Jangan percaya sebelah kaki

Sunday, September 9, 2012
Bila Rasulullah cerita pada kaumnya tentang perjalanan baginda dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa dalam satu malam,mati pun mereka tak percaya. Bukti besar bagi mereka bahawa Muhammad memang pembohong! Jarak beribu batu itu mustahil dapat ditempuh dalam waktu sesingkat itu. Mereka merasa Muhammad sudah gila! Kata-katanya palsu!

Namun ada sebuah hati yang begitu suci telah mampu untuk membenarkan semua kejadian itu. Bahkan dia berkata,jika Muhammad menceritakan hal yang lebih pelik dari itu pun aku akan mempercayainya. Hebat! Hati semacam apakah itu?

Itulah hati milik Saidina Abu Bakar yang diberi gelaran assiddiq,sentiasa membenarkan Rasulullah. Ajaibnya hati itu kerana ia mampu mempercayai akan hal yang tidak terlihat dimatanya,tidak tercapai dek tangannya dan tidak terjangkau akalnya. Namun dalam keadaan itu pun hati itu sangat unggul dan mampu untuk percaya. Demikianlah ciptaan agung oleh Nabi Roh yang berjaya membentuk hati sahabatnya sedemikian rupa.

Rupanya kepercayaan itu jadi mahal bila kita mampu meyakini sesuatu yang belum terjadi. Sepertilah kita wajib percaya akan hari kiamat yang entah dimana ianya berada. Tapi boleh pula kita mempercayainya. Sedang Tuhan yang sangat di imani itu pun tidak pernah mata kita melihatnya namun hati mengapa bisa terlalu percaya? Penciptaan alam inilah sebagai bukti kewujudanNya.

Lihatlah paparan sejarah yang cukup jelas,bila kejadian yang dikatakan akan berlaku oleh Rasul,tapi ternyata hanya terjadi setelah berpuluh atau beratus tahun kemudiannya. Contohnya ketika baginda Rasul menceritakan perihal Konstantinopel akan ditawan oleh islam,maka bertebaranlah para sahabat keserata dunia demi membuktikan kata-kata baginda. Namun hanya setelah 700 tahun barulah terjadi peristiwa agung itu oleh tangan Sultan Mohd Alfateh,yang beliau sendiri bukan dikalangan sahabat yang mendengar sabda Nabi itu. Begitu sekali Tuhan mengaturkan perjalanan jadualnya. Tidak terfikir oleh kita. Namun disitulah nilaian keyakinan kita.

Jadi bila ada yang kata,benda tak jadi lagi tak payah disebut-sebut. Dah jadi nanti kita pakat ikut,itu adalah kata-kata yang sungguh tidak bertanggungjawab. Sedang Allah sebagai Tuhan itu pun sangat bertanggungjawab mempromosikan pemimpin lantikannya jauh hari sebelum kedatangannya. Sungguh..!Keyakinan perlu diperjuangkan bahkan wajib dibuktikan. Jangan sangka kita dapat menipu Tuhan dengan meletakkan hanya sebelah kaki kita terhadap apa yang kononnya mulut meyakininya. Andai hati benar mempercayai,nescaya diri sanggup dikorbankan asal keyakinan dapat ditegakkan.

0 comments: