Skip to main content

Anger management!

Sewaktu aku tingkatan 2,aku pernah bertemu dengan seorang nenek yang telah menelek sikapku dengan mengatakan bahawa aku ni seorang yang cepat panas tapi cepat pula sejuk. Maksudnya aku ni termasuk kategori orang yang cepat marah tapi cepat reda balik. Setelah diteliti sekian lama,aku rasa aku setuju dengan hasil penglihatan tembus nenek itu.

Dikalangan adik-adik pun mengakui yang aku ni cepat benar nak tegang. Tunggu orang lama sikit mulalah nak panas. Bila dah panas,mulalah merancang nak sembur macam-macam ayat bagi memuaskan hati. Biar sampai berapi. Tapi kalau tunggu lama sikit,marah tu mulalah nak mereda. Api yang marak sikit-sikit mulai padam. Sebab tu aku kalau nak marah orang,mesti rasa tak sabar nak segera bertemu supaya kemarahan dapat diledakkan. Kalau tak,nanti mood marah mulalah hilang. Teruknyalah perangai..

Kalau ditanyalah kepada mereka yang memiliki sifat panas baran ni kan,aku rasa boleh dikatakan majoritinya tak dapat kawal kemarahan mereka. Tapi lepastu mesti akan menyesal tak sudah. Dan perasaan menyesal tu sangatlah menyeksakan. Hati tu mesti cakap,eeii...kenapalah aku tak tahan je sikit marah tu tadi? Kenapalah aku cakap macamni? Awatla aku sembur habis tadi? Itulah yang dikatakan terlajak perahu boleh diundur,terlajak kata buruk padahnya! Memang sangat buruk.

Kejayaan paling besar bagi golongan sebegini ialah bila dapat sedikit mengawal dirinya disaat panas memuncak. Pengalaman aku macamtulah. Bila kita rasa nak marah,tapi kita tahan rasa tu sampai menggigil,bukan takat ambil wudhuk je malah sampai kena mandi,dan bila dah lepasi saat tu,benda paling indah ialah rasa lega kerana tak jadi untuk meledakkan kemarahan itu. Fuhhhh...lega dia tu macam melayang-layang je. Memang sujud syukur sebab Tuhan bagi kekuatan.

Jadi aku selalu ingatkan diri aku untuk tahanlah sikit ketegangan tu. Perasaan lega dapat menahan marah tu jauh lebih baik dari rasa puas bila dapat menyembur kemarahan. Tak rugi kot kalau tahan marah tu. Marah tu kan mazmumah. Lagi-lagilah marah terhadap benda-benda kecik. Kalau mak marah anak malas sembahyang tu lainla kan..

Aku pun sedang menjalani terapi melawan ketegangan yang selalu menguasai diri. Terapi tu bukanlah sampai masuk rehab atau pusat pemulihan. Tapi aku selalu ingat-ingatkan diri ni janganlah sampai jadi bodoh sebab tak larat nak lawan nafsu marah ni. Walaupun...ye..memang selalu gagal. Selalu jugak termarah,tertegang,termengamuk..tapi bukannya aku suka pun. Sedih dengan diri. Bilalah aku nak jadi orang yang dalam keadaan senang dan tegang sama saja.. Bila lagi Yaallah? Tolonglah aku..

P/s: Selalu tegang dengan adik-adik yang selalu lambat siap kalau ajak keluar jalan-jalan. Eeeiiii...

Comments

Anonymous said…
marah dan mengamuklah pada nafsu

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…