Mencuba untuk setia

Friday, March 28, 2014
Dihujung hari sebelum lena dibuai mimpi,ada satu hakikat yang selalu aku hadapi. Hakikat bahawa adanya Tuhan yang setia menanti. Menanti aku datang untuk menyerah diri sepenuh hati..

Sepanjang hari aku sibukkan diri kesana ke mari tiada bertepi. Hingga akhirnya terlupakan kepada kuasa yang mengizinkan aku berdiri bahkan berlari. Mengharap dan menuntun aku segera kembali kepada Dia yang sentiasa disisi..

Adakah percintaan yang bisa lebih aneh dari ini? Kesetiaan yang bertaraf maha yang dicurah disepanjang malam dan pagi. Bahkan tidak pula marah bila dikhianati..

Mengapa Tuhan itu mahu saja dicurangi berkali-kali? Teruslah mencintai kehinaan si hamba yang tidak sedarkan diri ini! 

Aku boleh berhibur dengan segala bentuk hiburan yang ada didunia. Namun tika sunyi melanda,hanya Dia yang ada. Dia yang tidak pernah tiada. Selalu ada dimana-mana dan bila-bila..

Engkau tahu Tuhan betapa aku bencikan diriku yang belum mampu setia. Sekalipun terhadap Tuhan yang maha setia. Aku teruslah mendamba dunia yang sementara. Yang bahkan tidak pernah memberi bahagia. Aku abaikan satu-satunya cinta yang telah berjanji untuk terus  bersamaku disepanjang usia dunia hinggalah diakhirat sana..

Ajari aku tentang kesetiaan padaMu Tuhan. Agar nafsu segera dapat aku tewaskan. Untuk tidak lagi aku lakukan pengkhianatan..

2 comments:

anjang said...

Teruskan!

Anonymous said...

Indah nya kata itu.percintaan dengan Allah, ALLAH YANG MAHA SETIA