Outstation!

Friday, April 18, 2014
* Entry ni ditulis 2 malam lepas. Baru dapat post sebab masalah internet :-)

Macam biasalah.. Room mate dah tido,aku masih terkebil-kebil. Ok bila sebut room mate terasa macam tengah study kat Australia dalam suasana winter malam-malam pakai sweater. Rupanya sedang berkursus didalam negeri bahkan hutan bahkan room mate itu ialah Iyah dan Kak Azwa je pun! Ish..

Alhamdulillah.. Dah makin serasi dengan jadual harian yang padat tapi Allah bagi ilham untuk adjust-adjust masa tidur. Waktu makan tak payah adjust sebab kat sini makan 5 kali sehari. Teringat aku dengan jadual hidup sebagai pelajar asrama penuh di SAMT KKB dulu. Time makan memang indah dan nikmat dan berkali-kali. Terima kasih Tuhan.

Fikiran sesekali atau banyak kali teringat pada anak-anak yang ditinggalkan. Sedang apa lah depa tu? Mat Solo tengah ngadap Lenovo tanpa henti dari pagi ke? Joging dah pasti! Yasin tengah bersiar-siar dari premis ke premis untuk memberi khidmat ke sampai premis sendiri terlupa sapu? Janganlah hendaknya Imran tengah gelak kuat-kuat! Barak tengah buat apalah? Dah boleh sesuaikan diri ke dengan tempat baru? Sya3 sedang lalu lalang depan pasaraya naik Hiace ke tu? Moga Rendi dengan Hafiz sedang berbuat sesuatulah untuk menambah baikkan mutu Tvikhwan. Pipah dan Jiha Anuar tak risau sangat. Dua ketul tu pandai cari kerja. Erun? Tengah jadi waiter kat Bukit Bintang? Persona dah servis ke belum? Haduii.. Ramai anak,macam-macam ragam. Kadang tu ada jugak yang meragam!

Tuhan beri banyaknya hiburan dicelah-celah serpihan ujian. Moga aku pandai mengambil semuanya sebagai ingatan pada diri andai sempat nak sedih konon-konon mengenang nasib diri! Nasib diri yang sedang disenang lenangkan oleh Tuhan memang sepatutnya kau kenang! Tuhan tinggalkan sedikit sangat secebis secoit je ujian untuk kita tau mencari jalan kembali ke jalur rasa hamba. 

Oklah nak tutup lampu dah. Saje nak lambai dari jauh buat semua yang didoakan..

P/s: Siapa-siapa yang nak datang ziarah,nak kirim ubat batuk+ubat sakit tekak+ubat mata ikan. Lidah diserang mata ikan secara serentak dan merata! Ok nampak macam manja mengada. Tapi sape sudi,bolehlah tolong bawak ye.. Hehe

Aku tarik bagasi itu..

Penuh debar ku lihat kiri dan kanan
Sesekali menoleh jam ditangan
Berdoa tak putus,tak henti
Moga redha Tuhan mengiringi

Aku sembunyikan bahagia didalam hati
Bimbang andai nafsu menguasai
Takut jika Tuhan murkai
Cemas kalau cinta Tuhan ku tolak tepi

Aku tarik bagasi itu
Sejuk tapak tanganku
Bergetar kakiku
Perasaan berkecamuk menyerang segenap tubuhku
Tolong Tuhan jangan tinggalkan aku

Tuhan lah yang telah berjanji
Nikmat dan ujian silih berganti
Aku bahagia dijalan ini
Mengharap tidak ku dibiarkan sendiri

Bagasi itu aku tarik lagi
Aku dongak ke langit..bagai mengerti
Segalanya yang bersarang dihati
Ku mengorak langkah kaki
Jalan yang sama aku tempuhi

Sekalipun semua ini tidak aku kesalkan
Bukankah semuanya hanya pinjaman?
Tuhan jua lah yang menganugerahkan
Dan selamanya ia kekal milik Tuhan..

28 : Antara hidup dan mati

Monday, April 7, 2014
Ulang tahun ke 28. Semakin tua. Tua. Makin dekat dengan kematian. Apa saja yang sudah aku siapkan?

Kematian sepatutnya disiapkan sebaik saja kita dilahirkan. Kerana Tuhan menciptakan kehidupan itu ialah untuk kematian. Hanya kita yang sering melupakan.

Abuya Ummu melahirkan aku bersama doa dan harapan agar aku menjadi manusia yang paling cerdik kerana terlalu banyak mengingati kematian. Bila kematian tidak pernah dilupakan,maka bertungkus lumuslah dibuat persiapan. Persiapan paling indah untuk bertemu Tuhan. Dan ayah ibu ku itu jugalah yang mengajarkan untuk mendapatkan kematian yang berjaya.

Aku bahagia didetik pertama mengenangi saat penuh bermakna ini,aku dapat bersendirian bersama Tuhan yang telah mengizinkan aku lahir untuk kemudiannya aku mati. 

Wahai Tuhan,apa perlunya aku membesarkan diri dihari lahirku ini? Walhal disaat ini ibuku sedang berperang diantara hidup dan mati. Sebaik saja Kau selamatkan aku untuk lahir kedunia,tak tergambar bagaimana kesyukuran yang ibuku panjatkan dan dihari ini wahai Tuhan,muliakanlah ibu dan ayahku dengan semulia-mulia darjat disisiMu.

Entah aku sempat atau tidak untuk berterima kasih lagi padaMu diulangtahun ke 29 ku kelak,walhal hanya untuk sekejap lagi saja aku tidak tahu apakah nafasku dapat ditarik dan dihembus seperti biasa.

Besarkanlah Allah Rasul wahai diri. Itulah sebesar-besar keselamatan dunia akhirat sebagai hadiah yang bakal dirimu perolehi. Semoga.. Amin

P/s: Alfu syukran atas semua doa dan ingatan dari kawan-kawan. Moga Tuhan tunaikan juga segala hajat dan permintaan kalian..