Bagaimana aku tidak jatuh cinta..

Tuesday, October 18, 2011
Bagaimana aku tidak jatuh cinta dengan sebuah kebenaran yang datangnya dari Tuhan..

Bagaimana aku tidak jatuh cinta dengan kebenaran yang membawa keselamatan..

Bagaimana aku tidak jatuh cinta dengan kebenaran yang mampu mengikat hati manusia untuk dibawa kepada Tuhan..

Bagaimana aku tidak jatuh cinta dengan kebenaran yang memampukan penganutnya untuk tidak berharap banyak dari dunia..

Bagaimana aku tidak jatuh cinta dengan kebenaran yang menarik keinginan hamba hanya untuk akhirat..

Bagaimana aku tidak jatuh cinta dengan kebenaran yang mampu menelan seribu kepahitan..

Bagaimana aku tidak jatuh cinta dengan kebenaran yang memenuhkan hati manusia dengan cinta dan takutkan Tuhan..

Kebenaran yang sehebat dan seagung ini,bagaimana untuk aku tidak jatuh cinta kepadanya?

Kebenaran yang mampu menerangi kegelapan,menjernihkan yang keruh,menyihatkan yang sakit,menyuburkan yang layu bahkan menghidupkan yang sudah mati..

Moga kebenaran akan membalas rasa cintaku ini..

Entry iseng 1: Insomniakah aku?

Thursday, September 15, 2011
Bermula sejak Ramadhan sampailah sekitar seminggu lepas raya,mata ni macam dah hilang ingatan,bila waktu yang dia perlu tutup,dan bila pulak masanya dia perlu celik besar walaupun sepet tanpa kelopak!

Gejala insomnia katanya. Memang sedih. Sedih sebab bila malam menjelang,semua insan lena dibuai mimpi,yang kita terpaksa cari BB dan buat-buat nak BB dengan kawan-kawan yang masih terjaga kerana perbezaan waktu negara. Dah tentulah cemburu bila Niah dah bergolek-golek,Kak Syidah dah berdengkur,Iyah dah tidur mati sedangkan diri ini masihlah terkebil-kebil.

Takut pun yelah jugak. Penduduk MA(Masjidil Aqso) kalau tidur wajib tutup lampu. Kita ni pulak bila dah tak boleh tidur kompem nak bukak lampu sebab nak cari aktiviti yang sekira-kira relevan lah. Tapi kalau dah gelap gelita,aktiviti berangan jelah yang mampu buat. Berangan yang takut-takut pulak tu. Huu..

Terer kan Tuhan? Dia buat sesuai je malam tu untuk tidur dan siang tu untuk berjaga. Kecuali tidur qailulah la. Tapi pelikla tengok ada bangsa yang jenis malam berjaga dan siang akan tidur lena macam malam pakai selimut! Bila diri sendiri terkena penyakit tu,memang siksa. Tak naklah Tuhan. Tak mampu. Cepat-cepat taubat. Mesti ada dosa sampai Tuhan hukum dan terbalikkan kenormalan sistem tidur ku.

Tak lama lepas tu,keadaan berubah kepada normal. Maksudnya,malam tidur dan siang berjaga.

Tapi malam ni..aku insomnia lagi dan update blog ini.

Nite guys.. Tusbihuna 3alal khair..

Nak update la ni!

Salam buat semua yang dirindui dan merindui..(ok,tak ada yang merindui.perasan)

Rasanya masih belum terlambat untuk mengucapkan Salam Aidilfitri buat semua kaum muslimin dan muslimat yang meraikan hari kemenangan untuk orang-orang bertaqwa ini. Sungguh kita malu untuk meraikannya,hanya saja Allah yang memerintahkan untuk menyambutnya dengan hati yang syukur dan juga takut kerna mengenangkan kita bukan hamba yang benar-benar layak mendapatkannya..

Rajin juga ikuti perkembangan alam maya baru ni,tapi tak rajin langsung nak update atau terlibat dengannya. Pemalas la tuh. Entah,kadang-kadang kalau otak dah beku,nak tulis 'hai' pun tak larat. Apa lagi kalau nak tulis panjang berjela-jela macam Syekh Harun di www.anjangmuor.wordpress.com nya itu ;-)

Hari ni bila terjaga dari tidur lepas asar(ampunkan aku Yaallah) terus rasa nak menulis sesuatu disini. Moga-moga apa yang ditulis ni bukanlah dari dorongan nafsu syaitan. Maklumlah,baru je lepas buat benda makruh. Tak niat pun tapi penat sangat! Moga ada kemaafanNya disitu.

Banyak sangat hal yang menjadi bahan fikir dan menung akhir-akhir ni. Dengan segala macam urusan yang tak sudah-sudah. Tapi alhamdulillah hari ni Tuhan dah sudahkan. Tak tau nak sujud syukur berapa kali. Walaupun tetaplah cemas jugak kot-kot Tuhan ada perancangan lain. Tapi antara yang paling indah dan meninggalkan kenangan ialah bila dapat join buat rumah terbuka GISB Jordan haritu. Yelah..macam dah rasa kecundang gila bila tiap kali depa function,kita ni mesti terkecuali. Kat Mekahla,balik Malaysia la. Tapi time kita dok terlepek kat Masjidil Aqso(nama dorm kat Jerash) tu takde pulak nak buat majlis apa-apa. Kali ni memang paksa adik-adik tu buat jugak open house sempena raya lepas puasa 6 tempohari.
Bergegaslah kami menyusun team untuk misi mustahil tu. Mana tak mustahil. Orang nak buat open house rancang sejak awal-awal hari. Yang kita ni persiapan pun 2 hari je. Tapi konon nak bagi makan sampai 500 orang. Tapi alhamdulillah. Misi terlaksana!

Memang seronok bila ada team yang sehati sejiwa dengan kita hal nak bekerja ni. Letih juga dengan orang yang kadang hanya tau cakap berjela-jela,berjam-jam tapi hasil takdak. Dengan adik-adikku di Jerash ni lainla. Memang rajin walaupun kadang-kadang ada yang terpaksa dikejutkan subuh guna besi penyucuk sate. Macam-macam. Suka tengok Sofwah garang bila jadi muraqibah. Habis semua kena tapau. Good job fah. Tok mesti suka bila ada cucu dia yang mewarisi sifat tegas menurut islamnya itu.

Bila dengar cerita-cerita macamni memang ramaila mak ayah nak posting anak ke Jordan pulak. Aduhh.. kami sebenarnya suka je nak menerima semua anak-anak anda. Tapi buat masa ni,kalau kami terima takut-takut menzalimi mereka. Dengan keadaan tempat yang dah agak padat,orang yang nak memantaunya pun dah kurang,kang ada yang terlepas pandang. Tak naklah kan. Kalau boleh biarlah setiap orang disini mendapatkan perhatian untuk sama-sama dibina peribadi,akal dan rohnya. Kalau ada yang sempat berangan tepi bukit,tidur dalam kandang kambing,itu tandanya dah nak kena cari tiket dan hantar balik. Berjuang di Malaysia pulak ye Azimah dan Uweis.

Syabab dan Banin

GH,Ukhti dan banat

Berbalik pada cerita rumah terbuka tadi. Memang terhibur dengan kedatangan tetamu,pelajar-pelajar Malaysia dari Mafraq dan Amman seramai 3 bas. Suka tengok depa teruja bila nampak sate. Dah lama tak makan katanya. Kawan-kawan arab pun tak kurang juga yang semangat datang nak tengok macamana orang Malaysia sambut raya. Yang lucunya depa pelik kita masih beropen house setelah seminggu Syawal. Sedangkan raya bagi mereka hanyalah pada 1 Syawal. Itupun main-main je raya. Memanglah main-main bila hidangannya makmoul dan pepsi je. Ish..

Itu sebenarnya nak bagitau,sapa yang nak buat open house lagi,sila jemput ye ;-p

Ok..nak beransur dulu. Kemas-kemas baju untuk berangkat ke destinasi yang baru. Doakan.



~Renungan dan menungan~

Dahsyat Tuhan yang mentakdirkan setiap hal sangat tepat dan sesuai dengan peredaran dunia dan kehidupan manusia. Tidak ada satu pun yang tersilap. Kalau ada yang kita musykilkan dengan apa yang Tuhan tetapkan,kita boleh tanya. Dengan Tuhan boleh bincang. Nak duit pun boleh minta kat Tuhan. Apa lagilah kalau nak kan penjelasan dari Tuhan atas setiap apa yang berjalan di muka bumiNya ini. Kan? Janganlah hendaknya kita jadi hamba yang terlalu banyak mempersoalkan ketentuan Tuhan. Hanya kerana ianya berlaku tidak sesuai dengan kepentingan nafsu kita. Tapi jadilah manusia yang tahu meletakkan Tuhan pada tempatnya yang maha tinggi dan agung sesuai dengan kebesarannya. Raja pun kalau kita langgar protokolnya,silap haribulan boleh masuk penjara. Inikan pula Tuhan. Kalau banyak sangat hal yang kita lakukan menyinggung adab dengan raja segala raja,neraka lah padahnya. Namun..ruang taubat untuk kita sentiasa terbuka. Tinggal kita memilih waktunya. Harapnya biarlah ia berlaku segera.

MUKA TAK MALU!!

Saturday, August 20, 2011
Malam ni malam 21 Ramadhan. 21? Yaallah..cepatnya masa berlalu. Macamlah sedar-sedar je aku dah umur 25 tahun. 25? Oh tuhan.. Tahun depan dah 26. Tahun depan lagi 27. Tahun depan lagi 28. Tahun depan lagi..ish..cakap jela lagi berapa tahun udah mau memasuki kepala 3. Bukan maksudnya aku ada 3 biji kepala. Tapi umur tu dah nak berkepala(bermula) 3.

:: 25 tahun ni dah buat apa je yang benar-benar bernilai taqwa? Tak ada kan? Sedih..

:: Ramadhan dah tinggal 9 hari lagi ni dah buat apa dah yang sekira-kira layak nak raya? Mana ada. Muka tunduk,menangis..

:: Puasa tak abis lagi baju raya dah bergantung di almari. Pipi merah,malu..

Engkau tak sedar diri ke? Muka tak malu ke? Puasa,ibadah entah kemana tapi nak jadi orang pertama yang beraya!!

Tiap tahun pun macam tulah engkau kan? Puasa tahape-hape. Tapi setiap malam raya semangat meredah Masjid India nak cari tudung!!

.....

Tuhan..manalah aku layak untuk berhari raya. Sedangkan hari raya itu hanya di syurga. Aku bukan ahli syurga. Hari raya selayaknya hanya untuk orang bertaqwa. Iaitu hari untuk meraikan kemenangan mereka yang berjaya melawan nafsunya.

Hambar blog ku

Hambarnya..dah lama tak selit gambar disetiap post. Gambar yang best lah. Biasanya gambar yang copy paste dari google je. Bukan apa. Sejak hp nokia N82 ku yang begitu disayangi sebab kameranya best,kalau takde lighting waktu malam pun still nampak objek yang dicapture tu,jatuh dalam laut waktu seronok memancing di Albany,telah menyebabkan selera bergambarku semakin hari semakin kurang. Walaupun ada kamera berpixel-pixel milik bersama Generasi Harapan,tetapi tetap kurang berminat. Hasilnya..blog ku suram.

Ok..mudah-mudahan minat bergambar akan kembali dalam waktu terdekat ini.

Macamana engkau boleh tanya soalan tu?

Thursday, August 18, 2011
Baru ni saya dengar rakaman talk show di radio bincang tentang Kelab Taat Suami. Rancangan tu dah lama dah. Tapi baru la ni cek dapat dengar.

Seru abes bak kata orang indon bila dengar diskusi tu. Salut tengok keberanian Dr Azlina menjawab dan sesekali membidas ahli panel yang lain yang bukan calang-calang orangnya. Siap naik tangan lagi tu. Dahsyat.

Tapi saya rasa yang lebih dahsyat bila dengar satu kenyataan dari salah satu panel yang berkata pada Dr Azlina,kenapa semua hal nak kaitkan dengan Tuhan? Dia cakap omputih. Lebih kurang gitulah terjemahnya.

Ha? ternganga den. Boleh ke kita tanya soalan macam tu? Kita ingat yang kita dok kat bumi ni warisan nenek moyang kita ke? Atuk kita ke yang buat langit tu? Opah kita ke yang bagi nafas? Pakcik makcik kita ke yang bertukang buat laut dengan ombak tu?

Saya yang tak sekolah tinggi dalam mana-mana bidang ni pun tau yang tak sepatutnya soalan tu diajukan oleh orang yang mengaku ada sijil besar dalam bidang agama. Assalamualaikum..Kalau Tuhan stop kan nafas kita,tak yah lama-lama lah,3 minit cukup,confirm allahyarham tau! Allah..

Topik yang dibincangkan tu ialah pasal isteri nak kena taat suami. Yang suruh taat suami tu Allah. Mestilah nak kena cakap pasal Allah. Memang pun hidup kita ni dipenuhi dengan Allah(ciptaan,kuasa,kasih sayangNya dll) Yang lagi lucu bila soalan tak relevan tadi disambut dengan kata-kata,ye..kami pun muslim. Ok..mengaku muslim,tapi lagi mau tanya pasal apa nak kena cakap Allah kerap-kerap.

Rasanya kalau terkait dengan hal dunia ni,kita dah cukup ekstrem sangat dah. Tapi bila masuk tang Allah,semua pakat cakap.. Ala..Allah-allah lah jugak. Tapi tak perlulah ekstrem sangat. Sekali Allah terbalikkan bumi baru tau!

Cakap-cakap macam ni pun sebenarnya kena kat batang hidung sendiri yang memang tak mancung langsung! Padahal Tuhan yang bagi segala-gala-gala-gala-gala-galanya,tapi asik lupa je kat Allah. Kalau betul lah kita ni hamba yang benar-benar cinta dan takut kat Tuhan,Allah tu memang tak pernah lekang dari hati ni ha. Macam orang dok bercintalah. Angau dengan Allah.

Aku masih sibuk angau dengan dunia! Fa'fu "anni Ya rabb..

Ramadhan, aku dan mereka..

Monday, August 1, 2011
Masuk je bulan Ramadhan ni rasa teringat sangat kat adik-adik yang sedang berpuasa di Eropah sana tu. Penatnya Ya Allah.. Haritu pernah cuba puasa disana yang siangnya panjang gila memang sesak nafas. Yang Sofwah dari lepas sahur sampai dekat nak buka dia sibuk kumpul macam-macam makanan untuk berbuka nanti kononnya nak balas dendam sebab puasa panjang sangat. Sofwah memanglah macam tu. Dia boleh kata ujian paling berat kat dunia ni ialah puasa. Tengok air masak pun dah menggigil lutut. Moga-moga Tim,Kakak,Mat dan Ajwad berjaya mengharungi sebulan Ramadhan disana dengan baik. Kesian korang. Dahla takde bazar Ramadhan,Mansaf ke,Qatayef apa lagi tongkeng ayam. Moga Tuhan nilai semua pengorbanan yang dilakukan.

Ramadhan setiap tahun nampak macam sama,tapi sebenarnya berbeza. Kenapa berbeza? Sebab kita sentiasa berdoa agar setiap Ramadhan yang Tuhan rezkikan untuk kita laluinya lagi diharap dapat membawa peningkatan untuk diri. Takkan lah Ramadhan waktu darjah 3 sama dengan Ramadhan waktu form 4 kan? Kalau darjah 3 masih curi-curi makan lagi,waktu form 4 paling kurang dah boleh khatam quran. Itu peningkatan secara lahir. Sedangkan yang akan Tuhan nilai ialah bagaimana persiapan hati kita untuk menyambut bulan yang sangat mulia ini. Apakah Ramadhan akan membawa perubahan besar dalam diri atau ianya akan berlalu sia-sia.

Ingat lagi waktu duduk rumah kembar 8/4 kat Rawang. Waktu tu sekitar form 1 lah. Nakal tak hengat. Ramadhan tu betul-betul jadi pesta makan minum. Malam-malam orang lain sibuk beribadah,yang kita ni boleh layan majalah ujang. Tergelak terbahak sampai pagi. Akhirnya Ummu dapat tahu,habislah.. Kuliah 5jam berturut-turut. Insaflah sekejap. Walaupun lepas tu dah tak huha huha lagi,tapi hakikatnya hati tetaplah tidak sebenarnya menghayati makna Ramadhan.

Tahun-tahun kebelakangan ni Tuhan buatkan setiap kali Ramadhan akan berlaku ujian besar dalam hidup saya. Agaknya itu cara Tuhan untuk membantu supaya Ramadhan itu benar-benar dapat dilalui dengan baik. Yelah..kita ni manusia. Bila dah susah biasanya akan lebih dekat dengan Tuhan. Sampai macam tu sekali lah kasih sayang Tuhan untuk hambaNya. Mudah-mudahan diwaktu senang tetap boleh kekal rasa takut dan harap dengan Tuhan.

Antara Ramadhan terindah yang melekat diingatan ni bila mula-mula masuk Qasr Lubnan tahun lalu. Meriahnya..dengan adik-adik. Walaupun itu menjadi Ramadhan terperit dalam cuaca yang panas kering kontang dan terpaksa bekerja menghidupkan restoran,tapi bila dikenang memang manis. Manis tu bila teringat kami ramai-ramai jirus air kat kepala sebab memang betul-betul dah nak pengsan sebab rasa air setitik pun dah takde dalam badan. Idea tu Ema’ la yang mula dulu. Orang kata makruh buat macam tu. Tapi kalau tak jirus,akan terpaksa buka puasa. Lebih baik jirus. Sebab keadaan tu memang dah wajib berbuka. Tak laratla nak ganti banyak-banyak. Yang dah memang nak kena ganti tu lain lagi ceritanya.

Waktu tulah direzkikan melihat kemeriahan buffet Ramadhan bersama pelanggan-pelanggan arab yang datang. Ada hari yang pelanggan beratur panjang dari depan pintu sampai ke belakang. Ada juga hari yang hanya kami dan pekerja yang akan menikmati kesedapan mansaf buatan Usamah Chef.

Apa pun peristiwa yang telah dan akan kita lalui sepanjang Ramadhan,mintalah pada Tuhan untuk jadikan Ramadhan sebagai bulan terbaik mensucikan hati dari segala sifat-sifat jahat yang sekian lama kita bela. Macamlah kita hantar kereta nak servis. Ramadhan tu kiranya nak overhaul keseluruhan hati dan fizikal lah. Janganlah fizikal saja yang bersama Ramadhan,tapi biarlah hati yang dulu memeriahkannya.

Hairan aku dengan ayah. Dalam lirik lagu Bimbang yang dikarangnya dan yang aku nyanyikan disebut betapa dia bimbang dengan kedatangan Ramadhan. Sementara orang lain menyambutnya dengan penuh gembira. Ayah bimbang kalau-kalau dia tidak mampu mengisi Ramadhan dengan sebaiknya. Takutnya sangat jika Ramadhan yang berlalu hanya sia-sia.

Tuhan..mengapa aku ini
Aku berlainan dari orang lain
Setiap kedatangan Ramadhan
Mereka menyambut dengan gembira
Mereka kelihatan ceria

Tapi aku berlainan
Kedatangan Ramadhan penuh duka
Bukan aku benci bulanMu
Yang penuh rahmat dan berkat

Tapi aku benci diriku
Aku bimbang RamadhanMu
Aku tidak mengisi sebaiknya
Aku rasa puasaku tidak sempurna
Ampunilah aku Tuhan
Aku rasa sembahyangku tidak sah
Terawih,bacaan Al Quran aku tidak sampai kemana

Tuhan..
Itulah yang menyelubungi hatiku
Setiap kali kedatangan Ramadhan
Adakah satu kesalahan
Ampunkan aku Tuhan
Maafkanlah aku Tuhan kalau itu satu kesalahan
Pimpinlah aku betulkan sikapku
Aku mohon keampunan dariMu Tuhan..

Saya peribadi tak tau.. Apakah Ramadhan hadapan akan dapat bertemu lagi. Sedangkan Ramadhan yang berlalu dan sedang dilalui ini,nasibnya pun belum diketahui. Tuhan bentangkan peluang yang sama namun natijahnya pasti berbeza. Takut-takut kita hanya akan menjadi mereka yang Rasulullah sebut- Rubba so’imin laisa lahum min siyamihi illa jou’in wa ‘atasy

Wahai tuhan..Anugerahkan kami Ramadhan yang teristimewa untuk sampai merubah hati kami kepada taqwa..

Roda kehidupan

Wednesday, July 27, 2011
Tak semua hal yang berlaku itu 'kena' dengan harapan kita. Kadang ia berlaku jauh menyimpang dari apa yang kita jangka. Itulah takdir namanya. Dan sebagai hamba,kita wajib menerima semua yang telah ditetapkan Tuhan keatas kita.

Ada saat terasa dunia bagaikan sedang berputar terbalik bilamana impian kita tidak kesampaian. Dengan kelemahan hati kita sampai sempat mempersoalkan keadilan Tuhan. Dan disaat mendapatkan kembali kesedaran dan kekuatan,kita mohon keampunan dari Tuhan kerana telah bersangka buruk denganNya.

Indahnya kehidupan bila dipenuhi dengan warna suka dan duka. Jatuh dan bangun,pahit dan manis silih berganti. Bagaikan roda yang berputar,kita akan berada diatas dan dibawah. Tuhan maha adil. Tak selamanya dibiarkan kita berada disana,kerna sesekali dia kan membawa kita kesini.


Tuhan..aku disini. Kembali padaMu membawa kepingan hati yang hancur mengharapkan kekuatan dariMu agar hati ini bisa kembali menyatu dan bertambah padu. Mana mungkin aku mampu untuk melayari lautan penuh gelombang yang bila-bila masa saja aku akan hanyut dihempas badai kalau tanpa bimbingan dariMu. Engkau tahu itu bukan. Kerana itu,jangan pernah menjauh dariku. Aku berjanji..akan sanggup untuk menghadapi apa saja yang engkau datangkan,namun Tuhan..Tolonglah..Tetaplah berdiri disampingku. Agar aku tak akan pernah berlama-lama jatuh ke jurang dalam itu.



Sukarnya melihat nikmat didalam lipatan ujian. Padahal nikmat itu ada. Hanya kita yang buta kerana hati kita tidak pernah merasa cukup dengan apa yang Tuhan sajikan dihadapan kita. Hanya kerana kita merasa susah dengan ujian,kita sampai lupa betapa selama ini kita cukup dimanjakan Tuhan dengan limpahan nikmatNya.

Untuk itu Tuhan..biar untuk berapa kali pun aku diletakkan lagi dijalan ini,aku akan terus mencuba menapak kehadapan menggapai cahaya yang sedang engkau hulurkan. Aku tidak mahu lagi berpaling kepada kegelapan yang hanya akan mengheret aku jauh dari Tuhanku sumber kekuatan.



Diatas semua kesusahan ini,aku hakikatnya sedang sangat boleh tersenyum mengingat betapa engkau juga sedang senyum padaku. Engkau sedang melihatku yang sedang terkial-kial memenangi semua ini demi cinta seorang hamba pada Tuhannya..

7 hari,7 negara.. gila?!

Wednesday, July 20, 2011
Dah macam Puteri Gunung Ledang minta hantaran pulak semuanya serba 7. 7 dulang hati nyamuk,7 tempayan.. 7 ape ntah lagi. Kalau zaman sekarang ni,memang mati pun tak kawin pasal hantaran memang mematikan. Ok..sebut pasal hantaran,aku baru je baik demam pasal gagah meredah asap + habuk kat Jakarta semata-mata nak beli barang hantaran perkahwinan adik tercinta Humam dan isteri Liyana. Selamat pengantin baru buat kedua-dua mempelai. Moga kekal sampai bila-bila. Kalau nanti gaduh-gaduh ingatlah betapa susahnya kakakmu ini sampai setengah mati nak pastikan majlis kome berjalan lancar,sila berhenti bergaduh! Hehe.. Muqaddimah kecundang!

Dalam pada terselit rasa fobia nak mengharung naik kapal terbang lepas banyak kali kapal terbang yang aku naiki bergegar(padahal penumpang lain + pramugari relaks je) aku rasa macam mimpi bila Tuhan telah membuatkan aku merentas 7 buah negara dalam masa 7 hari. Yaallah.. terasa sangat kebesaran Tuhan dengan 'kun fayakun nya'

Aku start balik sorang-sorang dari Paris,Perancis tinggal adik 5 orang kat sana pasal banyak lagi kerja nak dibuat(memang nak nangis sebab terpaksa balik tapi cover malu dengan depa) menuju ke Rome, Itali untuk transit selama beberapa jam. Dari Rome aku gerak ke Amman, Jordan melepas rindu pada adik-adik yang disana pula sambil berkongsi pengalaman sebulan di Eropah. Sakit perut depa gelak dengar pengalaman-pengalaman pelik kami disana tapi sakit lagi badan aku bila teringat terpaksa tidur dalam kereta. Huh! 2 hari di Amman,aku berangkat pulang ke Malaysia tapi singgah sebentar di Muscat,Oman. Takde arah dibuatnya bila kena transit kat surau sambil buka laptop tapi bengang sebab wifi tak boleh connect. Airport Oman,sila ambil perhatian. Dari Muscat terbang lagi menghala ke Bangkok,Thailand. Memang tak faham langsung pasal apa nak kena singgah Bangkok. Memanglah aku suka gila makanan Thai,tapi tak bermakna aku suka sangat nak transit kat sana tanpa hala tuju setelah berapa hari tak mandi. Taubat lepas ni tak nak ambil connecting flight jenis macamni dah! Nasib baik tak lama sangat transit tu aku dah boleh jalan(naik flight la) ke Malaysia negara tercinta. Oopss.. tapi itu hanya untuk beberapa jam je. Sebab lepas tu terus nak kena kejar flight ke Jakarta pulak.

Yang paling sebal bila dah penat sangat macam tu,sampai KLIA beg-beg aku hilang! Atau dalam erti kata sebenar,tak sampai lagi sebab ada kelambatan pemindahan beg dari Bangkok ke KL. Waktu tu memang rasa tak nak redha langsung tapi mengingat betapa Tuhan sedang sangat memerhati dan menilai apakah aku akan mampu untuk bersabar lagi setelah sabar menempuh perjalanan yang panjang gila,aku buat-buat cool dan akhirnya memang boleh cool lah. Dah buat report kat KLIA tu,aku merayu kat Adib untuk hantar aku kat rumah sape-sape di Kota Warisan untuk menumpang mandi. Tolonglah! Dan lepas tu ambil flight ke Jakarta dengan misi beli hantaran dan pesanan orang untuk Ramadhan. Nasib baik tiket di sponsor,kalau tak.. Sebenarnya pergi tu pasal bawak orang,jadi tourist guide,tapi sambil meyelam makan bakso la..

Kira tak? Memang 7 negara kan? Start jalan 7hb,perjalanan berakhir 14hb. Bayangkanlah.. Badan aku memang dah tak rasa apa-apa. Kadang aku jalan dari Amman-Kl je pun perlu beberapa hari untuk sesuaikan diri. Inikan pula dah bermacam-macam negara singgah. Hm..Angin,semput,kembung,selsema,demam,cirit-birit tak yah
cakaplah. Memang lengkap pakej. Macamlah pakej hantaran Humam&Liyana :-)

Dalam hati terselit rasa syukur pada Tuhan diatas pengalaman tak ternilai ini. Tak semua orang Tuhan anugerahkan dengan pengalaman serupa. Ye..memang orang akan cakap,bestnya dapat jalan sana-sini. Tak kurang yang akan menyindir,banyak duit makcik ni joli-joli. Sedangkan keseronokan yang nampak dimata tu hanya luarannya. Hal yang sebenar-benarnya berlaku,hanya mereka yang melaluinya dapat merasakan. Seawal mencari tiket,meredah,meneroka tempat baru di Eropah,berhadapan dengan cuaca dan keadaan yang serba kurang,makan nasi hanya sehari sekali,tidur dalam kereta dan bermacam lagi bentuk ujian disepanjang permusafiran,kita hanya mampu berdoa agar segala kesusahan itu akan Tuhan bayar kelak. Yang mungkin akan dapat dikongsikan nanti ialah cerita dan gambar. Tapi nak kongsi gambar pun fikir banyak kali sebab nanti ada pula yang kata,amboi..bukan main lagi foya-foya-sebab tengok dalam gambar dok senyum lebar. Ada ke orang bergambar,tapi bila nak snap cakap 1..2..3 tu terus dia nangis? Kalau gambar candid aku umur 2 tahun nangis pasal kena tinggal mak ayah dulu lainla kan..

Perjalanan masih panjang. Nampaknya begitulah yang Tuhan aturkan untuk aku. Hidup pindah randah kalah orang badwi. Setiap tempat aku tinggal barang sebab beg tak cukup nak bawa. Hikmah musafir ni sangat besar untuk aku. Aku belajar melepaskan hal-hal yang sangat berat untuk dilepaskan tetapi akhirnya Tuhan 'paksa' aku untuk melepasnya. Aku dah boleh tenang balik bila tidak lagi mempunyai kereta sendiri yang membuatkan aku gelisah bila ada calar sikit je pun. Aku dah makin selesa bila sesekali balik cukup dengan menumpang rumah kawan-kawan tanpa sibuk nak fikir pasal rumah sendiri dengan segala perabot dll. Aku cukup dengan 2 beg comel yang menjadi almari bajuku tanpa perlu kalut-kalut nak fikir takut tikus gigit baju yang tinggal kat gobok. Bijak Tuhan merancang semua ini. Bila difikirkan balik,memang tersungkur depan Tuhan. Nafsu ni biasalah..nak hidup mudah je. Ada kereta,rumah,santai-santai. Tapi bila dah macam ni,rasa sangat yang Tuhan memang memudahkan pun. Mudahlah sangat.. Otak dah ringan separuh. Nak harap usaha sendiri lawan nafsu,entah bila.

Aku suka sangat lagu yang turut menjadi kesukaan ibu ku(Tuhan memangil) bila disebut,
" aku akan jinakkan diriku(pada Tuhan) dengan berkelana.."

** Maaf tak selit gambar ape pun sebab penat musafir tak hilang lagi :-D (ngengade)

Sedangkan mulut tempayan pun boleh ditutup..

Monday, June 27, 2011
Bila difitnah,dihina,dicaci maki,diaibkan ada juga terasa geram dihati. Tetapi bila sudah semakin sering dilemparkan dengan segala macam kejian terasa geli pula hati. Kerana kadang-kadang apa yang dilemparkan itu bukan sahaja jauh panggang dari api tetapi jauh bagaikan langit dan bumi. Lucu bila memikirkan agaknya bagaimanalah cerita karut ini boleh sampai dijadikan topik utama dikalangan mereka. Kalaulah mereka tahu bahawa apa yang mereka keluh kesahkan itu tiada langsung kebenarannya pasti mereka akan menepuk dahi dan berkata,buang masanya..!

Belajar dari Ayah yang tidak pernah mengambil kira cacian orang padanya membuatkan kami juga bagaikan diberi kekuatan untuk menghadapinya. Tuduhan yang mengatakan kita hanya mengecapi kesenangan hidup itu dinafikan oleh mereka yang melemparkan tuduhan itu sendiri. Buktinya..senangkah hidup seseorang itu bila kerap kali ditodong dengan pelbagai hinaan?

Sebagai manusia biasa yang tidak lepas dari segala dosa,setiap caci maki yang dihamburkan dijadikan bahan untuk koreksi diri. Kita cukup sedar dengan kelemahan yang Tuhan bekalkan dalam diri setiap anak Adam. Kita tak mungkin dapat menampung segala kekurangan itu melainkan hanya terus berharap agar segala ujian itulah yang menjadi penebus pada setiap dosa yang dilakukan. Dalam masa yang sama,kata nista itu hanya mengingatkan kita bahawa,jika memang mereka lebih baik dari kita,mereka pastinya tidak akan menggunakan kata-kata kesat untuk 'menegur' kesilapan yang kita lakukan. Sedangkan Rasulullah mengambil pendekatan yang cukup baik dan lembut dalam menghadapi musuh-musuh Baginda. Dan kalau mereka merasakan mereka lebih baik dari orang yang dihina,belajarlah dari Baginda Rasul dalam menyampaikan dakwah secara hikmah. Sedangkan orang yang mereka keji itu nampaknya lebih mendahului dengan mengambil sikap sabar dan berlapang dada persis seperti yang diwariskan junjungan mulia. Jadi..rasanya lebih baik kita berlumba-lumba untuk menjadi yang terbaik didalam mengikuti ajaran Allah dan RasulNya.

Masih berbekas difikiran bila terpaksa menanggung derita senggugut yang cukup menyiksakan didalam penerbangan Amman-Rome tempohari. Sampai 3 orang pramugari cukup sibuk ke hulu ke hilir berusaha untuk menyembuhkan 'pesakit tiba-tiba' mereka yang dah pucat sangat macam orang nak bersalin(ok..memang tak ada pengalaman bersalin apa lagi keguguran ye..) Waktu itu apa yang dirasakan hanyalah perasaan nak mati! Sakit melampau! Toleh kiri kanan adik-adik tidur nyenyak. Janganlah depa bangun nanti tengok saya dah keras. Allah.. Disaat itu hanya mampu surrender dengan Tuhan dan berulang kali saya ucapkan didalam hati,Tuhan..saya memang tak tahan menghadapi sakit ini. Tapi saya tahu,semakin sakit saya,hakikatnya itulah ukuran dosa saya. Tolong Tuhan..jadikan kesakitan ini sebagai pemadam api neraka yang sedang menyala untuk saya. Saya akan sanggup bersabar dengan harapan terpadamlah segala bintik hitam dihati.. Yang boleh nak cakap macam tu pun sebab memang dah sakit gila. Takut mati dalam keadaan tak redha lagi naya. Walaupun begitu,setiap hari berdoa agar bulan depan tak kena dah! Hehe..

Rindu pada Abuya. Menghadapi mereka yang berhasad dengki itu semakin menyuburkan ingatan pada Ayah yang sedari dulu mengajarkan agar segala ujian dijadikan hiburan. Kita berharap biar Tuhan yang mengadili walau manusia penuh iri hati. Hmm..mulut tempayan pun boleh ditutup..

Kelab Taat Suami ~ 18sx ke?

Friday, June 24, 2011
Terasa macam duduk dalam gua bila tak boleh nak aktifkan blackberry di Perancis. Nak kena kontrak setahun,akaun bank tempatan dan segala macam hal lain yang sangat merenyahkan. Rasa nak jumpa je ketua bahagian perhubungan Perancis ni untuk menyatakan kekesalan bilamana tak boleh nak berhubung dengan orang-orang yang tersayang sewenang-wenangnya. Tapi saya sedar bahawa anganan itu hanya sia-sia belaka.

Bercakap pasal duduk dalam gua yang telah menyebabkan diri ini ketinggalan macam-macam hal,rasanya memang bertambah-tambahlah ketinggalannya bila baru sekarang nak tulis pasal Kelab Taat Suami yang baru-baru ini heboh diperkatakan. Awalnya tidaklah terbersit diminda untuk sampai memblog kan KTS itu. Tapi bila melihatkan berbagai komen yang membina dan tak membina langsung yang dilemparkan masyarakat terhadap kelab yang kontroversi itu,saya terus rasa nak join depa dalam melontarkan pandangan. Walaupun pandangan orang macam saya ni tidaklah begitu dihiraukan,tapi.. terpulanglah kan. Nak bagi juga pandangan. Tak kira!


Rasanya nama Kelab Taat Suami tu memang simple sangat untuk kita fahami bahawa kelab itu mengajak para isteri untuk mentaati suaminya. Cuma mungkin hal yang menimbulkan kontroversi itu ialah bila disebutkan bahawa isteri perlu menjadi seperti seorang pelacur kelas atasan dalam melayani suami dibilik tidur. Hebatt.. Walaupun statement tu macam vulgar sikit,tapi sebenarnya betul la kan? Habis? Nak layan suami kat bilik macamana lagi? Takkan macam nenek yang mendodoikan cucunya sambil baca cerita sang kancil dan buaya. Hairan juga saya bila ramainya pihak yang tak setuju bila disentuh perihal pelacur kelas atasan tu. Awatnya? Nak suruh jadi macam pelacur dalam hal layan suami je pun. Bukannya nak suruh pergi bertenggek kat Bukit Bintang, Lorong Haji Taib semua tu. Yang depa sebut tu ialah untuk SUAMI yang halal. Suami tu ialah kaum yang Rasulullah sebut,kalau ada makhluk yang boleh disembah,itu ialah suami.Nnanti bila cakap macam ni ada pulak yang kata,ha..sesat la tuh. Nak suruh sembah suami. Haddoii..

Kita ni kan,bila nak bercakap tu kena fikir panjang sikit. Jangan melatah-latah lepas tu semua kenyataan yang kita buat macam orang tak sekolah. Maafkan saya(nada macam pembaca berita terbatuk waktu on air) Lebih-lebih lagi bila kita ini ialah orang-orang yang diperhatikan cakap-cakapnya. Lagilah nak kena jaga. KTS tu bercakap hal yang asas sangat. Bukan depa yang cakap. Allah lah yang cakap. Taat suami tu Allah yang suruh. Jadi bila ada kumpulan isteri-isteri yang dah sedar akan kewajipan mentaati suami dan seterusnya ingin menubuhkan kelab taat suami agar lebih ramai lagi wanita yang berjaya mentaati suaminya seperti yang Allah suruh,bukankah kita patut sokong? Bukannya kita tiba-tiba sampai nak cek pendaftaran syarikatlah,nak banned dsb. Susah juga ye sekarang ni. Filem-filem melayu yang kebanyakannya dah berkategori 18sx tu elok je pulak bersiaran setiap hari. Tapi bila nak ajak taat suami(layan suami dibilik macam pelacur kelas atasan) dah macam-macam pula ceritanya.

Bendanya macam ni je sebenarnya. Cuba kita tengok berapa ramai pemimpin dunia dan orang-orang besar yang telah terjerat dalam perselingkuhan. Tak kurang diantara mereka yang terjebak dengan pelacur-pelacur kelas atasan. Untuk mengelakkan semua ini,setidak-tidaknya bukankah kita patut mencontohi pelacur-pelacur itu dalam hal melayani suami? Maksudnya keinginan suami tu begitulah. Kalaulah kita betul dapat memenuhi keinginan itu,kita juga yang senang bila suami tidaklah sampai nak mencari pelacur yang dah jelas haramnya. Ala..macamlah bila orang kata,bagilah suami makan masakan bertaraf hotel 5 bintang. Patutnya kita teruslah bukak internet carilah menu-menu dan resepi yang sekira-kira setaraf 5 bintang. Barulah suami tak sampai asyik nak pergi makan kat hotel yang mahal gila sambil menghabiskan duit tu. Peliklah sangat bila anjuran yang sangat baik itu kita sambut dengan berkata,apelah nak cakap pasal hotel 5 bintang ni? Makan biasa-biasa jelah. Suami kena faham yang isteri penat mana sempat nak masak beria-ia. Makan megi pun tak apalah. Itu ialah jawapan isteri-isteri yang memang teruk nak kena rotan. Suami tu pemimpin. Kena layan macam pemimpinlah. Bukan layan ala kadar macam babu je. Ha..nanti bila suami sibuk nak cari lain,mulalah buat cerita sedih cakap suami tak kenang jasa,dah tak sayang. Kadang bukan suami tak sayang,tapi sebab 'makanan kat rumah tak best. Terpaksa makan hotel maa'

Kenapa saya rasa macam berkobar-kobar bila cakap hal ni? Hehe.. Taklah berkobar mana pun cuma geli hati bila tengok benda yang senang gila kentang macam ni jadi berat bila tak difahami dengan sebaiknya. Hasilnya,benda yang baik tak dapat nak dipraktik kan oleh masyarakat. Cakap pasal poligami pun salah. Cakap pasal nak taat suami pun salah. Ish ish.

Patutnya kita kaji betul isi dari apa yang cuba disampaikan oleh KTS ni. Kan ada disebut bahawa isteri yang baik itu ialah mereka yang mentaati Allah dan Rasul juga suami sebagai pemimpin. Semua yang disampaikan oleh KTS tu ialah perintah Allah dan Rasul sendiri. Cuma bila dihurai secara menggunakan istilah-istilah yang nampak macam pelik(nampak je.. tak pelik pun sebenarnya) tu je jadi lain sikit. Padahal mesejnya ialah nak kena jadi isteri solehah. Very simple right? Kerana itu hati mau bersih. Jangan prejudis. Kebenaran itu perlu diterima walau dari mulut seorang budak tadika sambil makan choki. Jangan kerana takutkan pengaruh orang lain melebihi dari kita,kita sampai menidakkan kebenaran yang hakikatnya datang dari Allah dan Rasul. Bahaya tau!

Bila nak matang?

Thursday, June 23, 2011
Selesai solat Isyak dan Maghrib jamak takhir malam ni aku nekad untuk mencoretkan sesuatu di blog. Bingung juga.. Tak tau nak tulis apa. Tengoklah nanti apa yang keluar.

Memandangkan waktu subuh hanya tinggal lagi lebih kurang 2 jam setengah,aku memutuskan untuk tidak tidur. Takut tak terbangun sebab alang-alang sangat nak tidur pun. Ok.. silalah update blog. Dah naik renyah tengok blog tak gheti-gheti nak update.

Sambil layan gambar-gambar yang memenuhi external hard disk aku ni,ada satu hal yang selalu bermain difikiran aku niha. Ada juga beberapa persoalan tentangnya yang belum terjawab. Iaitu terkait dengan kematangan. Bukan nasi dah matang atau buah itu sudah matang. Tapi apa yang aku serabutkan ialah tahap kematangan manusia. Aku dah pernah tulis pasal menatang matang ni sebenarnya,tapi sebab sampai sekarang tak habis fikir lagi,jadi memang nak kena tulis lagilah gamaknya.

Sebenarnya bila tahap umur matang manusia tu ye? Lepas baligh boleh terus matang ke? Tapi apasal aku tengok ada orang yang dah beranak 3 tapi perangai macam budak darjah 3? ok melampau.. Macam budak tingkatan 3 okla. Tapi takkan lepas anak 3 dia baru baligh kot! Matangnya lelaki dan wanita ni ada beza ke? Siapa yang matang dulu? Orang selalu cakap yang perempuan ni cepat matang. Tapi kan aku rasa perempuan ni bukan cepat matang,tapi cepat tua kot. Sebab kadang tengok suami tegap lagi,yang isteri dah macam mak tiri suami tu. Takdelah contoh kat mana-mana. Dalam drama tv1 je kot.

Jadi? Agak-agak korangla kan.. Apa jawapan yang tepat untuk persoalan-persoalan aku kat atas tu. Ok..korang memang tak pernah bagi pendapat. Biar aku jawab sendirilah. Ni pendapat aku yang direka cipta tanpa diketahui kebenarannya..

Aku rasa matang tu tak ikut umurla. Ada budak 4 tahun dah matang. Macam anak sedara aku,Zainab. Matang gile. Eh tak..itu bukan matang. Itu ialah mentang-mentang.(mentang-mentang hidung mancung!)

Aku ni jenis suka perati orang. Contoh dari pemerhatian aku yang rasanya semua dah tahu ialah,antara orang arab dengan orang melayu siapa yang lagi matang? Mestilah kita nak cakap yang orang arab lagi matang kan? Aku refer pada sejarahlah.. Siti Aisyah tu darjah 3 dah boleh kawin dengan Rasulullah. Ada ke sejarah orang melayu kawin darjah 3? Nenek korang ada ke yang tengah belajar dalam kelas darjah 3 melor,tiba-tiba dipanggil balik untuk nikah? Takde kan? Kalau ada nanti bagitaulah.. Boleh kita bincang balik. Maksud aku darjah 3 itu ialah budak 9 tahun. Bukan budak 15 tahun yang tak lulus periksa dan dikekalkan dalam darjah 3! Harap maklum.

Itu satu sudut. Tolak tepilah kata Siti Aisyah tu memang dah Tuhan siapkan untuk kawin dengan seorang Rasul. Itu hanya sebagai contoh kecil. Tapi memang dah masyhur kata orang arab ni kawin awal gila. Aku pernah jumpa makcik arab yang kawin umur 10 tahun. Mestilah sebab ada faktor kematangan disitu kan? Atau.. hanya kerana tubuh badan mereka tu besar ke? Tapi ada je budak melayu yang badan gemuk obesiti,tapi tak pulak mak ayah dia kawinkan. Entahlah..aku pun dah pening sebenarnya. Hehe.. Tapi korang setuju jelah kan yang aku kata orang arab lagi matang dari orang melayu? Untuk beberapa hal lah.

Ok..aku nak sambung tentang kematangan disudut lain pula. Perasan tak yang sekarang ni macam lelaki lambat matang. Terutama remaja lah. Orang lelaki sila jangan marah dan buat demo terhadap kenyataan aku ni. Serius! Majoriti aku tengok remaja lelaki yang ada dipersekitaran aku ni memang agak lambat sikit nak matang nye ha.. Tak taulah kalau remaja lelaki di Zimbabwe cepat matang. Aku tak pernah pulak pergi sana. Aku cakap yang aku nampak depan mata lah. Sebab tu agaknya perempuan zaman sekarang lebih senang mengejar suami orang untuk menikah. Betulkan apa aku cakap ni? Tengok jela berapa banyak artis cantik memilih lelaki yang dah jadi duda dan jauh lebih tua dari diorang untuk dijadikan suami. Aku tak naklah cakap pasal depa kejar harta ke apa. Tapi aku rasa perempuan sekarang lebih rasa aman jika bersuamikan lelaki-lelaki sebegitu yang dianggap matang. Sedangkan kalau memilih lelaki yang mungkin hampir sebaya,mereka tu belum terbukti kematangannya. Takut-takut bila ada masalah,dua-dua pakat nak merajuk,dua-dua pakat nak lari balik rumah mak.
Apa yang aku cakap ni tak semestinya betul. Lain orang lain pandangannya.

Hmm.. jadi,siapa yang matang sebenarnya ni? Nak cakap orang perempuan ni matang,kang orang kata aku perasan matang pulak. Dan..memang tak semua orang perempuan tu matang pun.

Sudahnya..ada satu kesimpulan yang dapat aku simpulkan. Sebenarnya,bila seseorang itu sedari kecil dilatih,dididik,diasuh untuk menjadikan matlamat hidupnya ialah akhirat,maka dia akan cepat mencapai tahap kematangan. Matang disudut fikiran dan matang dari sudut pandang. Macam aku sendiri.. Bila nafsu cinta dunia sedang menguasai diri,rasa nak menangis tengok beg cantik-cantik on sale,tengok baju-baju rasa nak curi dan tengok makanan rasa macam nak makan sampai mati,waktu tu jugaklah aku rasa macam tak guna langsung! Umur 19(ok..umur aku bukan 19) tapi macam 9 tahun. Bukan 9 tahun yang dah boleh kawin tu. Tapi 9 tahun yang masih suka nak main masak-masak dan main kawin-kawin. Gatal!
Tapi bila teringat pesan mak ayah aku yang suruh buang cinta dunia,tapi nak kena ingat mati,waktu tu aku akan rasa macam dah tua sangat. Maksud aku ialah,terasa macam dah lalui macam-macam hal sampai bolehlah kalau nak kata,dah makan garam dulu tu. Fikiran dan perasaan waktu tu akan serta merta jadi macam semangat gila nak bekerja sungguh-sungguh,tak nak main-main,melonyeh dsb.
Benarlah kata Rasulullah bahawa orang yang paling cerdik itu ialah orang yang paling banyak mengingat kematian. Sebab apa cerdik? Sebab dia tak akan jadi loser yang tergedik-gedik mengejar dunia,sebaliknya akan berubah menjadi peribadi yang sangat matang dalam usaha mengejar yang terbaik untuk mencapai matlamat sebanrnya iaitu akhirat.

Masalah terbesar aku ialah aku belum lagi mencapai tahap kematangan yang sebenar. Kadang-kadang berfikiran waras,tapi kadang-kadang macam tahape-hape. Aduh! Tak mudah nak jadi matang rupanya. Korang doakanlah aku supaya boleh nak jadi matang macam para sahabat dulu-dulu yang kecik-kecik lagi dah berkobar membantu dan membahu perjuangan islam bersama Rasulullah. Saidina Ali umur 7 ke 9 tahun yang dia sanggup mengganti tempat tidur Rasulullah waktu dikejar pihak musuh. Hebat..! Aku 9 tahun masih sibuk main berudu yang bentuk macam anak ikan keli. Main patung barbie yang orang kata malam-malam boleh bangun cekik kita. Jauhnya beza dengan mereka.
Tuhan..rezkikanlah aku sebelum tiba penghujung usiaku..

Jam 1 pagi- St Etienne, Perancis

Sunday, June 12, 2011
Gelapnya bilik ni. Semua orang dah tidur. Keletihan melewati hari yang cukup panjang,penuh dengan nikmat dan pengalaman yang Tuhan anugerahkan.
Dari Kota St Etienne,Perancis.. Mata belum mengantuk. Entah kenapa. Mungkin kerana kerinduan. Rindu pada semua yang sedang berjauhan. Adik-adik di Jerash yang rajin jenguk blog ni dan warga Masjidil Aqsa yang marah bila dah lama tak update. Kami semua rindu. Pagi tadi Mamat dan Bokah merintih-rintih kerana rindukan Jordan. InsyAllah mereka akan menjadi pembuka projek islam seterusnya di Eropah. Amin..
Tuhan ciptakan hati penuh dengan misteri. Hatta empunya diri tidak mampu menebak apa gelombang yang akan dirasakan seterusnya. Berubah keadaan,berubahlah ia.
Eropah..kembali membawa jutaan rasa yang tidak mampu digambarkan dengan kata-kata. Hidup hanya didalam kereta,berpindah dari kota ke kota. Nikmat dan ujian sama dirasa. Panjatkan syukur untuk yang Maha Pencipta.
Doakan kembara ini dapat membuahkan sesuatu yang cukup besar untuk perubahan diri dan yang pastinya untuk kebangkitan islam yang sangat dinanti..
Salam sayang penuh ingatan buat semuanya. Khusus buat dia yang sedang menjadi tetamu Allah.. Doa ini terus untukmu.

Makan nasi dalam bekas t**k ayam

Friday, May 27, 2011
*** Tulisan ni dah lama ditulis,tapi baru sekarang nak post- Satu cara nak update blog bila dah tak sempat sangat ^^

Kalau anda sedang makan,elok berhenti dulu takut terbayang macam-macam. Maklumlah,manusia ni kuat berimaginasi. Macam saya,tak boleh makan ayam kampung melainkan di Indonesia. Bukan sebab kat tempat lain tak sedap,tapi sebab dulu duduk rumah tok sebelah rumah ada reban ayam. Tiap hari tengok ayam tu beraktiviti,dari depa bangun pagi sampai buang air sebelum tidur malam. Allah..memang tak lalu. Padahal aktiviti ayam kat dunia ni sama je. Bukanlah maknanya ayam kat Indonesia tu kalau nak makan depa pakat pergi foodcourt,buang air kat toilet macam kat Jerman yang boleh flush sendiri siap lap sekali tapi kena bayar 50sen tu. Tapi itulah yang dikatakan imaginasi yang tak masuk akal.

Yang nak cerita ni takde kaitan dengan petikan diatas ye. Apa yang nak disampaikan ialah satu perbandingan(berkias macam orang zaman dulu) bilamana kita mencampurkan hal yang baik dan buruk. Halal dan haram dijadikan satu. Contoh,qiamulail kat masjid,sebelum balik curi tabung masjid. Buat kenduri kawin(sunnah) tapi didalamnya pergaulan bebas. Pakai tudung,tapi pakai baju kurung naik motor terselak kain sampai atas. Pergi program agama naik kereta dua orang saja dengan kawan lelaki. Buat filem dakwah tapi pelakon tak muhrim berpegangan sesuka hati. Begitulah kira-kira contoh nya. Macam-macam jenis lagi sebenarnya. Dan itu adalah contoh yang jelas. Yang boleh dilihat dengan mata. Ada juga hal begitu yang dilakukan secara halus susah nak perasan. Bersedekah lepas tu rasa baik dan mengutuk jiran yang tak sedekah didalam hati. Menyampaikan hal agama dan merasa diri sudah sempurna. Tulis blog tentang Tuhan,tapi hati tak pun rasa bertuhan(saya la tu) Sembahyang tapi hati merayau-rayau. Pergi haji dan rasa lega kerana telah menyempurnakan rukun islam.

Bukan senang untuk benar-benar tepat didalam membuat kebaikan. Kerana nafsu syaitan itu tidak pernah rehat untuk memastikan kita akhirnya ke neraka kerana segala amalan yang kita lakukan itu ternyata sia-sia. Yang lebih mencemaskan lagi kerana kita tidak menyedari akan semua ini. Kita rasa kita dah cukup beramal,sedangkan kita sebenarnya ditipu hidup-hidup oleh nafsu.

Disinilah perlunya bimbingan guru. Kita nak buat kek pun kena ada guru. Paling kurang guru kat internet. Inikan pula hal berkaitan menentukan keselamatan didunia akhirat. Kita tak akan mampu sebenarnya untuk berjalan sendiri. Kita perlu bimbingan. Agar tak tersesat jalan. Mana boleh kita kata cukup dengan merujuk quran hadis. Sedangkan,Tuhan itu dalam hal nak membina bangsa arab sampai menjadi empayar pun telah mengutuskan seorang nabi. Tak pula Tuhan turunkan quran kat tengah-tengah pasar,lepastu orang-orang arab yang tengah bergaduh tu pakat-pakat tengok quran tu kemudian terus insaf dan berjaya. Itu menunjukkan pemimpin itu wajib dalam memastikan jalan menuju Tuhan itu selamat sampai ke matlamat. Pemimpin yang dimaksudkan ialah pemimpin yang dapat memandu hati. Bukan hanya memimpin lahir kita,tapi juga memimpin batin kita. Bukan macam tok batin dalam cerita seram tu eh. Pemimpin yang tahu selok belok untuk mengalahkan nafsu. Agar jangan sampai kita tertipu lagi. Pemimpin yang membawa kita dekat kepada Tuhan. Menunjukkan kita jalan ke akhirat..

Dari dapur sampai ke bulan

Thursday, May 5, 2011
Saya masih ingat sewaktu salah seorang abang saya berkahwin,waktu tu sekitar tahun 2005,ada satu isu yang timbul yang menyebabkan perbalahan antara kami. Ala..bergaduh kecil-kecilan. Bukanlah sampai jadi macam kat Libya tu. Tapi,kecik-kecik pun,isu tu tetaplah menjadi bahan fikiran saya sampai ke hari ini.

Topik yang menjadi perdebatan kami melalui Yahoo messenger(saya berada diJordan dan abang ada diMalaysia) waktu itu ialah,bagaimanakah ciri-ciri wanita solehah itu?

Abang berpendirian bahawa,wanita yang baik itu ialah isteri yang pandai menguruskan suami,anak-anak dan hal ehwal rumahtangga dengan baik. Tempatnya pula adalah dirumah/didapur,tepat seperti gelaran suri rumah untuknya. Dikepala saya terbayang seorang wanita cantik,ayu,putih,sedang bersanggul,berkain batik,tangan kanan mengendong anak,dan tangan kiri mengacau gulai diatas dapur. Tiba-tiba bunyi hon kereta suami,dia akan bergegas lari mendapatkan suaminya,salam,dan menguruskan pula makan minum pakai suaminya.
Sedangkan saya pula berpendapat bahawa,isteri yang baik itu bukan sahaja dapat menjadi seperti wanita cantik diatas,tapi dia juga ialah seorang wanita yang mampu menyisakan sedikit waktunya untuk turut berkhidmat kepada agamanya. Tak semestinya jadi tokoh wanita macam Ustazah Dato’(dato’ ke ustazah dulu?) Siti Bahyah. Tapi cukup sekadar dia pandai mengabdikan dirinya tidak hanya untuk kehidupan peribadinya,tapi juga untuk masyarakat. Walaupun yang saya bayangkan juga ialah wanita cantik diatas(setelah anak tidur dan gulai dah habis dimakan suami) sedang berdiri diseminar antarabangsa bercakap tentang isu-isu global hingga boleh menjadi tempat rujuk didalam satu-satu permasalahan.
Sebenarnya tak ada salahnya dengan dua ciri wanita yang disebutkan. Dua-dua pun ok. Namun apa yang menimbulkan ketegangan urat jari kami waktu itu ialah(sebab gaduh sambil menaip) bila abang menyebutkan tentang TEMPAT. Tempat isteri yang baik itu hanya dirumah,katanya. Marahlah saya! Tak pastilah marah pasal saya memang suka berjalan ke apa. Tapi saya rasa macam tak fair la kan. Sebab kemampuan setiap orang lain-lain. Memang ada wanita yang kelihatan cantik bila didapur,tapi macamana pula dengan wanita yang lebih cantik bila dia berada dipejabat atau dipentas mahu pun dewan? Ada wanita yang diberikan akal untuk hanya berfikir soal rumah,langsir,pasar,penyapu,vacuum atau blender. Tapi ada juga Allah berikan pada sesetengah wanita kepintaran dalam account,computer,kereta,office,mesin faks dan photostat ataupun printer. Sayanglah rasanya,atas nama islam,wanita hanya diletakkan dibelakang tabir sedangkan barat mempamerkan wanita-wanita mereka yang gah menjadi peneraju dunia. Ok..jap! Jangan salah anggap dengan mengatakan saya bersetuju bahawa perempuan boleh jadi pemimpin negara. Tak...yang saya maksudkan ialah,bukankah wanita juga boleh diletakkan pada peranannya dalam membantu hal ehwal sesebuah syarikat,negara dan bahkan dunia.
Sekarang ni pun ada je wanita yang memang aktif diluar rumah,tapi juga cekap didalam rumah. Dua-dua bidang indoor dan outdoor dia boleh kuasai. Bukankah itu lebih baik daripada hanya mampu menguasai satu bidang?

Lupakah kita pada isteri Nabi,Saidatina Aisyah yang disebut sebagai mahaguru para sahabat,wanita yang dimuliakan Tuhan dengan turunnya wahyu pada Nabi setiap kali beliau bersama dengan baginda? Juga pada Ibu Siti Hajar yang Allah nilaikan pengorbanan hebatnya didalam Al Quran sebagai wanita yang turut membangun perkampungan Allah dan Rasul di Mekah. Ramai lagi tokoh-tokoh wanita kebanggaan islam yang kisah mereka tak kurang hebatnya dengan pencapaian tokoh-tokoh dikalangan lelaki.

Saya bukanlah penyokong persatuan wanita yang sibuk melaungkan hak-hak mereka untuk berdiri sama tinggi dengan lelaki. Malah kadang-kadang saya menyampah juga dengan group tu. Saya cuma terfikirkan satu figure wanita yang mampu mentaati Allah,Rasul dan suaminya,menguruskan rumahtangga dengan baik,dan dalam waktu yang sama dia juga keluar membantu menyelesaikan masalah masyarakat,mendekati golongan-golongan yang memerlukan bantuan dan sebagainya.
Pemimpin utama tetaplah lelaki,suami. Sedangkan wanita itu ialah sayap kirinya. Kan orang cakap,dibelakang pemimpin yang baik itu ialah isteri yang baik. Maksudnya,saling lengkap melengkapila kan? Tak terbayang rasanya seorang lelaki,pemimpin hebat,cerdik,handsome(eh tak..) bila dia balik rumah jumpa isteri,dia hanya boleh bercakap mengenai hal ehwal rumah kerana kalau dia cakap pasal saham,isterinya akan tertidur. Ok..saham memang tak faham.. Tapi lebih kurang macamtula kan..

Saya pun teringin juga nak jadi macam wanita yang pertama tadi. Tapi masalahnya saya ni tak dilahirkan cantik ayu putih semua tu. Kesianla kan.. Jadi,mesti nak cari juga satu benda yang sekira-kira boleh coverla semua yang kurang tu :-) Isteri itu perlulah menjadi bidadari dan srikandi. Tapi kalau dah muka macam tak pakai bedak ni,manalah mampu nak jadi bidadari. Paling kurang,kot lah boleh jadi srikandi kan.

Tapi..tapi dan tapi..wahai kaum wanita sekelian..Jika anda sama seperti saya yang konon-konon nak tiru tokoh wanita seperti Siti Aisyah,Siti Fatimah,Siti Hajar(nama depa bukan ada siti tu. Siti tu merujuk kepada puan-dalam bahasa arab) janganlah anda hanya sibuk hendak meniru mereka disudut menonjolnya kepimpinan mereka seperti orang lelaki. Tapi yang paling utama,lihatlah hati mereka terhadap Allah dan Rasul. Perjuangan dan pengorbanan mereka atas nama islam. Jika kita belum pun berusaha kearah itu,nak taat suami pun terkedek-kedek,ibadah pun tunggang terbalik(aku la tu)toksahlah buat malu dengan keinginan kononnya mampu berdiri sama tinggi dengan lelaki. Cukuplah dengan hanya memakai high heel dan berdirilah kita syok sendiri sebab dah rasa sama tinggi dengan lelaki sedangkan Allah memandang dengan benci.
Boleh sama tinggi ke?


Jadi,dalam hal bergaduh dengan abang tadi,dua-dua pun menang sebenarnya. Sebab kita memerlukan kedua ciri wanita itu untuk keseimbangan dunia(dah macam pelajaran sains pulak) Tapi saya menang sikitlah sebab tak naklah duduk dapur je kan. Nakla juga duduk kat kereta,taman bunga dan sesekali boleh sampai ke bulan. Untuk sampai tangan yang menghayun buaian akan menghayun dunia..

Percubaan 1..2..3

Wednesday, May 4, 2011
Hmm..nak mengetest update blog melalui Blackberry je..Mg lps ni lebih semangatla.. :-)
Sent from my BlackBerry® smartphone from Zain

Kembalikan Masa ku!!

Monday, May 2, 2011
Sedih.
Kehilangan benda yang paling berharga. Masa. Sibuk sangat ke? Kadang bukan sibuk fizikal bergerak kesana kemari dah macam lipas kudung..Tapi akal yang taklah cerdik sangat ni ligat memikir bermacam-macam hal sehingga terlupa dah masuk waktu sembahyang. Astaghfirullah.
Hati pula dipenuhi dengan bermacam-macam perasaan yang silih berganti secara cepat macam pintu train di klia untuk boarding,yang buka dan tutup secara laju. Siapa lambat terkepit. Ok..hati memang berkecamuk.
Bila 3 unsur yang tuhan ciptakan itu sudah tidak lagi seiring sejalan,maka hasilnya..blog lama tak update. Panjang noo alasan untuk legakan diri sendiri.
Tapi tak pernah berhenti berharap agar Tuhan berikan masa yang baik untuk dapat memuaskan hati sambil memenatkan jari untuk berkongsi disini.
Buktinya sekarang Tuhan dah izinkan sedikit kelapangan dada,hati dan masa untuk kembali menulis setelah sekian lama hanya mampu mengerling pada laptop yang dah berhabuk. Terima kasih Tuhan untuk nikmat yang dilihat seperti kecil,namun kau tahu betapa leganya hatiku :-)
Walau terpaksa update dilantai,celah-celah kerusi..Ok..kaki orang pun ada.

Tuhan lebih tahu..

Saturday, April 23, 2011
Tuhan lebih tahu tentangmu dari diriku. Maka,untuk dekat denganmu,aku harus dekat dengan Tuhanku. Kerana Tuhanlah yang memahamkan aku tentang siapa kamu. Aku tidak akan pernah mengenalimu jika bukan Tuhan yang membawamu kesisiku.

Aku tidak pernah membayangkan bagaimana bentuk jalan yang akan ku lewati. Semuanya ku percayakan kepada takdir Tuhan yang maha mengaturkan. Aku tidak percaya dengan usahaku sendiri. Sebaliknya Tuhanlah yang memberikan segala yang terbaik yang kudapatkan hari ini. Maha besar Tuhan.

Jarak yang sering berada diantara kita itu pun aku kira Tuhanlah yang mengisinya. Kadang aku adukan kepada Tuhan betapa hatiku kerinduan. Ajaib. Tuhan tidak pernah gagal dalam menghubungkan hati kita untuk tidak menjauh. Disaat aku punya banyak sekali hal yang ingin aku ceritakan,padamu,aku minta Tuhanlah yang sampaikan. Dan..setiap itulah aku sering mendapatkan jawapan.

Tidak banyak yang engkau tahu apa yang ada dihatiku. Dan aku juga tidak pernah berjaya memberitahumu segala perasaanku. Entahlah..mungkin kerana aku sudah lama percayakan Tuhan untuk menyampaikan semua isi hatiku padamu. Bukan tidak mahu meluahkannya sendiri. Tapi aku takut sekali kalau kata-kataku bakal melukakan hatimu walau mungkin dengan cara yang tidak aku sengajakan.

Kadang aku menangis. Terharu. Mengingatkan betapa Tuhan tidak pernah mengecewakan aku. Ada harapan-harapan yang tidak ku panjatkan sebagai doa. Kerana aku takut kalau-kalau aku sampai mementingkan diri diatas permintaanku kepada Tuhan nanti. Namun seringkali ku dapati bahawa Tuhan menghadiahkan hal yang lebih besar dari apa yang aku dambakan. Aku cemas. Cemas sekali. Jikalau anugerah Tuhan itu tidak dapat ku syukuri,Tuhan akan menarik kembali semuanya.

Aku mahu engkau tahu,jika sekali engkau ingin dekat denganku,aku malah punya keinginan itu seribu kali. Hingga aku takut sekali untuk memikirkannya. Takut jika keinginan itu tidak didapatkan dan aku akan kecewa. Makanya aku selalu membuang kehendak-kehendakku itu jauh-jauh kedalam hatiku. Biar ia tetap mekar dihati tanpa aku sedari. Dengan itu aku akan mampu untuk menjalani hariku tanpamu dengan tetap berbahagia.

Untuk itu,jangan sesekali engkau menganggap bahawa aku tidak berfikir tentang itu. Aku cukup sibuk. Kerana aku yang mencari kesibukan itu agar dapat sedikit melegakan apa yang bergolak dihati ini.

Semua rasa-rasa yang ada ini,aku nikmatinya dengan penuh hati-hati. Janganlah sampai semuanya melebihi dari apa yang Tuhan redhai.

Hakim telinga busuk

Monday, April 11, 2011
Waktu kecil dulu kan biasa orang tanya,besar nanti nak jadi apa? Antara cita-cita waktu kecil saya dulu ialah hendak menjadi hakim. Entah macamana boleh terfikir macamtu. Padahal waktu tu bukanlah faham sangat tentang pekerjaan sebagai hakim tu. Tapi biasalah..budak-budak..cita-cita nak gempak je. Sekarang bila dah besar barula tau bahawa bukan senang nak capai cita-cita. Kalau taula macamni,waktu dulu cakap jela cita-cita nak jadi artis ke apa ke..

Yang kuat rasa nak jadi hakim tu tak silap waktu darjah 4 kot. Tapi bila satu hari dengar sape ntah cerita kata,kalau hakim tu tak adil,kat akhirat nanti telinga dia busuk. Erk?! Takutnya..terus dan-dan tak nak jadi hakim dah. Tak ingat dah waktu tu tukar cita-cita nak jadi apa. Pramugari kot!

Sedangkan kalau fikir-fikir balik,memanglah setiap amalan jahat akan dibalas dengan azab diakhirat nanti. Bukan hakim je. Kalau kau jadi doktor,tapi tak beriman bertaqwa,sama jekan? Tapi pasal dengar ayat ‘ telinga busuk’ tu yang tak tahan tu. Rasa macam sekarang pun dah busuk. Nauzubillah..

Tapi lepas-lepas tu memang selalu terbayang betapa beratnya kerja hakim ni. Ataupun kerja-kerja mengadili ni lah. Lagi-lagi bila tengok filem macamana seorang yang tidak bersalah tapi kerana adanya bukti-bukti yang menunjukkan bahawa dia bersalah(samada dikhianati orang atau dia berada diwaktu dan tempat yang salah) akhirnya hakim memutuskan bahawa dia perlu dihukum. Kalau setakat penjara boleh tahan lagi. Tapi kalau yang jenis hukuman mati tu,macamana kan?

Kerana itulah sejak dizaman nabi dan salafus soleh dulu,hakim itu mesti dikalangan orang-orang yang soleh. Sebab kadang-kadang ada hal yang sulit sekali untuk diputuskan,diwaktu itu mereka akan memohon panduan dari Tuhan. Setelah itu biasanya Tuhan akan datangkan alamat atau sebab yang memandu untuk sampai keputusan yang diambil itu benar-benar adil dan saksama. Tapi secara lahirnya tidaklah menafikan segala bukti,saksi dan hujah-hujah yang dikemukakan. Hanya mengingat betapa lemahnya manusia kerana adanya hal yang berada diluar jangkauan kita.

Sama juga dengan kehidupan harian yang kita lalui. Ada berita,khabar atau cerita yang mungkin tak tercapai akal kita atau diluar bidang kita,bagaimana hendak kita pastikan bahawa kita tidak akan silap dalam mengadili? Walaupun kita bukanlah orang yang mempunyai authority untuk mengadili,tapi sekurang-kurangnya cukup untuk kita faham kerna mungkin kita akan kongsikan pandangan dan pemahaman kita itu untuk orang lain.

Kita akui bahawa kita memang hamba yang lemah. Tidak semua hal ada didalam pengetahuan kita. Maka,dalam berhadapan dengan sebarang kekeliruan,jalan terbaik yang mesti kita ambil ialah,kembalikan semua ketidak fahaman kita itu kepada Tuhan. Rujukkan padaNya kerana Dia adalah tempat rujuk yang utama. Tanyakan pada Tuhan,minta Tuhan tunjukkan yang sebenarnya. Agar kita tidak akan menghukum mengikut nafsu kita sebaliknya pandangan kita akan selari dengan apa yang Tuhan mahukan. Bayangkan..kalau kita tersilap dalam membuat perhitungan,kerana kita tidak menjadikan Tuhan tempat merujuk,mudahkah untuk kita berpatah balik? Sedangkan apa yang kita katakan,apa yang diperbuatkan mengikut kefahaman kita yang salah itu,bukanlah senang untuk kita tarik balik semuanya. Bak kata pepatah,terlajak perahu masih boleh diundur lagi,terlajak kata buruk padahnya. Kalau kesilapan itu tidak betul-betul kita taubatkan,ketahuilah bahawa Tuhan punya bermacam cara untuk menghukum kita.

Dari sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besarnya,nampaknya memang nak kena hati-hati dalam menilai. Teringat satu cerita,seorang guru bersama murid-muridnya berjalan ke sebuah negara yang mana ada terdapat sebuah patung seorang islam,sufi tapi disampingnya ada seorang wanita. Kelihatan seperti seorang pelayan. Maka guru itu bertanyakan kepada muridnya,apakah maksud disebalik patung itu? Semua murid itu memberikan jawapan yang hampir sama iaitu patung itu melambangkan ulama sufi yang sudah rosak dan cinta dunia,main perempuan dan sebagainya. Dan akhirnya guru itu berkata,lihatlah kita. Dengan patung pun nak sangka buruk. Mengapa kita tidak boleh fikirkan bahawa mungkin itu adalah lambang betapa wanita itu ialah isteri solehah yang sedang melayani suaminya?

Itulah satu contohnya.. Susahkan?

Bila lelaki dipoligami

Friday, April 1, 2011

Bukan mudah untuk menjadi pengurus kepada sebuah restoran bertaraf 3 bintang. Lebih-lebih lagi kalau restoran itu dibuka diluar negara dan semua pekerja merupakan warga tempatan atau lebih tepatnya orang arab. Saya tidak memiliki sebarang sijil terkait pengurusan perniagaan. Hanya berbekalkan sedikit kelebihan bahasa arab dan juga sedikit pengetahuan terkait selok belok negara tersebut iaitu Jordan. Cukup mencabar. Tapi kerana saya yakin,kejayaan tidak datang dengan hanya kemampuan kita,tapi yang lebih besar ialah kemampuan yang maha hebat iaitu kuasa Tuhan yang maha mentakdirkan,maka saya ambil peluang ini sebagai satu lagi ‘sekolah’ yang mesti saya tempuhi.

Bergelanggang di Restoran Qasr Lubnan membuatkan tiap hari saya termenungkan bahawa upaya kita sangat terbatas. Tuhan lah hakikatnya yang menjalankan semuanya. Kita tidak akan pernah boleh mendabik dada kerana sekali Tuhan cuit sahaja,semuanya boleh lenyap hanya dalam sekelip mata.

Saya cukup bersyukur dengan kewujudan pekerja-pekerja arab yang sangat membantu. Kalaulah Tuhan tidak datangkan mereka,manalah mampu untuk mengawal pelanggan-pelanggan yang kebanyakannya datang dari golongan kelas menengah keatas. Masing-masing dengan selera dan gaya yang jika kita tidak cukup berpengalaman,jawabnya..
semua lari.

Namun sesuatu projek itu takkanlah berjalan lancar saja tanpa masalah kan? Antara masalahnya ialah dengan pekerja-pekerja ni jugaklah. Sikap mereka yang suka bersaing secara tidak sihat itu membuatkan kadang-kadang saya jadi buntu. Kalau dilayan si A,si B tersinggung. Kalau si B buat kejayaan,si A mula mendengki. Buat cerita itu ini. Aduhh..letihnya.. Kadang-kadang kita nak cepat,sempat tanya khabar si C je,nanti mulalah si D muncung sepanjang hari. Lepas tu tanya-tanya,saya marah dia ke? Saya tak suka dia kerja ke? Ish la.. Yang lawaknya bukan dengan saya je mereka macam tu. Tapi boleh dikatakan dengan hampir semua penduduk melayu di Qasr Lubnan ni mereka bersikap begitu. Kesian juga sebab tengok mereka macam kurang kasih sayang dan inginkan perhatian. Tapi tulah..kita yang tak menyempat nak mengagihkan kasih sayang.

Ada pulak yang jenis suka merajuk. Bila kawan bagi arahan,tak nak ikut. Konon katanya bos je layak bagi arahan. Padahal arahan tu kadang simple je macam,sila lap pinggan. Bila jadi macam tu,bergaduhlah..Nanti mulalah datang cari kita boleh siap tanya,nak pilih aku ke dia? Allah..dah macam telenovela la pulak! Last-last dua-dua pun kena marah. Bila kena marah,normal la balik. Pelik! Depa ni suka kena marah ke?

Esok karang datang lagi dua ketul(dua orang) kata nak jumpa empat mata. Nak ngadu pasal si E yang suka menipu. Kita pun susah hatila dibuatnya. Bila siasat,tak de pun macam tu. Seperti biasa mereka akan berbalas pantun,lusa si E pulak datang nak cerita yang si D pemalas bla bla bla.. Ish ish..tak sudah-sudah. Secara fizikalnya mereka ni termasuk dalam kategori pemuda arab yang berbadan tegap. Tapi dalam hati masing-masing ada taman. Tak larat nak siramla dik ooii...

Nasibla semua kecik-kecik lagi. Baya adik-adik kita. Tapi nak compare dengan adik-adik tu,jauhlah adik-adik saya tu matangnya. Kira pekerja-pekerja arab ni macam adik bongsu kami lah. Tapi saya anggap depa macam anak-anak je. Kalau buat hal,bagi jajan,semua diam..huhu

Memang inilah risiko bila kita bekerja dengan orang yang tak sama cita-cita dengan kita. Tapi dalam hal untuk diperkenalkan dengan Tuhan dan cara hidup islam yang lebih baik,dah menjadi tanggungjawab kita lah untuk menarik mereka untuk bersama memahami tentang itu. Takkanlah kita je nak hidup bahagia kan?

Jadi,walaupun karenah mereka tu adakalanya sangatlah menyebalkan,saya gagahi jugalah. Mengingatkan diri akan kelemahan-kelemahan kita yang orang lain juga pasti terpaksa bersabar dengannya. Kita punya sedikit kelebihan dan seribu kekurangan. Moga-moga keberadaan orang kelilinglah yang akan menampung dan melengkapkan mana yang kurang.

Bila tengok balik tingkah laku mereka ni ada juga lucunya. Cemburu tak kena tempat. Macam tu lah gamaknya agaknya bila lelaki kena poligami eh? Jangan ingat wanita je pandai cemburu dan merajuk ye..

Minggu sibuk-Jerash

Saturday, March 26, 2011
Assalamualaikum..

Minggu sibuk sudah bermula. Kembali bersama keluarga besar Bandar Ikhwan Jerash,Jordan. Seronok tengok adik-adik ni semakin masyi(sebati) dengan aktiviti masing-masing. Penambahan beberapa projek baru juga menambah meriahkan suasana disini. Terima kasih Tuhan kerana sentiasa melimpahkan rahmatMu keatas kami. Semoga kami mampu menjadi hamba yang bersyukur.

Bila tengok ahli-ahli baru di bandar ni,bertambah terhibur. 2 ekor kuda,Ibrahim dan Hajar juga 20 ekor ayam membuatkan tak menang tangan hendak mengurusnya. Kesian juga tengok adik-adik yang dah semakin kurus. Maklumlah,muka bumi Jordan yang berbukit bukau ni membuatkan kami seolah berada diatas bukit dan dilereng-lerengnya. Setiap hari kena berlari kebawah bukit,dan mendaki bukit lagi. Mana tak pecah lemak semua. Hehe..
Kadang-kadang binatang-binatang dah sendawa kekenyangan,tapi orang tak sempat nak sarapan. Hai..naik lemak betul menatang-menatang tuh.

Alhamdulillah..perjalanan restoran pun semakin lancar. Secara lahirnya kerana musim sejuk sudah dipenghujungnya dan sekarang memasuki musim bunga. Menurut pengalaman pekerja-pekerja disini,musim sejuk adalah musim yang agak slow berbanding musim yang lain kerana cuaca yang sejuk membuatkan jarang orang yang keluar rumah. Apa lagi restoran ni merupakan restoran pelancongan. Jadi,biasanya orang akan datang ketika cuaca agak panas. Kerana musim panas,angin disini lebih baik. Namun kita yakin bahawa Tuhan memberikan rezki itu tidak tertakluk pada musim.

Tak lama lagi kolam renang dah nak kena isi air sebab bila cuaca agak panas,orang ramai akan datang untuk bermandi manda disini. Tak sabar rasanya menunggu saat mendapatkan teman-teman baru. Inilah kelebihan rakyat Jordan yang sangat peramah(dan juga pemarah) membuatkan mudah untuk mendapatkan kenalan-kenalan baru. Dengan cara itu moga ukhwah dapat dipanjangkan sesama manusia berbilang bangsa.

Dicelah-celah kesibukan itu,tetaplah adik-adik ni sibuk dengan kerja-kerja sekolah yang diberikan cikgu di Pusat Bahasa Universiti Philadelphia. Ada juga mereka mengeluh terlalu sibuk,tapi insyallah semuanya mereka dapat handle dengan baik. Yelah..waktu usia masih muda nilah hendak mengumpulkan sebanyak-banyaknya ilmu dan pengalaman.

Dalam masa yang sama,team video klip dah sampai dari Indonesia dan Malaysia. Hmm...nak kena bahagi masa juga untuk siapkan projek video klip tu. Rasa macam dah tak ada masa yang tersisa,hanya berharap Tuhan akan berikan waktu yang terbaik untuk kami.

Mohon doa dari semua semoga apa yang dirancang akan berjalan sebaiknya tepat dengan kehendak Tuhan.

Lagu buat mangsa tsunami Acheh 2006

Tuesday, March 15, 2011
Satu pengorbanan mangsa Tsunami
Terutama yang meninggal dunia
Demi sampai beralihnya peta dunia dan wajah manusia
Dari kegelapan dan kezaliman
Kepada cahaya kebenaran
Semuanya dikira cukup berjasa

Masakan Tuhan yang baik akan mensia-siakan
Pengorbanan dan kematian mereka
Diterima baik oleh Tuhan
Kini mereka bahgia bersama Tuhan disana
Mati lemas mati dihempap
Disisi Tuhan adalah syahid

Bunyinya azab hasilnya indah
Tuhan lakukan semua itu
Sebagai penghapusan dosa
Kematian mereka berjasa

Mengubah dunia yang berdosa
Kepada dunia yang sejahtera
Ertinya semua tangisan itu
Tangisan kegembiraan

Lalu apa lagi mahu dikesalkan dan disedihkan
Melainkan menunggu khabar gembira
Yang pasti tiba
Marilah bertaqwa kepada Tuhan
Yang punya segala-galanya

Tsunami Jepun: Mesej dari Tuhan

Monday, March 14, 2011
Riuh rendah hiruk pikuk tunggang terbaliklah dunia akibat gempa bumi,tsunami dan akibat-akibat yang melanda Jepun hari ini. Kejadiannya tidak sebesar Acheh,tapi kesannya jauh lebih merbahaya. Berapa banyak negara yang turut terkena tempiasnya. Berapa banyak kerugian dilaporkan yang melibatkan negara-negara berkuasa didunia. Diwaktu ini,segala teknologi yang sekian lama dibanggakan,hanya mampu dibiarkan tenggelam,terbakar,hancur dan hanyut beserta penderitaan yang tersisa.


Jepun dikenali sebagai negara yang cukup tinggi teknologinya. Bahkan Malaysia sendiri pernah mengambil dasar pandang ke timur sebagai menunjukkan kekaguman terhadap negara matahari terbit itu. Dengan kecanggihan teknologi mereka hingga mampu menjadi kiblat kepada negara-negara didunia,saya kira mereka terlahir sebagai satu bangsa yang sombong. Secara lahirnya orang-orang jepun ini lemah lembut dan kaya dengan adat dan kesopanan,namun,dalam hal menolak Tuhan,itu adalah dikira sombong yang paling tinggi. Apa ertinya teknologi tanpa Tuhan? Tidak terbuktikah lagi dengan banyaknya kejadian bunuh diri dikalangan rakyat? Justeru itulah bukti yang paling nyata bahawa,teknologi tidak akan mampu mengisi setiap keperluan insan. Sedangkan Tuhan menciptakan manusia dengan satu fitrah iaitu rasa ingin bertuhan. Dan jika fitrah itu dinafikan,lahirlah manusia yang berputus asa,kecewa,hampa dan akhirnya terjerumus ke neraka.

Hairan! Seluruh dunia termasuk Malaysia bangkit marahkan mereka-mereka yang dilihat kurang sensitif dalam memperkatakan kejadian di Jepun. Semua orang saat ini melahirkan simpati sebesar-besarnya terhadap rakyat yang ditimpa musibah. TAPI,dalam hal Jepun merosakkan manusia dengan keyakinannya bahawa teknologi itulah Tuhan mereka,kenapa tiada seorang pun yang bangun menentangnya? Apakah jepun dan teknologinya itu jauh lebih besar dari Tuhan? Apakah kemahiran mereka itu lebih hebat dari kuasa Tuhan? Sekian lama mereka mencabar kekuasaan Tuhan,sekali Tuhan ranapkan semuanya,baru tahu! Malangnya,itupun tidak dapat membuka mata manusia. Sudah buta semuanya!


Negara yang jelas-jelas menyesatkan Tuhan itu mendapatkan promosi yang sangat hebat diseluruh dunia. Hatta orang islam sendiri sangatlah mengagungkan Jepun. Tak nampak kah betapa teknologi Tuhan itu mengatasi segalanya? Siapa yang dapat membendung bencana yang Tuhan turunkan? Siapa yang dapat menyelamatkan suasana disaat ditimpa bala? Kenapa diwaktu Tuhan memperlihatkan kuasanya,tiada siapa yang bangkit mempromosikanNya? Mengapa setiap perkara yang datangnya dari Tuhan tidak mendapatkan perhatian? Adilkah begitu? Pandai kita mempersoalkan keadilan Tuhan yang dilihat seakan tidak bersimpati dengan mereka yang ditimpakan kejadian-kejadian ini. Tapi kita? Cukup adilkah kita terhadap Tuhan maha agung dalam memperkatakan kebesaran,kehebatan dan kekuasannya? Jahat! Jahatnya kita!

Cukuplah..! Sudah cukup selama ini kita menzalimi Tuhan. Padahal segala yang kita ada semuanya milik Tuhan. Kalau Tuhan tidak izinkan kita bernafas,matilah kita serta merta. Mana nak dapatkan udara selain yang Tuhan punya? Mana nak dapat bumi selain yang Tuhan miliki?

Tuhan buatkan tsunami di jepun itu,bukan hanya untuk mereka. Tapi juga untuk kita,juga untuk dunia. Tuhan sedang berkata bahawa Dia lah Tuhan yang memiliki semua kerajaan langit dan bumi. Tuhan sedang promosikan diriNya betapa Dia adalah pemilik segala teknologi yang jauh lebih hebat dan canggih dari yang diciptakan manusia. Padahal,Tuhan lah hakikatnya yang memberikan akal pada manusia untuk sampai mampu membina segala kejayaan itu.


Segeralah sedar,segeralah kembali pada Tuhan yang mencatur semua ini! Jangan sampai Tuhan bertindak lagi. Katakanlah pada Tuhan betapa kita sudah sangat takut dan derita dengan semua ini. Berjanjilah padaNya kita tidak akan lagi melupakan Dia. Kita akur dan taat padaNya.

Tuhan..ampunkanlah kami. Tolong taubatkan kami. Tolong selamatkan kami..

Cinta tanpa syarat

Saturday, March 12, 2011
Pernahkah kau mengalami satu perasaan cinta yang datangnya dari lubuk hati terdalam kepada seseorang? Rasa cinta yang tidak boleh digambarkan dengan kata-kata. Hingga kadang menimbulkan rasa sakit didada. Cintakan seseorang dengan sepenuh hati hingga engkau sama sekali tidak mengharap balasan cinta darinya kerana engkau merasa tidak cukup sempurna untuk layak dicintai olehnya. Saban hari engkau berharap agar dia yang dicintai akan diberikan kebahagiaan oleh Tuhan selama-lamanya.

Disudut hati engkau sanggup untuk melakukan apa saja,berkorban segalanya,namun hakikatnya egkau terlalu lemah untuk mengotakan keinginanmu sendiri. Tapi betapalah engkau ingin sekali nyatakan bahawa kelemahan itu tidaklah sampai menafikan kecintaanmu padanya. Hanya kerana engkau memang seorang manusia biasa yang punya seribu satu kekurangan yang belum tertampungkan. Kau panjatkan doa pada yang maha esa,nyatakan padanya betapa engkau sangat mencintai dia. Dan..berharap cukup Tuhan yang menjadi saksi cinta.

Cinta tanpa syarat..Engkau sanggup memberi tanpa menerima. Sanggup mencintai tanpa dicintai. Sanggup berkorban dan terkorban. Sanggup memberi perhatian tanpa diperhatikan.

Cintamu jauh dari cemburu. Tiada hasad dengki. Ia benar-benar murni dan sejati.

Bahagianya bila mampu mencintai dengan sebenar cinta. Untuk mereka yang terlalu berjasa. Untuk mereka yang telah melakukan semuanya untuk sampai engkau mampu bahagia dalam derita.

Penulisan lebih tajam dari mata pedang

Friday, March 11, 2011
Assalamualaikum..


Ada orang menulis kerana hobi,ada yang kerana minat,ada juga kerana mencari rezki. Tak kurang yang menulis untuk populariti,ada yang untuk mencaci maki,dan bermacam-macam tujuan lagi.

Tapi tahukah kita bahawa penulisan itu lebih tajam dari mata pedang? Kalau pedang yang tajam yang selalu keluar cahaya ting ting tu,boleh sampai memenggal kepala dengan sekali hayunan,bayangkan..penulisan itu bahkan boleh memenggal hanya dengan mata pena. Dahsyatnya..

Kerana itu,kita harus lebih berhati-hati dalam menulis ni. Kalau yang kita tulis itu berbentuk umum,peribadi dan sebagainya,itu masih boleh tahan. Tapi jika kita merupakan seorang penulis dimajalah,atau akhbar,atau pun wartawan yang membuat liputan,dan kita menulis mengikut kefahaman kita,itu mesti diteliti dengan baik. Apakah tulisan kita kelak akan sampai menimbulkan pecah belah,atau pun dengan tulisan kita akan menyelesaikan masalah. Semua itu harus diambil kira kerna setiap perbuatan kita akan ditanya.

Saya sering mendengar cerita mereka yang pernah ditemu ramah oleh majalah atau akhbar. Separuh dari mereka menyatakan,kenyataan yang mereka berikan selalunya tidak sama dengan apa yang dituliskan. Satu sudut,mungkin penulis merasakan perlunya penambahan-penambahan yang ada nilai-nilai komersial atau sesuatu yang menarik didalam tulisannya untuk membuatkan orang tertarik untuk membaca,tapi satu sudut yang lain,sebenarnya hal itu boleh dikatakan satu kesalahan. Jika hal yang dirubah itu tidak sampai menimbulkan kesan negatif,boleh dimaafkan. Tapi jika ternyata tulisan itu kemudian memberikan impak yang buruk,kesalah fahaman,macamana? Sedangkan pembaca meletakkan kepercayaan sepenuhnya kepada penulis dalam menyampaikan maklumat. Majoriti akan mempercayai sepenuhnya apa yang dibacanya. Hanya sedikit mungkin yang menyedari akan kemungkinan ada nya kesilapan didalam maklumat yang disampaikan.

Ada perkara yang dituliskan bahkan jauh menyimpang dengan realiti yang berlaku. Kadang-kadang penulis hanya mengandai-andai kemudian membuat kesimpulan sendiri. Hakikatnya pembaca membaca apa yang penulis fikirkan,tapi bukan suatu kebenaran. Akhirnya,berapa ramai yang menjadi mangsa penulisan yang tidak bertanggungjawab.

Sepatutnya penulisan menjadi satu momentum terbaik untuk menyampaikan kebenaran kepada masyarakat. Saya masih ingat bagaimana ayah saya menggunakan majalah-majalah untuk berdakwah sejak tahun 70 an lagi. Sampai sekarang banyak yang mengenali beliau melalui tulisan-tulisan didalam buku dan majalah. Begitu besar sekali kesan baik yang dapat dilihat disitu. Walaupun tak kurang juga yang mengenali beliau melalui tulisan-tulisan negatif yang dilemparkan terhadapnya. Hingga ada yang membenci ayah hanya kerana mengenalinya lewat bacaan. Itulah yang dimaksudkan dengan tajamnya penulisan melebihi mata pedang. Sama juga seperti pepatah,kerana mulut badan binasa. Kerana penulisan,ramai yang jadi mangsa.

Kita saling ingat mengingatlah ye..Kalau nanti saya silap,moga ada yang sudi menegur..

Jangan tegur?!

Sunday, March 6, 2011
Selesai saja kelas Tilawah,saya bergegas menuju ke surau ditingkat 3 untuk menunaikan solat zuhur. Memang dah standby wuduk awal-awal sebab takut tak sempat nak kejar kelas berikutnya. Sampai surau terus ambil tempat untuk solat. Dah tak ada jemaah lagi sebab zuhur dah lama berlalu. Inilah hal yang paling menyedihkan bila selalu solat lambat sebab kelas bertembung dengan waktu sembahyang. Setelah selesai solat dan berdoa,tiba-tiba seseorang menepuk bahu saya. Seorang pelajar arab(saya satu-satunya pelajar melayu di kolej) Dalam keadaan agak kelam kabut mungkin hendak mengejar kelas juga,dia menegur saya.
“ Solat tak boleh pakai baju macamni,” katanya dengan tegas.
“ Kena pakai baju macam saya ni,panjang.” sambungnya lagi. Kebetulan saya memakai baju seluar(baju labuh bawah lutut dan seluar) Dia pula memakai jubah dan purdah.
“ Lain kali jangan buat lagi ye,” katanya dengan nada seolah-olah saya baru lepas mencuri lolipop dimini market. Saya hanya mengangguk dan tersenyum sambil menjeling kasut but yang sedang dipakainya DIDALAM SURAU.

Hmm..nasib baik saya nak cepat ke kelas. Kalau tak,gagah juga nak menjawab tu. Saya boleh terima teguran tu,tak ada masalah pun. Walaupun rasanya tak salah saya solat dengan pakaian macam tu. Baju labuh bawah lutut,seluar kembang. Tapi yang saya geramkan,eh tak boleh geram,yang saya kesalkan ialah orang-orang Jordan ni(saya tak sebut orang arab sebab Rasulullah berketurunan arab juga) memang hobi mereka menegur kita. Terus terang tanpa lapik,kiasan apa lagi berpantun. Direct kena hidung. Tapi,mereka sendiri..? Sembahyang pakai kasut! Maklumlah..kasut but tinggi sampai lutut,renyah nak bukak-bukak ni. Mana nak sembahyang,mana nak ke kelas lagi. Jadi,untuk memudahkan,mereka akan sembahyang dengan kasut but mahal tu ditepi pintu surau supaya kononnya tak terlalu jauh kasut itu dibawa masuk ke surau. Boleh ke macam tu? Sabar jelah.. Kalau ikut was-was ni memang saya jamak dari zohor sampai maghrib lah jawabnya. Tapi sebab alas sejadah,sedapkan hati jela,moga-moga tak najis. Bayangkanla kasut tu bawak round satu bangunan. Bawak masuk tandas yang makcik cleaner selalu cuti tu,tiba-tiba balun bawak masuk surau. Haishh...sabar-sabar. Dan dalam keadaan yang menyebalkan itu lagi,mereka dengan gembiranya ingin merebut pahala dengan menegur kesilapan saya yang dilihatnya.

Sebelum berlalu dia sempat pesan untuk pakai kain waktu nak solat sambil menunjukkan sehelai kain yang dah macam rupa lapik kaki yang tergantung didinding. Saya malas nak cakap banyak,angguk jelah. Tapi sepanjang jalan pergi kelas tu memang macam-macamla dok bercakap. Dalam hati jelah. Pelik pulak orang tengok cakap sorang-sorang. Cakap tu bukan apa,tapi sedang menyusun ayat dalam bahasa arab persediaan untuk kalau lepas ni kena tegur lagi. Siap cari lagi kot-kot ada hadis khusus tentang ‘larangan menegur kesilapan kawan setelah sembahyang pakai kasut’ Ada ke hadis macam tu? Yang maksudnya begitu mungkinlah...

Peristiwa ni dah lama berlalu. Waktu zaman belajar dulu. Muda lagi. Sekarang dah tua. Tapi masih segar diingatan. :-)

Jadi sebelum kita menegur orang,pastikan kita melihat kedalam diri apakah kita sudah lebih baik dari orang yang hendak ditegur itu. Kalau pun terpaksa menegur,tapi biarlah hati kita dalam keadaan cemas kerana memikirkan kita pun belum sempurna. Terpaksa juga tegur atas dasar tanggungjawab. Tegurlah dengan hikmah. InsyAllah senang hati manusia menerimanya.
Diri yang menulis ni pun masih ceroboh lagi dalam hal tegur menegur ni. Masih menegur kerana nafsu. Moga dapat segera membaikinya.

Biarkan Raja turun tahkta..!

Thursday, March 3, 2011
Susahnya nak puas. Setelah dapat apa yang diidamkan,kelak kita akan menanam impian baru. Dah dapat iphone 3gs,teringin pula iphone 4. Dah dapat Blackberry Bold 1 tak sabar-sabar nak beli Torch!Keinginan yang tidak pernah bertepi ini membuatkan kita sentiasa mencari dan memburu segala yang dihajati. Orang kaya teruslah mahu menambah kekayaannya. Orang cantik ingin menambah kecantikannya.
Yang cerdik pandai mahu meningkatkan kepandaian akalnya. Yang berkuasa ingin melebarkan kekuasaannya. Apa lagi golongan yang berada dibawah paras kaya,cantik,cerdik dan berkuasa itu. Sudah tentulah mereka juga akan mahu,mahu dan mahu.

Nafsu ini memanglah tidak pernah hentinya membuatkan kita jadi pemburu dunia. Kadang badan sudah tidak berdaya,tapi keinginannya masih membara. Nafsu itu bagaikan raja yang akan memerintahkan akal dan fizikal kita untuk bermati-matian demi memuaskan kehendaknya. Untuk memenuhi itu semua,segala apa yang menghalang akan dirempuh sahaja. Halal haram sudah bukan lagi batasan. Yang penting semuanya harus diperolehi.

Sekian lamanya kita menjadi hamba abdi pada nafsu sendiri. Kita bagaikan lembu dicucuk hidung,hanya menuruti katanya tanpa sedikit kita mencuba melawannya. Hati kita telah lama dipenjara. Dikuburkan fungsinya,dinafikan peranannya. Nafsulah yang bermaharajalela.

Kita lupa bahawa dunia yang sedang begitu kita nikmati ini hanyalah sementara. Dunia hanya jambatan untuk menuju ke akhirat sana. Kalaulah kita dapat sedikit membuka hati untuk menyedari betapa bodohnya kita membina rumah,mengumpul harta diatas jambatan. Jambatan hanya untuk dilewati. Bukan untuk berlama-lama diatasnya. Akibatnya akhirat tidak lagi menjadi matlamat. Ia bagaikan sebuah mitos yang tidak lagi pernah diperkatakan.

Jahatnya nafsu ini. Membawa kita sejauh ini tanpa kita sedari. Sekian tahun usia berlalu tanpa ada apa-apa bekal yang disedia. Segala harta,wang,rumah,kereta,kuasa,kecantikan itu tidak akan membawa kita kemana-mana. Ke dalam kubur aja kita tak mungkin mengheretnya sama. Apa lagi untuk dibawa sampai kesana.

Sudah tiba masanya untuk Raja Nafsu turun takhta. Biarlah diganti dengan raja(hati) yang sebenarnya. Nafsu itu biar dia pula yang menjadi hamba. Biar dia tahu bahawa segala penipuannya kini terbongkar sudah. Katakan padanya bahawa kita tidak mungkin turuti lagi segala keinginannya. Kalau dia tetap juga berdegil,ingatkan dia bahawa neraka Allah yang cukup pedih sedang menantinya.

Nafsu itu musuh,tapi dia juga sebahagian dari diri. Menyakiti nafsu bagaikan menyakiti diri sendiri. Tapi kesakitan itu sebenarnya sama lah seperti seorang yang sakit,diberi ubat,aduhh pahitnya..Tapi natijahnya setelah itu kita akan menjadi sihat-sesihatnya.

Rumah usang itu

Wednesday, March 2, 2011

Sebuah rumah usang peninggalan zaman berzaman. Banyak sekali kerosakan yang berlaku. Tiangnya sudah reput dimakan anai-anai. Bumbungnya tinggal separuh. Lantainya sudah berlubang disana sini. Cuba dibaiki tiangnya,bumbungnya jatuh. Beralih ke lantai,tiang pula roboh. Kelihatannya seperti tiada apa yang boleh dilakukan. Rasanya lebih baik kita keluar dari rumah itu segera sebelum ia nya roboh dan kita akan cedera atau pun mati ditimpa segala macam kayu,zink,batu yang semuanya itu hanya menanti sedikit saja angin untuk tumbang.

Bagi mereka yang benar-benar mementingkan keselamatan,keluar dari rumah itulah jalan yang terbaik. Kita tak mungkin boleh membaiki rumah itu lagi. Lebih baik kita robohkan saja dan kita bina satu rumah baru diatas tapak rumah yang lama. Itu lebih akan memberikan kebaikan.

Rumah usang itu ibaratkan satu sistem yang telah lama diguna pakai didunia ini. Sistem yang dilihat tidak lagi membawa sebarang kebaikan. Makin digunakan,kerosakan makin tumbuh melata. Diusik yang ini,disebelah sana akan goyang. Segala macam cara telah dicubakan untuk membaiki keadaannya. Namun percubaan itu tidaklah menambah baik sistem itu. Sebaliknya hanya akan memberikan kemudharatan kerana ditakuti kita akan terbenam didalam kemungkinan runtuhnya sistem yang rosak parah itu.

Kita tidak akan mampu membaiki sistem selagi kita berada didalamnya. Kita harus berada diluar lingkaran itu untuk sampai bisa mewujudkan satu sistem lain yang dijamin mampu untuk melakukan satu tata dunia baru.

Mencari Tuhan di Jendela

Tuesday, March 1, 2011
Dulu sebelum aku kenal benar tentang Tuhan,sebelum aku faham tentang rahman dan rahimnya Tuhan,aku sebenarnya seorang yang sangat prejudis dengan Tuhan. Aku selalu yakin akan hakikat Tuhan itu maha pengasih,maha penyayang,maha pengampun. Tidak pernah aku ragukan itu. Cuma bila melihat kejahatan diri,aku sering berfikir,apakah Tuhan itu mahu mengampuniku? Dengan dosa-dosa ku ini,apa Tuhan sudi untuk berada dekat dengan ku? Aku tidak yakin itu. Aku selalu merasa cukup hina hingga ku kira Tuhan pun tidak akan pernah mahu menerimaku.

Aku teruslah berperasaan begitu untuk beberapa ketika. Aku juga seperti orang lain melalui masa remaja yang penuh dengan berbagai perasaan dan fikiran. Rasa ingin tahu,ingin mencuba hal yang baru itu selalu ada. Walaupun kadang aku tahu hal itu tidak pantas dilakukan,tapi kerana fikiran belum cukup matang,aku teruslah melakukan hal-hal yang jauh disudut hati dapat aku rasakan kesilapannya. Tapi sukar sekali untuk menghindarnya. Setelah itu aku akan mulai lagi berfikir,bahawa Tuhan pasti tidak akan pernah memaafkan aku. Ya..mau gimana lagi.

Namun setelah aku beranjak menuju kematangan,dengan ilmu,pelajaran,didikan yang tidak pernah berhenti dari ayah ibuku,aku dapat rasakan perlahan-lahan Tuhan mulai mengisi hatiku. Aku seorang yang bisa dikatakan jarang berkongsi masalah dengan sesiapa pun. Walau aku bukanlah termasuk kategori orang yang pendiam,tapi terkait masalah yang cukup peribadi,yang aku rasakan orang tidak akan mampu membantu menyelesaikannya,aku lebih senang menyimpannya sendiri. Dan jalan keluarnya ialah aku sering mencari waktu untuk bisa melepaskan segala yang terbuku itu kepada Tuhan. Aku tidak tahu bagaimana ianya bermula. Tapi itulah yang berlaku. Aku rasakan Tuhan tidak memberi aku pilihan lain,hingga aku terpaksa mengadukannya kepada Tuhan. Aku masih
ingat,tiap aku punya masalah,aku akan berdiri ditepi jendela dan berkata, “ Tuhan..aku tidak bisa melihatMu. Tapi aku tau engkau ada disini. Tolong dengarkan aku Tuhan ”
Dan aku akan ceritakan semuanya hingga aku merasa cukup lega sekali. Sesuatu yang menganjal sekian lama,kini terlerai sudah. Aku cukup bahagia dengan itu. Mungkin aku tidak begitu faham apa yang sedang aku lakukan,tapi aku sudah cukup terdesak untuk meluahkan semuanya. Tapi tidak pada manusia yang ku kira mereka juga hanya akan tahu bersimpati tapi belum tentu mampu membantu. Dan..penyelesaiannya hanya ada pada Tuhan.


Ayah ibu lah hakikatnya yang membekalkan itu untukku. Dari kecil aku diajarkan untuk pandai hidup sebagai seorang yang tidak ada tempat pergantungan melainkan Tuhan. Sering berjauhan dengan ibu ayah,membuatkan aku bagai hilang tempat bermanja. Namun,ibu ayahku meninggalkan aku dengan satu hal yang jauh lebih berharga dari keberadaan mereka disisi,iaitu Tuhan. Mereka mengajarkan bahawa Tuhan itu adalah kawan yang paling setia. Yang tidak pernah mengecewakan kita. Ya..sebagai anak yang masih kecil,pasti aku pernah sempat kecewa kerana ditinggalkan. Tapi aku difahamkan bahawa Tuhan itu tidak akan pernah mengecewakan kita. Jika kita memiliki Tuhan,kita akan memiliki segalanya.

Kerana tiada pilihan lain yang tersisa,akhirnya Tuhan ku jadikan pelarianku dari segala masalah. Hasilnya,segala masalah ku rasakan selalu bisa selesai dengan cara yang tidak ku duga. Sesekali masalah itu tidak selesai seperti yang ku harapkan,tapi aku masih bisa merasakan hikmahnya. Pernah juga masalah itu berlanjutan berterusan,tapi hal itu justeru membuatkan aku semakin dekat padaNya kerana aku teruslah akan menagih penyelesaian itu dariNya.

Semakin hari aku semakin yakin dengan hadiah yang diberikan orang tuaku padaku. Ibu ayah tidak pernah memberi hadiah ulang tahun untukku,bahkan mungkin mereka tidak pernah mengingat tanggal kelahiranku memandangkan tanggungjawab yang mereka pikul jauh lebih besar. Tapi,dengan memberiku Tuhan,aku bagaikan menerima hadiah setiap hari. Bayangkan,jika aku mendapatkan hadiah berupa material dari ibu bapaku,diwaktu aku punya masalah,apa benda-benda itu akan bisa membantu? Tidak. Tapi dengan Tuhan,aku bahkan mendapatkan hal yang aku pun tidak pernah memintanya,tapi Tuhan tetap memberinya. Tuhan itu terlalu baik sekali padaku hingga dia tidak pernah meminta balasan apapun diatas segala kebaikannya. Dia begitu setia denganku,hingga jika aku melupakannya,membiarkannya,dan setelah itu aku ingin kembali lagi padaNya,mau aja dia menerima aku lagi. Tanpa syarat. Bila aku memohon maaf dariNya,aku sampaikan bahawa aku lemah,beginilah aku,ingat dan lupa itu sering berlaku,Tuhan justeru menyatakan kalau Dia lah yang menciptakan aku begitu dan untuk itu Dia akan sanggup untuk memaafkanku asal saja aku mau mengakui segala kelemahanku.

Aku malu sekali padaNya. Ada waktu aku terasa ingin lari. Lari ke tempat yang Dia tidak akan bisa melihatku. Biar hilang rasa maluku padaNya. Tapi mana mungkin aku lari. Rupanya memang Tuhan yang meminta hamba itu untuk tahu malu denganNya. Agar perasaan malu itu akan menyuburkan rasa ingin melakukan perkara untuk membesarkannya,membalasi kebaikannya.

Aneh sekali Tuhan. Dia itu kawan. Tapi dia itu Tuhan. Dia yang mengatur semua perjalanan hidupku. Dia yang memberi masalah dan Dia lah yang akan menyelesaikannya. Dia yang berikan penyakit dan Dia jugalah yang akan menyembuhkannya.

Tuhan..untuk aku yang belum sepenuhnya mengenaliMu,mencintaiMu dan mentakutiMu ini pun sudah rasakan hal yang sangat indah. Bagaimana pula dengan mereka yang sudah benar-benar ‘gila’ denganMu? Pasti keadaannya jauh lebih indah. Inginnya hati untuk menikmatinya. Cemburu rasanya melihatkan mereka. Aku bila lagi tuhan? Segerakanlah Ya hannan Wal Mannan..

Jom main masak-masak

Monday, February 28, 2011
Resepi ni ialah satu resepi yang sangat senang dan budak darjah 3 pun berkemampuan untuk membuatnya tanpa keizinan orang tua

Bahan-bahan:-
2 bungkus biskut merie
1 kotak krim putar/whipping cream
1 cawan air nescafe gula lebih


Cara-cara:-
Sediakan 1 loyang/bekas. Celupkan biskut merie satu persatu dan susun kedalam loyang.


Setelah itu lapiskan dengan krim putar. Kemudian,celup dan susun lagi biskut merie itu untuk lapisan seterusnya.


Dan akhir sekali tutup dengan krim putar. Boleh buat berapa lapis yang anda suka. Tidak terhad ye.


Terpulang diatasnya nak tabur buah dan sebagainya. Letakkan didalam peti sejuk selama sejam/semalaman. Setelah itu boleh makan. Selamat mencuba