Skip to main content

Kuasa sebuah doa!

Hadiah buat adikku-Kakak Mubarokah sempena hari lahirnya 4/3,boleh kongsi-kongsi dengan Cikgu ditanggal yang sama dan share jugak dengan seluruh team GH Utara. Kuasa sebuah doa!

Doa boleh mengubah takdir. Demikian kata-kata yang pernah aku dengar dari dulu lagi. Namun jujur saja sebelumnya aku bukanlah orang yang percaya dengan kuasa doa. Aku tahu doa adalah senjata,namun usaha haruslah dilakukan juga. Bahkan aku sebenarnya sering melebihkan usaha berbanding doa. Padahal aku dilahirkan oleh ibu dan ayah yang benar-benar menjadikan doa ialah kekuatan utama.

Tuhanlah yang akhirnya merubah perasaanku tentang doa itu. Berkat didikan dan asakan Abuya dan Ummu yang sering mengingatkan betapa kita tiada apa-apa jika tanpa doa yang dipanjatkan kepada Tuhan maha segala-galanya. Usaha lahir sebagai syariat itu sudah tentulah dilakukan semaksimum yang bisa. Namun penentunya adalah doa. Kalau kita mendapat kejayaan tanpa berdoa,takut-takut kita merasakan kejayaan itu milik kita! Bahaya!

Berdoa adalah satu cara melahirkan sifat hamba. Ketika kita merasa cukup lemah tak berdaya,tapi kita meyakini akan adanya kuasa yang boleh melakukan apa saja. Maka kita panjatkan doa kepadaNya bersama harapan bahawa segala permasalahan dan permintaan akan mendapat perhatian Tuhan. Kita adukan segala kekurangan dan kelemahan mohon ditampung setiap kecacatan.

Aku sering mendengar Abuya dan Ummu bertanya,kamu dah doa? kepada mereka yang mengadukan masalah. Disitu aku terfikir.. Abuya Ummu yang dikenali cukup gigih berjuang itu pun ternyata mengandalkan kuasa sebuah doa! Bahkan itulah rupanya rahsia kekuatan mereka. 

Kerana itu sering aku persoalkan ke dalam diri disetiap kali menemukan jalan buntu setelah berusaha sehabisnya. "Apakah engkau merasa engkau lebih tahu untuk selesaikannya? Apakah engkau fikir Tuhan tidak ada cara? " Dan persoalan itu cukup membuatkan aku jadi malu kepada Tuhan yang telah menawarkan sebesar-besar pertolongan dan kita hanya diminta untuk memohon sesungguh hati kepadaNya. Dan aku bahkan menolaknya? 

Abuya dan Ummu lah yang mengajarkan bagaimana untuk menemukan Allah dan Rasul yang ghaib itu didalam setiap doa. Selalu aku mendengarkan doa-doa yang Abuya dan Ummu panjatkan,dan aku belajar untuk pandai berbahasa dengan Tuhan. Kata-kata apakah yang mesti diucapkan,perasaan apakah yang mesti dirasakan? Sungguh doa ialah surat cinta terindah kepada Tuhan. Beserta linangan airmata tanpa segan silu mengharap diringankan sedikit beban.

Disaat lelah berperang dengan nafsu,aku katakan kepada Tuhan lewat doa dan rintihan bahawa ini sajalah nilai seorang hamba. Sudilah wahai Tuhan berikan sedikit kekuatan. Dan percayalah.. Permohonan itu tidak pernah Tuhan sia-siakan.

Hairan.. Tuhan mahu saja mencemar duli kebesaran dengan mengisytiharkan betapa Dia menunggu-nunggu keluh kesah si hamba mengadu padaNya bersama jaminan bahawa segala pengaduan akan dilayan! 
 
Abuya Ummu ajarkan juga tentang adab-adab untuk berdoa. Dimulai dengan memohon ampun kepada Tuhan,diikuti memuja muji kebesaran dan keagungannya dan setelah itu barulah kita sampaikan hajat yang terpendam. Dan yang lebih ajaibnya ialah bilamana sesebuah doa itu ternyata lebih mudah dikabulkan bila kita akhirinya  dengan berselawat sebanyaknya kepada Nabi yang padanyalah jatuh pandangan Tuhan.

Sekarang aku dikelilingi oleh ramainya adik-adik yang sedang mengikuti program pencarian bakat All in one anjuran Tvikhwan. Tidur baring,duduk-duduk dengan mereka,membuatkan aku sedar sesuatu. Aku hanya dapat mengawal fizikal mereka dalam tempoh tertentu. Berusaha memandu dan berkongsi rasa. Sempat aku gusarkan bagaimana agaknya mereka setelah ini? Dan bila aku sedar kemampuanku berakhir disitu maka kuasa Tuhanlah yang akan melakukannya-dengan doa yang tiada hentinya. Dengarlah wahai Tuhan..

Hebat tuhan bilamana telah berjaya membuatkan dunia mempercayai akan kuasa sebuah doa. Disana sini 'pray4mh370' dilaungkan,dan itu cukuplah sebagai bukti bahawa Tuhan lah yang sedang sangat berperanan. Jangan pernah putus harap,sesungguhnya doa-doa yang tidak dikabulkan didunia maka kita akan mendapatkannya diakhirat sana. InsyAllah..



Comments

Anonymous said…
Menarik dan sangat menyedarkan saya....
Kuasa sebuah Doa...
Itulah kehebatan Abuya dan diteladani oleh Bonda Ummu Jah....
Terima kasih atas perkongsian ini...
kittyLady84 said…
Terima kasih kerana berkongsi dan saat ini baru memahaminya...
Anonymous said…
Subhanallah,,hebat kuasa doa

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…