MH370 : Sebuah misteri

Sunday, March 30, 2014
- Orang kata hati wanita penuh misteri. Misteri yang sangat dalam tak tercapai. Mungkin juga sedalam Lautan Hindi? -

Tragedi MH370 kini menambah satu lagi persoalan dibenak setiap orang yang secara serius memikirkan tentangnya. Benarkah pesawat malang itu telah berakhir dengan Lautan Hindi menjadi pusaranya? Sungguh ianya bagaikan sebuah misteri yang tidak sepenuhnya terungkai. Bagai ada sesuatu yang tersembunyi. Bagai ada yang belum disingkap. Jutaan hati yang setia menanti tidak semudah itu dipuaskan. Andai terhempas,dimana serpihannya? Kalau tenggelam,apa buktinya? Persoalan yang sedang ditanyakan dunia..

Ini satu sejarah. Walau pahit,ia kekal menjadi sejarah Malaysia. Akan dikenang,terus dicanang. Ini bukan pertama kalinya ia berlaku. Namun entah kenapa ianya bagaikan tidak pernah berlaku. Pelbagai teori,spekulasi disana sini. Namun jawapan yang tepat belum juga diketahui.

Yang pasti,Tuhan sedang mempromosikan dirinya disaat ini. Hati manusia secara mendunia sekelip mata mengakui bahawa hanya Tuhan yang mampu melakukan segalanya yang diluar akal fikiran. Mustahilkah bagi Tuhan untuk membuatkan pesawat itu tetap selamat bersama 239 penumpangnya? Sedangkan didalam misi search and rescue yang dijalankan secara besar-besaran oleh banyaknya peralatan canggih ciptaan manusia jelas telah gagal membuktikan apa-apa. Akal buntu,teori tutup buku! 

Namun kita akur bahawa kematian itu pasti. Andai suratan itu yang Tuhan takdirkan,apakah hamba mampu menafikannya? Kita tiada banyak pilihan ketika ini melainkan berserah sepenuhnya kepada Tuhan tuan punya alam dan seisinya. Berdoalah agar kematian itu berlaku ketika kita sudah cukup bersedia untuk melaluinya.

Jauh disudut hati aku sempat berharap andai ada antara mangsa yang terselamat dan kembali membawa cerita yang sangat dinanti. Namun harapan pastilah tidak sampai boleh merubah ketentuan Tuhan. Tuhan punyai jutaan hikmah yang tersirat dan tersurat didalam setiap keputusannya. Cukup adil dan paling adil. Kalau kita belum mampu melihatnya,janganlah sampai kita memilih untuk menentangnya. Tuhan korbankan sebuah pesawat bersama para penumpang yang diratapi kehilangannya untuk memastikan mereka yang tinggal segera menemui keinsafan dan kembali kepada jalan Tuhan!

Jujur saja sempat terlintas rasa takut dihati untuk menaiki pesawat lagi. Namun realitinya,kemalangan didarat lebih lagi ngeri. Dan aku terima hakikat bahawa kematian dimana-mana dan ianya pasti. Ini bukan kisah Final Destination yang cuba menipu kematian. Ini adalah tentang Tuhan yang maha berkuasa dan maha segala-galanya..

~ Betapalah pengorbanan MH370 dalam mengembalikan hati kepada Tuannya akan jadi sangat berharga.. 

Mencuba untuk setia

Friday, March 28, 2014
Dihujung hari sebelum lena dibuai mimpi,ada satu hakikat yang selalu aku hadapi. Hakikat bahawa adanya Tuhan yang setia menanti. Menanti aku datang untuk menyerah diri sepenuh hati..

Sepanjang hari aku sibukkan diri kesana ke mari tiada bertepi. Hingga akhirnya terlupakan kepada kuasa yang mengizinkan aku berdiri bahkan berlari. Mengharap dan menuntun aku segera kembali kepada Dia yang sentiasa disisi..

Adakah percintaan yang bisa lebih aneh dari ini? Kesetiaan yang bertaraf maha yang dicurah disepanjang malam dan pagi. Bahkan tidak pula marah bila dikhianati..

Mengapa Tuhan itu mahu saja dicurangi berkali-kali? Teruslah mencintai kehinaan si hamba yang tidak sedarkan diri ini! 

Aku boleh berhibur dengan segala bentuk hiburan yang ada didunia. Namun tika sunyi melanda,hanya Dia yang ada. Dia yang tidak pernah tiada. Selalu ada dimana-mana dan bila-bila..

Engkau tahu Tuhan betapa aku bencikan diriku yang belum mampu setia. Sekalipun terhadap Tuhan yang maha setia. Aku teruslah mendamba dunia yang sementara. Yang bahkan tidak pernah memberi bahagia. Aku abaikan satu-satunya cinta yang telah berjanji untuk terus  bersamaku disepanjang usia dunia hinggalah diakhirat sana..

Ajari aku tentang kesetiaan padaMu Tuhan. Agar nafsu segera dapat aku tewaskan. Untuk tidak lagi aku lakukan pengkhianatan..

Kuasa sebuah doa!

Wednesday, March 12, 2014
Hadiah buat adikku-Kakak Mubarokah sempena hari lahirnya 4/3,boleh kongsi-kongsi dengan Cikgu ditanggal yang sama dan share jugak dengan seluruh team GH Utara. Kuasa sebuah doa!

Doa boleh mengubah takdir. Demikian kata-kata yang pernah aku dengar dari dulu lagi. Namun jujur saja sebelumnya aku bukanlah orang yang percaya dengan kuasa doa. Aku tahu doa adalah senjata,namun usaha haruslah dilakukan juga. Bahkan aku sebenarnya sering melebihkan usaha berbanding doa. Padahal aku dilahirkan oleh ibu dan ayah yang benar-benar menjadikan doa ialah kekuatan utama.

Tuhanlah yang akhirnya merubah perasaanku tentang doa itu. Berkat didikan dan asakan Abuya dan Ummu yang sering mengingatkan betapa kita tiada apa-apa jika tanpa doa yang dipanjatkan kepada Tuhan maha segala-galanya. Usaha lahir sebagai syariat itu sudah tentulah dilakukan semaksimum yang bisa. Namun penentunya adalah doa. Kalau kita mendapat kejayaan tanpa berdoa,takut-takut kita merasakan kejayaan itu milik kita! Bahaya!

Berdoa adalah satu cara melahirkan sifat hamba. Ketika kita merasa cukup lemah tak berdaya,tapi kita meyakini akan adanya kuasa yang boleh melakukan apa saja. Maka kita panjatkan doa kepadaNya bersama harapan bahawa segala permasalahan dan permintaan akan mendapat perhatian Tuhan. Kita adukan segala kekurangan dan kelemahan mohon ditampung setiap kecacatan.

Aku sering mendengar Abuya dan Ummu bertanya,kamu dah doa? kepada mereka yang mengadukan masalah. Disitu aku terfikir.. Abuya Ummu yang dikenali cukup gigih berjuang itu pun ternyata mengandalkan kuasa sebuah doa! Bahkan itulah rupanya rahsia kekuatan mereka. 

Kerana itu sering aku persoalkan ke dalam diri disetiap kali menemukan jalan buntu setelah berusaha sehabisnya. "Apakah engkau merasa engkau lebih tahu untuk selesaikannya? Apakah engkau fikir Tuhan tidak ada cara? " Dan persoalan itu cukup membuatkan aku jadi malu kepada Tuhan yang telah menawarkan sebesar-besar pertolongan dan kita hanya diminta untuk memohon sesungguh hati kepadaNya. Dan aku bahkan menolaknya? 

Abuya dan Ummu lah yang mengajarkan bagaimana untuk menemukan Allah dan Rasul yang ghaib itu didalam setiap doa. Selalu aku mendengarkan doa-doa yang Abuya dan Ummu panjatkan,dan aku belajar untuk pandai berbahasa dengan Tuhan. Kata-kata apakah yang mesti diucapkan,perasaan apakah yang mesti dirasakan? Sungguh doa ialah surat cinta terindah kepada Tuhan. Beserta linangan airmata tanpa segan silu mengharap diringankan sedikit beban.

Disaat lelah berperang dengan nafsu,aku katakan kepada Tuhan lewat doa dan rintihan bahawa ini sajalah nilai seorang hamba. Sudilah wahai Tuhan berikan sedikit kekuatan. Dan percayalah.. Permohonan itu tidak pernah Tuhan sia-siakan.

Hairan.. Tuhan mahu saja mencemar duli kebesaran dengan mengisytiharkan betapa Dia menunggu-nunggu keluh kesah si hamba mengadu padaNya bersama jaminan bahawa segala pengaduan akan dilayan! 
 
Abuya Ummu ajarkan juga tentang adab-adab untuk berdoa. Dimulai dengan memohon ampun kepada Tuhan,diikuti memuja muji kebesaran dan keagungannya dan setelah itu barulah kita sampaikan hajat yang terpendam. Dan yang lebih ajaibnya ialah bilamana sesebuah doa itu ternyata lebih mudah dikabulkan bila kita akhirinya  dengan berselawat sebanyaknya kepada Nabi yang padanyalah jatuh pandangan Tuhan.

Sekarang aku dikelilingi oleh ramainya adik-adik yang sedang mengikuti program pencarian bakat All in one anjuran Tvikhwan. Tidur baring,duduk-duduk dengan mereka,membuatkan aku sedar sesuatu. Aku hanya dapat mengawal fizikal mereka dalam tempoh tertentu. Berusaha memandu dan berkongsi rasa. Sempat aku gusarkan bagaimana agaknya mereka setelah ini? Dan bila aku sedar kemampuanku berakhir disitu maka kuasa Tuhanlah yang akan melakukannya-dengan doa yang tiada hentinya. Dengarlah wahai Tuhan..

Hebat tuhan bilamana telah berjaya membuatkan dunia mempercayai akan kuasa sebuah doa. Disana sini 'pray4mh370' dilaungkan,dan itu cukuplah sebagai bukti bahawa Tuhan lah yang sedang sangat berperanan. Jangan pernah putus harap,sesungguhnya doa-doa yang tidak dikabulkan didunia maka kita akan mendapatkannya diakhirat sana. InsyAllah..



MH370 : The flight that never arrived

Monday, March 10, 2014
Bagi pengidap penyakit gayat melampau seperti aku,saat take off dan landingnya pesawat yang dinaiki setiap kali bagaikan mimpi ngeri. Mata pejam,tangan menggenggam kerusi,hati berdoa tiada henti. Setiap kali terasa malas mendengar taklimat keselamatan oleh pramugari,aku akan gagahkan juga dek kerana terbayang kalau-kalau kecemasan terjadi nanti. Dan bila keluar dari pesawat dengan selamat maka aku hela nafas panjang bagaikan baru terlepas dari mati. 

Ternyata aku tidak sendiri merasakan hal ini. Membaca pengalaman dan perasaan krew penerbangan yang pergi kerja setiap hari tanpa tahu apakah mereka akan kembali menambah berat debaran dihati. Menaiki pesawat bererti terputuslah hubungan dengan bumi bagi penumpang biasa seperti kita. Kita tinggi nun jauh diudara,sedang yang dibumi menanti penuh setia. Bayangkan saja bilamana yang setia dinanti belum juga kunjung tiba. Hilang entah kemana.

Aku bukanlah selalu sangat pun naik kapal terbang. Nak kata suka pun tidak. Cuma memanglah sensasi dihantar ke airport itu lebih mengujakan berbanding jika dihantar ke stesen bas. Pertamanya sebab aku memang takut naik bas sorang-sorang. Yang keduanya sebab bas takde pramugari. Ok.

Dikejutkan dengan berita MH370,Tuhan je yang tau macamana bergelombangnya hati ni. Oh Tuhan.. Bukan kali pertama aku mendengat nahas sebegini. Tapi agaknya kerana yang terlibat ni ialah MAS,pesawat kebanggaan negara sendiri,maka rasa tu agak dekat dihati. Bukak paper tengok macam-macam berita,mengalir jugak airmata ni. Airmata simpati dan menangisi betapa Tuhan sedang sangat menunjukkan kuasaNya. Menangiskan bagaimana sekelip mata Tuhan disebut dimana-mana. Tuhan jadi cukup bernilai diseluruh dunia. Walhal sebelumnya Tuhan bagaikan tiada.

Kita akur dengan satu kuasa yang kekuatannya melebihi kekuatan semesta. Pesawat terbaik,pilot berpengalaman,Tuhan bahkan diatas itu semua. Kita sedang berdepan dengan realiti bahawa hanya Tuhan yang akan mampu menyelamatkan. Tuhan sedang sangat mendengar rayuan kita agar bantuan segera diturunkan. Kita hanya perlu berjanji bahawa setelah ini Tuhan tidak akan lagi dilupakan.

MH370 'hilang' bersama munculnya iman dihati manusia. Tuhan sembunyikan MH370 untuk manusia kembali kepadanya. Sudah tentu kita sama sekali tidak menyalahkan Tuhan yang Dia itu bebas melakukan segalanya kepada si hamba. Kita bahkan sedang merasakan,Tuhan sangat berhak diatas setiap perbuatannya. 

Wahai Tuhan.. 
Betapa kami tersungkur dihadapan kuasaMu. Sungguh kami redha dengan segala takdirMu. Namun,sudilah kiranya dikau memadam duka bersama datangnya khabar gembira..