Malaysia ku diumur 55 tahunnya

Friday, August 31, 2012
Kenapa aku rasa bulan Ogos ini ialah bulan malas update blog bagiku? Apakah kerana letih berpuasa dibulan Ramadhan? Atau pun letih sakan berhari raya? Ataukah aku sudah kehabisan idea? Atau pun memang tak ada apa yang menarik yang telah berlaku dalam hidupku disepanjang bulan merdeka ini?

Justeru bulan inilah macam-macam hal yang berlaku hingga aku ternganga tak tau nak tulis apa. Baik punya alasan..ok

Harini umur negara kita Malaysia tercinta genap 55 tahun. Sudah tua rupanya negara kita. Dan apakah Malaysia telah pun mencapai tahap yang sepatutnya dicapai? Atau Malaysia masih keliru dengan hala tujunya?

Cintakan negara adalah sebahagian daripada iman. Bila cinta,kita akan selalu doakan. Marilah kita mendoakan Malaysia dihari merdekanya ini agar janji Tuhan kepadanya akan segera berlaku. Inginnya melihat Malaysia bangkit atas nama negara islam sebenar. Tidak lagi sekadar menjadi negara orang islam. Semoga ianya akan berlaku dengan aman tanpa perlu melalui proses yang sungguh dahsyat yang terpaksa dilalui oleh beberapa buah negara arab akhir-akhir ini.

"..Yaallah..cucurilah rahmat dan berkatmu. Keatas negara ini. Jauhilah rakyatnya dari bala bencana. Hindarilah rakyatnya dari segala persengketaan. Agar manusia hidup bahagia dan harmoni.."

Diucapkan selamat menyambut hari kemerdekaan yang ke 55 untuk rakyat Malaysia. Kemerdekaan yang paling utama ialah bilamana kita mampu untuk bebas daripada nafsu yang sekian lama membelenggu. Janganlah sambutan kemerdekaan kita hanya akan menambah suburkan nafsu.

Cup cake si bongsu

Sunday, August 26, 2012
Sekarang ni ada 2 si bongsu yang pekat (mengada) gila kat sini. Sorang bongsu anak Ummu,sorang lagi bongsu anak Ummi. Nak hiburkan depa sajalah bawak ke kedai ni. Aku tak tau kat Saudi ni ada benda cute macamni.. Boleh tahan sedap cup cake dia. Siap dapat free lagi sebab hari raya. Terima kasih Tuhan..

Salam Aidilfitri

Tuesday, August 21, 2012

Serius! Aku tak pernah rasa sesedih ini sambut hari raya. Malam takbir tu aku,Kakak,Iyah dan Ema' takbir berempat lepas maghrib. Aku dah memang sedih dari awal dah. Bila start takbir suara dah gigil-gigil macam apa! Aku terdiam tak mampu nak takbir dah. Kakak toleh kat aku,dia pun sambung. Dah dia pulak yang takleh takbir. Iyah pulak ambil giliran. Sempatlah sampai chorus sikit lepastu semua terdiam. Ema' memang tak berbunyi langsung. Dalam nangis tu kami tergelak jugaklah pasal pertamanya suara macam orang gigil kesejukan,keduanya sebab cara sambung menyambung tu yang tak tahan. Last-last semua takbir dalam hati je sambil nangis. Sedih sebab Ramadhan dah pergi padahal waktu Ramadhan ada buat tak tahu je. Lepastu Allah bagi Syawal pulak padahal bukan layak pun. Tapi diniatkan untuk meraikan hari kesyukuran bagi kemenangan orang bertaqwa.

Dalam sedih tu tetaplah persiapan raya dibuat. Tahun ni kira pertama kalilah aku try buat rendang ayam pedas ala Perak. Aku gagah memasak dimalam raya tu pasal lauk utama tahun ni ialah rendang unta. Aduh..aku unta ni memang lemah sikit. Bukan pasal rasa dia ke apa. Rasanya sama je macam lembu ke kambing. Tapi tiap kali nak masuk dalam mulut tu aku teringat bonggol unta tu. Teruslah kembang tekak ku. Korang janganlah terpedaya dengan sifat mengada-ada ku itu. Unta tu sedapla sangat. Rasulullah pun suka. Aku je yang jakun. Huhu..

Tengah dok masak dapat berita kata ada team produksi yang sedang shooting untuk drama tv1 nak mai rumah. Depa nak bincang nak jadikan rumah ni salah satu tempat shooting. Nantilah aku cerita panjang tentang kedatangan depa ni ye. Sedang elok je aku tengah masak rendang,Sue pulak aku minta masak mihun untuk sarapan sebelum solat raya esok,tamu pun sampai. Rezkilah..

Sajalah nak kongsikan gambar raya kami yang gagah untuk memeriahkan raya dinegara yang orang macam tak minat je nak raya. Kami macam syok sendiri je. Takpelah..depa taknak raya,kita buat macam negara kita!

Oh ya..terima kasih buat Hj Arshad yang sudi menjemput kami ke rumah terbukanya. Hj Arshad ni orang Malaysia yang ada bisnes hotel kat sini. Lepas je sembahyang raya dan makan dirumah,kami dengan menaiki GMC dan Armada telah menyerbu pula jamuan raya beliau. Syukran Haji!

Dikesempatan ini aku nak ucapkan Selamat hari raya Aidilfitri minal aidin wal faizin kepada semua pembaca. Maaf zahir batin atas salah silap aku dalam mencoret selama ini. 

















Anger management!

Sewaktu aku tingkatan 2,aku pernah bertemu dengan seorang nenek yang telah menelek sikapku dengan mengatakan bahawa aku ni seorang yang cepat panas tapi cepat pula sejuk. Maksudnya aku ni termasuk kategori orang yang cepat marah tapi cepat reda balik. Setelah diteliti sekian lama,aku rasa aku setuju dengan hasil penglihatan tembus nenek itu.

Dikalangan adik-adik pun mengakui yang aku ni cepat benar nak tegang. Tunggu orang lama sikit mulalah nak panas. Bila dah panas,mulalah merancang nak sembur macam-macam ayat bagi memuaskan hati. Biar sampai berapi. Tapi kalau tunggu lama sikit,marah tu mulalah nak mereda. Api yang marak sikit-sikit mulai padam. Sebab tu aku kalau nak marah orang,mesti rasa tak sabar nak segera bertemu supaya kemarahan dapat diledakkan. Kalau tak,nanti mood marah mulalah hilang. Teruknyalah perangai..

Kalau ditanyalah kepada mereka yang memiliki sifat panas baran ni kan,aku rasa boleh dikatakan majoritinya tak dapat kawal kemarahan mereka. Tapi lepastu mesti akan menyesal tak sudah. Dan perasaan menyesal tu sangatlah menyeksakan. Hati tu mesti cakap,eeii...kenapalah aku tak tahan je sikit marah tu tadi? Kenapalah aku cakap macamni? Awatla aku sembur habis tadi? Itulah yang dikatakan terlajak perahu boleh diundur,terlajak kata buruk padahnya! Memang sangat buruk.

Kejayaan paling besar bagi golongan sebegini ialah bila dapat sedikit mengawal dirinya disaat panas memuncak. Pengalaman aku macamtulah. Bila kita rasa nak marah,tapi kita tahan rasa tu sampai menggigil,bukan takat ambil wudhuk je malah sampai kena mandi,dan bila dah lepasi saat tu,benda paling indah ialah rasa lega kerana tak jadi untuk meledakkan kemarahan itu. Fuhhhh...lega dia tu macam melayang-layang je. Memang sujud syukur sebab Tuhan bagi kekuatan.

Jadi aku selalu ingatkan diri aku untuk tahanlah sikit ketegangan tu. Perasaan lega dapat menahan marah tu jauh lebih baik dari rasa puas bila dapat menyembur kemarahan. Tak rugi kot kalau tahan marah tu. Marah tu kan mazmumah. Lagi-lagilah marah terhadap benda-benda kecik. Kalau mak marah anak malas sembahyang tu lainla kan..

Aku pun sedang menjalani terapi melawan ketegangan yang selalu menguasai diri. Terapi tu bukanlah sampai masuk rehab atau pusat pemulihan. Tapi aku selalu ingat-ingatkan diri ni janganlah sampai jadi bodoh sebab tak larat nak lawan nafsu marah ni. Walaupun...ye..memang selalu gagal. Selalu jugak termarah,tertegang,termengamuk..tapi bukannya aku suka pun. Sedih dengan diri. Bilalah aku nak jadi orang yang dalam keadaan senang dan tegang sama saja.. Bila lagi Yaallah? Tolonglah aku..

P/s: Selalu tegang dengan adik-adik yang selalu lambat siap kalau ajak keluar jalan-jalan. Eeeiiii...

Syawal bukan untukku

Friday, August 17, 2012
Ramadhan pergi jua akhirnya. Aku hanya mampu melambai lemah kepada tetamu agung kiriman Tuhan untukku itu. Penuh sesal kerna tidak mampu melayaninya dengan sebaik mungkin,sedang 'dia' datang bersama anugerah terindah dari Tuhan buat hamba-hamba yang dikasihinya. Benarlah..Tuhan merentangkan peluang yang sama untuk setiap kita,walau akhirnya natijah kita berbeza.

Tirai Ramadhan berlabuh tanda Syawal kini menjelma. Hari kesyukuran bagi mereka yang bertaqwa yakni mereka-mereka yang telah memenangi nafsunya disepanjang Ramadhan yang mulia. Mereka itu ialah orang yang berjaya memiliki semua ganjaran dan keistimewaan yang Tuhan siapkan di bulan Ramadhan. Tuhan datangkan Syawal untuk meraikan hamba yang telah membuktikan ketaatan mereka. Puasa yang benar-benar merubah peribadi kepada yang lebih indah.

Bagaimana pula nasibku di Syawal ini? Aku cukup yakin bahawa Syawal bukan untukku. Malu rasanya untuk turut sibuk merayakannya walhal Ramadhanku bagaikan sia-sia. Segala ibadah yang dibuat hanya rangka sahaja. Macam bangkai yang tidak bernyawa. Apakah dengan itu aku boleh merasa layak untuk berhari raya?

Namun wahai Tuhan..kau izinkan juga aku untuk ikut serta memeriahkan aidilfitri ini. Kenapa? Rupanya dihari ini aku diminta untuk turut meraikan kemenangan orang-orang yang bertaqwa. Syawalku hanyalah kerana menumpang kejayaan besar yang mereka cipta. Baiknya Tuhan bersama orang-orangnya. Memberi peluang dimana saja.

Untuk itu aku sepatutnya menyambut hari raya dengan penuh dukacita. Walau zahirnya aku ikut memakai baju raya,hati sepatutnya sedang menangis. Menangisi kebaikan Tuhan yang maha baik itu. Dengan itu aku tidak akan sanggup untuk berlalai dan berfoya dihari ini. Apa lagi untuk sampai berhibur dan membuat dosa. Mudah-mudahan nikmat besar ini dapat ku kongsikan juga untuk mereka yang tidak berada.

Ramadhan pergi..moga rohnya tetap disini. Temanilah aku disisi agar keagungannya itu akan terus merubah rohku jua akhirnya. Janganlah aku ditinggalkan langsung untuk terjerumus ke lembah yang sama. Dihari ini aku memohon agar Tuhan panjangkan sedikit lagi umurku untuk terus aku baiki Ramadhanku. Kalau pun tidak begitu,biarlah aku pergi kelak membawa hati Ramadhan yang diberkati.

Sesal

Thursday, August 16, 2012
Tuhan..
Di penghujung Ramadhan ini,aku tangisi nasibku
Nasib puasaku yang tidak menentu
Semuanya terasa haru biru
Bagai tidak tahu kemana hala tuju..

Sedang aku cukup tahu
Betapa Ramadhan hadapan belum tentu ku temu
Namun tetap saja ku turuti nafsuku
Tetamu agung itu hanya ku biarkan berlalu
Walau hati terasa oh sayu..

Ramadhan ini..
Aku tetap aku
Aku yang dulu
Yang masih sering kalah dengan nafsu
Yang tiada lelah memujuk rayu

Ramadhanku..
Apalah sudahnya?
Bagaimana natijahnya?

Hanya yang tinggal
Belas kasih Tuhan
Agar aku diampunkan
Dan sudi aku direzkikan
Untuk bisa bertemu Ramadhan hadapan
Panjangkan umurku Tuhan
Untuk aku teruskan percubaan
Menghadapi Ramadhan dengan penuh keinsafan..

Guru yang bernama pengalaman

Thursday, August 9, 2012
Siapa yang sangat sangat bersetuju bahawa pengalaman adalah guru terbaik sila angkat tangan! Dan aku pun melihat sekian banyaknya tangan diatas. Benarlah adanya..

Sering aku kisahkan bahawa aku tidak mempunyai sijil pengajian yang tinggi. Tidak ada satu pun kemahiran dalam diri aku ni bersumberkan ilmu yang dipelajari dimana-mana sekolah mahupun universiti. Semuanya ku timba dari pengalaman hidup dijalanan. Bukanlah aku maksudkan aku pernah menjadi pengemis dan tidur ditepi jalan. Maksud aku ialah banyak aku pelajari hal didunia ini hasil pembelajaran dari pengalaman dan sudah tentulah juga dari orang yang berpengalaman (secara tak rasmi).

Contoh dari apa yang aku maksudkan ialah bila aku ke Jordan. Aku tidak langsung mendaftar disekolah. Kalau ada pun kelas yang aku masuk ialah kelas pengajian quran yang sering aku ponteng dikeranakan rakan sekelasku majoriti berumur 50tahun keatas. Mungkin aku tak biasa satu kelas dengan ibuku sendiri. Tapi aku dapati penguasaan bahasaku kian meningkat bilamana mulutku rajin sekali menegur pengembala kambing ditepi rumah Mu'tah,bersembang terkedek-kedek dengan driver teksi,belajar menego harga barangan dipasar,dan juga hasil tugasan aku sebagai jurujual dikedai herba diwaktu itu. Hanya setelah 3 bulan,aku dah mula rasa diri aku ialah orang arab. Walaupun aku semestinya hanya syok sendiri. Bila masuk sekolah sampai ke universiti,bahasa yang aku ada tu ( yang belajar dijalan) justeru menjadi bekalan.

Begitu juga dengan menyanyi. Orang kata aku dari dalam perut dah menyanyi. Entahlah. Aku pun dah lupa. Ada sesiapa yang ingat ke apa yang dia buat waktu dalam perut? Yang aku sedar bila sejak tadika lagi ustazah suka suruh aku jadi solo walaupun pernah juga aku direject kerana tak pandai sebut R dengan betul. Padahal ustazah tu bukanlah guru vokal yang bijak menelah bakat aku. Hinggalah seterusnya tiba-tiba aku rasa konon dah jadi artis bila waktu umur 8-9 tahun dah berhasil menerbitkan 2 buah album tanpa melalui kelas vokal seperti didalam Akademi Fantasia. Bila dah join Mawaddah,aku dan adikku Fatim semakin galak mencorak vokal sendiri dengan melayan feel yang keluar dari hati. Apa punya style belajar pun aku tak tau. Segala lenggok yang keluar itu asli dari akal dan hati. Moga bukanlah dari nafsu. Cara buka mulut,tarik suara,tahan nafas,lontaran suara,semuanya bagaikan berlaku secara semulajadi. Tidaklah sepenuhnya semulajadi sebab sebelum recording macam-macam doa aku lontarkan. Dan sudah tentulah segala ilmu itu datangnya dari Tuhan. Bila sesekali bertemu guru vokal,mereka pasti kehairanan dari mana kami belajar susun atur suara (harmoni) padahal tak pernah masuk kelas pun. Samalah juga dengan nak cipta lagu. Baring-baring,try test cuba,terhasillah lagu baru. Tanpa keyboard,tanpa note lagu. Shh..istilah-istilah muzik dan seni suara pun bukannya aku tau! Reka-reka je sebut tu. Huh!

Belajar kereta pun hasil dari penelitian waktu tingkatan 2 rajin ngekor kakak ipar berjalan. Sikit-sikit aku beranikan diri tukar gear. Dan bila tiba-tiba satu hari abang aku offer sapa nak bawak kereta,dengan lajunya aku terus berpindah ke tempat duduk driver. Dan kereta itu berjaya berjalan dengan jayanya.

Komputer. Pernah waktu darjah 6 masuk kelas komputer. Tapi kerap tertidur sebab timingnya ialah lepas zohor. Kemudian mula curi-curi laptop orang untuk gode-gode sesuka hati. Sampailah sekarang ni pun aku heran macamana boleh sedikit menguasai benda alah ni.

Dan begitulah hal-hal yang seterusnya. Aku cerita ni sebab aku yakin korang pun memang lalui proses pembelajaran macamni. Pengalaman ialah guru terbaik tu bukan aku sorang je yang tempuh. Malah mungkin pengalaman aku ialah guru tercorot dikalangan sekian banyaknya guru-guru (pengalaman) yang lain. Aku banyak interview orang-orang. Pengalaman depa lagi dahsyat. Ada tu yang tak pernah pun masuk sekolah kedoktoran,tapi hasil pengalaman jadi assistant nurse yang tak bertauliah,sekarang dah boleh jahit orang lagi. Ada lagi yang siap boleh repair enjin kereta-kereta mewah walhal sekalipun tak pernah masuk sekolah vokasional atau kursus kebengkelan.

Tuhan sangat adil. Dia ialah mahaguru untuk segala ilmu didunia dan akhirat. Maka jangan pernah kita bersedih hati jika tidak berpeluang belajar tinggi kerana sudah terbuki ilmu itu dimana saja pun kita mampu dapati.

Solat,saf dan masjid

Tuesday, August 7, 2012
Dub dab dub dab. Sungguh cemas saat ini. Bagai pengantin menghitung hari. Yeke? Kenapa waktu aku jadi pengantin tak berdebar pun. Haha.. Pandai aku cover..

Ok..saat itu ialah bila nak bangun sembahyang dan saf sedang diluruskan. Dari aku kecik sekolah rendah Arqam atas bukit kat Sg Penchala tu sampailah ke tua ni,luruskan saf adalah satu perkara yang sungguh besar bagi keluarga dan jemaah. Extreme? Sila cek balik sejarah Saidina Umar meluruskan saf sembahyang tenteranya menggunakan pedang. Apakah ada hal yang lebih extreme dari itu? Iaitu bila kau tak reti luruskan saf,maka akan berdarahlah anggota badanmu dek libasan mata pedang. Extreme kan? Untuk Tuhan kot..

Kaki kena sama. Badan tak boleh bengkang bengkok. Kalau saf tak lurus,apalah erti sembahyang jemaah. Tak guna kau semangat harungi masjid untuk sembahyang jemaah,tapi sudahnya tiada apa yang didapatkan berakibat dari saf yang macam ular kena palu.

Awat aku macam serius sangat nih? Memang seriusla..aku pun fobia dengan diri sendiri yang tak reti-reti meluruskan saf secara berdikari. Dari kecik comel sampai besar gabak ni tetaplah akan ada seorang yang membebel ketika pelurusan saf dilakukan. Makin ramai jemaah,makin payahlah saf nak lurus. Dengan Tuhan memang kena serius. Bukan hanya serius dan berdebar ketika nak jumpa mertua sahaja!

Kami selaku keluarga besar yang berderet ini,kemana pun tempat/rumah yang dihuni pastilah surau benda paling wajib untuk diwujudkan. Tidur kat dapur pun takpe asalkan surau mesti kena ada. Dan surau itu undang-undangnya lebih ketat dari mana-mana masjid didunia ini. Tak percaya sudah! Abuya selaku ketua surau akan periksa setiap dari kami dari awal nak solat lagi. Kuku kena pendek untuk pastikan air wudhuk masuk ke segenap inci. Bersuci (buang air kecil/besar) mesti nak kena betul kalau tak sembahyang kompem tak sah. Abuya siap ajar lagi nak tos kencing kena berdehem. Sebab kalau kencing tak tos akan dibawa kedalam sembahyang,maka jadi sampahlah solat kita. Bila dah masuk surau kena sunyi sepi tak boleh nak main sep-sep lagi kalau tak akan didenda tak boleh makan tengahari. Selawat setengah jam sebelum sembahyang tu dah jatuh wajib. Abuya kata kalau sebelum solat tak dimulai dengan selawat bagaikan bunga tanpa wanginya. Bila azan pula kena kuat,sedap dan lantang. Nasib baik anak perempuan tak boleh azan. Kurang satu debaran. Sembahyang sunat sangatlah dititik berat. Janganlah cuba nak mengelat kalau takut kena sebat. Susun atur saf sungguhlah saat yang terasa berat. Lelaki dewasa satu saf,yang belum baligh haruslah diasingkan. Begitu juga wanita dewasa dan yang belum baligh tidak diletakkan dalam satu saf yang sama. Kekiri dan kekanannya sangatlah diperhati. Semua itu bagaikan satu latihan untuk kami sedari kecil supaya dapat dipraktik walau kemana langkah dibawa dewasa kelak. Oh ya.. Abuya ajarkan juga,sejadah untuk sembahyang lebih afdhal jika ianya berwarna putih. Itu sedikit sebanyak membantu mengurangkan khayalan ketika solat bila fikiran akan menerawang dikeranakan sejadah punya corak sangatlah menarik perhatian. Sejadah sekarang dah ada yang warna pink pulak tu!

Itu baru hal-hal lahir yang sangat diambil kira sebelum dan ketika bersembahyang. Belum lagi masuk bab kefahaman dan penghayatan ketika besolat untuk sampai sembahyang itu dapat dilaksanakan menjadi cara hidup. Membangun dengan sembahyang. Menempa kejayaan juga dengan sembahyang. Abuya sampai siapkan modul khusus untuk menceritakan perihal sembahyang ni.

Dikeranakan pendidikan sebegini dari Abuya,aku selalu serba salah. Dari kecik Abuya sangat tegas dengan hal-hal yang aku dah cerita kat atas. Tapi bila aku ke masjid,aku selalu jadi ragu dan was-was. Kadang tempat wudhuknya tak disiapkan selipar. Orang keluar masuk bilik air tanpa alas kaki dan terus berjalan ke tempat sembahyang. Lebih lagi bila ada kanak-kanak. Wah..mereka bersuka ria keluar masuk toilet dan bermain-main didalam masjid dengan kaki yang tidak dapat dipastikan kesuciannya. Macamna ye? Orang membebel nak luruskan saf pun memanglah takde. Malah semua akan berdiri ditempat yang paling dia selesa. Dan sering saja jarak diantara jemaah dipisahkan dengan ukuran sejadah. Maklumlah sejadah kadang tu beli kat Mekah. Mahalla sikit. Saf tu jadi rengganglah gamaknya. Dan jarak antara makmum dan imam pun sangatlah jauh terutama bagi jemaah wanita. Yang aku tau dari kecik kalau dah jauh sangat tu macam terputus dah imam nya. Itu yang pelik dengan bentuk masjid yang ada sekarang. Kadang tempat wanita jauh kat atas dan sembahyang tu tak nampak pun imam kat mana sebab terpisah dengan dinding. Hmm...

Mestila ramai yang marah bila aku cakap macamni. Seolah rasa diri baik. Masjid pun nak dikomplen. Tak...bukan niat sesaja nak komplen. Cuma nak luahkan dilema aku niha. Macamana nak buat? Lagi-lagi di Masjid Haram ni. Yaallah..pengunjungnya berbilang kaum dan bangsa. Yang setiap dari mereka pastila mempunyai cara yang berbeza dalam bersuci,meluruskan saf,malah bersolat sekalipun sangatlah berbeza satu sama lain. Orang turki mungkin elok je sembahyang tak tutup kaki bagi wanita. Sedangkan kita orang Malaysia asinglah sangat dengan pemandangan tu. Tak payah cakaplah soal berwudhuk dan lain-lain. Kadang aku sembahyang,tapi disebelah aku ni ialah satu keluarga dari bapak sampai ke anak berderet sembahyang satu saf. Eh. Boleh ke ye? Bukan ke lelaki kena didepan,dan perempuan belakang. Mungkin depa takut terpisah kot. Pernah juga aku solat,tiba-tiba elok je kiri kanan orang lelaki datang sembahyang. Oklah..memang dosa aku agaknya Tuhan nak uji. Tapi aku tengok semua saf pun macamtu. Selang seli je laki pempuan dikiri dan kanan. Belum lagi bila orang siap lalu lalang depan kita sembahyang. Abuya memang pantanglah sapa yang lalu depan orang sembahyang tanpa meletakkan apa-apa penghadang. Siaplah berbirat kaki kena rotan. Ini siap boleh langkah kepala orang tengah sembahyang lagi. Tak ke haru.

Siapalah yang tak nak sembahyang berjemaah di masjid yang merupakan rumah Allah. Abuya tu dalam rumah pun dia buat masjid,dah tentulah kalau masjid sebenar tu lagilah dimuliakan. Tapi kalau dah macamtu keadaannya masjid sekarang ni..macamana?

Separuh jiwa berlalu

Sunday, August 5, 2012
Hmm..lama pulak rehat kali ni. Tak lupa pun kat blog,tapi macam tak menyempat nak capai ipad dan mencoret.

Sepanjang Ramadhan yang dah masuk hari ke 16 ni,kami dirumah ni dah macam masuk sekolah berasrama penuh balik. Rutin pada setiap hari ialah bertadarus dan juga membaiki bacaan ayat-ayat lazim dan bersedia untuk menjadi imam dan bilal untuk terawih. Dah kalah masjid meriahnya bila tiba bab terawih. Sebab bermacam ragam imam dan bilal yang dapat dilihat. Ada yang masih pelat jawa,ada yang jadi imam sambil pegang quran. Hehe.. Tapi seronok juga masuk sekolah balik. Rasa macam muda je lagi.

Patutlah Abuya dan Ummu dari kecik tegas sangat pada kami terkait bacaan quran ni. Sapa yang tak betul baca quran,siaplah macam-macam denda kena. Rupanya memang bukan mudah melentur lidah untuk membaca ayat-ayat didalam bahasa arab ni tepat mengikut makhraj hurufnya. Kalau tidak betul dilatih,memanglah sebutan akan kelaut. Simpati pula aku mendengar luahan hati makcik-makcik ni perihal susahnya nak hadam bacaan-bacaan tu. Rasanya lebih sukar untuk membaca quran daripada hendak bercakap dalam bahasa inggeris. Kalau speaking,kita dimaafkan lagi jika slang kita masih kedengaran melayunya. Sedangkan quran sangatlah terikat dengan makhraj huruf yang berbagai-bagai dan juga tajwid yang penuh dengan hukumnya. Jadi aku memang tak menyesal kerana tak dapat pendidikan inggeris sedari awal,hanya bila dah besar sikit pandai-pandai belajar sendiri. Malah aku rasa beruntung sangat kerana mendapat pendedahan tentang quran dan bahasa arab dari kecik. Kerana kalau dah besar baru nak belajar,lidah dah keras. Nak sebut apapun dah payah.

Malam ni akan diadakan sambutan Nuzul Quran. Rumah dah siap dihias macam nak raya. Aku pula diberi tugasan menyempurnakan bahagian persembahan pentas untuk para tetamu yang akan datang. Menarik juga skrip yang diberi. Cuma cemaslah takut tak sampai maksud yang ingin disampaikan. Mudah-mudahan Tuhan mudahkan semuanya.

Sudah separuh Ramadhan meninggalkan kita. Serasa separuh jiwa telah berlalu. Sedang hari yang lewat belum pun ada peningkatan yang jitu. Masih bertatih,turun dan naik untuk melepasi saat-saat dibulan kecintaan Allah ini. Apakah sudah benar berhasil dengan proses Ramadhan? Masihkah cinta dunia kebal dihati?

Oh Ramadhan...inginnya aku menjadi pencinta dan pemburu akhirat. Memohon agar sinarmu merubah kegelapan nafsu kepada hati yang berkat. Akalku biarlah tunduk pada hati seiring dengan Ramadhan yang pergi. Kerna aku tidak tahu pasti apakah Ramadhan hadapan masih ada untuk aku berpeluang mensuci hati.