tembam dan sihat. Fida' kat Jerash tu unit pertukangan. Banyak landskap,bilik dan benda-benda yang dah ditukangnya. Bila bertukang,comot,acam pula tu. Wadud dengarnya tukang kebun di Jerash. Takyah citela kan kerja tukang kebun ni buat apa. Mamat jaga cashier dan pergi pasar. Janganlah anggap pasar kat Jordan tu macam Malaysia. Jauhlah busuk dan kotornya. Bertambahlah comot dan acam. Abbad pun jaga kuda di Jerash tu. Abbad kalau tak jaga kuda pun memang dah comot dan acam! Adik-adik perempuan dah tentulah semua kerja dapur. Samada di Haramain atau Jordan. Kak Idah kat Mesir tu dengarnya jaga budak. Kompem comot+acam tu. Kat Madinah tu Kak Picah kerja ladang kurma. Dialah yang jadi penjual kurma itu! Kalau kat Mekah ni pulak Iyah,Fatim dan Adik Bar jaga ayam. Setiap hari ada taik ayam kat baju depa. Tak taulah comot dan acam ke tak tu! Aku takyah citelah kot bidang apa. Dah tak larat nak cerita. Tapi kalau diberi pilihan,kerja apa aku nak buat,yang paling membahagiakan ialah kerja restoran. Di Jordan dululah yang paling indah sebab dapat tugas jaga restoran. Pagi-pagi pergi pasar,lepastu jaga cashier. Yang tukang cuci restorannya tu adik-adik aku lah. Kesian depa kalau nak tuduh kata tak buat apa. Dah habis busuk dah depa tu rasanya. Malu sebenarnya nak cerita-cerita ni sebab aku tau orang lain pun kerja macamtu juga. Sama-sama comot sama-sama masam. Takde beza. Yang bezanya ialah mungkin kami ni terlibat dengan kebudayaan. Jap aku nak tanya,betul ke menyanyi ni kerja senang? Budak hingusan pun boleh. Memang pun. Sebab kamilah budak hingusan itu. Huhu. Ok.. Kita tukar nak tak? Korang nyanyi,kami jaga nursery,jaga kafe. Boleh tak? Serius ni. Sebab sebenarnya kami ni kalau tak diasak-asak,memang malas nak show. Malas nak bersiap lawa-lawa tu ha. Kalau show boleh pakai baju dapur takpelah jugak. Lagi-lagi nak buat video klip tu. Yaallah malasnyeee.. Berjemur kat matahari sambil pakai mekap itu bukanlah tabiat yang best ye. Rimasnya Tuhanlah yang tahu. Tapi sebab itu dah jadi tanggungjawab. Rasanya orang lain pun tak nak buat kerja tu. Waktu duduk chalet dulu,setiap petang kena bakar ayam dengan Abg Faah untuk tetamu yang datang. Bakar ayam tu memanglah best. Sambil bakar sambil makan. Tapi yang mujahadahnya ialah lepas bakar membakar tu nak kena naik pentas pulak. Adoiiiiii.. Puas aku pujuk makcik-makcik tu untuk ganti aku. Takde sape nak. Sampai hati! Jadi kalau memang ada orang yang sudilah untuk ganti kami show,Yaallah..kecil tapak tangan,stadium bola kami tadahkan! Aku tertanya-tanya jugak,agak-agak kakak-kakak yang jaga nursery ke,jaga kafe tu ke,bahagia ke kalau kena ganti buat show? Takut depa mogok lapar je kang! Dah jadi kes naya pulak. Kerana itu dikatakan erti sebenar keadilan itu ialah meletakkan sesuatu kena pada tempatnya!

Satu lagi disebut,cuba kerja cuci punggung anak orang! Amboi,ada ke sapa kat dunia ni tak penah cuci punggung? Orang kafir jelah kot! Nak cuci punggung anak orang tu macamana? Ketuk pintu rumah orang lepastu minta nak cuci punggung anak dia ke? Ish.. Nampak tak elok pula tabiat tu. Kalau nak kata jaga nursery,ohh.. Aku ni memang duduk mana pun bergelumang dengan budak. Sebab memang suka gile budak! Sampai di warning jangan jaga budak lepastu tak pergi sekolah. Dulu-dulula kat Jordan. Dalam tahanan ni pun budak ada 10 orang. Dari baby sampai yang umur 2 tahun. Semua tu geng kamila. Ada anak sedara,ada yang pangkat cucu. Aku ni suka budak tapi Tuhan tak rezkikan anak. Jadi memanglah anak orang tu jadi anak aku. Asyraf cucu aku tu mak dia nak bersalin. Aku teringin sangat nak jaga dia. Tapi aku fikir hidup aku ni tak menentu. Banyaknya dalam kereta. Karang nak kena kesana sini. Kesian pulak kat budak tu. Tak jadilah nampaknya. Sedih betul.. Kalau aku tak sibuk,aku nak sangat bukak nursery. Jadi janganlah tuduh macamtu. Tak baik tau. Tak sportinglah macamni!

Oklah panjang lebar dah aku bebel. Korang macam dah tersengguk je. Aku ni tengah pulun menulisla semnetara tengah lapang. Nanti kalau dah sibuk,janganlah marah pula kalau aku tak update tau! Untuk mereka yang mungkin tak senang dengan aku,atau mak aku,atau adik beradik aku,atau seluruh jemaah GISB,aku harap kita tak payahlah nak kena bergaduh kat sini. Muka aku ni nampak je gangster tapi tak sukalah gaduh-gaduh! Kalau tak puas hati,apa kata korang pun buat blog,lepastu tulislah apa-apapun. InsyAllah aku akan promosikan. Sebab tak bestlah macamnikan. Aku dah korbankan fb aku sebab tak nak gaduh. Banyak kawan-kawan yang aku lost contact. Tapi takpelah. Aku pasrah. Ni kalau kat blog pun nak kena gaduh,rimaslah. Apakata kita ambil jalan seperti yang Tuhan anjurkan dalam Quran..
" Lakum dinukum waliya din "

" Kenapa Abuya pukul Jun? "

Tuesday, May 7, 2013
Alhamdulillah.. Adik beradik aku pun sudi untuk kongsikan kisah mereka bersama Abuya diblog ni. Kalau tak,asyik kisah aku je. Macamlah aku ni anak tunggalkan! Jom dengar apa Jun nak kata. Oh ye.. Jun ni adik paling hyper. Hihi..

Di era arqam jarang sekali duduk bersama Abuya,dek kerana sibuknya Abuya dalam berjuang nk selamatkan hati-hati manusia ke seluruh pelusuk dunia.

Nak dijadikan cerita,bila era pengharaman berlaku,maka kami adik beradik yang hingusan dan masih kecil dikumpulkan,barulah episod berumah tangga dengan family yang banyak bersama 4 org mak. Di waktu era Arqam,Jun sendiri dapat merasai kegarangan Ummi. Dulu Ummi memang garang giler,silap sikit je kena bantai dan dimasukkan kepala dalam kolah macam nak putus nafas. Tapi semuanya berubah setelah bertemu kembali di era pengharaman. Memang berbeza watak Ummi hasil didikan Abuya.

Ada sekali tu,Abuya tanya kat semua anak-anak yang ada,apa cita-cita kami. Waktu tu masih kecik,ada yang nak jadi askar (tu aku lah) ada yang nak jadi bomba,nak jadi pilot,nak jadi orang kaya dan macam-macam lagi la. Waktu tu la Abuya ada cakap,jangan jadi polis. Sebabnya tak boleh bagitau. Sensitif wooo.. Faham-faham sendirilah kan. Bila dah besar baru aku faham memang betullah kata Abuya jangan jadi polis. So waktu tu Abuya pun cakaplah,gaji yang paling besar pilot,yang lain tak seberapa sangat. Jadi aku pun macam berguraulah,kalau gitu baik jadi pembunuh! Diwaktu tu aku tak ingat antara Adib atau Ajwad yang kantoikan bising ckp kat Abuya,Abuya.. Abang Jun nak jadi pembunuh! Teruslah Abuya suruh jauh-jauh dengan aku,jangan dekat-dekat. Abuya kata bahaya! Terus semua pulaukan aku. Dahla time tu baru je nak makan,sempat la gak 2-3 suap,dah kena halau,tak dapat nak makan la. Tacing giler time tu! Macam nak terkoyak jantung. Tacing tu sebab lapar sangat rasanya. Tapi tula didikan Abuya kan. Lawak pun ada. Abuya sangat sensitif dalam membentuk roh anak-anaknya walaupun perkara tu bergurau. Semenjak kejadian tu aku rasa benci dengan Abuya sebab setiap hari asyikk kena pukul! Letih! Takde orang lain ke? Kan Kak Olah ada,Kak Tim ada,Abg Faah ada dan semua yang lain ada. Tapi asyik aku je yang kena. Tension! Begitulah aku waktu tu. Kecik sangat lagi bukan faham apa. Rasa Abuya tak sayang,padahal marah tulah tanda sayang. Orang kata,melentur buluh biarlah dari rebungnya. Kalau dah besar baru nak rotan,dah takde guna!

Ada 1 lagi cerita yang aku nak kongsikan kat sini. Perkara ni membuatkan aku terkedu dan menangis. Tapi taklah nangis depan orang. Nak cover macho gak la. Ada sekali tu Abuya dan mak-mak dan adik beradik yang lain sedang sembahyang. Aku ni memang jiwa jenis lembut dan sensitif sikit. Kononnye nak buat benda baik la. Aku amik plastik,letak Adik (Barirah) dalam plastik tu. Seingat aku plastik tu warna oren. Aku letakkan plastik tu kat tombol pintu dan buaikan Adik. Konon-konon nak jaga adikla. Taknak bagi dia kacau orang sembahyang. Tengah sedap-sedap hayun plastik tu,tiba-tiba datang Ajwad dan bising bagitau Abuya yang aku buat macamtu. Seingat aku masa tu adik umur dalam 8-10 bulan rasanya dan aku sekitar 10tahun. Lepastu Abuya datang dan bantai aku dengan tali pinggang sampai lunyai. Habis menangis teruk aku. Menangis tu sebab terkejut sangat kenapa Abuya pukul? Kenapa tak cakap apapun kesalahan aku? Apa salah aku? Aku kena pukul tu sampailah aku tertidur. Aku menangis sepanjang malam. Dalam hati berkata,Abuya tak sayang kat aku ke? Aku bukanla nangis sebab sakit walaupun memang sakit. Tapi memang sangat-sangat terkejut dan terkedu kenapa Abuya pukul aku?

Sampailah kisah ni aku macam lupa-lupa ingat dan aku pun dah makin besar,seingat aku umur dah menginjak ke 17 tahun baru aku tau kisah sebenar. Rupanya Abuya sangatla sensitif dalam hal-hal bahaya ni. Jiwa manusia bukan boleh diganti. Kalau dah jatuh Adik waktu tu,sapa nak tanggungkan? Rupanya malam tu waktu aku tidur dalam tangisan,aku dah tak sedar sebab letih dan sedih sangat,Abuya datang perlahan-lahan bawak minyak gamat dan sapu kat semua badan aku. Kebetulan waktu tu Humam terbangun tapi cover buat-buat tidur. Dia nampaklah semua tu dan cerita kat aku. Abuya usap kepala dan sapu minyak kat seluruh badan aku. Aku menangis.. Rupanya Abuya sangat sayangkan aku. Tapi aku je yang tak tau dan rasa Abuya macam benci kat aku. Padahal sebenarnya Abuya bukan suka pun nak buat macamtu. Tapi dah aku nakal sangat dan semua tu adalah untuk didikan. Abuya ni pula diberi nampak masa depan. Sebab tulah Abuya marah sangat! Semenjak kejadian tu aku mula nampak kasih sayang Abuya pada aku tu bagaimana. Terima kasih sangat kat Humam sebab dah buat aku nampak sesuatu. Lupa nak cerita,lepas dengar Mam cerita pasal Abuya datang urut dan sapu Jun malam tu,Jun menangis buat kali pertama dari hati. Tapi nangis sorang-sorangla bagi orang tak nampak. Hehehe.. Sebab semua orang cakap Jun tak pernah menangis. So,malula kat kawan-kawan Jun. Huhu..


Ingatan Abuya

Peristiwa ni berlaku waktu umur aku 14 tahun. Satu hari tu aku balik dari sekolah. Tengah jalan nak menuju ke bilik,tiba-tiba Abuya dan Ummu panggil masuk ke bilik mereka. Aduiii.. Nak meletop dada rasanya. Berdebar-debar yang tiada terkira. Aku ada buat salah ke? Rasanya macam takde. Ceh perasan takde buat salah kau ye! Masuk je bilik Abuya,terus Abuya tanya dengan nada menjerkah,kamu selalu mengumpat mak kamu ye? Eh? terkejutnya soalan ni! Allah.. Aku nak jawab apa ni? Kamu selalu mengata mak kamu dibelakang ye? Baik mengaku kalau tak Abuya tampar! Aku dengan gigilan maut pun angguk. Ye.. Aku selalu mengumpat mak aku. Mak aku ada empat. Biasalah kadang tu renyah dengan mana-mana mak,aku pun ngumpatlah. Ala budak-budak punya cerita. Mak kejut sembahyang pun kita menyampah! Yang aku herannya macamana Abuya boleh tau? Aku kalau nak ngumpat pun dekat kawan baik aku je. Manalah aku berani nak kutuk kat fb ke twitter ke! Zaman dulu bukan macam zaman sekarang. Abuya tanya lagi,pernah ngumpat Ummi? Pernah ngumpat Walidah? Ummu? Ummu Ain? Aku angguk jelah! Kenapa mengumpat? kenapa? Terus macam sedih sangat soalan tu. Yelah.. Kenapalah aku mengumpat mak sendiri. Abuya sambung tanya,nak buat lagi tak? Sambil Abuya dah angkat tangan! Aku dah rasa nak terkencing. Tak..tak buat lagi. Janji? Ye Khaulah janji. Abuya waktu tu macam dah reda sikit. Kamu dengar ni,mak-mak tu kamu tu isteri Abuya. Kamu kena hormat macamana kamu hormat Abuya. Tak boleh mengata mengumpat! Buruk-buruk mereka pun mereka tetap mak kamu. Kalau pun Abuya ada marah mereka,itu hak Abuya. Hak kamu sebagai anak tetaplah wajib hormat pada mereka. Lepastu Ummu pun bagilah jugak. Pandai sangat mulut tu mengumpat. Kalau ikut Ummu dah kena dah ni. Aku nangis dah. Takuutt.. Terus aku minta maaf dan janji takkan buat lagi.

Sejak haritu,renyah macamana pun aku dengan mana-mana mak aku,tapi aku takut dah nak mengata mengumpat mereka. Aku terbayang wajah garang Abuya yang sedang angkat tangan nak tampar aku mengingatkan bahawa berdosanya perbuatan itu kepada mak kandung atau mak tiri. Mak tiri tetap isteri ayah kita! Wajib kita hormat dan sayang! Kalau pun didepan mata kita melihat bagaimana kadang tu Abuya marah (dengan tujuan mendidik) pada mak-mak kita,tapi tetaplah bukan hak kita untuk kata itu dan ini pada mereka.

Pada adik-adik aku selalu ceritakan kisah ini untuk pengajaran. Selalu sangat cerita sampai depa tak larat dengar dah. Tapi aku akan cerita lagi supaya takkan pernah terlupa! Dan disini sekali lagi aku cerita. JANGAN PERNAH MENGATA MAK KALAU BETUL KAU SAYANG ABUYA! Memang bukan mudah untuk sentiasa mengekalkan keharmonian hidup dalam keluarga besar. Dah ahli keluarga ramai,memanglah kadang tersepak tersadung sana sini. Tuhanlah yang takdirkan semua itu sebagai asam garam yang perlu kita lalui. Tapi selagi kita berpegang pada pesanan Allah dan Rasul juga Abuya,insyAllah kita akan dipandu sentiasa.

Sebab tu aku heran dengan orang yang hidupnya boleh mengata kat mak! Berkat ke? Kalau pun kau dah taubat kat Tuhan,tapi dosa peribadi dengan mak tu ingat Tuhan tak kira? Percayalah.. Mak-mak kita tu memang pemaaf. Kalau kita salah,sebelum kita minta maaf lagipun mereka dah memaafkan. Tapi kita takkan pernah pasti apakah Tuhan juga akan memaafkan atau Tuhan akan mengira semua itu sebagai kesalahan yang akan diberi balasan! Aku yang baru mengumpat sekali tu pun Abuya marah macamtu rupa,kalau dah hari-hari mengumpat,tak tau nak katalah. Kalau Tuhan hukum sakit ke,eksiden ke,sumpah jadi batu ke,tahan lagi! Tapi kalau hukumannya ialah dicabut hidayah dari hati? Tak ke berat tu?!

Jadi kepada korang-korang yang dah ditakdirkan hidup dalam keluarga poligami,keluarga besar ni,kena sentiasa ingatlah. Kita ada ramainya mak yang wajib dihormati. Kalau pun ayah korang tak gertak macamana Abuya gertak aku,tapi tetaplah perlu takut dengan gertakan Tuhan yang sedia menanti.

Abuya pesan sangat,dengan mak yang sudah tidak lagi bersama Abuya pun kena buat baik. Tetaplah perlu melayaninya sebagai seorang anak kepada ibunya. Apalagilah dengan mak yang masih bersama Abuya,pertahankan cita-cita Abuya! Ingat tak pernah ada kisah seorang anak yang ibu ayahnya itu merupakan seorang yang derhaka pada Tuhan lalu telah diubah wajah mereka menjadi babi. Tetapi si anak tetaplah terus berkhidmat dan berbakti kepada kedua orang tuanya. Aku baca kisah ni dari kecik lagi. Kalau ada sapa-sapa ingat,kongsi-kongsilah ye.

Pernah dulu di Labuan,Abuya hantar Ummi dan anak-anak Ummi ke Ranca-ranca (jauh sikit dari rumah yang kami diami) Waktu tu adalah teguran dari Abuya. Memang begitulah cara Abuya mendidik keluarga. Yang kami pulak waktu tu tak faham. Kami rapat dengan Ummi. Yelah Ummi kan lemah lembut penyayang. Cantik pulak tu! Kalau Ummu marah je kami akan lari kat Ummi. Jadi aku dengan Kak Atiah waktu tu macam sedihlah Abuya buat gitu kat Ummi. Maka kami selalu nyorok-nyorok ziarah Ummi kat rumah Ranca-ranca tu. Pandainye berkomplot! Waktu tu dekat raya dah rasanya. Kami datang malam tu tengok Ummi tengah masak. Sedih gile waktu tu tengok Ummi. Kami pun bawaklaj makanan dari rumah dah hantar kerumah Ummu. Timbullah dihati rasa tak puas hati dengan Abuya. Kenapa buat Ummi macamni? Tapi mulut tak berani cakap,hati jelah. Esoknya tu Abuya panggil kami berdua. Ha kau teruslah ketakutan. Abuya cakap,kamu jangan pandai-pandai nak langgar arahan dari Abuya. Ini urusan Abuya. Kalau kamu masuk campur nanti dengan kamu-kamu sekali kena. Abuya tau apa yang Abuya buat! Tegas gile Abuya waktu tu. 2 beradik yang bajet cerdik tu pun dah kecut perut.

Berlaku juga waktu giliran Ummu pula Abuya hukum. Ketika tu di Nilai. Korang semua mestila ingatkan? Aku baru je balik dari Jordan dengan Fatim masa tu. Hati memang sedihlah tengok Ummu waktu tu. Tapi sebab kita yakin Abuya tu tak kejam,tak zalim. Semua yang Abuya buat tu adalah untuk mendidik. Jadi kami ikut jelah. Disamping waktu tu pun Ummu selalu ingatkan jangan cacat hati dengan Abuya. Jangan pula Ummu yang dihukum,kamu pulak yang berdosa dengan Abuya. Ummu memang tak minatla nak tengok kami nangis gedik-gedik konon nak bela Ummu. Pernah Abuya panggil dan Abuya tanya,kamu marah ke Abuya buat Ummu macamni? Terus kami jawab,tak marah Abuya. Abuya angguk-angguk je.

Dengan Ummu Ain pun macamtulah juga. Waktu Abuya hukum pun,aku memang tak berani masuk campur. Apa lagi nak mengulas-ulas. Kau tu sape? Betulke ulasan kau tu? Kau lebih baik ke dari mak kau tu? Kami adik beradik pun salinglah pesan memesan supaya janganlah ada sapa nak memandai-mandai. Yelah masing-masing pun dah makin besar. Dah makin faham.

Kami kalau kumpul adik beradik cerita balik semua ni mesti sayu campur gelak-gelak. Rindunya Abuya dan semua mak-mak. Walidah diperkuburan Ma'la,Mekah. Minta izin Walidah kami nak balik dah. Tak dapat ziarah Walidah selalu dah. Tapi Abg Ngah,Kak Picah,Humam dan Jun ada. Nanti depa wakilkan kami semua..

Bila dikenang semua ni sangatlah menghiburkan. Waktu kita sedang lalui memang kadang macam perit. Tapi sekarang ni rasa bahagia sekarang. Rasa indahnyalah. Terima kasih Tuhan yang tidak terhingga diatas semua ini. Dengan apa hendak kami balasi? Dengan apa hendak kami balasi? Dengan apa hendak kami balasi? :-(