Menangislah!

Saturday, February 28, 2015
Kali terakhir bawak kereta manual dengan jayanya ialah disaat ujian JPJ dan berjaya mendapatkan lesen! Setelah itu teruslah katakan tidak pada kereta manual yang meletihkan lagi mendebarkan. Sudahlah bawak yang auto pun sesekali debaran tetap ada,inikan pula terpaksa berfikir nak tekan minyak dulu atau nak angkat klash (ok ejaan) dulu atau tarik handbreak sepanjang waktu memandu.

Tapi bila keadaan memaksa,maka kereta manual itu kembali (terpaksa) ku gagahi. Berdoa sehari sebelum,menjampi kunci kereta dan macam-macam upacara lagi yang dilakukan untuk memastikan pemanduan berjalan lancar. Harini cuba lagi setelah percubaan haritu terberhenti dua kali terima kasih sebab klash (ejaan lagi) tinggi kena tekan minyak banyak-banyak rasa nak lari!! Alhamdulillah harini Allah izinkan lancar. Pemangkin untuk terus menjadi driver kereta manual insyallah..

Itulah aku dari dulu. Sering memilih jalan mudah untuk berjaya. Dari kecik begitu! Bila masuk kelas sekali dengan budak-budak pandai maka aku akan mohon untuk masuk kelas yang kurang pandai sebab target nak periksa nombor satu nanti dapat hadiah. Tak larat nak bersaing berat-berat! Namun bila Tuhan yang memilihkan jalan hidupku,Tuhan syaratkan untuk ambil assignment yang susah,untuk sampai hati tidak putus lagi dariNya. Assignment susah tu bukan bermaksud paling susah! Sekurang-kurangnya susahlah untuk aku! Untuk orang lain mungkin kacang saja! Kenapa kacang ye? Kenapa bukan sweet corn,waffle dan lain-lain makanan (yang ada di GH Corner) yang senang jugak nak makan! 

Bila dah duduk makin jauh beribu batu maka tiap hari adik beradik (banyak ayah dan banyak ibu) hanya sempat bermeeting meetingan melalui bbm atau bb group untuk bertanya,merujuk,berbincang,kadang-kadang karaoke melalui voice note di whatsapp dan sebagainya tapi tak termasuk bertanya kabar kerana watak keluarga ni tak reti tanya apa kabar. Sebab selalu sangka baik yang kabar masing-masing ok. Jadi lagu apa kabar tu bukanlah untuk kita! Hasil meeting biasanya akan diputuskan untuk semua menangis dulu kat Allah sebelum memulakan apa-apa kerja,nak selesaikan masalah dan lain-lain. Mohon semua sedar diri yang kita takde langsung modal untuk berdepan dengan dunia/akhirat melainkan berharap belas kasihan Allah kepada hamba yang diciptakan penuh kegagalan! Kita semua sedar kalau gagal tandanya tak cukup menangis lagi! Nak berusaha sehabis mungkin guna kederat atau tulang empat kerat itu sesungguhnya jauh lebih mudah daripada nak memberi airmata untuk islam yang sedang diperjuangkan. Kita semua pandai menangis apabila diri atau orang yang disayangi itu diuji atau tersakiti. Automatik. Tapi tak ramai yang sanggup menangis apabila islam yang tersakiti. Maka ambillah assignment yang tak mudah itu demi memohon keajaiban lahir batin dari Allah yang Dia itu terlalu cinta kepada rayuan hamba yang memohon itu ini dariNya. Tuhan tunggu tu! 

- Selamat hari jadi terlambat sikit untuk Mama Zainab yang selalu gagah dan sanggup ambil kerja yang renyah dan susah iaitu setiap hari berfikir untuk menambah bilangan kenalan dan kawan dari kalangan masyarakat arab untuk sama-sama diajak memeriahkan islam. Maka aku pun pun terinspirasi untuk melakukannya disini. Doa,keberanian dan sedikit toye diperlukan untuk menjayakan itu.. Tolonglah Wahai yang maha menolong..

- Doakan juga agar proses pembikinan album GH seterusnya berjalan lancar. Sikiiiit je lagi. Nak cetak dah. Sekian

7 benua

Tuesday, February 24, 2015
Ada 7 benua
Kita dimana-mana
Disalah satu darinya
Membawa cita-cita yang sama
Memohon doa yang serupa
Bersama aliran air mata

Jauhnya merentasi benua
Meninggalkan segala yang ada
Menepis semua lintasan dijiwa
Kerana percaya Tuhan bersama
Walau kemana langkah dibawa

Tinggal 1 benua yang belum diteroka
Moga direzkikan akhirnya kesana
Namun ada 'benua' yang sedang menanti kita
Siapkah kita dengan bekal sebanyaknya?

Walau dibarat,timur,selatan dan utara
Kita tiada modal apa-apa
Sekolah pun main-main saja
Kerana itu jangan pernah lupa
Panggil tanpa henti yang maha kuasa
Serta semua yang bersamaNya

Benuaku malam,benuamu siang
Walau jauh sering terbayang
Berpisah ini itulah sayang
Dalam doa semuanya dikenang

-11.32pm-
( Untuk semua yang sedang melalui 7.32am
Juga buat 10.32am
Tak lupa untuk 12.32am dan semuanya )

Selamat berjuang

" Manalah aku tahu.. "

Thursday, May 22, 2014
( Untuk adik-adik GH yang sedang berjuang menjayakan pendidikan di Puchong.

Buat muraqib Puchong yang sedang didoakan agar bertambah cinta kepada islam.

Kepada banat yang sedang sibuk dengan katering )

Mungkin berlaku pada kita. Atau sesiapa. Atau pada aku saja.
Ada rangkap lagu yang akan terngiang dikepala sepanjang hari dan akan merubah keseluruhan mood kita pada hari itu.
" Lahirnya ku telah mengisi Ramadhan tapi batinnya manalah ku tahu "
Lirik lagu Ramadhan berlalu yang bakal dimuatkan dalam album Ramadhan Syawal oleh generasi harapan.
Dengan alunan suara Fatim dan Mat walaupun sekadar demo ditambah garapan muzik oleh En Zai cukup membuat aku terbuai
Aku betul-betul diganggu dengan satu kenyataan yang sederhana namun punyai sejuta makna. 

Tiap hari manusia islam sedunia menunaikan ibadah kepada Tuhan. Secara lahirnya. Dan batinnya siapa yang tahu? Siapa yang ambil tahu? 

Rasulullah beribadah bersama rasa tidak tahu itulah yang menyebabkan Baginda sanggup sembahyang hingga bengkak kakinya. Para sahabat sampai hangit hatinya kerana tidak tahu bagaimana sembahyang mereka sampai kepada Tuhannya.

Aku bahkan ketawa dan lega disetiap ibadah yang dilakukan..

Dan Ramadhan bakal tiba lagi tanpa aku tahu adakah aku sempat bertemu dengannya dan lebih-lebih lagi aku tak tau apakah jika Tuhan rezkikan aku bersamanya,Ramadhan akan dapat ku isi sebaiknya..