Skip to main content

Antara poligami dan kemiskinan

Mana lebih susah,hidup poligami dengan suami yang berkemampuan ataupun monogami dan suami miskin?

Itu soalan dari Ummu untuk kami pagi ni waktu kuliah subuh.
Soalan ni dah tentulah untuk kaum ibu saja. Sebab orang laki memang ok je dengan poligami (secara lahirnya) walaupun bini bergaduh sampai periuk melayang itu sama sekali tidak indah ye..

Dikalangan kami ni ada yang berpendapat bahawa poligami lebih susah. Ada juga yang rasa suami miskin lebih derita. Pada aku suami miskin lagi susah. Huh! Janganlah tuduh aku mata duitan. Walaupun aku artis(konon-konon) tapi tak bermakna aku mengejar lelaki berpoket tebal. Ayat macam dalam ruangan gosip. Yang aku maksudkan tu ialah yang macam Ummu bayangkan iaitu suami itu miskin sampai anak hanya mampu pakai kain perca buat lampin. Bila ada yang cakap pakai tisu. Ummu cakap nak beli tisu pun tak mampu. Ok jujur aku tak sanggup. Tidak.

Tapi ada je yang sanggup dengan alasan miskin boleh usaha. Sedangkan poligami mujahadahnya selama-lamanya. Betulla jugak tu. Tapi bila dapat tarbiah,macam mudah je poligami tu. Eh tapi kalau miskin boleh redha pun ok je kan. Hah! Pening nak pilih mana.

Akhirnya Ummu jawab,dua-dua pun susah. Poligami dah tentulah jadi night mare bagi kaum wanita kan. Tapi tengoklah juga kesusahan yang terpaksa Siti Fatimah binti Rasulullah tanggung. Hidup dalam kemiskinan yang bersangatan. Namun dia tetap redha dengan Tuhan dan tenang menghadapi semua itu. Tepung dikisar sendiri. Air terpaksa diangkut berbatu dari rumah. Mana nak jaga anak lagi. Harta suami pula hanyalah baju besi. Bila Siti Fatimah memohon pada ayahnya agar diberikan pembantu untuk kerja-kerja beratnya itu,Rasulullah menolak permohonan itu dan membekalkan bacaan tasbih saja kepadanya. Hebat didikan Rasulullah untuk anak kesayangannya itu. Siapa cakap kalau sayang anak kena bagi intan permata emas berlian? Padahal Rasulullah kalau nak kayakan anak tu bolehla sangat. Dunia akhirat ni dicipta kerananya.

Sebab itu Siti Fatimah tanpa poligami pun dia sudah layak untuk menjadi wanita penghulu syurga. Kerana dia melalui penderitaan yang sama seperti poligami bahkan mungkin lebih berat lagi. Dan dia setuju dengan Tuhan. Tak pula dia melatah melalut. Tetaplah tenang dan meyakinkan. Bahkan iman taqwanya makin menebal.

Jadi bila ada yang kata tak perlulah poligami sebab Siti Fatimah pun tak lalui! Boleh..syaratnya engkau kena kisar tepung sendiri,jangan beli tepung yang dah ada kat Tesco,sila angkat air berbatu-batu,jangan cuba pakai bekalan air dari syabab dan pastikan harta suamimu hanya baju besi. Atau baju kemeja. Saja. Sahaja. Boleh? Kalau tak sanggup,sila akur untuk dicabar nafsu yang 9 itu dengan poligami indah dari Allah dan Rasul. Tak mampu takpe. Tapi jangan tolak!

Ada orang kata sanggup susah senang dengan suami lautan api pun ku renangi. Tak caya!

Comments

Anonymous said…
Erm, testing2, syabas k.olah, suka baca blog kamu,teruska menulis ya.nak tanya satu soklan lah? Harap sudi jawab ye.. Yelah da kak olah duk citer psal poligami ni kan, nak tau kak olah ni da kawin blom?
Ain Syuhadaq said…
Assalamualikum... wahh sngt hebat didikan Abuya bt isteri dan anak2nye... subhanallah maha hebatNya Allah....

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…