Skip to main content

Aku dan Penulisan

Menulis bagi aku bukan sekadar hobi. Tidak juga kerana minat semata-mata. Tapi lebih kepada kepuasan jiwa. Macam makan.. Aku suka makan. Masak lemak cili api,Nasi Air,satay. Boleh makan kat mana pun. Tapi nak puas makan lemak cili api haruslah ke nogori. Mesti gagah untuk memandu ke Kajang mencari satay tembusu idaman hati. Wajib rajin ke Kota Bharu dari Gong Kulim demi semangkuk nasi air! Demikianlah penulisan bagi aku. Tidaklah sepenuhnya tentang itu. Tapi adalah sedikit macamtu..


Menulis diblog tentang rasa hati,pandangan peribadi,tidak aku fikirkan sangat manfaatnya kepada pembaca. Walaupun tetap saja aku berhati-hati melontar kata-kata jangan sampai ada yang terluka. Sikit-sikit tu mintak maaf ye. Tapi tulisan yang aku post kan itu biasanya akan menjadi diari lambang diri dan hati. Maksudnya,bila sesekali aku menyelak kembali lembaran,aku bagai mendapat peringatan terhadap sesuatu yang kadang-kadang telah aku lupakan. Bila tengok balik tulisan 2 tahun lepas,aku insaf dan sedar betapa rasa-rasa itu pinjaman Tuhan. Ada yang Tuhan kekalkan,ada juga yang Tuhan tarik dan jenuh untuk aku dapatkannya kembali. Begitulah penulisan menjadi pengingat kealpaan diri yang bersifat semulajadi.

Segala kutukan,cacian,makian yang diterima,tak lama aku simpan kat hati. Tidak juga semuanya aku tolak tepi. Setengah tu aku jadikan bahan muhasabah diri. Aku bukan sempurna. Banyaknya kurang sini sana. Bila ada yang sudi menegur,membina,bahagianya rasa. Tapi depends pada konsep teguranlah kan. Kalau kasar ala-ala juri aio (eh),masuk jugak kat hati,tapi sempatlah sakit hati. Dah menung berhari-hari baru rasa perlunya dibaiki. Macamtu sajelah nilai hati aku ni.


Sebenarnya banyak tulisan yang aku tak post kan dalam blog. Awat? Aku kena tunggu sampai datang bisikan. Bisikan yang akan mengatakan,ha.. Yang ni dah sesuai nak kongsikan. Ada setengah tulisan tu dah bertahun aku peram buat pekasam. Sampailah bila aku rasa dah pudar kerelevanannya (ok lidah tergeliat) maka aku pun click pada simbol tong sampah,dushh.. Pindah kat recycle bin. Kadang sempat menyesal,tapi biarlah. Nanti tulis lagi :-)

Kadang aku malas menulis bukan pasai pa,tapi bila idea meluncur laju habeh semua rahsia terbuka. Nak delete dah tiada guna. Maka ada perkara yang tidak sesuai diklarifikasikan sebagai umum,aku tahan laju-laju ketat-ketat jangan sampai terpost kat blog. Heh! Sudahlah mulut aku macam mulut tempayan roti nan,tangan pun ikut bagi sokongan. Tu yang kadang lama blog aku diam!


Keinginan menghasilkan sebuah buku sebelum mati kekal bersarang dihati. Soal nak mewujudkan hasrat terpendam itu,aku serah pada masa dan rezeki. Tuhan dah tentulah yang pertama sekali. Ada tajuk yang dah aku rangka sekian lama,tapi macam biasa.. Alasan berjela. Aku macam nak cari seorang penulis lain yang akan catatkan semua yang aku cakapkan. Eh! Kau ingat kau Perdana Menteri? Okay.. Itu mimpi dalam mimpi. 

Aku pun naik segan bila orang tanya kenapa blog mu sepi? Kenapa tak menulis tiap hari? Eh.. Aku pun perlu makan nasi! Walau jarang,tapi insyAllah aku takkan berhenti. Menulis selagi ada hati. Selagi ada cerita yang ingin dikongsi. Doakan aku boleh istiqamah dalam hal yang satu ni? Ok.. Korang memang baik hati.

- Membebel dari atas katil sebelah Kak Long Jibah sambil charge iphone dibilik yang dah gelap@Gong Kulim,Kelantan..


Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…