Skip to main content

AMARAN untuk keluarga Abuya!!

Orang selalu cakap,untung kalian jadi anak-anak Abuya. Kami pun nak menumpang sama. Lalu ramailah anak-anak dara yang berlumba-lumba baiki diri dan bersopan santun sambil berharap mudah-mudahan dapat jadi menantu Abuya. Mak ayah pun rekmenlah anak-anak gadis mereka untuk mengambil berkat jadi sebahagian keluarga Abuya. Eh? Anak gadis je ke? Ye.. Kaum lelaki jarang didengar merasa teringin jadi keluarga mungkin sebab depa memang dah boleh salam Abuya. Begitulah kisahnya.

Tahukah anda? Amboi dah macam rancangan pengetahuan am! Keberuntungan menjadi keluarga Abuya itu sebenarnya datang bersama tanggungjawab yang besar. Samada keluarga yang darah daging mahupun yang mendatang. Berat sungguh terasa beban yang dipikul. Memang kadang tu doa khusus pada Tuhan untuk pandu bagaimana dapat menjadi anak Abuya yang sebenar.

Mana tak bebannya. Perangai kau macam hantu lagi. Tapi tak boleh nak jelaskan hantu tu sangat pasal orang dok perati kiri kanan. Anak-anak buah Abuya sangat melihat keluarga Abuya untuk jadi contoh bagi mereka. Padahal anak Abuya pun manusia biasa. Kepala selalu masuk air lagi,hati masih liar lagi,makan masih banyak lagi,tang makan tu harap dimaafkan. Tapi dalam kelemahan yang beribu-ribu lemon tulah orang dok harap kita jadi contoh model sopan santun budi pekerti. Sudahlah Tuhan ciptakan anak-anak perempuan Abuya terutamanya semua ganas-ganas belaka! Macamana kau nak jadi contoh pada pemudi-pemudi untuk cakap pelan-pelan,jalan lemah lembut,senyum manis sentiasa! Macamna ha? Sedih..

Antara korang ni mesti pernah meluat,tersinggung,sakit hati,kecik hati,geli hati dengan kami anak-anak Abuya nikan? Apa? Takde? Takyah tipulah.. Korang suka tak ngaku kan? Bajet nak jaga hatilah tu.. Majoriti GISB ni mesti pernah mengalami kenangan bersama kami yang akan menimbulkan rasa-rasa seperti yang dah disebut diatas tadi. Korang janganlah anggap kami suka hati sebenarnya dengan hal ni. Kami kan kalau kumpul sama-sama kami selalu cerita-cerita pasal korang. Kadang-kadang mengumpat juga bila tak tahan sangat korang selalu rai kami lebih-lebih. Korang tau tak yang Abuya ni selalu pesan kat kami jangan sombong jangan sombong jangan sombong. Tapi macamana nak kawal sombong kalau korang selalu je tak tolong kami supaya tak sombong! Haa.. Ape jenis luahan hatilah ni!

Jadi anak Abuya ni bermaksud kena jadi sempurna. Padahal dah tau dah kata manusia manalah ada yang sempurna. Tapi tetaplah orang mengharap kita ni kena sempurna. Kadang tu aku bawak kete tak perasan ada kawan-kawan tengah jalan kaki. Takdelah berenti tumpangkan. Tiba-tiba masuk kat fb,Khaulah bawak kereta macam pelesit tak tengok kanan kiri ape lagi nak tumpangkan kami! Allah.. Minta maaflah. Ampun..
Ada tu kadang nak lalu lalang kat bandar tu tebal je muka. Orang dok perati je. Mulalah cover-cover takut tersadung tergolek. Nak senyum ke tak? Kalau senyum kang orang kata perasan comel senyum sorang. Kalau tak senyum pula orang kata amboi sombongnya dia yang anak Abuya tu. Tuhan..

Kadang tu lapar nak pergilah makan kat kafe ikhwan. Tapi malu gile sebab nanti makcik kafe suka tak bagi bayar. Padahal kami dahlah makan selambak. Yaallah malunya. Dahlah Abuya Ummu memang marah kalau suka-suka je nak makan free atas nama anak Abuya. Tu yang kadang tak nak makan kat kafe ikhwan sebab malulah asyik makan free. Terpaksalah makan kat kedai mamak. Ceh padahal memang cari roti canai kat kedai mamak bawah tu! Yelah..lebih kurang macamtulah.

Masih segar lagi diingatan kami niha. Waktu tu balik dari Australia,kami turun di Singapore masuk ikut Johor. Waktu sampai je tu kami semua diserang kebuluran yang memuncak. Rasa nak menangis nak jerit nak tido nak makan semua ada. Maka kami pun dibawalah ke rumah tamu Danga Bay tu. Sampai-sampai je ada dah orang sambut dengan makanan yang terhidang sedap gila rambang mata. Sebaik saja dipersilakan makan,kami baca doa laju-laju,dah memang tak sempat nak termenung mengenang jasa sapa-sapa dah,kami pun makanlah dengan penuh penghayatan. Time tak lapar pun kami makan dengan bersemangat,apatah lagilah time kebuluran. Bayangkan.. Dah makan kenyang tu,sendawa,barulah kami perasan ustaz yang jemput kami makan tu dia tak makan pun. Dia tengok je kami makan. Yaallah.. Kenapa jadi macamni? Kan baca doa sama-sama tadi? Tuhan..ampunkanlah kami. Agaknya apalah yang ustaz tu fikir bila tengok sekumpulan anak Abuya makan macam orang Somalia! Kami pun tanyalah,ustaz kenapa tak makan? Sambil senyum ustaz tu cakap,takpe..ana nak tunggu sisa-sisa je. Waaaaaaa... Apahal ustaz ni? Tak sukela.. Benci! Sejak tu kami berazam kalau ada ustaz tu lagi kat Danga Bay,kami takkan singgah sana dah! Takkan takkan takkan! Sampai hati ustaz tu malukan kami. Kalau Abuya taulah perangai kami macamni,dah tentu kena kuarantin tak boleh makan! .

Inilah antara hal-hal yang membuatkan kami serba salah sangat hidup dikalangan jemaah ni. Sebab tu kami kadang-kadang suka berkumpul sesama kami je. Biar takde orang sibuk nak rai-rai. Kami tau sangat kelemahan kejahatan kami. Jadi bila ada yang hormat dan raikan kami kerana kami ni anak Abuya,itu sebenarnya satu tamparan tepat dimuka kami ni. Malu,sedih,segan,geram,marah semua ada.

Korang tau tak sebenarnya setiap kali Ummu Abuya tengok kami ni dirai-rai,terutama lepas show tu orang nak amik gambarlah,nak bagi hadiahlah,nak jeling-jelinglah,setiap kali tulah kami akan dapat amaran sekeras-kerasnya dari Abuya. Abuya Ummu akan ungkit semua kelemahan kami,akan warning kami sebab dah bangga diri! Abuya sampai cipta sajak 'lagu untuk penyanyi' tu,Abuya panggil aku Abuya cakap,sajak ni untuk kamu supaya jangan riyak jangan bangga diri selepas menyanyi. Nampak sangat aku yang paling selalu riyak! Tak guna punya diri!

Baru ni dalam tahanan Ummu ada bagi sajak untuk aku,Iyah,Fatim dan adik buat lagu. Bila dah siap lagu tu kami pun nasyidlah depan Ummu. Lepas dengar je lagu tu muka Ummu terus berubah. Terus Ummu buat kuliah,zalimnya kalau Ummu yang menulis lirik dan kamu yang buat lagu ni merasakan kebolehan itu ialah hasil dari diri sendiri. Kejamnya kalau sampai memakai kebesaran Allah yang mutlak itu menjadi kebesaran diri. Cemasnya.. Terus rasa tak guna nak buat-buat lagu ni kalau zalim dan kejam pada Allah. Tapi mencipta lagu itu adalah satu tanggungjawab juga. Hanya perlu dikekalkan bersamanya rasa hamba sehambanya dan sentiasa merasa semua ini Tuhanlah yang punya. Ummu pun dah warning siap-siap dah,balik Malaysia nanti akan show-show,bila ada orang nak puji ke,bergambar ke,cakap dengan depa bahawa semua ni Allah yang punya. Tolong kami untuk besarkan Allah. Haaa.. Standby lah!

Jadi memang berat.. Berat.. Berat.. Dahlah badan aku memang dah berat,ditambah lagi dengan beban perasaan yang berat. Abuya Ummu tu dah melangit,padahal kami anak-anak masih berpenyakit! Geli dengan diri sendiri yang tak sedar-sedar diri!

Sebab tu wahai keluarga Abuya,anak,cucu,menantu,cucu menantu,madu anak,madu cucu dan semuanya yang berkenaan,marilah kita sama-sama mengusahakan hati dan peribadi yang terbaik. Bukan sekadar nak jadi contoh pada orang lain,tapi lebih kepada tanggungjawab kita kepada Allah,Rasul dan Abuya yang kita itu menumpang kebesaran mereka. Agaknya kalau kita ni bukan keluarga Abuya,ada ke orang heran dengan kita? Muka kita lawa ke? Ketiak kita wangi sangat ke? Suara kita sedap gila ke? Bila Abuya kata,solat mesti khusyuk,kita patutnya jadi orang pertama yang mengusahakannya. Bila Abuya cakap kena selawat sebelum sembahyang,kita patutnya jadi orang yang paling bersungguh melaksanakannya. Bila Abuya pesan jangan bermewah-mewah,patut kita dah lama serah semuanya pada jemaah. Bila Abuya kata makan gaji dengan Tuhan,kita patutnya malu nak buat projek atas nama peribadi. Bila Abuya minta kita bersungguh berjuang,patutnya kitalah yang sedang memenuhi segenap premis Abuya dan sungguh-sungguh berjuang dibidang masing-masing. Bila Abuya beri amaran supaya semuanya wajib ikut displin Abuya,patutnya kitalah yang paling ketakutan. Pastikan cita-cita kita sama dengan Abuya. Cek balik perilaku kita supaya tepat dengan Abuya. Kalau masih liar,malulah untuk mengaku Abuya tu ayah aku,Abuya tu datuk aku,Abuya tu pak mentua aku,Abuya tu datuk mentua aku,Abuya tu datuk madu aku!. Kerana sesungguhnya Abuya ada ribuan lagi 'keluarga' yang memang sanggup hidup dan mati kerana Tuhan bersama Abuya!

Comments

Anonymous said…
k.olah dan adik beradik janganla marah dan tak suke kat kami kalu kami rai-rai. dahla jarang jumpe...selalu tengok dalam gambar je. paling dekat pun dalam blog ni..:'(....isk3
Rasa nk gelak pn ade jgk, tp inilah hakikatnye ..

Sy yg mmpunyai cucu Abuya sbgai mak ke-2 ni pn turut serta prnah mngalami situasi cmni ..

Bile org nk jage hati kite sgt, rse mnyampah ade, malu ade, mcm2 la ! Sbnarnye mreka pn klau tegas sgt dgn 'kluarge Abuya' ni, org pn akn kte mcm2 psl di0rg ..

Ape pun, rse best la ble tau ade org prnah alami mcm yg prnah kite rse . Hee :D

Semoge rse hmba trus subur & brkekalan dlm diri kite smue ..
Hehehe.. Saling geram menggeram!
Anonymous said…
Habis tu kalau tak rai n berbuat baik dgn keluarga macamana nak tumpang berkat? Susah jugak ye.....
Korang ni kelakarlaaa
Anonymous said…
Awatnye eh, jauh beno lencongnye oi
Anonymous said…
Kak Olah, nak cnp post ni kt fb bole x? Mohon keizinan~ suka baca post2 kak olah :)
Anonymous said…
Syukran ukhti~
Anonymous said…
Salam. Sgt2 susah jadi anak Abuya. Dan ramai juga yang tak mahu jadi keluarga A. Jadi murid A pun dah merupakan nikmat yg sgt besar. Tks Tuhan. Tk perlu bercita2 hal yg Allah dh set sejak azali lagi. Iaitu jodoh, rezki dn ajal.
Nk bg pndangn siki. Sedngkn baginda Rasul pun sayangkn kalian maka mana blh kami tknk sayang. Jgnlh meluat, menyampah dn jijik. Kami tk brmaksud utk mnyusahkan. Hanya nk mnghiburkan RSA saje.
Terimalah apa2 pun kebaikan yg dihulurkn. Kan tkblh tolak hadiah.
Bagi yg nk mngata tu pedulikan. Jawab lh dgn RSA nanti.
Betullh tu WBUJ ajar. Pulangkn semua puji2 kepada Tuhan. Jgn stress2.
Ish..sape pulak kata menyampah dan jijik ni? Menyampah dan jijik tu utk diri sendiri je!
Anonymous said…
kata2 dlm blog olah bersahaja..tp sgt2 tersentuh.. Nak lagi..
Anonymous said…
Wah,..rajinnye k.olah respon..pape pon, moga kami semakin faham, dan moga kami juga dipandu dalam nak melayani dan meraikan anak2 Abuya, agar tak hilang adab,x over sangat, pada masa yang sama, keberkatan pon mengalir...
Anonymous said…
Nukilan baik....sbb sisipkan lawak tang makn
Anonymous said…
Nukilan y baik....terharu guling2 dgn sisipan tang makan

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…