Skip to main content

Ya muqollibal quluub..

Hati. Sukarnya menelah hati. Lebih dalam dari lautan,lebih misteri dari hutan. Tinggi menggapai langit,jauhnya ke dasar bumi.

Istimewanya manusia kerana dianugerahkan sekeping hati. Padanyalah kebaikan dan padanyalah kejahatan. Perjalanannya tidak mudah diduga. Dia hadir bersama kita,namun kita sendiri tiada kuasa keatasnya.

Aku hairan mengapa sering kita berdoa kepada Tuhan.. Ya muqollibal quluub. Wahai yang membolak balikkan hati. Aku sempat tidak mengerti apa pentingnya hati itu dibolak balik. Kini aku insafi.. Bahawa hati itu Tuhanlah yang menguasai. Bila dibolak kekanan,islam dan imanlah kita. Boleh saja kemudiannya dibalikkan pula kekiri,tercabutlah islam dan iman dari hati. Kebaikan yang tadinya memenuhi,sekelip mata berganti. Kejahatanlah yang mengisi. Yang tadinya sangat mengakui,kini semuanya ternafi. Bagaimana ia bisa terjadi?

Pelik..hairan..ajaibnya Tuhan. Sungguh aku akur Wahai Tuhan akan kehebatanMu membolak balikkan hati. Ada orang yang beriman diawal,kafir diakhir. Ada yang kafir diawal namun akhirnya diberi iman. Tuhanlah yang berhak melakukan semuanya yang diluar jangkauan makhluk.

Tidakkah kita lihat bagaimana hati itu cukup rahsia? Bapa saudara Rasulullah yang sangat mengasihi Baginda,namun tidak direzkikan hidayah kepadanya. Puas Nabi berdoa memohon petunjuk buat pakcik yang disayangi. Namun Baginda akhirnya setuju bila Tuhan katakan bahawa Dia memberi hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki. Tidak pada yang sebaliknya. Begitu juga sejarah Nabi Nuh yang cukup menyayat hati bila Baginda terpaksa melepas keluarganya hanyut bersama bah besar,mati didalam kekufuran. Hingga disaat terakhir sebelum ditelan badai,Nabi Nuh masih memujuk untuk mereka kembali kepada Tuhan. Namun..hati benar milik Tuhan. Hingga ke sudah tiada rezki keimanan buat mereka. Iman trnyata tidak mengalir pada darah dan daging. Tetapi ia diwarisi oleh hati yang Tuhan titiskan 'Nur' kedalamnya.

Bersalahkah Nabi kerana orang kesayangan mereka tidak dapat diselamatkan? Gagalkah pesuruh Allah itu melaksanakan tugasnya membawa manusia kepada Tuhan? Tidak..hanya kerana soal hati itu Tuhanlah yang menentukan. Kita sebagai hamba hanya mampu berusaha dan berikhtiar menyampaikan apa-apa yang terdaya. Walhal untuk mengubah hati hingga sanggup menerima semuanya,itu ditangan Tuhan.

Menyedari hakikat ini tidakkah hati kita sedang sangat ketakutan. Remuk redam dibuatnya. Memikirkan nasib kita kelak disana. Berfikir-fikirlah akal,apa sebenarnya yang ada pada hati? Suis yang manakah yang tidak kita ketahui? Untuk itu Wahai Tuhan yang MAHA membolak balikkan hati,tolonglah ditetapkan hati kami didalam keimanan bersama kebenaran dariMu dan olehMu.

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…