" Manalah aku tahu.. "

Thursday, May 22, 2014
( Untuk adik-adik GH yang sedang berjuang menjayakan pendidikan di Puchong.

Buat muraqib Puchong yang sedang didoakan agar bertambah cinta kepada islam.

Kepada banat yang sedang sibuk dengan katering )

Mungkin berlaku pada kita. Atau sesiapa. Atau pada aku saja.
Ada rangkap lagu yang akan terngiang dikepala sepanjang hari dan akan merubah keseluruhan mood kita pada hari itu.
" Lahirnya ku telah mengisi Ramadhan tapi batinnya manalah ku tahu "
Lirik lagu Ramadhan berlalu yang bakal dimuatkan dalam album Ramadhan Syawal oleh generasi harapan.
Dengan alunan suara Fatim dan Mat walaupun sekadar demo ditambah garapan muzik oleh En Zai cukup membuat aku terbuai
Aku betul-betul diganggu dengan satu kenyataan yang sederhana namun punyai sejuta makna. 

Tiap hari manusia islam sedunia menunaikan ibadah kepada Tuhan. Secara lahirnya. Dan batinnya siapa yang tahu? Siapa yang ambil tahu? 

Rasulullah beribadah bersama rasa tidak tahu itulah yang menyebabkan Baginda sanggup sembahyang hingga bengkak kakinya. Para sahabat sampai hangit hatinya kerana tidak tahu bagaimana sembahyang mereka sampai kepada Tuhannya.

Aku bahkan ketawa dan lega disetiap ibadah yang dilakukan..

Dan Ramadhan bakal tiba lagi tanpa aku tahu adakah aku sempat bertemu dengannya dan lebih-lebih lagi aku tak tau apakah jika Tuhan rezkikan aku bersamanya,Ramadhan akan dapat ku isi sebaiknya.. 

Halus

Friday, May 9, 2014
Dalam proses kematangan yang aku lalui dalam hidup ni,satu hal yang aku belajar ialah perihal berhalus. Walaupun fizikal kini tidak lagi halus,tapi hati dan sikap perlulah berhalus. Berhalus boleh diertikan dengan dua makna : positif dan negatif. Dalam kata-kata misalnya,berhalus boleh dibentuk menjadi sindiran! Berhalus juga boleh dibentuk menjadi lapikan atau berlapik/berkias dalam berkata-kata. Nampak macam sama,tapi tak serupa! Ingat tu adik-adik,tak serupa!

Disaat umur aku menginjak 18 tahun,semangat waja perjuangan memenuhi dada. Kononnya! Bila aku dan kawan-kawan dihantar ke Eropah,aku lah yang berlagak bagai ketua. Padahal ramai je yang lebih tua. Berhadapan dengan orang arab dan eropah yang berserabut dalam berurusan,darah panas pun membara sampai kepala. Pantang silap,mulalah aku bersilat. Tak cukup bahasa pun aku bantai bahasa isyarat. Semangat punya pasal. Waktu tu rasa akulah yang paling laju,paling betul! Yang paling aku tak boleh lupa ialah macamana sakannya aku bermujadalah dengan ketua rombongan waktu tu iaitu Dr Mohd Noor Basir. Huh! Time berhujah tu aku rasa aku pun macam pensyarah jugak! Rasa diri lebih kurang professor jugak! Padahal SPM pun tak ada! Itu semua gara-gara gemuruh jiwa semangat membara! Kalau dikenang sekarang memang kelakar. Rasa nak guling-guling gelak dengan karenah sendiri. Namun itulah pengalaman dan pembelajaran yang Tuhan rezkikan aku lewati.

Jadi bila sekarang aku tengok macamana bersemangatnya adik-adik aku,senyum aku mengimbas kenangan lalu. Heh! Tapi depa ni bagus. Semangat waja tu memang kena pada tempatnya. Kecuali Adib dengan Iyah,memang agak agresiflah. Adib bukan kira sape,semua disapunya. Iyah pulak janganlah cuba kita bagi idea,habis direjectnya. Oh ye tak lupa jugak pada anak sedara aku,Musayab! Hah yang tu pun jenis panglima perang dunia kedua. Habis semua dicantasnya. Kerja memang lajulah. Kesana kesini kehulu kehilir. Sape lambat memang terpelanting! Adib dulu cogan kata hidup dia,menjadi abid dan ninja. Haha. Ninja tu! Tak main-main. 


Corak kerja anak muda yang semangat ni memang tip top lah. Rasa tanggungjawab tinggi,susah nak cari. Semua yang dibuat memang all  out. Takde sekerat-sekerat. Bagus sangat! Kadang orang tua pun tak larat! Jadi bila bertembung kedua puak ni memanglah gawat! Yang satu laju sangat,satu lagi nampak macam lambat. Hish la sarat!


Sebab tu yang tua dihormati,yang muda disayangi. Bila bertemu,berbuahlah kasih sayang sejati. Aku selalu pesan-pesan kat adik-adik ni,berhalus itu penting. Kita masih muda,pengalaman tak kemana,maka wajiblah merujuk orang tua. Tak bolehlah main langgar saja. Semuanya ada adab-adabnya. Kadang tu memanglah,orang tua pun tak selalu betul. Tapi itu tak bermakna kita lebih betul! Itu disudut adab. Begitu jugalah dengan hal-hal yang lain. Orang muda kadang fikiran tu tak panjang. Sebab tu perlu orang yang lebih matang. Matang tu pulak selalunya datang dari pengalaman. Kecualilah para sahabat yang memang matang kerana kekuatan rohnya. Berlaku  dalam sejarah islam bilamana sahabat yang jauh lebih muda dilantik sebagai panglima tentera. Dan kehebatan mereka ialah bila yang tua sanggup taat sepenuhnya. Tapi semua itu berlaku dengan penuh rasa hamba dijiwa. Dan kalau kita bercita-cita meniru mereka,maka yang utama itu tirulah hatinya.

Benarlah pengalaman itu membentuk kematangan. Setelah macam-macam liku yang dilalui,sedikit demi sedikit berlaku perubahan dihati. Kalau dulu menyinga sepanjang masa. Tapi sekarang dah agak terkawal rasanya. Masih lagi bersisa sebenarnya. Mungkin tunggu 2 tahun lagi kot baru dapat klia sepenuhnya. Bukan KLIA airport tau. Klia-clear. ;-)
Yang paling tak boleh lupa bilamana aku pernah menyoal cikgu aku (orang arab) tentang satu soalan yang aku dah tau jawapan dia tapi boleh pulak nak test cikgu tu. Jadi bila dia jawab tu tak kena dengan yang aku nak,apa lagi. Berhujahlah bagai nak rak! Yang sampai sekarang aku kesal ialah bila aku tergamak cakap kat cikgu tu,lesy ma tehki ennak ma ta3ref? (Kenapa kau tak cakap je yang kau tak tau?) Yaallah Khaulah.. Gile punya cerita. Pernah Ummu suatu ketika minta aku jadi setiausaha kecil-kecilan. Tolong jawab sms je pun. Jadi bila Ummu kemudiannya cek balik semua sms yang aku tulis,Ummu pun tegurlah. 
" Kamu kena beradab. Sebelum tulis,cakaplah dulu Yang mulia ke,yang bahagia. Tuan/puan. Minta maaf. " 
Ini tak.. Kalau orang tu tanya,boleh ke nak jumpa Ummu?.. Aku bantai jawab,BOLEH. Titik. Send. Haru betuila.. 

Aku kalau ingat-ingat balik harapan Abuya nak suruh aku tiru Khaulah Al Azwar,wahh semangat bukan main. Tapi macamana.. Naik kuda pun takut! Drive kereta pun gayat! Hehe..  Sedarlah aku setakat mana saja kemampuan kudratku. 

Maka kepada adik-adik kesayangan walau dimana duduknya kalian. Usahakanlah semangat perjuangan yang membara diringi bersamanya rasa hamba. Rasa hamba yang paling tinggi terhadap Tuhan. Belajarlah memberi harapan sebagaimana kita juga pernah diberi harapan. Lihatlah kelemahan orang lain sebagai kelemahan diri kita. Buang prejudis,jauhi buruk sangka. Itu tidak akan membawa kita kemana. Agama bangsa dan negara memerlukan tenaga orang muda yang matang fizikal,akal lebih-lebih lagi rohnya. Kita dianggap sebagai aset berharga,so act like one! 

Nite-nite..


Musim kembara

Wednesday, May 7, 2014
Musim musafir bermula bagi mereka. Adib dan Iyah ke Perth angkut Musab dan Bar. Yang diangkut tu sebab nak hargailah peningkatan prestasi yang dilakukan. Moga bertambah matang rohnya. Kakak dan team sedang bersiap-siap nak ke Makassar dengarnya. Kakak nak angkut Jannah. Baguslah.. Harini depa masuk Thailand untuk shoot video klip Al Ikhlas. Moga dibantu. Humam pulak sedang mohon tenaga dari Malaysia untuk bantu show di Batam bulan Jun nanti. Buka main sibuk lagi Mam dengan team Sumatera. Cadang nak hantar Barak. Biar dia ambil pengalaman. Tenaga dari sini sebagai pembantu je. Sebab aku harap team disana yang menjadi tunggak utama. 

Terasa besar rahmatnya sekarang bila dari dulu Ummu menyeru tentang pentingnya melahirkan pelapis. Jangan buat kerja sorang. Wujudkan team! Bila peluang dikongsi bersama,maka cepatlah kebolehan tercipta. Bila tengok Yassin yang dulunya budak pendiam,hobi jaga adik,tapi sekarang dah boleh shooting editing bahkan streaming,terharu.. Moga kebolehan lahiriah seiring dengan tumbesaran jiwa juga hendaknya. Amin amin. 

Beberapa pelajar yang nak dihantar ke Mesir pun ada datang lapor diri kat aku. Panjang lebar aku bebel kat depa tentang tugas sebenar bila dihantar keluar negara. Bukan main pandai aku bebel kat orang. Dulu aku pun tahape-hape. Maklumlah remaja ;-)

Didoakan moga semua yang dihantar ke luar negara itu benar-benar dapat menjadi duta kepada agama bangsa dan negara. Sekalipun pergi hanya untuk bancuh air di kafe Mansourah. Tapi manakan sama bancuh air di Temerloh dengan bancuh air di Mesir kan? 

Harini jugak telah gagah memusafirkan Muttaqeen aka solo Kuantan bersama isterinya ke Miri. Nak bantu Fatim buat studio sekaligus recording lagu untuk album yang seterusnya. Taqin kata inilah pertama kali naik flight seumur hidup. Aku percaya dengan keberkatan musafir yang  sedikit sebanyak mampu merubah cara berfikir dan berperasaan. Lain tempat,lain kisahnya,lain orangnya. Dengan adanya faktor tambahan itu diharapkan dapat memberi perasaan yang baru untuk melakukan anjakan paradigma. Hah! Ayat anjakan paradigma ni dulu selalu tengok kat library SK Rawang waktu darjah 6. Baru lepas kursus Jakim nilah aku pandai nak guna. Hehe..

Aku? Aku pendam keinginan merantau ni bila mengenangkan anak-anak yang ada ni nak tinggal kat sape. Aku tau kalau saatnya tiba,Allah yang akan jaga. Tapi sekarang ni biarlah dulu aku bersama mereka. Tiba-tiba terfikir. Agaknya macamtulah dulu Ummu Abuya berat hati nak tinggalkan kami anak-anak dek tuntutan perjuangan ye? Dulu tak faham. Sekarang baru faham. Sikit. Faham sikit. Yelah.. Ni baru tahap anak angkat. Kalau anak kandung? Memang nak tercabut nyawalah agaknya. Tapi tengok Kak Picah macam relaks je tinggal anak merata-rata. Yelah anak nak masuk 15,memanglah.. Itu bukan dia tinggal anak,tapi anak yang tinggal dia. Ok.

Oklah.. Saja nak menambah catatan diari umum aku ni. Esok shooting editing diteruskan. Memohon kekuatan dari Tuhan. 

Setiap hari kemaksiatan dipertontonkan kepada dunia. Maka atas nama agama,siapakah yang akan membela? 
TVIkhwan TV kita bersama.. :-)

12.16 pagi
Studio TvIkhwan
Sambil mengantuk..