Skip to main content

Bila nak matang?

Selesai solat Isyak dan Maghrib jamak takhir malam ni aku nekad untuk mencoretkan sesuatu di blog. Bingung juga.. Tak tau nak tulis apa. Tengoklah nanti apa yang keluar.

Memandangkan waktu subuh hanya tinggal lagi lebih kurang 2 jam setengah,aku memutuskan untuk tidak tidur. Takut tak terbangun sebab alang-alang sangat nak tidur pun. Ok.. silalah update blog. Dah naik renyah tengok blog tak gheti-gheti nak update.

Sambil layan gambar-gambar yang memenuhi external hard disk aku ni,ada satu hal yang selalu bermain difikiran aku niha. Ada juga beberapa persoalan tentangnya yang belum terjawab. Iaitu terkait dengan kematangan. Bukan nasi dah matang atau buah itu sudah matang. Tapi apa yang aku serabutkan ialah tahap kematangan manusia. Aku dah pernah tulis pasal menatang matang ni sebenarnya,tapi sebab sampai sekarang tak habis fikir lagi,jadi memang nak kena tulis lagilah gamaknya.

Sebenarnya bila tahap umur matang manusia tu ye? Lepas baligh boleh terus matang ke? Tapi apasal aku tengok ada orang yang dah beranak 3 tapi perangai macam budak darjah 3? ok melampau.. Macam budak tingkatan 3 okla. Tapi takkan lepas anak 3 dia baru baligh kot! Matangnya lelaki dan wanita ni ada beza ke? Siapa yang matang dulu? Orang selalu cakap yang perempuan ni cepat matang. Tapi kan aku rasa perempuan ni bukan cepat matang,tapi cepat tua kot. Sebab kadang tengok suami tegap lagi,yang isteri dah macam mak tiri suami tu. Takdelah contoh kat mana-mana. Dalam drama tv1 je kot.

Jadi? Agak-agak korangla kan.. Apa jawapan yang tepat untuk persoalan-persoalan aku kat atas tu. Ok..korang memang tak pernah bagi pendapat. Biar aku jawab sendirilah. Ni pendapat aku yang direka cipta tanpa diketahui kebenarannya..

Aku rasa matang tu tak ikut umurla. Ada budak 4 tahun dah matang. Macam anak sedara aku,Zainab. Matang gile. Eh tak..itu bukan matang. Itu ialah mentang-mentang.(mentang-mentang hidung mancung!)

Aku ni jenis suka perati orang. Contoh dari pemerhatian aku yang rasanya semua dah tahu ialah,antara orang arab dengan orang melayu siapa yang lagi matang? Mestilah kita nak cakap yang orang arab lagi matang kan? Aku refer pada sejarahlah.. Siti Aisyah tu darjah 3 dah boleh kawin dengan Rasulullah. Ada ke sejarah orang melayu kawin darjah 3? Nenek korang ada ke yang tengah belajar dalam kelas darjah 3 melor,tiba-tiba dipanggil balik untuk nikah? Takde kan? Kalau ada nanti bagitaulah.. Boleh kita bincang balik. Maksud aku darjah 3 itu ialah budak 9 tahun. Bukan budak 15 tahun yang tak lulus periksa dan dikekalkan dalam darjah 3! Harap maklum.

Itu satu sudut. Tolak tepilah kata Siti Aisyah tu memang dah Tuhan siapkan untuk kawin dengan seorang Rasul. Itu hanya sebagai contoh kecil. Tapi memang dah masyhur kata orang arab ni kawin awal gila. Aku pernah jumpa makcik arab yang kawin umur 10 tahun. Mestilah sebab ada faktor kematangan disitu kan? Atau.. hanya kerana tubuh badan mereka tu besar ke? Tapi ada je budak melayu yang badan gemuk obesiti,tapi tak pulak mak ayah dia kawinkan. Entahlah..aku pun dah pening sebenarnya. Hehe.. Tapi korang setuju jelah kan yang aku kata orang arab lagi matang dari orang melayu? Untuk beberapa hal lah.

Ok..aku nak sambung tentang kematangan disudut lain pula. Perasan tak yang sekarang ni macam lelaki lambat matang. Terutama remaja lah. Orang lelaki sila jangan marah dan buat demo terhadap kenyataan aku ni. Serius! Majoriti aku tengok remaja lelaki yang ada dipersekitaran aku ni memang agak lambat sikit nak matang nye ha.. Tak taulah kalau remaja lelaki di Zimbabwe cepat matang. Aku tak pernah pulak pergi sana. Aku cakap yang aku nampak depan mata lah. Sebab tu agaknya perempuan zaman sekarang lebih senang mengejar suami orang untuk menikah. Betulkan apa aku cakap ni? Tengok jela berapa banyak artis cantik memilih lelaki yang dah jadi duda dan jauh lebih tua dari diorang untuk dijadikan suami. Aku tak naklah cakap pasal depa kejar harta ke apa. Tapi aku rasa perempuan sekarang lebih rasa aman jika bersuamikan lelaki-lelaki sebegitu yang dianggap matang. Sedangkan kalau memilih lelaki yang mungkin hampir sebaya,mereka tu belum terbukti kematangannya. Takut-takut bila ada masalah,dua-dua pakat nak merajuk,dua-dua pakat nak lari balik rumah mak.
Apa yang aku cakap ni tak semestinya betul. Lain orang lain pandangannya.

Hmm.. jadi,siapa yang matang sebenarnya ni? Nak cakap orang perempuan ni matang,kang orang kata aku perasan matang pulak. Dan..memang tak semua orang perempuan tu matang pun.

Sudahnya..ada satu kesimpulan yang dapat aku simpulkan. Sebenarnya,bila seseorang itu sedari kecil dilatih,dididik,diasuh untuk menjadikan matlamat hidupnya ialah akhirat,maka dia akan cepat mencapai tahap kematangan. Matang disudut fikiran dan matang dari sudut pandang. Macam aku sendiri.. Bila nafsu cinta dunia sedang menguasai diri,rasa nak menangis tengok beg cantik-cantik on sale,tengok baju-baju rasa nak curi dan tengok makanan rasa macam nak makan sampai mati,waktu tu jugaklah aku rasa macam tak guna langsung! Umur 19(ok..umur aku bukan 19) tapi macam 9 tahun. Bukan 9 tahun yang dah boleh kawin tu. Tapi 9 tahun yang masih suka nak main masak-masak dan main kawin-kawin. Gatal!
Tapi bila teringat pesan mak ayah aku yang suruh buang cinta dunia,tapi nak kena ingat mati,waktu tu aku akan rasa macam dah tua sangat. Maksud aku ialah,terasa macam dah lalui macam-macam hal sampai bolehlah kalau nak kata,dah makan garam dulu tu. Fikiran dan perasaan waktu tu akan serta merta jadi macam semangat gila nak bekerja sungguh-sungguh,tak nak main-main,melonyeh dsb.
Benarlah kata Rasulullah bahawa orang yang paling cerdik itu ialah orang yang paling banyak mengingat kematian. Sebab apa cerdik? Sebab dia tak akan jadi loser yang tergedik-gedik mengejar dunia,sebaliknya akan berubah menjadi peribadi yang sangat matang dalam usaha mengejar yang terbaik untuk mencapai matlamat sebanrnya iaitu akhirat.

Masalah terbesar aku ialah aku belum lagi mencapai tahap kematangan yang sebenar. Kadang-kadang berfikiran waras,tapi kadang-kadang macam tahape-hape. Aduh! Tak mudah nak jadi matang rupanya. Korang doakanlah aku supaya boleh nak jadi matang macam para sahabat dulu-dulu yang kecik-kecik lagi dah berkobar membantu dan membahu perjuangan islam bersama Rasulullah. Saidina Ali umur 7 ke 9 tahun yang dia sanggup mengganti tempat tidur Rasulullah waktu dikejar pihak musuh. Hebat..! Aku 9 tahun masih sibuk main berudu yang bentuk macam anak ikan keli. Main patung barbie yang orang kata malam-malam boleh bangun cekik kita. Jauhnya beza dengan mereka.
Tuhan..rezkikanlah aku sebelum tiba penghujung usiaku..

Comments

NJMDY said…
ape yg d mksudkn dgn matang sbnarnya? dr segi tingkah laku, pemikiran.. visit my blog k

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…