Tuhan lebih tahu..

Saturday, April 23, 2011
Tuhan lebih tahu tentangmu dari diriku. Maka,untuk dekat denganmu,aku harus dekat dengan Tuhanku. Kerana Tuhanlah yang memahamkan aku tentang siapa kamu. Aku tidak akan pernah mengenalimu jika bukan Tuhan yang membawamu kesisiku.

Aku tidak pernah membayangkan bagaimana bentuk jalan yang akan ku lewati. Semuanya ku percayakan kepada takdir Tuhan yang maha mengaturkan. Aku tidak percaya dengan usahaku sendiri. Sebaliknya Tuhanlah yang memberikan segala yang terbaik yang kudapatkan hari ini. Maha besar Tuhan.

Jarak yang sering berada diantara kita itu pun aku kira Tuhanlah yang mengisinya. Kadang aku adukan kepada Tuhan betapa hatiku kerinduan. Ajaib. Tuhan tidak pernah gagal dalam menghubungkan hati kita untuk tidak menjauh. Disaat aku punya banyak sekali hal yang ingin aku ceritakan,padamu,aku minta Tuhanlah yang sampaikan. Dan..setiap itulah aku sering mendapatkan jawapan.

Tidak banyak yang engkau tahu apa yang ada dihatiku. Dan aku juga tidak pernah berjaya memberitahumu segala perasaanku. Entahlah..mungkin kerana aku sudah lama percayakan Tuhan untuk menyampaikan semua isi hatiku padamu. Bukan tidak mahu meluahkannya sendiri. Tapi aku takut sekali kalau kata-kataku bakal melukakan hatimu walau mungkin dengan cara yang tidak aku sengajakan.

Kadang aku menangis. Terharu. Mengingatkan betapa Tuhan tidak pernah mengecewakan aku. Ada harapan-harapan yang tidak ku panjatkan sebagai doa. Kerana aku takut kalau-kalau aku sampai mementingkan diri diatas permintaanku kepada Tuhan nanti. Namun seringkali ku dapati bahawa Tuhan menghadiahkan hal yang lebih besar dari apa yang aku dambakan. Aku cemas. Cemas sekali. Jikalau anugerah Tuhan itu tidak dapat ku syukuri,Tuhan akan menarik kembali semuanya.

Aku mahu engkau tahu,jika sekali engkau ingin dekat denganku,aku malah punya keinginan itu seribu kali. Hingga aku takut sekali untuk memikirkannya. Takut jika keinginan itu tidak didapatkan dan aku akan kecewa. Makanya aku selalu membuang kehendak-kehendakku itu jauh-jauh kedalam hatiku. Biar ia tetap mekar dihati tanpa aku sedari. Dengan itu aku akan mampu untuk menjalani hariku tanpamu dengan tetap berbahagia.

Untuk itu,jangan sesekali engkau menganggap bahawa aku tidak berfikir tentang itu. Aku cukup sibuk. Kerana aku yang mencari kesibukan itu agar dapat sedikit melegakan apa yang bergolak dihati ini.

Semua rasa-rasa yang ada ini,aku nikmatinya dengan penuh hati-hati. Janganlah sampai semuanya melebihi dari apa yang Tuhan redhai.

Hakim telinga busuk

Monday, April 11, 2011
Waktu kecil dulu kan biasa orang tanya,besar nanti nak jadi apa? Antara cita-cita waktu kecil saya dulu ialah hendak menjadi hakim. Entah macamana boleh terfikir macamtu. Padahal waktu tu bukanlah faham sangat tentang pekerjaan sebagai hakim tu. Tapi biasalah..budak-budak..cita-cita nak gempak je. Sekarang bila dah besar barula tau bahawa bukan senang nak capai cita-cita. Kalau taula macamni,waktu dulu cakap jela cita-cita nak jadi artis ke apa ke..

Yang kuat rasa nak jadi hakim tu tak silap waktu darjah 4 kot. Tapi bila satu hari dengar sape ntah cerita kata,kalau hakim tu tak adil,kat akhirat nanti telinga dia busuk. Erk?! Takutnya..terus dan-dan tak nak jadi hakim dah. Tak ingat dah waktu tu tukar cita-cita nak jadi apa. Pramugari kot!

Sedangkan kalau fikir-fikir balik,memanglah setiap amalan jahat akan dibalas dengan azab diakhirat nanti. Bukan hakim je. Kalau kau jadi doktor,tapi tak beriman bertaqwa,sama jekan? Tapi pasal dengar ayat ‘ telinga busuk’ tu yang tak tahan tu. Rasa macam sekarang pun dah busuk. Nauzubillah..

Tapi lepas-lepas tu memang selalu terbayang betapa beratnya kerja hakim ni. Ataupun kerja-kerja mengadili ni lah. Lagi-lagi bila tengok filem macamana seorang yang tidak bersalah tapi kerana adanya bukti-bukti yang menunjukkan bahawa dia bersalah(samada dikhianati orang atau dia berada diwaktu dan tempat yang salah) akhirnya hakim memutuskan bahawa dia perlu dihukum. Kalau setakat penjara boleh tahan lagi. Tapi kalau yang jenis hukuman mati tu,macamana kan?

Kerana itulah sejak dizaman nabi dan salafus soleh dulu,hakim itu mesti dikalangan orang-orang yang soleh. Sebab kadang-kadang ada hal yang sulit sekali untuk diputuskan,diwaktu itu mereka akan memohon panduan dari Tuhan. Setelah itu biasanya Tuhan akan datangkan alamat atau sebab yang memandu untuk sampai keputusan yang diambil itu benar-benar adil dan saksama. Tapi secara lahirnya tidaklah menafikan segala bukti,saksi dan hujah-hujah yang dikemukakan. Hanya mengingat betapa lemahnya manusia kerana adanya hal yang berada diluar jangkauan kita.

Sama juga dengan kehidupan harian yang kita lalui. Ada berita,khabar atau cerita yang mungkin tak tercapai akal kita atau diluar bidang kita,bagaimana hendak kita pastikan bahawa kita tidak akan silap dalam mengadili? Walaupun kita bukanlah orang yang mempunyai authority untuk mengadili,tapi sekurang-kurangnya cukup untuk kita faham kerna mungkin kita akan kongsikan pandangan dan pemahaman kita itu untuk orang lain.

Kita akui bahawa kita memang hamba yang lemah. Tidak semua hal ada didalam pengetahuan kita. Maka,dalam berhadapan dengan sebarang kekeliruan,jalan terbaik yang mesti kita ambil ialah,kembalikan semua ketidak fahaman kita itu kepada Tuhan. Rujukkan padaNya kerana Dia adalah tempat rujuk yang utama. Tanyakan pada Tuhan,minta Tuhan tunjukkan yang sebenarnya. Agar kita tidak akan menghukum mengikut nafsu kita sebaliknya pandangan kita akan selari dengan apa yang Tuhan mahukan. Bayangkan..kalau kita tersilap dalam membuat perhitungan,kerana kita tidak menjadikan Tuhan tempat merujuk,mudahkah untuk kita berpatah balik? Sedangkan apa yang kita katakan,apa yang diperbuatkan mengikut kefahaman kita yang salah itu,bukanlah senang untuk kita tarik balik semuanya. Bak kata pepatah,terlajak perahu masih boleh diundur lagi,terlajak kata buruk padahnya. Kalau kesilapan itu tidak betul-betul kita taubatkan,ketahuilah bahawa Tuhan punya bermacam cara untuk menghukum kita.

Dari sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besarnya,nampaknya memang nak kena hati-hati dalam menilai. Teringat satu cerita,seorang guru bersama murid-muridnya berjalan ke sebuah negara yang mana ada terdapat sebuah patung seorang islam,sufi tapi disampingnya ada seorang wanita. Kelihatan seperti seorang pelayan. Maka guru itu bertanyakan kepada muridnya,apakah maksud disebalik patung itu? Semua murid itu memberikan jawapan yang hampir sama iaitu patung itu melambangkan ulama sufi yang sudah rosak dan cinta dunia,main perempuan dan sebagainya. Dan akhirnya guru itu berkata,lihatlah kita. Dengan patung pun nak sangka buruk. Mengapa kita tidak boleh fikirkan bahawa mungkin itu adalah lambang betapa wanita itu ialah isteri solehah yang sedang melayani suaminya?

Itulah satu contohnya.. Susahkan?

Bila lelaki dipoligami

Friday, April 1, 2011

Bukan mudah untuk menjadi pengurus kepada sebuah restoran bertaraf 3 bintang. Lebih-lebih lagi kalau restoran itu dibuka diluar negara dan semua pekerja merupakan warga tempatan atau lebih tepatnya orang arab. Saya tidak memiliki sebarang sijil terkait pengurusan perniagaan. Hanya berbekalkan sedikit kelebihan bahasa arab dan juga sedikit pengetahuan terkait selok belok negara tersebut iaitu Jordan. Cukup mencabar. Tapi kerana saya yakin,kejayaan tidak datang dengan hanya kemampuan kita,tapi yang lebih besar ialah kemampuan yang maha hebat iaitu kuasa Tuhan yang maha mentakdirkan,maka saya ambil peluang ini sebagai satu lagi ‘sekolah’ yang mesti saya tempuhi.

Bergelanggang di Restoran Qasr Lubnan membuatkan tiap hari saya termenungkan bahawa upaya kita sangat terbatas. Tuhan lah hakikatnya yang menjalankan semuanya. Kita tidak akan pernah boleh mendabik dada kerana sekali Tuhan cuit sahaja,semuanya boleh lenyap hanya dalam sekelip mata.

Saya cukup bersyukur dengan kewujudan pekerja-pekerja arab yang sangat membantu. Kalaulah Tuhan tidak datangkan mereka,manalah mampu untuk mengawal pelanggan-pelanggan yang kebanyakannya datang dari golongan kelas menengah keatas. Masing-masing dengan selera dan gaya yang jika kita tidak cukup berpengalaman,jawabnya..
semua lari.

Namun sesuatu projek itu takkanlah berjalan lancar saja tanpa masalah kan? Antara masalahnya ialah dengan pekerja-pekerja ni jugaklah. Sikap mereka yang suka bersaing secara tidak sihat itu membuatkan kadang-kadang saya jadi buntu. Kalau dilayan si A,si B tersinggung. Kalau si B buat kejayaan,si A mula mendengki. Buat cerita itu ini. Aduhh..letihnya.. Kadang-kadang kita nak cepat,sempat tanya khabar si C je,nanti mulalah si D muncung sepanjang hari. Lepas tu tanya-tanya,saya marah dia ke? Saya tak suka dia kerja ke? Ish la.. Yang lawaknya bukan dengan saya je mereka macam tu. Tapi boleh dikatakan dengan hampir semua penduduk melayu di Qasr Lubnan ni mereka bersikap begitu. Kesian juga sebab tengok mereka macam kurang kasih sayang dan inginkan perhatian. Tapi tulah..kita yang tak menyempat nak mengagihkan kasih sayang.

Ada pulak yang jenis suka merajuk. Bila kawan bagi arahan,tak nak ikut. Konon katanya bos je layak bagi arahan. Padahal arahan tu kadang simple je macam,sila lap pinggan. Bila jadi macam tu,bergaduhlah..Nanti mulalah datang cari kita boleh siap tanya,nak pilih aku ke dia? Allah..dah macam telenovela la pulak! Last-last dua-dua pun kena marah. Bila kena marah,normal la balik. Pelik! Depa ni suka kena marah ke?

Esok karang datang lagi dua ketul(dua orang) kata nak jumpa empat mata. Nak ngadu pasal si E yang suka menipu. Kita pun susah hatila dibuatnya. Bila siasat,tak de pun macam tu. Seperti biasa mereka akan berbalas pantun,lusa si E pulak datang nak cerita yang si D pemalas bla bla bla.. Ish ish..tak sudah-sudah. Secara fizikalnya mereka ni termasuk dalam kategori pemuda arab yang berbadan tegap. Tapi dalam hati masing-masing ada taman. Tak larat nak siramla dik ooii...

Nasibla semua kecik-kecik lagi. Baya adik-adik kita. Tapi nak compare dengan adik-adik tu,jauhlah adik-adik saya tu matangnya. Kira pekerja-pekerja arab ni macam adik bongsu kami lah. Tapi saya anggap depa macam anak-anak je. Kalau buat hal,bagi jajan,semua diam..huhu

Memang inilah risiko bila kita bekerja dengan orang yang tak sama cita-cita dengan kita. Tapi dalam hal untuk diperkenalkan dengan Tuhan dan cara hidup islam yang lebih baik,dah menjadi tanggungjawab kita lah untuk menarik mereka untuk bersama memahami tentang itu. Takkanlah kita je nak hidup bahagia kan?

Jadi,walaupun karenah mereka tu adakalanya sangatlah menyebalkan,saya gagahi jugalah. Mengingatkan diri akan kelemahan-kelemahan kita yang orang lain juga pasti terpaksa bersabar dengannya. Kita punya sedikit kelebihan dan seribu kekurangan. Moga-moga keberadaan orang kelilinglah yang akan menampung dan melengkapkan mana yang kurang.

Bila tengok balik tingkah laku mereka ni ada juga lucunya. Cemburu tak kena tempat. Macam tu lah gamaknya agaknya bila lelaki kena poligami eh? Jangan ingat wanita je pandai cemburu dan merajuk ye..