Separuh jiwa berlalu

Sunday, August 5, 2012
Hmm..lama pulak rehat kali ni. Tak lupa pun kat blog,tapi macam tak menyempat nak capai ipad dan mencoret.

Sepanjang Ramadhan yang dah masuk hari ke 16 ni,kami dirumah ni dah macam masuk sekolah berasrama penuh balik. Rutin pada setiap hari ialah bertadarus dan juga membaiki bacaan ayat-ayat lazim dan bersedia untuk menjadi imam dan bilal untuk terawih. Dah kalah masjid meriahnya bila tiba bab terawih. Sebab bermacam ragam imam dan bilal yang dapat dilihat. Ada yang masih pelat jawa,ada yang jadi imam sambil pegang quran. Hehe.. Tapi seronok juga masuk sekolah balik. Rasa macam muda je lagi.

Patutlah Abuya dan Ummu dari kecik tegas sangat pada kami terkait bacaan quran ni. Sapa yang tak betul baca quran,siaplah macam-macam denda kena. Rupanya memang bukan mudah melentur lidah untuk membaca ayat-ayat didalam bahasa arab ni tepat mengikut makhraj hurufnya. Kalau tidak betul dilatih,memanglah sebutan akan kelaut. Simpati pula aku mendengar luahan hati makcik-makcik ni perihal susahnya nak hadam bacaan-bacaan tu. Rasanya lebih sukar untuk membaca quran daripada hendak bercakap dalam bahasa inggeris. Kalau speaking,kita dimaafkan lagi jika slang kita masih kedengaran melayunya. Sedangkan quran sangatlah terikat dengan makhraj huruf yang berbagai-bagai dan juga tajwid yang penuh dengan hukumnya. Jadi aku memang tak menyesal kerana tak dapat pendidikan inggeris sedari awal,hanya bila dah besar sikit pandai-pandai belajar sendiri. Malah aku rasa beruntung sangat kerana mendapat pendedahan tentang quran dan bahasa arab dari kecik. Kerana kalau dah besar baru nak belajar,lidah dah keras. Nak sebut apapun dah payah.

Malam ni akan diadakan sambutan Nuzul Quran. Rumah dah siap dihias macam nak raya. Aku pula diberi tugasan menyempurnakan bahagian persembahan pentas untuk para tetamu yang akan datang. Menarik juga skrip yang diberi. Cuma cemaslah takut tak sampai maksud yang ingin disampaikan. Mudah-mudahan Tuhan mudahkan semuanya.

Sudah separuh Ramadhan meninggalkan kita. Serasa separuh jiwa telah berlalu. Sedang hari yang lewat belum pun ada peningkatan yang jitu. Masih bertatih,turun dan naik untuk melepasi saat-saat dibulan kecintaan Allah ini. Apakah sudah benar berhasil dengan proses Ramadhan? Masihkah cinta dunia kebal dihati?

Oh Ramadhan...inginnya aku menjadi pencinta dan pemburu akhirat. Memohon agar sinarmu merubah kegelapan nafsu kepada hati yang berkat. Akalku biarlah tunduk pada hati seiring dengan Ramadhan yang pergi. Kerna aku tidak tahu pasti apakah Ramadhan hadapan masih ada untuk aku berpeluang mensuci hati.

1 comments:

Anonymous said...

Bravo