Skip to main content

Hakim telinga busuk

Waktu kecil dulu kan biasa orang tanya,besar nanti nak jadi apa? Antara cita-cita waktu kecil saya dulu ialah hendak menjadi hakim. Entah macamana boleh terfikir macamtu. Padahal waktu tu bukanlah faham sangat tentang pekerjaan sebagai hakim tu. Tapi biasalah..budak-budak..cita-cita nak gempak je. Sekarang bila dah besar barula tau bahawa bukan senang nak capai cita-cita. Kalau taula macamni,waktu dulu cakap jela cita-cita nak jadi artis ke apa ke..

Yang kuat rasa nak jadi hakim tu tak silap waktu darjah 4 kot. Tapi bila satu hari dengar sape ntah cerita kata,kalau hakim tu tak adil,kat akhirat nanti telinga dia busuk. Erk?! Takutnya..terus dan-dan tak nak jadi hakim dah. Tak ingat dah waktu tu tukar cita-cita nak jadi apa. Pramugari kot!

Sedangkan kalau fikir-fikir balik,memanglah setiap amalan jahat akan dibalas dengan azab diakhirat nanti. Bukan hakim je. Kalau kau jadi doktor,tapi tak beriman bertaqwa,sama jekan? Tapi pasal dengar ayat ‘ telinga busuk’ tu yang tak tahan tu. Rasa macam sekarang pun dah busuk. Nauzubillah..

Tapi lepas-lepas tu memang selalu terbayang betapa beratnya kerja hakim ni. Ataupun kerja-kerja mengadili ni lah. Lagi-lagi bila tengok filem macamana seorang yang tidak bersalah tapi kerana adanya bukti-bukti yang menunjukkan bahawa dia bersalah(samada dikhianati orang atau dia berada diwaktu dan tempat yang salah) akhirnya hakim memutuskan bahawa dia perlu dihukum. Kalau setakat penjara boleh tahan lagi. Tapi kalau yang jenis hukuman mati tu,macamana kan?

Kerana itulah sejak dizaman nabi dan salafus soleh dulu,hakim itu mesti dikalangan orang-orang yang soleh. Sebab kadang-kadang ada hal yang sulit sekali untuk diputuskan,diwaktu itu mereka akan memohon panduan dari Tuhan. Setelah itu biasanya Tuhan akan datangkan alamat atau sebab yang memandu untuk sampai keputusan yang diambil itu benar-benar adil dan saksama. Tapi secara lahirnya tidaklah menafikan segala bukti,saksi dan hujah-hujah yang dikemukakan. Hanya mengingat betapa lemahnya manusia kerana adanya hal yang berada diluar jangkauan kita.

Sama juga dengan kehidupan harian yang kita lalui. Ada berita,khabar atau cerita yang mungkin tak tercapai akal kita atau diluar bidang kita,bagaimana hendak kita pastikan bahawa kita tidak akan silap dalam mengadili? Walaupun kita bukanlah orang yang mempunyai authority untuk mengadili,tapi sekurang-kurangnya cukup untuk kita faham kerna mungkin kita akan kongsikan pandangan dan pemahaman kita itu untuk orang lain.

Kita akui bahawa kita memang hamba yang lemah. Tidak semua hal ada didalam pengetahuan kita. Maka,dalam berhadapan dengan sebarang kekeliruan,jalan terbaik yang mesti kita ambil ialah,kembalikan semua ketidak fahaman kita itu kepada Tuhan. Rujukkan padaNya kerana Dia adalah tempat rujuk yang utama. Tanyakan pada Tuhan,minta Tuhan tunjukkan yang sebenarnya. Agar kita tidak akan menghukum mengikut nafsu kita sebaliknya pandangan kita akan selari dengan apa yang Tuhan mahukan. Bayangkan..kalau kita tersilap dalam membuat perhitungan,kerana kita tidak menjadikan Tuhan tempat merujuk,mudahkah untuk kita berpatah balik? Sedangkan apa yang kita katakan,apa yang diperbuatkan mengikut kefahaman kita yang salah itu,bukanlah senang untuk kita tarik balik semuanya. Bak kata pepatah,terlajak perahu masih boleh diundur lagi,terlajak kata buruk padahnya. Kalau kesilapan itu tidak betul-betul kita taubatkan,ketahuilah bahawa Tuhan punya bermacam cara untuk menghukum kita.

Dari sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besarnya,nampaknya memang nak kena hati-hati dalam menilai. Teringat satu cerita,seorang guru bersama murid-muridnya berjalan ke sebuah negara yang mana ada terdapat sebuah patung seorang islam,sufi tapi disampingnya ada seorang wanita. Kelihatan seperti seorang pelayan. Maka guru itu bertanyakan kepada muridnya,apakah maksud disebalik patung itu? Semua murid itu memberikan jawapan yang hampir sama iaitu patung itu melambangkan ulama sufi yang sudah rosak dan cinta dunia,main perempuan dan sebagainya. Dan akhirnya guru itu berkata,lihatlah kita. Dengan patung pun nak sangka buruk. Mengapa kita tidak boleh fikirkan bahawa mungkin itu adalah lambang betapa wanita itu ialah isteri solehah yang sedang melayani suaminya?

Itulah satu contohnya.. Susahkan?

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…