Sedangkan mulut tempayan pun boleh ditutup..

Monday, June 27, 2011
Bila difitnah,dihina,dicaci maki,diaibkan ada juga terasa geram dihati. Tetapi bila sudah semakin sering dilemparkan dengan segala macam kejian terasa geli pula hati. Kerana kadang-kadang apa yang dilemparkan itu bukan sahaja jauh panggang dari api tetapi jauh bagaikan langit dan bumi. Lucu bila memikirkan agaknya bagaimanalah cerita karut ini boleh sampai dijadikan topik utama dikalangan mereka. Kalaulah mereka tahu bahawa apa yang mereka keluh kesahkan itu tiada langsung kebenarannya pasti mereka akan menepuk dahi dan berkata,buang masanya..!

Belajar dari Ayah yang tidak pernah mengambil kira cacian orang padanya membuatkan kami juga bagaikan diberi kekuatan untuk menghadapinya. Tuduhan yang mengatakan kita hanya mengecapi kesenangan hidup itu dinafikan oleh mereka yang melemparkan tuduhan itu sendiri. Buktinya..senangkah hidup seseorang itu bila kerap kali ditodong dengan pelbagai hinaan?

Sebagai manusia biasa yang tidak lepas dari segala dosa,setiap caci maki yang dihamburkan dijadikan bahan untuk koreksi diri. Kita cukup sedar dengan kelemahan yang Tuhan bekalkan dalam diri setiap anak Adam. Kita tak mungkin dapat menampung segala kekurangan itu melainkan hanya terus berharap agar segala ujian itulah yang menjadi penebus pada setiap dosa yang dilakukan. Dalam masa yang sama,kata nista itu hanya mengingatkan kita bahawa,jika memang mereka lebih baik dari kita,mereka pastinya tidak akan menggunakan kata-kata kesat untuk 'menegur' kesilapan yang kita lakukan. Sedangkan Rasulullah mengambil pendekatan yang cukup baik dan lembut dalam menghadapi musuh-musuh Baginda. Dan kalau mereka merasakan mereka lebih baik dari orang yang dihina,belajarlah dari Baginda Rasul dalam menyampaikan dakwah secara hikmah. Sedangkan orang yang mereka keji itu nampaknya lebih mendahului dengan mengambil sikap sabar dan berlapang dada persis seperti yang diwariskan junjungan mulia. Jadi..rasanya lebih baik kita berlumba-lumba untuk menjadi yang terbaik didalam mengikuti ajaran Allah dan RasulNya.

Masih berbekas difikiran bila terpaksa menanggung derita senggugut yang cukup menyiksakan didalam penerbangan Amman-Rome tempohari. Sampai 3 orang pramugari cukup sibuk ke hulu ke hilir berusaha untuk menyembuhkan 'pesakit tiba-tiba' mereka yang dah pucat sangat macam orang nak bersalin(ok..memang tak ada pengalaman bersalin apa lagi keguguran ye..) Waktu itu apa yang dirasakan hanyalah perasaan nak mati! Sakit melampau! Toleh kiri kanan adik-adik tidur nyenyak. Janganlah depa bangun nanti tengok saya dah keras. Allah.. Disaat itu hanya mampu surrender dengan Tuhan dan berulang kali saya ucapkan didalam hati,Tuhan..saya memang tak tahan menghadapi sakit ini. Tapi saya tahu,semakin sakit saya,hakikatnya itulah ukuran dosa saya. Tolong Tuhan..jadikan kesakitan ini sebagai pemadam api neraka yang sedang menyala untuk saya. Saya akan sanggup bersabar dengan harapan terpadamlah segala bintik hitam dihati.. Yang boleh nak cakap macam tu pun sebab memang dah sakit gila. Takut mati dalam keadaan tak redha lagi naya. Walaupun begitu,setiap hari berdoa agar bulan depan tak kena dah! Hehe..

Rindu pada Abuya. Menghadapi mereka yang berhasad dengki itu semakin menyuburkan ingatan pada Ayah yang sedari dulu mengajarkan agar segala ujian dijadikan hiburan. Kita berharap biar Tuhan yang mengadili walau manusia penuh iri hati. Hmm..mulut tempayan pun boleh ditutup..

1 comments:

Manismadu84 said...

mulut manusia pon boleh ditutup....lama dh add khaulah di fb tp tak approve...harap khaulah dapat follow saya balik ea...(nama khaulah sama dengan nama ank saya-khaulah mardeeyah)