Marah ke sayang?

Sunday, September 30, 2012

Harini teruk anak murid aku kena marah. Kesian pun ada. Tapi sebab rasa kesal sangat apa yang diajar macam masuk telinga kiri lepastu keluar kat hidung. Baru 5 minit tadi aku terjerit-jerit macamana nak gunakan perkataan arab yang ni. Alih-alih bila aku tanya semua pakat nganga. Aduii..letihla cikgu macamni. Antara yang teruk kena tu Jiha lah. Dia ni budaknya bagus disudut kerja. Rajin,suka tolong. Pandai macam-macam. Bertukang,buat kek,betulkan paip dan kerja-kerja lain yang aku pun tak terfikir nak buat. Tapi bila tang ilmu ni tak serius. Alah...macam aku jugakla muda-muda dulu malas belajar. Padahnya dapatla anak murid yang suka main-main.

Jiha si tukang paip
Entah kebetulan ke apa,petang tadi tengah mengajar,Fatim bbm cakap nak ajak keluar beli barang pasal nak celebrate besday Jiha. Memang nasib dialah agaknya nak kena marah time harijadi ni kan. Sampai hilang mood ngajar aku. Tapi agaknya itu peluang aku untuk tebus dosa kat dia kot. Hmm.. Dengan waktu yang tak berapa nak banyak,kami pun berlari-lari ke Mustahlek untuk beli barang. Aku teringin nak try buat cheesy wedges dengan ayam broast. Dengan duit yang dah tinggal sekeping je ni maka aku niatkan semua yang aku beli tu sebagai tebusan dosalah. Moga ada nilaiannya disisi Tuhan dan moga Jiha tahu yang aku ni bukan saja-saja nak marah kat dia. Aku pun nak belajar seimbangkan marah dengan sayang.

Kek murah,ayam goreng rangup,sos cheese,kentang siap dihidang
Sampai rumah,solat maghrib,laju-laju aku lari ke dapur ditimgkat paling atas. Potong ayam nak buat kfc,basuh kentang,siapkan bahan-bahan lain untuk masak. Alhamdulillah..tak sampai sejam makanan pun siap. Aku rasa dah macam rancangan master chef pun ada. Rupanya dipihak syabab depa sambut besday Nizam pulak. Nizam ni budak Indonesia yang banyak bantu shooting editing TVRSA ni. Yang lagi lucunya ialah Nizam dengan Jiha ni dua-dua selalu merenyahkan kami sekeluarga. Elok pulak sambut harijadi sama-sama. Ish..

Lattalilat sapa dapat tongkeng ayam!
Apapun aku ucapkan Selamat menyambut ulangtahun buat Nizam dan Jiha. Semoga ditambahkan keimanan dan ketaqwaan. Semoga bertambah rasa terima kasih kepada Tuhan.

One happy family at home
 

Makanan Malaysia busuk

Saturday, September 29, 2012
Sepanjang duduk bertahun kat Jordan tu memang banyak dapat kawan. Lagi-lagi bila dah masuk jamiah. Makin besarlah network. Eh. Tapi yang paling akrab ialah dengan Hadeel. Hadeel Assafi namanya. Perempuan ye. Rapat sampai sekarang walaupun dah lama tak berhubung. Namun hati kekal bersatu. Ceh! Boleh berkawan lama ni biasanya sebab serasila kan. Kenapa serasi? Padahal rupa paras kami memang jauh berbeza. Kalau aku jalan sebelah dia orang akan sangka aku ialah orang gaji. Ok. Serasi itu soal hati ye kawan-kawan. Sila semak entry terdahulu tentang hati. Huhu..gaya cikgulah sangat.

Kami lahir bulan yang sama,perangai suka lompat-lompat pun sama (waktu muda dulu dan masih ringan),ketinggian pun sama,suka sembang dalam kelas dan dimarahi pensyarah pun sama-sama,kawin ditahun yang sama,sekarang duduk Saudi pun sama-sama cuma dia nun jauh di Abha,dan aku di Mekah. Hanya keindahan wajah yang berbeza. Terpaksa ulang banyak kali tang wajah ni demi membuktikan bahawa orang yang cantik macam Hadeel tetap boleh berkawan baik dengan orang tak cantik macam aku. Asal saja kita bahagia.

Banyak sangat kalau nak cerita tentang kawanku yang sorang ni. Macam-macam hal. Tapi kalini nak cerita berkaitan dengan tajuk iaitu makanan Malaysia busuk. Wahh..ini penghinaan ke apa? Boleh masuk ISA ni. Err..

Hobi kami ialah lepak diperkarangan kolej. Sementara nak tunggu waktu kelas seterusnya tu kami akan bersembang sambil berjajan. Jadi ada satu hari tu Hadeel suruh aku bawak jajan khas Malaysia. Yang takde kat Jordan katanya. Maka aku pun gagahlah goreng keropok ikan dan bawak ke kolej pada esoknya. Hadeel ajak kawan-kawan lain jugak untuk join makan jajan melayu tu. Sudahnya apa? Depa bisingla haii..pasal keropok tu bau ikan. Tangan busuk,mulut busuk ikan katanya. Padahal aku rasa biasa je. Kan? Keropok ikan je kot. Bukannya aku bagi ikan bilis orang pantang bersalin tu. Jenuhlah depa cari shinggam untuk cover kebusukan yang didakwa itu. Oh ya..shinggam iaitu chewing gum diibaratkan sebagai deodorant untuk mulut oleh kebanyakan orang arab. Selalunya deodoran dipakai untuk wangikan ketiakkan? Dan bagi mereka shinggam adalah untuk mewangikan mulut. Bangun tidur terus makan shinggam. Besar jasa kau shinggam! Colgate tak laku.

Rentetan dari peristiwa itu satu hari Hadeel bagitau aku yang Dr Hisyam Sultan (kawan Abuya) yang mengajar kelasnya tu salu ke Malaysia. Dan selalu cerita tentang Malaysia. Rasanya Dr Hisyam dah boleh dilantik sebagai duta melawat Malaysia ye. Dokter bagitau yang ada satu buah kat Malaysia,berduri,rasanya sedap tapi baunya busuk. Kalau nak bawak naik flight memang tak lepas takut pilot terganggu dengan baunya. Ok itu agakan akulah. Benda sedap tapi busuk. Durian. Aku gelak besarlah. Dahlah kes keropok ikan tak setel lagi,sekarang timbul pulak cerita sejenis lagi benda busuk dari Malaysia. Aku cubalah untuk membela negaraku dengan berkata,alaa..makanan arab pun kan ada yang busuk macam jeruk-jeruk tu. Tapi ok je bila kita makan. Namun hujah aku itu sia-sia kerana ternyata kebusukan durian/keropok ikan bagi mereka tak dapat menandingi busuk jeruk bagi aku. Seliratnya ayat.

Tapi bila difikir dalam-dalam,akui jelah wahai orang melayu bahawa makanan kita memang banyak yang bersifat busuk tapi sedap. Hah? Tak tau makanan apa tu? Janganlah nak buat perangai lupa asal usul. Budu,tempoyak,belacan,cencaluk,rebung,ikan masin,ikan pekasam,nampla dan yang sekategori dengan mereka. Familiarkah anda dengan makanan busuk-sedap itu? Huhu.. Akhirnya aku tersenyum kambing dan mengaku depan Hadeel yang bangsa melayu memang hebat kerana mereka boleh makan makanan yang busuk..

Ya muqollibal quluub..

Hati. Sukarnya menelah hati. Lebih dalam dari lautan,lebih misteri dari hutan. Tinggi menggapai langit,jauhnya ke dasar bumi.

Istimewanya manusia kerana dianugerahkan sekeping hati. Padanyalah kebaikan dan padanyalah kejahatan. Perjalanannya tidak mudah diduga. Dia hadir bersama kita,namun kita sendiri tiada kuasa keatasnya.

Aku hairan mengapa sering kita berdoa kepada Tuhan.. Ya muqollibal quluub. Wahai yang membolak balikkan hati. Aku sempat tidak mengerti apa pentingnya hati itu dibolak balik. Kini aku insafi.. Bahawa hati itu Tuhanlah yang menguasai. Bila dibolak kekanan,islam dan imanlah kita. Boleh saja kemudiannya dibalikkan pula kekiri,tercabutlah islam dan iman dari hati. Kebaikan yang tadinya memenuhi,sekelip mata berganti. Kejahatanlah yang mengisi. Yang tadinya sangat mengakui,kini semuanya ternafi. Bagaimana ia bisa terjadi?

Pelik..hairan..ajaibnya Tuhan. Sungguh aku akur Wahai Tuhan akan kehebatanMu membolak balikkan hati. Ada orang yang beriman diawal,kafir diakhir. Ada yang kafir diawal namun akhirnya diberi iman. Tuhanlah yang berhak melakukan semuanya yang diluar jangkauan makhluk.

Tidakkah kita lihat bagaimana hati itu cukup rahsia? Bapa saudara Rasulullah yang sangat mengasihi Baginda,namun tidak direzkikan hidayah kepadanya. Puas Nabi berdoa memohon petunjuk buat pakcik yang disayangi. Namun Baginda akhirnya setuju bila Tuhan katakan bahawa Dia memberi hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki. Tidak pada yang sebaliknya. Begitu juga sejarah Nabi Nuh yang cukup menyayat hati bila Baginda terpaksa melepas keluarganya hanyut bersama bah besar,mati didalam kekufuran. Hingga disaat terakhir sebelum ditelan badai,Nabi Nuh masih memujuk untuk mereka kembali kepada Tuhan. Namun..hati benar milik Tuhan. Hingga ke sudah tiada rezki keimanan buat mereka. Iman trnyata tidak mengalir pada darah dan daging. Tetapi ia diwarisi oleh hati yang Tuhan titiskan 'Nur' kedalamnya.

Bersalahkah Nabi kerana orang kesayangan mereka tidak dapat diselamatkan? Gagalkah pesuruh Allah itu melaksanakan tugasnya membawa manusia kepada Tuhan? Tidak..hanya kerana soal hati itu Tuhanlah yang menentukan. Kita sebagai hamba hanya mampu berusaha dan berikhtiar menyampaikan apa-apa yang terdaya. Walhal untuk mengubah hati hingga sanggup menerima semuanya,itu ditangan Tuhan.

Menyedari hakikat ini tidakkah hati kita sedang sangat ketakutan. Remuk redam dibuatnya. Memikirkan nasib kita kelak disana. Berfikir-fikirlah akal,apa sebenarnya yang ada pada hati? Suis yang manakah yang tidak kita ketahui? Untuk itu Wahai Tuhan yang MAHA membolak balikkan hati,tolonglah ditetapkan hati kami didalam keimanan bersama kebenaran dariMu dan olehMu.

Semangat kecikguan

Monday, September 24, 2012
Adeh!! Kering tekak.. Aku rasa kalau show kena bawak sepuluh lagu pun masih boleh maintain. Tapi ini baru seround dah gatal gile tekak. Dahsyat! Kini barulah ku tahu betapa besarnya jasamu wahai guru. Terima kasih cikgu ( Najwa Latiff feat Upin Ipin) atas segala jasa dan kebaikan yang takkan terbalas. Hadiah pun selalu tak bagi time hari guru.

Waktu sekolah dulu menyampah betul dengan cikgu yang suka menjerit-jerit nih. Tapi baru sekarang tau yang depa pun bukan suka nak terjerit-jerit tu. Sakit tekakla. Tapi terpaksa sebab anak murid macam suka buat pekak badak. Dahla anak murid bukan nak belanja minum pun lepas tu. Huhu..

Cikgu terjun
Aku ni tak pernah minat nak jadi cikgu. Renyah. Tapi entah kenapa akhir-akhir ni semangat kecikguan telah tumbuh mekar dihatiku. Terasa seolah telah lama menanam cita-cita untuk menjadi seorang guru. Bersempena dengan kempen memulun bahasa arab yang sedang dilancarkan dalam GISB,memulun itu adalah bukti kesungguhan dan bukan main-main,maka aku dengan rela hatinya telah mengumpul 8 orang pelajar,lapan sahaja ye,untuk menjadi anak muridku. Mereka ni adik-adik yang dulunya belajar di Jordan tapi telah berhijrah kesini. Dah 3 tahun mereka di Jordan tu tapi sayang..mulut mereka masih berat untuk bercakap dalam bahasa arab dengan baik. Tapi memang pun,aku peratikan ramai yang boleh berbahasa arab. Tapi untuk mendapatkan lahjah/slang yang tepat tu tidak mudah. Sebab bahasa arab ni kan bahasa yang memerlukan kita untuk menyebutnya dengan makhraj yang betul. Sama macam baca Quran. Lagilah lidah melayu ni bukan mudah nak melentur tang nak sebut dhood,ghain,qaf dan sebagainya tu. Maka ramailah yang bercakap arab dengan slang jawa atau Kelantan.

Mari belajar bahasa arab
Aku ni pun bukanlah terer sangat bahasa arab ni. Qawaid pun tak mahir sangat. Cuma sebab mungkin dulu memang rajin bersembang,lepak dengan kawan-kawan arab,rajin ziarah,jaga kedai dan macam-macam aktiviti lainnya untuk melatih percakapan,maka sekarang ni kira bolehlaaa.. Nak kata mampu terjemah secara professional tu belumlah lagi. Tapi sedang nak usaha kearah tulah. Cemburula sangat tengok para penterjemah yang sangat berwibawa melontarkan bahasa beserta perkataan-perkataan yang indah. Boleh faham,tapi selalu tak terfikir nak guna. Moga dengan latihan terus menerus,akan tercapailah hasrat dihati ini.

Kelas santai
Kembali pada kerjaya sebagai cikgu tadi. Setiap hari aku akan isi dua sesi kelas,lepas zohor dan maghrib. Seronoknya jadi cikgu ni pasal aku pun boleh turut mengasah dan mengingat kembali segala ilmu yang pernah dipelajari. Adik-adik ni qawaid depa lagi mantap dari aku rasanya. Tapi tulah..geram sangat! Sebab bila ajak bercakap,lidah tu berat macam ada batu. Eeeii..aku tak bolehla macamni. Aku akan paksa depa untuk bercakap jugak! Kadang aku keluar beli barang,ada kawan arab datang rumah,aku minta tolonglah depa terjemah. Tapi semua lari..gagah tunggu aku balik. Waahhh...melampaunya! Dah bertahun kot kat Jordan tu. Aku harap usaha kecil ni dapatlah membantu mereka disamping meningkatkan juga penguasaan bahasa aku ni ha. Aminnnnn...

Inilah anak-anak muridku


Antara poligami dan kemiskinan

Thursday, September 13, 2012
Mana lebih susah,hidup poligami dengan suami yang berkemampuan ataupun monogami dan suami miskin?

Itu soalan dari Ummu untuk kami pagi ni waktu kuliah subuh.
Soalan ni dah tentulah untuk kaum ibu saja. Sebab orang laki memang ok je dengan poligami (secara lahirnya) walaupun bini bergaduh sampai periuk melayang itu sama sekali tidak indah ye..

Dikalangan kami ni ada yang berpendapat bahawa poligami lebih susah. Ada juga yang rasa suami miskin lebih derita. Pada aku suami miskin lagi susah. Huh! Janganlah tuduh aku mata duitan. Walaupun aku artis(konon-konon) tapi tak bermakna aku mengejar lelaki berpoket tebal. Ayat macam dalam ruangan gosip. Yang aku maksudkan tu ialah yang macam Ummu bayangkan iaitu suami itu miskin sampai anak hanya mampu pakai kain perca buat lampin. Bila ada yang cakap pakai tisu. Ummu cakap nak beli tisu pun tak mampu. Ok jujur aku tak sanggup. Tidak.

Tapi ada je yang sanggup dengan alasan miskin boleh usaha. Sedangkan poligami mujahadahnya selama-lamanya. Betulla jugak tu. Tapi bila dapat tarbiah,macam mudah je poligami tu. Eh tapi kalau miskin boleh redha pun ok je kan. Hah! Pening nak pilih mana.

Akhirnya Ummu jawab,dua-dua pun susah. Poligami dah tentulah jadi night mare bagi kaum wanita kan. Tapi tengoklah juga kesusahan yang terpaksa Siti Fatimah binti Rasulullah tanggung. Hidup dalam kemiskinan yang bersangatan. Namun dia tetap redha dengan Tuhan dan tenang menghadapi semua itu. Tepung dikisar sendiri. Air terpaksa diangkut berbatu dari rumah. Mana nak jaga anak lagi. Harta suami pula hanyalah baju besi. Bila Siti Fatimah memohon pada ayahnya agar diberikan pembantu untuk kerja-kerja beratnya itu,Rasulullah menolak permohonan itu dan membekalkan bacaan tasbih saja kepadanya. Hebat didikan Rasulullah untuk anak kesayangannya itu. Siapa cakap kalau sayang anak kena bagi intan permata emas berlian? Padahal Rasulullah kalau nak kayakan anak tu bolehla sangat. Dunia akhirat ni dicipta kerananya.

Sebab itu Siti Fatimah tanpa poligami pun dia sudah layak untuk menjadi wanita penghulu syurga. Kerana dia melalui penderitaan yang sama seperti poligami bahkan mungkin lebih berat lagi. Dan dia setuju dengan Tuhan. Tak pula dia melatah melalut. Tetaplah tenang dan meyakinkan. Bahkan iman taqwanya makin menebal.

Jadi bila ada yang kata tak perlulah poligami sebab Siti Fatimah pun tak lalui! Boleh..syaratnya engkau kena kisar tepung sendiri,jangan beli tepung yang dah ada kat Tesco,sila angkat air berbatu-batu,jangan cuba pakai bekalan air dari syabab dan pastikan harta suamimu hanya baju besi. Atau baju kemeja. Saja. Sahaja. Boleh? Kalau tak sanggup,sila akur untuk dicabar nafsu yang 9 itu dengan poligami indah dari Allah dan Rasul. Tak mampu takpe. Tapi jangan tolak!

Ada orang kata sanggup susah senang dengan suami lautan api pun ku renangi. Tak caya!

Perantara

Nak mintak duit kat ayah,tapi ambil hati mak supaya nanti mak rekmen suruh ayah bagi duit kat si anak. Nak jumpa menteri,kena lepasi PA nya dulu barulah berharapan cerah. Teringin nak jumpa raja,wajib baik dengan orang kuat istana moga impian boleh dikabulkan. Ingin dekat dengan Tuhan? Bersamalah dengan Nabi sebagai utusan Tuhan. Nabi hanyalah roh,mata tak nampak,maka perlulah bersama dengan orang yang bekerja untuk Nabi dan yang faham betul tentang Nabi.

Demikian kita menjalani sunnatullah dalam kehidupan didunia ini. Kita sangat perlukan perantara untuk sampai hasrat kita terlaksana. Untuk menjangkau lingkungan yang 'tidak biasa' dengan kita,tanpa orang yang faham betul dengannya,merabalah kita.

Jika kita merasa tidak perlukan orang-orang yang dapat membantu memudahkan laluan kepada destinasi yang dituju,sesungguhnya kita ialah orang yang bodoh sombong. Tuhanlah yang telah menetapkan semuanya begitu. Tidakkah kita semua mengalaminya?

Tuhan yang maha agung itu mustahil dapat kita hampiri jika bukan kerana jasa para utusannya. Cantiknya percaturan Tuhan ini! Kita bisa melatih rasa hamba kerana memerlukan ramainya orang sebagai wasilah/perantara untuk sampai tercapai segala yang dicita. Jangan pernah merasa mampu untuk hidup sendiri.

Dalam konteks Nabi sebagai wasilah diantara hamba dengan Tuhan,kita melihat betapa Tuhan telah menyiapkan sosok manusia biasa tapi jadi cukup luar biasa. Dijelmakan utusannya itu dengan sebaik-baiknya demi memikul tugas yang cukup besar,tidak dapat dilakukan oleh manusia lainnya. Kelahirannya dirancang rapi,bahkan 'Nur' nya telah wujud sebelum semuanya dicipta.
Demikian juga Nabi menyiapkan utusannya untuk bekerja dipihaknya. Mereka yang dipercaya untuk menjadi 'orang' baginda itu sudah tentulah lebih istimewa dari manusia lain dizamannya. Jelas! Perantara yang dilantik/dipilih itu ialah seseorang yang dipersiapkan sekian lama. Bukannya muncul tiba-tiba entah dari mana. Masakan peranan yang begitu penting,dipilih secara rambang sahaja!

Kiaskanlah kepada hal-hal lainnya. Semoga kita diberi kefahaman yang tepat tentangnya!

Takutilah Tuhan

Tuesday, September 11, 2012
Takutilah Tuhan, Dia adalah segala-galanya
Dia tempat kita bergantung bahkan seluruh makhlukNya
Kuasa adalah di tanganNya, Dia boleh buat apa saja
Apa yang Dia lakukan Dia tidak peduli siapa
Dia buat dengan bijaksana, dengan hikmahNya
Jangan tanya apa yang Dia takdirkan, merekalah yang akan ditanya
Dia berkuasa melakukan apa yang Dia kehendaki
Positifkah, negatifkah, menggembirakankah, menyedihkankah Dia peduli apa
KuasaNya mutlak, penuh di dalam kekuasaanNya
Tiada siapa yang menghalangNya
Dia mengadakan Dia jugalah yang mentiadakan
Dia menghidupkan, Dia juga yang mematikan
Dialah yang memberi hidayah, Dia juga yang menyesatkan
Adakalanya diberi hidayah sampai ke hujung
Adakalanya hidayah di awal, di hujung disesatNya
Adakalanya di awal disesatNya, di hujung diberi hidayah
Tidak kurang juga di awal lagi hingga kesudahnya
Ada orang miskin kemudian dikayakanNya
Ada orang kaya kemudian dimiskinkanNya
Ada orang dimuliakan kemudian dihinaNya
Ada orang dihinaNya kemudian dimuliakanNya
Ada orang sakit sepanjang masa
Ada yang sakit di awal di akhirnya disihatkanNya
Ada orang disihatkan di awal disakitkan kemudiannya
Ada orang disihatkan sepanjang masa
Ada orang ditetapkan fikirannya, kemudian dirosakkan fikirannya
Ada orang selepas dibala, ditarik balanya
Ada orang aman di awalnya dibala diakhirnya, Tuhan peduli apa
Tuhan boleh buat apa sahaja mengikut kehendakNya
Ada orang awal beriman kemudian dikafirkanNya
Ada orang awal kafir di akhirnya diberi iman selamatlah dia
Ada orang awal akhirnya kafir, tidak kurang juga awal akhir beriman
Terpulanglah kepada Tuhan kerana Dialah yang menentukan
Ada orang berkuasa ditarik balik kuasanya jadi orang biasa
Ada orang biasa diberi kuasa terkenallah dia
Ada orang dimuliakan kemudian dihina, ada orang dihinakan kemudian dimuliakan
Tuhan adalah segala-galanya yang baik ada pada Tuhan yang jahat juga ada padaNya
Dialah yang menentukan segala-galanya mengikut kehendakNya
Oleh itu takutilah Tuhan kuasa ditanganNya
Dia boleh buat apa sahaja
Ya Allah! Ya Tuhan kami!
Takdirkan kebaikan kepada kami

Negara maju,rakyat kaku?

Monday, September 10, 2012
Negara Malaysia indah memanglah indah. Teratur. Tertib. Rakyatnya nampak smart dan professional. Berbeza dengan keadaan di negara arab,khususnya Jordan yang agak serabut,rakyatnya kelam kabut. Namun..mengapa ada banyak hal,aku lebih rasa bahagia berada di Jordan? Apakah aku lebih terpengaruh dengan keserabutan berbanding ketersusunan?


1. Aku kat Jordan tak malu langsung nak masuk mana-mana pejabat kementerian untuk buat urusan. Malah dah banyak pegawai yang jadi kawan siap ajak pergi kenduri kawin lagi. Kat Malaysia,nak renew ic pun terpisat-pisat. Malu. Rasa semua orang dok merenung.

 

2. Kat Jordan,berapa kali kena tahan polis waktu drive. Bila dia minta bayar saman,aku akan nego sambil menceritakan yang aku ni pelajar,datang dari jauh,takde duit,bagi canla... Maka polis akhirnya akan tergelak. Di Malaysia bila polis tahan,badan aku gemuruh menggigil sambil nak menangis. Satu ayat pun tak keluar. Hanya mampu angguk dan mengambil surat saman yang 'murah' sungguh!

 

3. Kalau beli barang di negara arab aku akan mampu untuk buat muka tak malu tawar menawar sampai malam. Namun di Malaysia kalau harga tshirt 50rm kat pasar malam pun aku takkan sanggup untuk tawar. Hanya akan serah duit dan sampai rumah mendongkol dalam hati.

4. Menguruskan lesen perniagaan di Jordan memanglah menguji iman. Aku sampai tahap pernah menangis kat pejabat nak buat lesen tu sebab geram dengan perangai depa yang culas kerja. Namun aku lebih sanggup untuk hadapi itu berbanding jika disuruh uruskan lesen di Malaysia.

 

5. Budaya menahan kereta orang dan menumpangnya kemana destinasi yang hendak dituju adalah sangat menyeronokkan di Jordan atau negara arab lainnya. Di Malaysia nak tahan kereta orang? Oh noooo...

 

6. Beberapa kali aku hadiri acara di Jordan yang didalamnya ada keluarga diraja/menteri,tapi rasa santai sangat. Tak stress. Boleh siap bagi hamper,sembang-sembang dengan pembesar-pembesar itu. Tapi dengan pembesar negara sendiri? Peluh sampai kaki. Malah aku pernah dimarah oleh seorang menteri (lelaki) kerana tak sudi berjabat tangan dengannya. Pheww...

 

Ni antara contohlah kenapa aku boleh betah berlama-lama di negara arab niha. Logiknya aku menyampahla kan?

 

Bila aku fikir-fikir balik,aku tertanya.. Apakah kemajuan di Malaysia telah menjadikan rakyatnya kaku? Atau hanya aku yang memang mudah beradaptasi dengan keadaan yang serabut. Oh..rasanya ini lebih tepat! Hehe..

 

P/s: Anak sedara aku,Fitri sangat mahir selok belok menackle polis di Jordan. Dah berapa banyak urusan visa yang macam mustahil nak selesai,tapi pada Fitri seperti kacang saja. Balai polis bagaikan mall bagi Fitri. Bila ditanya apa rahsianya? Rahsianya ialah sewaktu menyerahkan borang urusan,perlulah bergurau senda dengan polis itu sambil membuka handphone dan menayangkan video klip lagu-lagu islam. Polis terpesona dan terus mengecop borang. Malah telah menjemput makan tengahari dirumah. Ok.

 

Blogsy

Sajalah nak try test
Aku korbankan 4.99usd bersamaan dengan 15rm (lebih kurang) untuk application BLOGSY ini!(dah cuba yang free tapi kecundang). App ni kononnya untuk mem'blog' di ipad dengan lebih baik lagi. Boleh letak caption kat gambar katanya. Entah worth it ke tak.. Mudah-mudahan okaylah gamaknyee..

 

Jangan percaya sebelah kaki

Sunday, September 9, 2012
Bila Rasulullah cerita pada kaumnya tentang perjalanan baginda dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa dalam satu malam,mati pun mereka tak percaya. Bukti besar bagi mereka bahawa Muhammad memang pembohong! Jarak beribu batu itu mustahil dapat ditempuh dalam waktu sesingkat itu. Mereka merasa Muhammad sudah gila! Kata-katanya palsu!

Namun ada sebuah hati yang begitu suci telah mampu untuk membenarkan semua kejadian itu. Bahkan dia berkata,jika Muhammad menceritakan hal yang lebih pelik dari itu pun aku akan mempercayainya. Hebat! Hati semacam apakah itu?

Itulah hati milik Saidina Abu Bakar yang diberi gelaran assiddiq,sentiasa membenarkan Rasulullah. Ajaibnya hati itu kerana ia mampu mempercayai akan hal yang tidak terlihat dimatanya,tidak tercapai dek tangannya dan tidak terjangkau akalnya. Namun dalam keadaan itu pun hati itu sangat unggul dan mampu untuk percaya. Demikianlah ciptaan agung oleh Nabi Roh yang berjaya membentuk hati sahabatnya sedemikian rupa.

Rupanya kepercayaan itu jadi mahal bila kita mampu meyakini sesuatu yang belum terjadi. Sepertilah kita wajib percaya akan hari kiamat yang entah dimana ianya berada. Tapi boleh pula kita mempercayainya. Sedang Tuhan yang sangat di imani itu pun tidak pernah mata kita melihatnya namun hati mengapa bisa terlalu percaya? Penciptaan alam inilah sebagai bukti kewujudanNya.

Lihatlah paparan sejarah yang cukup jelas,bila kejadian yang dikatakan akan berlaku oleh Rasul,tapi ternyata hanya terjadi setelah berpuluh atau beratus tahun kemudiannya. Contohnya ketika baginda Rasul menceritakan perihal Konstantinopel akan ditawan oleh islam,maka bertebaranlah para sahabat keserata dunia demi membuktikan kata-kata baginda. Namun hanya setelah 700 tahun barulah terjadi peristiwa agung itu oleh tangan Sultan Mohd Alfateh,yang beliau sendiri bukan dikalangan sahabat yang mendengar sabda Nabi itu. Begitu sekali Tuhan mengaturkan perjalanan jadualnya. Tidak terfikir oleh kita. Namun disitulah nilaian keyakinan kita.

Jadi bila ada yang kata,benda tak jadi lagi tak payah disebut-sebut. Dah jadi nanti kita pakat ikut,itu adalah kata-kata yang sungguh tidak bertanggungjawab. Sedang Allah sebagai Tuhan itu pun sangat bertanggungjawab mempromosikan pemimpin lantikannya jauh hari sebelum kedatangannya. Sungguh..!Keyakinan perlu diperjuangkan bahkan wajib dibuktikan. Jangan sangka kita dapat menipu Tuhan dengan meletakkan hanya sebelah kaki kita terhadap apa yang kononnya mulut meyakininya. Andai hati benar mempercayai,nescaya diri sanggup dikorbankan asal keyakinan dapat ditegakkan.

Artis mai raya!

Saturday, September 8, 2012
Aku rasa macam tak sedap hati je akhir-akhir ni. Baru ingat..aku macam ada berjanji tapi tak ditepati. Eh..lagu Malaysia ada tajuk Janji Ditepati ye? Hehe.. Takde kaitan ye.

Aku janji nak cerita tentang kedatangan team produksi drama Wasiat Rindu untuk tv1 kan? Sorilah..macam-macam fikir. Habis terabai blog niha..

Apa yang aku perasankan,rupanya nak jumpa artis ni lagi senang bila dok di Mekah ni. Aku ingat kalau kita lepak kat Mid Valley ke,Bukit Bintang ke baru boleh jumpa depa. Tapi kat Mekah nila dapat jumpa Dato' Siti,Aaron Aziz,Ayu Raudhah dan suami,Abon pun ada,dan artis-artis lain yang aku dah cerita sebelum ni. Bukanlah maksudnya aku mengagungkan artis tu,cuma aku tau korang mesti teruja kan? Eh.

Maka pada malam raya itu telah datanglah serombongan lagi team produksi drama kerumah kami. Mereka berbincang untuk guna rumah ni sebagai salah satu lokasi syuting. Jadi Ummu telah minta mereka bentangkan skrip untuk diteliti apakah sesuai untuk mereka syuting dirumah ini. Tegas Ummu bentangkan syarat bahawa adegan yang nak di shoot itu mestilah tidak melanggar syariat. Skripnya pula perlulah selari dengan agama. Kerana dirumah yang kami namakan rumah Rasulullah ini hendaknya biarlah berlaku hal-hal yang baik saja. Tempat yang tenang untuk bersuluk bak kata ramai tetamu yang dah bertandang kesini.

Semangat sungguhlah pengarah drama Wasiat Rindu ni bersembang dengan kami. Iyelah..boleh pula terjumpa orang melayu di Mekah untuk sama-sama bermalam raya. Rendang unta pun masih panas-panas lagi dari periuk kami hidangkan bersama macam-macam lagi juadah. Suasana tu memang mesra sangat rasa macam sekeluarga. Ada pulak Yassin yang rupanya pernah tinggal disini selama 8 tahun. Macam klik je. Ada juga Wafa Abd Kadir yang dulu kecik-kecik dok tengok dia berlakon. La ni dah tua tapi masih cantik.

Lama jugaklah mereka dirumah. Sampai aku dah nak tidur pun mereka masih rancak lagi. Sekali lagi rumah kami dipenuhi rahmat dek tetamu yang datang bersamanya.

Beraya

Thursday, September 6, 2012
Bila cerita pasal Quran tu sebenarnya nak cerita juga tentang aktiviti kami dihari raya bersama Quran. Janganlah bayangkan kami beraya sambil usung Quran dirumah orang ye.

Malam raya pertama tu kami semua dah dibagi assignment untuk membacakan makna surah yang telah ditetapkan dengan gaya mendeklamasi sajak. Maka kami telah menghias indah pentas disutoh (rooftop) untuk mengadakan majlis itu. Oh..sangatlah terasa seperti salah seorang peserta musabaqah Quran walaupun suara ni tak pernah berjaya nak jadi macam Qariah kebangsaan.

Siapa sangka siapa menduga? Malam raya biasanya orang bersuka ria. Paling-paling dok depan tv ramai-ramai sambil menonton rancangan tv yang macam tak nak berenti! Tapi kami pelajar asrama penuh Istana Rasulullah Mekah diajar untuk membesarkan Alquran. Sungguh tidak biasa. Kalau ikutkan dari diri ni memang tak terfikir langsung! Tapi bila dipandu oleh Ummu barulah terhegeh-hegeh nak merasakan betapa besarnya Quran tu. Itupun barulah secara lahirnya. Roh Quran belumlah dapat lagi 😥

Tuhan tolonglah..moga dengan usaha seciput ini kami disyafaatkan untuk dapatkan Quran ke dalam hati. Nak ubah peribadi ni jadi seperti Quran. Rasanya umur ni dah tak panjang sebab bila-bila je Tuhan boleh tarik nyawa. Tolonglah rezkikan sebelumnya...

Warisan ulung

Monday, September 3, 2012
Rasulullah itu ialah Nabi yang tidak dapat dilihat fizikalnya tapi sedang sangat dirasai peranannya. Bukti terbesar akan peranannya itu ialah Quran dan Hadis yang diwariskan. Dua peninggalan agung yang menjadi kunci penyelesaian kepada semua permasalahan.

Menerima Quran sebagai warisan ulung tidak bererti ia mesti disimpan di muzium sebaris dengan warisan dunia yang lain. Quran tidak dilihat pada fizikalnya,namun roh alquran itulah sebenarnya yang harus dimartabatkan didalam kehidupan masa kini. Berekonomi dengan Quran,berbudaya dengan Quran,berkeluarga dengan merujuk pada Quran,membangun pendidikan mestilah dengan Quran sebagai silibusnya. Pendek kata Quran itu sepatutnya diletakkan ditempat yang teratas didalam sistem kehidupan ummat islam.

Namun..siapakah yang paling tahu untuk menghuraikan Alquran hingga ia akan terwujud sebagai hal yang tertinggi itu? Sedangkan dizaman Rasulullah dan para sahabat,bagindalah yang menjadi penghurai kepada ayat-ayat Allah yang cukup seni dan halus itu. Penuh dengan hal yang tersirat yang tidak diketahui manusia melainkan orang yang Tuhan berikan ilmu tentangnya. Kerana itu jelas dapat dilihat bahawa para sahabat ketika itu sangat terpandu oleh Quran.

Diakhir zaman ketika semuanya sudah bernuansa Yahudi,apakah masih ada orang yang mampu untuk menghuraikan Alquran dengan setepat-tepatnya? Mustahil rasanya. Kerana itulah perlunya Nabi Mohd ditengah-tengah kita bagi melakukan tugas sukar itu. Tapi Nabi itu sudah wafat. Tuhan tidak mengutus Nabi lagi selepasnya. Jadi..apakah Tuhan tersilap kerana mewafatkan Nabi yang sepatutnya wajib ada dikalangan manusia? Maha suci Tuhan dari berbuat silap.

Hal inilah menjadi bukti besar bahawa Nabi itu fizikalnya saja yang wafat sedang rohnya cukup sibuk memandu manusia untuk menjadi 'Alquran'. Tuhan maha tahu bahawa Quran itu tidak sepatutnya datang tanpa turut hadir bersamanya Nabi yang padanyalah diberikan segala ilmu Alquran oleh Tuhan. Nabi itu pula bersamanya ialah pemimpin yang bekerja untuknya bagi menyelamatkan dunia.

Siapa yang meyakini bahawa cukup dengan Quran dan Sunnah untuk selamat dalam tipuan dunia akhir zaman ini,sesungguhnya mereka telah tersalah fikir. Sekali lagi lihatlah sejarah! Para sahabat pun memerlukan seorang Nabi untuk menghurai dan memandu perihal Alquran. Masakan kita lebih baik dari mereka?!

Kita dapat melihat kini tumbuhnya berbagai bentuk tafsiran Alquran yang dibuat mengikut kefahaman akal masing-masing. Setiap orang menafsirkan berdasarkan hal yang dapat dijangkau oleh akalnya. Sedang yang tersirat tidaklah mereka mengetahuinya. Lebih malang lagi bila Alquran dijadikan alat untuk memuaskan kepentingan diri. Bahkan sanggup berbohong atas nama Quran. Celakalah bagi mereka yang melakukan demikian.

Jelas..kita sangat perlukan seorang Nabi bersama kerajaan ajaibnya untuk memandu didalam memahami Alquran hingga dapat dijadikan ianya sebagai cara hidup!