Mangsakah kita?

Tuesday, April 29, 2014
Aku mengambil sedikit masa untuk menuliskan entry ini demi mencari kata-kata yang tepat sebagai ingatan untuk diriku yang sering terlupa. Juga berdoa agar ianya turut boleh memberi manfaat kepada sesiapa. Jika tidak,kekallah ianya sebagai bahan renung dan menung disaat mencari jawapan kepada setiap persoalan.

Untuk senang atau derita,itu adalah pilihan. Rasa bahagia dan sengsara itu letaknya dijiwa. Ada orang yang derita sekalipun 'bahagia' dan berlaku juga sebaliknya. Tuhan menciptakan setiap kejadian didunia bersama jutaan hikmah yang tersurat dan tersirat. Tinggal kita untuk menyikapi semuanya itu sebaiknya.

Fitrah semulajadi sering dilihat sebagai sesuatu yang menyenangkan. Fitrah ingin disayangi,menyayangi,bahagia,ketawa dan lain-lain. Sedangkan fitrah yang utama itu juga ialah rasa ingin kepada Tuhan. Perasaan ingin kepada Tuhan itu pula tidak terhad kepada hal yang menggembirakan saja! Realiti hari ini didunia,orang bahagia tidak hanya kerana kaya,bahkan si kaya pun ramainya yang menderita. Agungnya Tuhan bersama sifat maha adilnya Dia terhadap segalanya.

Makan. Semua orang perlu makan. Samada itu fitrah ke,adat ke,manusiawi ke tak pastilah. Tapi memang semua perlu pada makanan. Yang kaya nak makan,yang miskin papa pun ingin diberi makan. Tapi kan,Tuhan buat ada orang yang direzkikan dapat makan banyak,kenyang,sendawa,kadang sampai termuntah. Ada pula orang yang Tuhan beri rezki makannya tu hanya cukup-cukup je. Taklah mengenyangkan,tapi taklah pula kelaparan. Ada juga tu sampai kebuluran. Rasulullah sebagai contoh ikutan kita ialah manusia yang tidak akan tidur selagi makanan dirumahnya belum diagihkan kepada mereka yang memerlukan. Namun Rasulullah juga pernah menunjukkan kepada kita satu lagi bentuk cara hidup bilamana  terpaksa ikat batu diperut ketika Perang Khandak sebagai bukti cinta kepada Tuhan.

Bersuami dan beristeri juga adalah satu bentuk hiburan yang Tuhan berikan. Rasa saling perlu memerlukan. Sesuatu yang normal bahkan dituntut iaitu mewujudkan rumahtangga sebagai syurga sebelum syurga. Penuh bahagia. Namun ingatkah kita bila Tuhan buatkan Siti Hajar terpaksa ditinggalkan suami seorang diri bersama si bayi ditengah padang pasir kering kontang dan sunyi sepi? Dan andai kita terpaksa melalui hal yang sama,bukankah yang sedang kita susuri itu ialah sejarah kehidupan Nabi dan isteri?

Fitrah inginkan kepada pasangan yang baik,memahami dan sebagainya. Sedangkan sejarah juga bercerita perihal Siti Asiah yang mendapat syurga kerana kesabarannya bersuamikan Firaun laknatullah. Bahkan Nabi Nuh,Nabi Lut kekasih Allah sanggup akur melihat isteri mereka ditelan azab Allah didepan mata. 

Pejuang kebenaran terdahulu ialah mereka yang sanggup menjadi 'mangsa' untuk sampainya islam kepada kita. Jika kita turut terkena tempias yang sama,tidakkah kita juga sepatutnya merasa bahagia seperti mereka? Kita sanggup terkorban demi dunia,mengapa tidak lakukan hal yang sama untuk akhirat kita?

Kesian islam.. Kesian.. Kalau penganutnya hanya berani untuk hidup secara biasa tanpa berfikir bahawa Tuhan maha tahu bagaimana menciptakan ke luarbiasaan itu kepada hamba yang terlalu ingin padaNya

Kemanusiaan membentuk setiap yang sakit perlukan orang yang menjaganya. Begitulah fitrah.. Tapi lihatlah juga kepada Nabi Ayub yang menanggung derita kesakitan sendirian bertahun lamanya. Dan Baginda cukup mengambil Tuhan sebagai teman merawat kesakitan.

Siapalah yang punyai kekuatan untuk mengambil risiko dalam kehidupan? Tapi kalau takdir Tuhan memilih kita untuk melaluinya,bukankah Tuhan juga berjanji untuk mengikut sertakan bersamanya kekuatan? Jadi janganlah pernah takut untuk itu. Kita boleh ditinggalkan mak,ayah,suami dan isteri,tapi Tuhan kan tak pernah tinggalkan kita?

Tuhan jualah yang ciptakan hati inginkan hal-hal yang membahagiakan. Namun janganlah tersalah melihat bahagia. Bahagia yang utama ialah bila sepenuhnya mendapatkan Tuhan. Tuhan ciptakan sifat sabar untuk kita tersenyum didalam ujian,dan sifat redha untuk kita bahkan ketawa bahagia. Sesusah,selapar,sederita mana pun kita,percayalah.. Sungguh hati mampu untuk merasa bahagia andai Tuhan sentiasa bersama.


Tersentuh hati

Wednesday, April 23, 2014
Tak cukup tidur. Terlebih makan. Terlebih jalan. Moga-moga itu adalah keseimbangan yang tidaklah terlalu buruk sebab nak kata baik pun tak taulah. Yang penting hati tenang dan bahagia. Alhamdulillah..

Sedar tak sedar kursus dah tinggal beberapa hari je lagi nak selesai. Itu mengikut jadual asalnyalah. Tak pastilah kalau nanti disambung lagi. Bersedia je dengan sebarang kemungkinan. Kita nak dapat ilmu,Tuhan buka jalan,kita syukur. Selama ni Tuhan banyak bagi ilmu secara tak formal,dari kehidupan,dari pengalaman. Bila nak kena intensif ikut ceramah sampai 6 kali sehari,dengan pelbagai ilmu yang bermacam rupa,dengan penceramah yang berbagai gaya,memang sendat jugaklah otak tu kadang-kadang. Risau terlebih pandai pulak. Hehe.. Apapun,rezki jangan ditolak,musuh jangan dicari. Orang nak belanja sate tongkeng pun kita tak tolak,apa lagilah nak bagi ilmu kan? Wahh.. Ayat aku dah macam ahli usrah surau Annur lah.. Padahal mengantuk sokmo kau dalam kelas. Percayalah.. Mengantuk itu bukanlah termasuk dalam agenda tersembunyi melainkan ianya adalah benar-benar semulajadi. Kalau ngantuk itu merupakan satu konspirasi,tak mungkin fasilitator pun turut tersengguk. Penat,mengantuk,tertidur,itulah watak manusia. Tapi penceramah pun sporting. Kalau mengantuk boleh tidur katanya! Memang Iyah hayati betul cogankata yang satu tu!

Ceramah yang paling menyentuh hati aku setakat ni ialah yang disampaikan oleh Dr Khairul Anuar Mohd berkaitan dengan ilmu quran. Kisah-kisah perihal quran yang diceritakan sangat menarik hati dan membuka mata untuk terus segar. Menitis airmata bila dengar kisah-kisah tentang Rasulullah dan sahabat dan teruja sungguh dengan kisah sejarah wanita yang bercakap dengan ayat-ayat quran. Benarlah quran itu mukjizat teragung Nabi Muhammad yang sangat mampu merubah hati mereka yang benar-benar menekuni lahir dan batinnya. Cara penyampaian Dr Khairul Anuar (rupanya ialah kenalan Abg Am satu masa dulu) yang bersahaja,lemah lembut tanpa ada sindiran tajam melainkan hanya nasihat yang berguna membuatkan aku terfikir,mungkin quran lah yang telah membentuk jiwanya begitu. Ternyata untuk merubah manusia,hatinyalah yang perlu disentuh dahulu. Ok nampak aku macam mudah taksub. Tidaklah begitu. Hanya menghargai. 

Korang apa kabar? Sihat ye semua? Hendaknya begitulah. Banyak kerja kita lepasni. Harap semua dapat ikhlaskan hati (pinjam ayat penceramah). 

Cukup dululah ye. Kalau ada mood aku sambung. Anggaplah aku ialah blogger ikut mood. Tidak fulltime tidak juga part time. Tapi korang memang pembaca budiman. Tenkiu. Selamat malam. Salam.

Kabus di Jelebu

Sunday, April 20, 2014
Ok tajuk memang mood teater klasik!

Malam-malam bila diserang kesegaran memuncak yang membuatkan mata hilang fungsi mengantuknya,maka menulis juga boleh jadi sebab untuk memfungsikan ia dan akhirnya akan membuatkan mata penat juga akhirnya. Eh sebut akhirnya dua kali? Biarlah! Malas nak delete..

Dah 2 hari Tuhan bagi sakit sikit. Mata ikan yang memang suka bertenggek telah parking dihampir seluruh mulut. Memang macam nak menangis. Sempat miss 2 sesi kuliah. Tapi Iyah dan Fatim sangat berperanan menyampaikan segala ilmu yang didapatkan beserta gaya penceramah bagi memastikan aku tidak lagi dalam kesesatan. Oh.. Bukanlah ilmu itu cahaya? 

Jelebu. Pernah dengar nama tempat ni tapi tak pernah jejak. Inilah kali pertama. Bila rezki boleh ikut kursus pemantapan akidah anjuran Jakim yang diadakan di sini,alhamdulillah dapat tambah lagi pengalaman. Suasana pusat kursus yang dikelilingi hutan cukup membuatkan udaranya jadi begitu nyaman. Dengan fasiliti yang boleh dikatakan lumayan selesa,makan minum yang sangat dijaga,membuatkan hati rasa macam dah kat tempat sendiri. Malah tempat sendiri pun kadang tak dan nak makan. Sibuk konon. Makcik kantin ni memang dasatla. Bila makan tu terasa keikhlasan dan tidak kedekutnya dia dengan bahan-bahan dan rempah. Lagi-lagi tang masak lemak cili api. Teringat masakan arwah Cik Pah. Yelah air tangan orang nogori. Serasi! Ummu boleh siap terfikir nak bela ayam peru lagi kat sini. Haha.. 

Keadaan kat sini ni lebih kurang macam resort pun ye jugak. Sebelum ni terbayang macam penjara. Rupa-rupanya.. Tapi puak ni duduk dalam penjara pun layan je. Masa kat tarhil bercampur pelbagai bangsa pun boleh bahagia je. Hahai.. 

Bagi team tv macam kami ni,setiap sudut disini ialah set yang sangat menarik untuk shooting. Takkan asyik shoot kat pondok padang BCH je kan? Kamera pun bawak. Cuma masa pulak yang takde. Boleh layan mata jelah. Nantilah. Ingat nak shooting jugak sebelum balik sebagai kenang-kenangan.

Petang tadi diziarahi kawan-kawan dari pelbagai negeri. Meriah sungguh. Kawan-kawan dapat peluang tengok sendiri rupa pusat ni. Sebelum ni kotlah ada yang terbayang kita duduk macam kat pusat serenti ke. Apalah korang ni. Kami ni siap rasa macam tengah bercuti! Ok yang tu tipu. Mana ada orang bercuti tak sempat qailulah kan? ;-)

Tapi aku salute la dekat semua pihak yang bersusah payah menjayakan kursus ni. Kesungguhan,kasih sayang,kemesraan tu memang terasa. Sesekali penceramah garang tu biasalah. Tak garang,tak dapatlah ilmu. So far aku taklah rasa tertekan sangat. Tak taulah kalau memang dah diajar kaedah mengatasi tekanan. Tapi kadang tu memang rasa santai. Seronok bila boleh muzakarah balik ilmu feqah,tauhid,tasawuf yang dah pernah belajar tapi ingat-ingat lupa. Jadi hiduplah balik ilmu lama ditambah dengan banyaknya ilmu yang baru. Kami siap sempat buat mini show lagi. Kalau tau,memang angkut mic baru!

Memanglah berkat menulis ni. Mata mulai kuyu dan layu. Selimut melambai,bantal menggamit. Selamat tidur korang. Mimpi yang baik-baik k? Daa... 


Outstation!

Friday, April 18, 2014
* Entry ni ditulis 2 malam lepas. Baru dapat post sebab masalah internet :-)

Macam biasalah.. Room mate dah tido,aku masih terkebil-kebil. Ok bila sebut room mate terasa macam tengah study kat Australia dalam suasana winter malam-malam pakai sweater. Rupanya sedang berkursus didalam negeri bahkan hutan bahkan room mate itu ialah Iyah dan Kak Azwa je pun! Ish..

Alhamdulillah.. Dah makin serasi dengan jadual harian yang padat tapi Allah bagi ilham untuk adjust-adjust masa tidur. Waktu makan tak payah adjust sebab kat sini makan 5 kali sehari. Teringat aku dengan jadual hidup sebagai pelajar asrama penuh di SAMT KKB dulu. Time makan memang indah dan nikmat dan berkali-kali. Terima kasih Tuhan.

Fikiran sesekali atau banyak kali teringat pada anak-anak yang ditinggalkan. Sedang apa lah depa tu? Mat Solo tengah ngadap Lenovo tanpa henti dari pagi ke? Joging dah pasti! Yasin tengah bersiar-siar dari premis ke premis untuk memberi khidmat ke sampai premis sendiri terlupa sapu? Janganlah hendaknya Imran tengah gelak kuat-kuat! Barak tengah buat apalah? Dah boleh sesuaikan diri ke dengan tempat baru? Sya3 sedang lalu lalang depan pasaraya naik Hiace ke tu? Moga Rendi dengan Hafiz sedang berbuat sesuatulah untuk menambah baikkan mutu Tvikhwan. Pipah dan Jiha Anuar tak risau sangat. Dua ketul tu pandai cari kerja. Erun? Tengah jadi waiter kat Bukit Bintang? Persona dah servis ke belum? Haduii.. Ramai anak,macam-macam ragam. Kadang tu ada jugak yang meragam!

Tuhan beri banyaknya hiburan dicelah-celah serpihan ujian. Moga aku pandai mengambil semuanya sebagai ingatan pada diri andai sempat nak sedih konon-konon mengenang nasib diri! Nasib diri yang sedang disenang lenangkan oleh Tuhan memang sepatutnya kau kenang! Tuhan tinggalkan sedikit sangat secebis secoit je ujian untuk kita tau mencari jalan kembali ke jalur rasa hamba. 

Oklah nak tutup lampu dah. Saje nak lambai dari jauh buat semua yang didoakan..

P/s: Siapa-siapa yang nak datang ziarah,nak kirim ubat batuk+ubat sakit tekak+ubat mata ikan. Lidah diserang mata ikan secara serentak dan merata! Ok nampak macam manja mengada. Tapi sape sudi,bolehlah tolong bawak ye.. Hehe

Aku tarik bagasi itu..

Penuh debar ku lihat kiri dan kanan
Sesekali menoleh jam ditangan
Berdoa tak putus,tak henti
Moga redha Tuhan mengiringi

Aku sembunyikan bahagia didalam hati
Bimbang andai nafsu menguasai
Takut jika Tuhan murkai
Cemas kalau cinta Tuhan ku tolak tepi

Aku tarik bagasi itu
Sejuk tapak tanganku
Bergetar kakiku
Perasaan berkecamuk menyerang segenap tubuhku
Tolong Tuhan jangan tinggalkan aku

Tuhan lah yang telah berjanji
Nikmat dan ujian silih berganti
Aku bahagia dijalan ini
Mengharap tidak ku dibiarkan sendiri

Bagasi itu aku tarik lagi
Aku dongak ke langit..bagai mengerti
Segalanya yang bersarang dihati
Ku mengorak langkah kaki
Jalan yang sama aku tempuhi

Sekalipun semua ini tidak aku kesalkan
Bukankah semuanya hanya pinjaman?
Tuhan jua lah yang menganugerahkan
Dan selamanya ia kekal milik Tuhan..

28 : Antara hidup dan mati

Monday, April 7, 2014
Ulang tahun ke 28. Semakin tua. Tua. Makin dekat dengan kematian. Apa saja yang sudah aku siapkan?

Kematian sepatutnya disiapkan sebaik saja kita dilahirkan. Kerana Tuhan menciptakan kehidupan itu ialah untuk kematian. Hanya kita yang sering melupakan.

Abuya Ummu melahirkan aku bersama doa dan harapan agar aku menjadi manusia yang paling cerdik kerana terlalu banyak mengingati kematian. Bila kematian tidak pernah dilupakan,maka bertungkus lumuslah dibuat persiapan. Persiapan paling indah untuk bertemu Tuhan. Dan ayah ibu ku itu jugalah yang mengajarkan untuk mendapatkan kematian yang berjaya.

Aku bahagia didetik pertama mengenangi saat penuh bermakna ini,aku dapat bersendirian bersama Tuhan yang telah mengizinkan aku lahir untuk kemudiannya aku mati. 

Wahai Tuhan,apa perlunya aku membesarkan diri dihari lahirku ini? Walhal disaat ini ibuku sedang berperang diantara hidup dan mati. Sebaik saja Kau selamatkan aku untuk lahir kedunia,tak tergambar bagaimana kesyukuran yang ibuku panjatkan dan dihari ini wahai Tuhan,muliakanlah ibu dan ayahku dengan semulia-mulia darjat disisiMu.

Entah aku sempat atau tidak untuk berterima kasih lagi padaMu diulangtahun ke 29 ku kelak,walhal hanya untuk sekejap lagi saja aku tidak tahu apakah nafasku dapat ditarik dan dihembus seperti biasa.

Besarkanlah Allah Rasul wahai diri. Itulah sebesar-besar keselamatan dunia akhirat sebagai hadiah yang bakal dirimu perolehi. Semoga.. Amin

P/s: Alfu syukran atas semua doa dan ingatan dari kawan-kawan. Moga Tuhan tunaikan juga segala hajat dan permintaan kalian..

AIO - Kulli Fi Wahed

Thursday, April 3, 2014
AIO. Singkatan untuk All In One. Istilah yang diambil untuk pertandingan pencarian bakat anjuran Abuya dan Ummu sejak di Labuan dulu. Tidak hanya mencari bakat nyanyian/lakonan,tapi turut memfokuskan kepada mereka yang petah berkata sebagai pembawa acara,pendeklamator yang lantang dan lain-lain bakat lagi. Sebab tu disebutkan all in one-semua dalam satu. Sekarang dinaik taraf ditambah bahasa arab yang berbunyi kullu fi wahed (aku pun tak pasti betul ke tidak terjemahannya tapi macam sedap pulak bunyinya).

Idea bermula bila kami GH adik beradik kandung (yang lain tu adik beradik tak kandung) diagih ke beberapa negeri/zon. Bila dah agih,wajiblah mencari tenaga baru untuk menampung kekosongan yang ada. Dengan kerjasama TVIkhwan sebagai penyiar rasmi,Kementerian Kebudayaan yang meminjamkan ramainya jasa-jasa yang berbakti,dan digembelinglah tenaga GH dari semua negeri maka bermulalah program AIO untuk musim yang pertama ini. Dan GH Borneo telah menjadi pencetus dengan memulakannya di Miri. Bravo 3aleikum! Dipaksa dan diasaklah para remaja disana untuk mengeluarkan segala bakat yang terpendam mahu pun yang nyata! Dan setelah itu dilancarkanlah pula ditengah,utara dan pantai timur. Memang agak ralat bila tak dapat jejak ke selatan,Negeri Sembilan.. Takpe nanti kita buat kat situ pulak. Oh ya.. AIO ini juga sedang berlangsung di Indonesia. Apalah cerita mereka agaknya?

Pada 5/3/2014 bermulalah sesi perkampungan kami dengan 20 orang peserta yang telah disaring dari sekian ramainya yang menyertai ujibakat. Masyaallah.. Terkejut terpaku terpana kami melihat ramainya bakat-bakat yang dahsyat! Rasa lega sangat kalau nak bersara pun! Umur muda-muda lagi tapi kebolehan luar biasa. Ummu sebut,Allah yang buat. Bukan ada sapa ajar pun. Dan tugas kami bukan nak kerah bakat depa dah,cuma nak bantu sama-sama hidupkan jiwa. Bakat tanpa jiwa : sia-sia tak kemana.

Hari pertama para peserta kelihatan blur dan sugul akibat terpaksa berpisah dengan kawan-kawan dan berjauhan dari tempat asal. Allah.. Bukanlah berasal dari Eropah ke,Timur Tengah ke.. Selayang je pun! Ada tu dari Kuang! Puchong! Tapi cara nangis tu,hish.. Bila aku bagitau yang mereka nanti tak boleh balik ke tempat asal dah,semua pakat tunduk. Paksa rela paksa! Takpe.. Kita percaya pada kuasa sebuah doa kan.. Ha sekarang ni kalau nak hantar balik ke tempat lama,mulalah tacing tahape2!

Jadual harian bermula seawal bangun tidur. Diajak kemaskan ibadah,selawat,mengaji dan sebagainya. Dan disusunlah kelas-kelas kebudayaan seperti kelas lakonan,kelas vokal,sajak,lontaran suara,tarian dan lain-lain. Yang utamanya ialah kelas motivasi membangun jiwa para peserta dan juga tenaga pengajar yang terlibat sama. Para peserta diberikan tugasan yang wajib dilunaskan pada persembahan setiap minggu. Ingatan untuk kami tenaga pengajar kononnya ni ialah dari AIO ni lah kita nak lahirkan sebanyaknya pelapis yang akan sama-sama menjadi pejuang budaya islam. Sepertilah kita juga dilahirkan dan dilatih oleh Abuya dan Ummu bertahun lamanya,apakah kita tidak rasa bersalah andai ilmu yang sangat berharga itu tidak kita kongsikan dengan anak bangsa? Ok ucapan semangat macam hari kemerdekaan! Dengan niat nak bayar hutang yang takkan terbayar itulah,maka kita gagah untuk ambil peranan ini! Disamping kita juga boleh belajar dari mereka para peserta.

Persembahan minggu pertama berlangsung di BCH Rawang. Setelah itu diangkutlah sekalian peserta menghala ke Utara iaitu Kampung Pochan. Dan kini dah hampir 3 minggu berada di Gong Kulim,Kelantan. Bila dah lama duduk sekali ni,mulalah timbul masalah bila nak berpisah. Tuhan lah yang mengikat hati untuk mengeratkan kasih sayang sesama kami. Awal-awal tu renyah jugaklah. Sekarang ni dah sebati,dah rasa macam adik-adik sendiri. Terima kasih Tuhan..

Semua peserta yang ada ni alhamdulillah telah kami sapu bersih untuk diserap menjadi GH disetiap negeri. Ummu pun pesan macamtu. Bahkan Ummu telah pun rasmikan Akademi Generasi Harapan yang diharapkan dapat mengumpul seramainya tenaga/pejuang atas nama kebudayaan islam. Berkebudayaan cara Abuya bukan sekadar nak jadi artis,tapi nak jadi abid pejuang pembela Allah dan Rasul. Misinya senang dikata,payah dikota. Mengharapkan doa yang dipanjatkan supaya Tuhan akan memandu semuanya.

Sekelip mata saja,eh taklah sekelip mata sangat. Berkelip-kelip jugaklah.. Allah hadiahkan team baru yang diharapkan dapat menambah meriahkan lagi persada seni budaya islam. Harapnya TVIkhwan pun bakal meriahlah dengan pelbagai bahan yang akan dihasilkan. Kamera dah dapat sorang satu bahkan ada yang 2 kan? Ha.. Silalah jangan sia-siakan! Sape yang tak buat bahan,maka akan diambil kembali semua kemudahan. Hehe.. 

Doakan kami doakan kami doakan kami.. 

Aku dan Penulisan

Tuesday, April 1, 2014
Menulis bagi aku bukan sekadar hobi. Tidak juga kerana minat semata-mata. Tapi lebih kepada kepuasan jiwa. Macam makan.. Aku suka makan. Masak lemak cili api,Nasi Air,satay. Boleh makan kat mana pun. Tapi nak puas makan lemak cili api haruslah ke nogori. Mesti gagah untuk memandu ke Kajang mencari satay tembusu idaman hati. Wajib rajin ke Kota Bharu dari Gong Kulim demi semangkuk nasi air! Demikianlah penulisan bagi aku. Tidaklah sepenuhnya tentang itu. Tapi adalah sedikit macamtu..


Menulis diblog tentang rasa hati,pandangan peribadi,tidak aku fikirkan sangat manfaatnya kepada pembaca. Walaupun tetap saja aku berhati-hati melontar kata-kata jangan sampai ada yang terluka. Sikit-sikit tu mintak maaf ye. Tapi tulisan yang aku post kan itu biasanya akan menjadi diari lambang diri dan hati. Maksudnya,bila sesekali aku menyelak kembali lembaran,aku bagai mendapat peringatan terhadap sesuatu yang kadang-kadang telah aku lupakan. Bila tengok balik tulisan 2 tahun lepas,aku insaf dan sedar betapa rasa-rasa itu pinjaman Tuhan. Ada yang Tuhan kekalkan,ada juga yang Tuhan tarik dan jenuh untuk aku dapatkannya kembali. Begitulah penulisan menjadi pengingat kealpaan diri yang bersifat semulajadi.

Segala kutukan,cacian,makian yang diterima,tak lama aku simpan kat hati. Tidak juga semuanya aku tolak tepi. Setengah tu aku jadikan bahan muhasabah diri. Aku bukan sempurna. Banyaknya kurang sini sana. Bila ada yang sudi menegur,membina,bahagianya rasa. Tapi depends pada konsep teguranlah kan. Kalau kasar ala-ala juri aio (eh),masuk jugak kat hati,tapi sempatlah sakit hati. Dah menung berhari-hari baru rasa perlunya dibaiki. Macamtu sajelah nilai hati aku ni.


Sebenarnya banyak tulisan yang aku tak post kan dalam blog. Awat? Aku kena tunggu sampai datang bisikan. Bisikan yang akan mengatakan,ha.. Yang ni dah sesuai nak kongsikan. Ada setengah tulisan tu dah bertahun aku peram buat pekasam. Sampailah bila aku rasa dah pudar kerelevanannya (ok lidah tergeliat) maka aku pun click pada simbol tong sampah,dushh.. Pindah kat recycle bin. Kadang sempat menyesal,tapi biarlah. Nanti tulis lagi :-)

Kadang aku malas menulis bukan pasai pa,tapi bila idea meluncur laju habeh semua rahsia terbuka. Nak delete dah tiada guna. Maka ada perkara yang tidak sesuai diklarifikasikan sebagai umum,aku tahan laju-laju ketat-ketat jangan sampai terpost kat blog. Heh! Sudahlah mulut aku macam mulut tempayan roti nan,tangan pun ikut bagi sokongan. Tu yang kadang lama blog aku diam!


Keinginan menghasilkan sebuah buku sebelum mati kekal bersarang dihati. Soal nak mewujudkan hasrat terpendam itu,aku serah pada masa dan rezeki. Tuhan dah tentulah yang pertama sekali. Ada tajuk yang dah aku rangka sekian lama,tapi macam biasa.. Alasan berjela. Aku macam nak cari seorang penulis lain yang akan catatkan semua yang aku cakapkan. Eh! Kau ingat kau Perdana Menteri? Okay.. Itu mimpi dalam mimpi. 

Aku pun naik segan bila orang tanya kenapa blog mu sepi? Kenapa tak menulis tiap hari? Eh.. Aku pun perlu makan nasi! Walau jarang,tapi insyAllah aku takkan berhenti. Menulis selagi ada hati. Selagi ada cerita yang ingin dikongsi. Doakan aku boleh istiqamah dalam hal yang satu ni? Ok.. Korang memang baik hati.

- Membebel dari atas katil sebelah Kak Long Jibah sambil charge iphone dibilik yang dah gelap@Gong Kulim,Kelantan..