Cerita Kaabah

Thursday, September 23, 2010
Buat pertama kali ibuku direzkikan untuk menunaikan ibadah umrah ke Makkah pada tahun ini. Pulangnya dari umrah tidak membawa air zam-zam,kurma mahupun ole-ole yang biasa dibawa orang pulang dari Mekah,tapi ibuku pulang membawa bersama cerita dan semangat umrah yang aku kira jauh lebih berharga dari buah tangan biasa..

Saban tahun ummat islam dari serata dunia mendatangi Mekah untuk menunaikan ibadah kemuncak iaitu haji. Tak kurang juga yang pergi untuk mengerjakan umrah. Hingga ada yang mati disana. Ada yang mati kerana sakit,ada juga yang mati kerana dipijak ketika berasak-asak untuk mencium hajarul aswad. Begitu sekali manusia sanggup berkorban demi memenuhi panggilan Tuhan ke rumah suciNya Kaabah.

Namun mengapa umrah atau haji hingga saat ini belum benar-benar menjadi kekuatan untuk ummat islam? Kenapa masih ramai yang sering berulang alik kesana,tapi belum mampu berubah menjadi peribadi yang agung? Bukankah tujuan kesana itu untuk akhirnya bisa membawa pulang semangat dan kekuatan untuk membangunkan islam? Persoalan-persoalan ini acapkali bermain difikiranku. Membuatkan hatiku takut sekali untuk kesana walau ada juga keinginan yang mendalam untuk sampai ke tanah haram.

Tanah haram.. Biasa kita mendengar bahawa tanah haram itu disebut haram kerana ianya diharamkan dari dipijak oleh orang kafir. Sesuatu yang baru ku dengar dari ibuku ialah tanah haram itu sebenarnya bukan sahaja diharamkan untuk mereka yang bukan islam,tapi juga diharamkan untuk kekafiran. Kekafiran yang dimaksudkan ialah nafsu jahat yang masih menyelubungi hati manusia. Jika kita faham bahawa Tuhan maksudkan haram itu juga kepada nafsu yang belum terdidik,nafsu yang masih beraja menguasai diri,nescaya kita akan malu. Malu sekali dengan Tuhan. Berani-beraninya kita berkunjung ke rumahnya dengan membawa hati yang masih hitam dibakar nafsu. Aku terpana mendengar cerita ibuku tentang tafsiran ini. Tuhan..mungkin kerana itu aku belum juga direzkikan untuk bertamu dirumahmu. Kerana nafsuku masih sering menang..

Seterusnya aku bagaikan dibawa ke tengah padang pasir yang tandus,kering kontang,melihat sesusuk tubuh wanita bersama bayinya apabila mendengar lanjutan kisah dari ibuku. Kisah ajaib perihal Ibu Siti Hajar. Siti Hajar Ibu ummat islam yang sungguh besar jasanya kepada kita. Allah memerintahkannya untuk melakukan satu tanggungjawab yang sungguh perit iaitu untuk memastikan air keluar dari bumi Allah disebuah padang pasir gersang yang sama sekali tiada airnya. Wanita itu berperanan mengeluarkan air dari Allah untuk melengkapkan sebuah perkampungan Allah yang Allah hendak bangunkan ditempat itu. Bandar itu kini dinamakan Makkatul Mukarramah,tempat Allah dan para rasul mempamerkan syiar agama mereka.
Ibu Siti Hajar dan anaknya Nabi Ismail telah terpilih untuk melaksanakan skrip Tuhan yang telah diarahkan kepada Nabi Ibrahim AS. Ibu Siti Hajar pun dibawa ke lokasi yang ditetapkan bersama anak kecilnya Nabi Ismail. Kerana belum faham lagi apa maksud Tuhan kepadanya,Ibu Siti Hajar pun bertanya kepada suaminya Nabi Ibrahim AS,
“ Apakah benar ini perintah Allah kepadaku untuk tinggal hanya bersama anak kecil ditengah padang pasir yang tandus tanpa sesiapa? ”
Nabi Ibrahim AS pun membenarkannya, “ Ya..ini perintah Allah kepadaku ”
Ibu Siti Hajar akhirnya bersetuju dan berkata, “ moga-moga Allah tidak akan mensia-siakan aku ”
Maka bermulalah penggambaran filem agung yang tiada tandingannya disepanjang sejarah dunia. Allah SWT mahu Siti Hajar tinggal denganNya bersama anak kecil selama satu tahun ditinggalkan suami. Tidurlah si ibu dengan anaknya penuh ketakutan,bertemankan Allah. Wanita manalah yang sanggup hidup begitu? Penderitaan Siti Hajar Allah tidak sia-siakan sama sekali. Lihatlah! Tempat tidurnya Allah pilih untuk dibangunkan rumah Allah. Berjuta-juta manusia telah ikut datang dengan rela dan bahagia untuk mendapatkan Allah ditempat Ibu Siti Hajar membuktikan cintanya kepada Allah itu.
Ibuku menyambung ceritanya ke babak yang paling ajaib yang ditakdirkan berlaku kepada Ibu Siti Hajar. Anak kecil ditinggalkan sendirian kerana si ibu keluar mencari air. Susu badannya sudah kering sama sekali. Ismail menangis kehausan. Jarak antara ibu dan anak ialah jarak antara Kaabah ke tempat Saie. Agak jauh jugalah bagi seorang bayi yang amat perlukan perlindungan. Ibu mana mahu satu-satunya anaknya dibiarkan begitu?
Allah biarkan Siti Hajar yang keperitan berlari ulang alik 7 kali diantara Safa dan Marwa meredah padang pasir yang terik panas dan angin kencang. Membawa hati yang telalu mengharapkan Allah berikanlah air untuk anaknya yang sedang berada dalam kemungkinan mati kehausan. Siti Hajar sendiri sudah terhoyang hayang dalam penderitaan dan kehabisan tenaga. Allah sendiri sudah tidak sanggup menyaksikan keperitan Siti Hajar untuk mempersembahkan cinta kepada Allah. Dia tidak percaya bahawa Allah yang maha baik sanggup mensia-siakan permintaannya untuk anaknya. Dia tidak mahu kecewa,tidak mahu putus asa dengan Allah. Dia akan buktikan kepada Allah bahawa dia terlalu yakin Allah itu ada,sedang mengujinya,sedang melihat aksinya dan sedang meminta keredhaan dan kesabaran diatas ujiannya.
Sesekali didalam pencariannya,Ibu Siti Hajar melambai-lambai kepada anaknya dengan doa yang makin mendalam agar Allah selesaikan masalah mereka. Dia jatuh tersungkur dan bangun lagi untuk menyatakan kepada Allah bahawa dia redha dengan keputusan Tuhan mengazab deritakan dia dan anaknya. Oleh kerana air tidak juga keluar,dia akhirnya kembali kepada anaknya. Dan amat terkejutnya bila dilihat ada air keluar dari tanah tempat kaki kecil si anak menghentak-hentak.
Ibu Siti Hajar,kau tersungkur sujud kepada Allah dan terpegun kepadanya. Kau terlalu hairankan Allah dan keajaibannya. Sekalipun jasadmu mengepung air yang keluar,tapi hatimu terpaku kepada Allah yang maha berkuasa. Betapa kau tiada kata-kata untuk menyatakan perasaanmu terhadap Tuhan diwaktu itu. Maha bijaknya Allah membuatkan orang kesayanganNya tidak jatuh cinta kepada dunia kerana selalu terpesona kepada cinta Tuhannya.
Allah mahu manusia meniru Siti Hajar membukti cinta,merealitikan kuasa Allah yang mampu melakukan keajaiban dengan mengeluarkan air zam-zam dipadang pasir. Keajaiban itu dibayar dengan dua nyawa oleh Siti Hajar dan Nabi Ismail.

Demikianlah seorang wanita yang disebut Tuhan namanya didalam kitab suci Al-Quran. Wanita yang menjadi pencetus sejarah kerana cintanya pada Tuhan dan taatnya pada suami,dia sanggup ditinggalkan sendirian bersama anaknya yang masih bayi. Suaminya datang setahun hanya sekali. Wanita yang pengorbanannya dinilai agung oleh Tuhan hinggakan rukun sai’e diambil dari perjalanannya mencari air dari Safa ke Marwa. Siti Hajar berlari-lari bukan hanya untuk mencari air buat anaknya,tapi dia sebenarnya ingin memberitahu bahawa dia redha dengan apa yang Tuhan takdirkan untuknya. Dia tidak marahkan Tuhan kerna melakukan semua itu untuknya. Sebaliknya dia sedang bersungguh-sungguh membuktikan pada Tuhan kalau dia benar-benar cintakan Tuhan.

Airmata mengalir tanpa mampu ditahan-tahan mendengarkan kisah ini. Aku sudah mendengarnya beribu kali namun versi kali ini yang disampaikan oleh ibuku terasa sangat dekat dihatiku. Aku bagaikan disindir oleh Tuhan. Apakah aku masih tetap merasa tersiksa dengan ujian kecil yang Tuhan berikan selepas mendengarkan apa yang Tuhan lakukan pada Siti Hajar? Siti Hajar tidak sekalipun dia mengeluh dengan penderitaan itu sebaliknya cintanya pada Tuhan bertambah mendalam.

Antara cerita yang kelihatannya lucu tapi sebenarnya sangat menyedihkan ialah bilamana ibuku menceritakan pengalamannya melihat manusia berebut-rebut,bertolak-tolak tanpa memikirkan orang lain demi untuk dapat mencium hajarul aswad. Hal yang sama juga berlaku ketika dimakam Rasulullah. Manusia bagaikan hilang pertimbangan. Mereka seolah-olah lupa kalau mereka sedang berada dirumah Allah. Sedangkan untuk datang ke rumah raja,atau presiden,atau perdana menteri pun ada sistem kawalan dan protokol yang harus dilalui. Malah sesiapa yang dilihat melanggar adab,bisa saja diusir keluar. Tapi sayang..dirumah Allah,rumah yang paling suci didunia ini,manusia hari ini memperlakukannya bagaikan sedang berada di pasar. Orang beribadah sambil risaukan kalau-kalau kasutnya akan hilang diambil orang. Tiada ketenangan sama sekali. Patutlah kawan-kawan arabku sering memuji-muji rakyat Malaysia dan Indonesia kerana dilihat cukup baik(tidak berebut mahupun bertolak-tolak) ketika di Mekah. Rupa-rupanya masalah berebut-rebut dan bertolak-tolakan ini telah menjadi masalah umum namun tiada satu sistem pun yang dibuat untuk dapat menyelesaikannya.

Ibu mengajak kami adik beradik berfikir mengapa rumah Allah itu dibiarkan begitu sekali. Jika manusia cukup pandai membuat sistem dirumah seorang raja,mengapa pihak yang bertanggungjawab tidak pula terfikir untuk membuat sistem yang terbaik untuk rumah raja segala raja? Untuk masuk ke istana raja,seseorang itu akan diperiksa tujuannya,barang-barang bawaannya,pakaiannya dsb. Tapi mengapa kita tidak melakukan pemeriksaan yang sama untuk masuk ke istana Allah ini? Sepatutnya,untuk pergi kesana,manusia tidak hanya diperiksa lahirnya,tapi harus juga dipastikan hatinya. Apakah benar tujuan yang dibawa untuk menghadap Tuhan? Apakah dia sudah faham benar adab-adabnya dihadapan Allah? Apakah dia benar-benar datang membawa hati yang telah disucikan agar dapat dilayakkan untuk duduk didalam rumah Allah? Bukankah nilaian Tuhan itu pada hati? Bagaimana kita sampai berfikir untuk bertandang kerumah Tuhan dengan membawa hati yang kotor dan belum ditaubatkan?

Iya..aku juga baru terfikir akan semua ini. Benarlah kata beberapa ulama bahawa sebenarnya Mekah itu sendiri telah dikuasai oleh Yahudi. Yahudi pasti sedang tertawa senang kerana telah berjaya merosakkan fungsi kaabah itu. Kaabah yang sepatutnya menjadi sumber power bagi setiap orang yang datang padanya,tapi kini tidak lagi memberi kesan kerana manusia sendiri sudah tidak melihatnya begitu. Manusia hari ini banyaknya yang datang kerana kononnya untuk mensucikan diri dari dosa. Setelah bergelumang dengan pelbagai maksiat,kaabah dijadikan tempat untuk melepaskan beban dosa yang telah dibuat. Ada juga yang datang untuk berdoa,berhajat dan sebagainya. Tak kurang juga mereka yang datang kesana untuk menunjuk-nunjuk kebaikannya dengan menghitung-hitung sudah berapa kali dia kesana. Namun,jarang didapati orang yang pergi ke Mekah kerana untuk mendapatkan Allah. Membawa hati yang malu dengan Tuhannya. Hati yang merasa begitu hina hingga tidak akan sanggup untuk mengangkat kepala didepan Tuhan apa lagi untuk berebut-rebut sesama makhluk Tuhan. Mereka yang pergi dan pulangnya nanti membawa hati yang cinta,rindu dan takutkan Allah. Hati yang bebas dari belenggu syaitan,Yahudi,Nasrani dan dunia yang menipu ini. Kembali ke tanah air,hati berubah jadi berbeza dari sebelumnya. Pulang membawa bersama perubahan besar didalam diri dan ummat beserta kekuatan yang luar biasa untuk membangunkan islam. Untunglah mereka yang Tuhan anugerahkan hati begitu. Mereka itu ialah orang-orang yang Tuhan terima ibadahnya dan akan sentiasa dibantu dalam mengusahakan taqwa. Taqwa yang menjadi sumber kekuatan utama ummat islam.

Doaku biarlah segera Kaabah itu dibersihkan dan dikembalikan pada Allah dan Rasul. Lepaskanlah ia dari belenggu Yahudi yang sedang sangat menguasainya. Cukuplah sudah berapa lama mereka mengubah tempat yang begitu suci menjadi tempat yang bagaikan tiada bertuan. Sedangkan Tuhanlah tuan kepada Kaabah. Dia pernah cuba dihancurkan oleh tentera Abrahah. Namun Tuhanlah yang menggagalkan usaha-usaha jahat itu. Dan aku kira,Tuhan sudah cukup lama berlembut dengan Yahudi yang telah memperlakukan rumahnya begitu dahsyat sekali. Nabi Muhammad juga sudah cukup lama menangisi kampung halamannya yang telah sangat dicemari. Allah dan Rasul pasti tidak akan selamanya berdiam diri. Janji tuhan bahawa dunia akan diserahkan kekuasaanya pada tangan orang bertaqwa pasti terjadi.

Aku hingga ke hari ini belum direzkikan Tuhan untuk berserambi dirumah suciNya. Maka cerita-cerita ibuku itu ku kira adalah renungan terbaik buat diriku sebagai persediaan moga-moga suatu hari nanti Tuhan akan sudi untuk memanggilku kesana sebagai hamba yang pandai meletakkan diri tidak sahaja dirumah Allah itu,namun dapat mengekalkan rasa kehambaan itu disepanjang hayatku. Harapanku terlalu besar,moga Tuhan akan perkenankan. Amin YaAllah..

Doa ibu yang kami aminkan bersama..

Wahai Kaabah lahiriah dan Kaabah rohaniah,
Wahai Tuan punya Kaabah lahir dan Kaabah Rohaniah,
HambaMu kini datang ke pangkuanMu,
Minta untuk diambil hatiku,
Hati yang telah aku kosongkan dari dunia dan segalanya,
Kerana ia hanyalah untukMu Tuhan..

Wahai hajarul aswad,
Inginnya hati mengucupmu,
Tapi apakan daya..
Kau tolong kucuplah hatiku dengan cahayamu,
Dan hantarkan aku kepada Allah,
Agar hati dapat bertemu tuannya,
Agar Tuhan tidak mampu lagi ku lupai,
Biar Yahudi tidak ku ikut lagi perangainya,
Agar dunia yang menipu tidak ku cintai lagi,
Agar nafsu syaitan ku islamlah sudahnya,
Wahai Kaabah..aminkanlah doaku ini..

C.I.N.T.A dan Bahagia

Seorang teman suatu hari berkata pada saya, “ Untung kamu,Khaulah.. Hidup kamu sempurna je. Ape nak,semua dapat ”. Saya hanya tersenyum..

Tuhan tidak menjadikan manusia itu sempurna melainkan penuh dengan kekurangan. Jika Tuhan lebihkan yang ini,Tuhan juga akan kurangkan yang itu. Begitulah biasanya yang berlaku. Dengan kelebihan yang diberikan Tuhan minta kita bersyukur. Dengan kekurangan yang ada Tuhan minta untuk bersabar. Kelemahan juga adalah jalan terbaik untuk kita tetap merasa hamba. Janganlah sampai menjadi Fir’aun yang akhirnya merasa diri Tuhan kerana tidak melihat sama sekali kekurangan pada dirinya.

Saya percaya setiap orang punya kebahagiaannya tersendiri. Setiap orang juga pasti ada kesedihannya yang tersendiri. Jika tidak,masakan ada orang yang kita lihat hidupnya dilimpahi kekayaan,kemewahan,harta,pangkat dan lain-lain hal yang sangat diimpikan manusia,tetapi akhirnya mati bunuh diri? Itu banyak terjadi pada artis-artis yang punya gaya hidup seperti syurga dunia. Dengan itu saya kira setiap kita harus melihat kebahagiaan itu dari sudut yang Tuhan mahukan. Barulah kita benar-benar akan mendapatkan kebahagiaan hakiki.

Tuhan itu maha adil. Maha pengasih,penyayang,maha baiknya sekalipun terhadap kita yang jahat. Sesaat pun dia tidak pernah melupakan kita. Kasih sayangnya terlalu besar,lebih besar dari kasih seorang ibu kepada anaknya. CintaNya lebih tinggi dari gunung,lebih luas dari daratan. Kita tidak akan mampu untuk menggambarkan betapa hebatnya cinta Tuhan itu. Apa lagi untuk membalasnya.

Cinta..satu perkataan yang cukup mudah disebut,namun tidak semua mampu memilikinya. Cinta adalah satu gelombang perasaan yang Tuhan anugerahkan kedalam setiap hati insan. Membuatkan kita ingin mencintai dan dicintai. Namun,apakah disaat ini kita semua telah mendapatkan sebenar cinta? Atau kita juga masih mencari-cari akannya? Mungkin juga kita telah mendapatkannya,tapi akhirnya kita kehilangannya? Bisa jadi ada antara kita yang tidak pernah sekalipun merasainya..

Saya sendiri hidup didalam cinta. Cinta dari Ibu ayah,suami,adik beradik,kawan-kawan dan semua orang yang mencintai saya. Kerna itu,dikala kesedihan,saya sering ingatkan diri bahawa diluar sana berapa ramai manusia yang hidup tanpa cinta. Hidup tanpa cinta sengsaralah jiwa. Dengan itu saya bisa terus melatih rasa syukur.

Ada cinta yang mampu untuk diungkapkan. Ada juga cinta yang hanya kekal dihati tapi tidak dapat dibuktikan. Orang cakap,cinta tak mesti memiliki kerna cinta perlukan pengorbanan. Cinta tak butuh kebersamaan kerna cinta akan tetap mekar dihati walau berjauhan. Berbagai-bagai versi ungkapan tentang cinta. Tapi tahukah anda apakah makna cinta? Geleng kepala.. :-)

Cinta yang sebenar adalah cinta kepada Tuhan. Mencintai Tuhan,kita tidak akan pernah kecewa. Kita akan sentiasa merasakan bahawa Dia juga sangat mencintai kita. Kita tidak akan pernah putus cinta dgnNya. Sedangkan mencintai manusia sering berakhir dengan kekecewaan. Bahagianya tidak berpanjangan. Dengan mencintai Tuhan automatik kita akan menyayangi sesama manusia. Tp jika kita hanya pandai mencintai makhluk Tuhan,belum tentu kita mampu menggapai cinta Tuhan yang maha tinggi.

Wahai diri,janganlah bersedih jika tidak dicintai manusia,tapi bersedihlah jika belum mampu mencintai Tuhan. Janganlah menangis jika cintamu berjauhan,tapi tangisilah akan dirimu yang jauh dari cintakan Tuhan..

Nur Muhammad..penghubung hati dengan Tuhan

Wednesday, July 21, 2010
Kami adik beradik sejak kecil lagi dibesarkan dengan cerita dan kisah perihal keajaiban alam ghaib. Bermula dengan rukun iman yang mempercayai kewujudan Allah dan Malaikat secara ghaib. Juga roh-roh suci yang hingga kini dipercayai masih terus berperanan untuk membangunkan islam dan menyuburkan kecintaan kepada Tuhan dihati manusia. Masih segar diingatan ketika masih berusia sekitar 5-7 tahun,tiap kali berkesempatan bertemu dengan Abuya dan Ummu,pasti mereka tidak akan lupa menyelitkan satu dua kisah para wali dan orang soleh. Cerita-cerita seperti itu sudah menjadi seperti ‘bedtime stories’ untuk kami. Ketika itu saya masih terlalu kecil untuk memahami semua itu lebih dari sekadar sebuah cerita menarik,namun kini saya sepenuhnya pasti akan kebenaran kata-kata pepatah “ melentur buluh biarlah dari rebungnya ”.

Saya sering diajak Abuya dan Ummu untuk merenungkan sesuatu isu yang tidak lagi pernah diperkatakan orang sejak sekian lamanya. Jika orang bercerita pun,tidak seperti yang sepatutnya. Antara isu yang meninggalkan kesan yang paling dalam dihati ialah perihal ‘ Nur Muhammad ’. Satu cahaya yang kerananya lah diciptakan langit bumi dan seluruh ciptaan ini. Cahaya yang telah berperanan sejak zaman Nabi Adam,kemudian berperanan dalam bentuk jasad dizamannya,hinggalah peranannya sebagai nabi akhir zaman setelah kewafatannya. Masyaallah.. Nabi Muhammad itu ternyata bukan sahaja seorang nabi,malah baginda sebenarnya ialah kuasa cahaya yang menghubungkan hati-hati manusia dengan Tuhan disepanjang umur dunia. Cuba kita fikirkan,baginda disebut sebagai nabi akhir zaman. Tapi baginda sudah wafat. Kira-kira bagaimana agaknya baginda bisa terus berperanan? Itulah yang disebutkan bahawa kekuatan roh itu mampu bekerja jutaan kali ganda daripada tenaga jasad yang sangat terbatas. Ditengah hiruk pikuk masyarakat dunia sekarang yang kerosakannya itu jauh lebih dahsyat dari zaman jahiliyyah dahulu,namun nama Nabi Muhammad itu sendiri hakikatnya tidak pernah berjaya dipadamkan dari hati pencinta-pencintanya. Walhal,yahudi telah mencuba pelbagai cara untuk memastikan baginda tidak lagi dikenang sesiapa. Termasuk cubaan mencuri jasadnya untuk melenyapkan sebarang pengaruhnya. Kuasa Tuhan mengatasi semua itu. Nur Muhammad itu hakikatnya teruslah berjaya mengungguli semua tokoh-tokoh didunia hari ini. Mana ada tokoh dunia sekarang yang mampu bekerja setelah matinya! Sedangkan Nabi Muhammad itu tetaplah nabi akhir zaman walaupun baginda telah wafat. Ajaib..!

Cinta dan rindu kepada Nabi Muhammad itu sebenarnya adalah satu sumber kekuatan ummat islam. Yahudi sangat tahu ini. Kerana itu mereka berusaha sehabis daya untuk menghapuskannya. Sayang..ummat islam sendiri tidak tahu sebesar apakah nilaiannya. Berjaya jugalah yahudi dengan misi mereka. Namun..mereka juga tahu yang tidak selamanya islam akan kalah. Nur Muhammad kini semakin bersinar dan bercahaya. Cahayanya bagaikan magnet yang akan menarik setiap hati untuk berdatangan kepadanya. Sama-samalah kita mengusahakan cinta dan rindu kepada nabi akhir zaman yang tidak pernah berhenti mencintai dan merindui kita ummatnya..

Wahai Tuhan tolong sampaikanlah doa dan rindu ini
Kepada Nur Muhammad caha sebagai sumber segala cahaya

Wahai Tuhan tolong ikatkanlah hati kami ini
Kepada Nur Muhammad cahaya penghubung hati dengan Allah

Cahaya yang mampu menembusi kegelapan hati untuk dicahayakan
Dengannya hati dapat mengenal dan melihat Allah
Dan mampu untuk berhubung dengannya

Maka Allah pun wujud dalam seluruh hidupnya
Allah lah yang menggerakkan setiap gerakannya
Allah lah yang mewakilkannya kepada manusia

Dialah Allah yang melantiknya
Bayangan nur Muhammad yang dipinjamkan
Pesuruh diatas pesuruh
Cahayanya diatas sumber cahaya

Cahaya Nur Muhammad..
Penghubung hati dengan Tuhan..

Cahaya zaman yang tidak pernah padam
Oleh seribu satu kegelapan yang menghalang
Mampu menerangi akhir zaman
Maka islam akan kembali gemilang
Allah diagungkan semula
Nabi Muhammad dibanggakan lagi diseluruh dunia..

Eid milad saied..

Tuesday, July 20, 2010

Selamat Ulangtahun..
Happy birthday, Eid milad saied, Kullu ‘am wa antum bi alfi khair..

Tidak pernah aku berkesempatan memberikan yang terbaik untuk dirimu. Lebih-lebih lagi dihari ulangtahunmu ini. Aku hanya ada kado berupa doa-doa(seperti biasanya) yang aku harap akan turut memberi erti dalam hidupmu. Aku tidak pasti sebesar apakah nilainya. Hanya aku tau,jika Tuhan yang memberi pasti nilainya jauh lebih berharga dari apa yang mampu aku berikan..

Aku tidak memiliki satu kelebihan apapun yang bisa dianggap istimewa dimatamu. Aku hanya seorang insan yang sering berusaha sekuat mungkin untuk membahagiakanmu. Tapi aku hanya manusia biasa.. Tidak terlepas dari kelemahan yang sering mengukir kesal dihatimu.

Doaku dihari yang indah ini agar Tuhan sentiasa bersamamu memberikan yang terbaik disetiap kau mengorak langkahmu. Dimana jua dikau berada,biar Tuhan tetap menjaga..

“.. Tuhan.. Aku mohon dengan rahmat dan kasih sayangMu,rahmatilah dia.. Insan yang sering membawa aku dekat denganMu. Sering memberi sinar bahagia dalam hidupku.
Dihari ulangtahunnya ini,tambahkan iman dan taqwanya,pancarkanlah cahayamu dalam hidupnya selalu,panjangkan umurnya seiring dengan kebaikan-kebaikan dariMu. Beri kejayaan untuknya didua negara,dunia dan akhirat. Aku tidak akan mampu memberinya hadiah sebesar hadiah dariMu. Lebih-lebih lagi aku tidak akan mampu mencintainya seagung cinta dariMu..”

Seorang Dia..

Saturday, May 29, 2010
Dia..yang sering buatku bahagia. Yang sering buatku ketawa. Sering juga aku menangis kerananya..

Dia nun jauh disana. Namun dekat dijiwa. Hidup didalam setiap untaian doa..

Dia..anugerah berharga. Jambatan menuju Tuhannya. Bukan dimiliki,tapi dihargai..

Dia..yang sering mengetar jiwa. Dalam gembira mahu pun berduka. Diingati setiap masa..

Dia..yang sering ku buat kecewa. Bukan niatku,bukan menyengaja. Itulah kelemahanku yang paling ketara..

Dia yang tidak pernah tahu apa yang ada dihatiku. Dia yang jarang ku beritahu apa mahuku..

Dia dekat tapi jauh. Jauh tapi dekat. Moga Tuhan melimpahkan rahmat..

Segalanya bagiku..

Tuhan..aku datang. Aku datang bersama jutaan rahsia hatiku. Rahsiaku bukan rahsiaMu. Rahsiaku kerna aku sendiri tidak tahu. Engkaulah yg maha tahu. Aku bawakan rahsiaku ini padaMu agar kau akan bukakan pula rahsiaMu untukku.

Tiada yang tahu mengenaiku sepertimana engkau mengenaliku. Tak seorang pun yang mendengarku seperti engkau sering mendengarku. Aku simpankan semuanya hanya untukMu. Kerna semua itu dariMu.

Aku tidak pernah mau punya teman curhat. Kerana aku lebih percaya dgn engkau. Masalahku engkau yang punya. Jadi,biar engkau yang akan menyelesaikannya.

Kadangkala terasa ingin berteriak untuk luahkan apa yang terpendam. Bukan kerna tak percaya bahawa engkau maha mendengar. Justeru kerana aku tahu hanya engkau yang mendengar.

Tuhan..aku bahagia ketika bersedih. Kerna sedihku biasanya membawa aku dekat denganMu. Walau sakit,namun aku percaya engkau sedang sgt dekat,dan aku bahagia.

Aku jarang mendapatkan pilihan yang aku mahukan. Aku sering kau hadapkan dengan dilema yang sukar. Namun,resahku hilang jika mengingat engkaulah penyelamat.

Engkau yang memaksa aku untuk sampai bergantung hanya padaMu. Dan dikala aku sudah serahkan semuanya padaMu,jangan pula engkau tinggalkan aku sendiri. Aku boleh mati.

Menghadapi kemuncak keresahan,aku berlari mencariMu dimana-mana. Dijendela,dimerata-rata. Kerna aku percaya engkau ada disini dan disana. Engkau ada untukku setiap masa.

Tuhan..jangan pernah menjauh dari aku. Aku kuat hanya keranaMu. Aku bahagia hanya keranaMu. Jika engkau pergi,aku juga turut ‘pergi’..

Angin rindu di Eropah..

Friday, May 28, 2010

Diantara hal yg dapat memberi kepuasan didalam diri saya adalah menulis. Tapi kerana bukan mudah utk puas,maka bukan mudah jugalah utk menulis ;-) Entah kerana terlalu sibuk atau malas,saya sendiri kurang pasti. Yang pasti,dikeranakan keinginan menulis itu jarang-jarang bisa tersalur,maka akhirnya saya jadi bermain dengan kata-kata hanya didalam hati. Dan itu juga sebetulnya memberikan kebahagiaan..

Beberapa tahun kebelakangan ini adalah tahun-tahun yang banyak membawa saya terbang jauh dari tanahair tercinta. Selain Indonesia(akhirnya tulisan saya jadi berbaur indonesia),Australia dan kini di Eropah pula. Tuhan maha baik. Dia menguji saya dgn ujian yg kadang-kadang terasa begitu berat,namun setelah itu Dia memberi nikmat kepada saya hingga akhirnya saya melupakan ujian-ujian sebelumnya. Pergiliran antara ujian dan nikmat itu sangat dapat dirasai. Hanya belum ‘sangat’ disyukuri.

Eropah..dari Perancis,ke Jerman,melewati Belgium,Belanda,UK dan insyaallah akan ke Turki. Perjalanan kali ke 3 buat saya(kecuali Turki-pertama kali) namun pengalamannya selalu berbeza. Ada satu hal yg dirasakan masih tetap sama ialah kelesuan yg ada pada negara dan rakyatnya. Jelas sekali manusia hidup tidak hanya memerlukan pembangunan lahir yg serba canggih dan moden,tetapi diatas itu semua mereka lebih memerlukan pembangunan hati yg hakikatnya tidak pernah dibina. Sayang..empayar yang sungguh-sungguh diusahakan pembangunannya itu akhirnya hanya mampu memberi kepuasan pada akal dan nafsu tanpa memikirkan hal yg terpenting iaitu hati. Hiduplah manusia didalam kekosongan,nafsi-nafsi. Apa yg ditulis oleh ayahanda saya didalam bukunya, ‘Barat diambang maut’ benar-benar terbukti didepan saya kini.

Disini saya menemukan perkumpulan manusia yg mencuba bertahan hidup dinegara yg kerap mencabar iman. Rasa ingin menemukan kebahagiaan sebenar yg merupakan fitrah semulajadi membuatkan mereka bersatu mencari cara agar dapat dipertahankan agama ini. Kerana itu saya tidak jemu berdoa agar Tuhan segera islamkan benua ini untuk manusia bisa hidup lagi didalam ketenangan.

Untuk rombongan kami kali ini,antara cabaran yg paling besar ialah perbezaan waktu yg sgt ketara. Bukan tidak pernah saya lalui ini pada kunjungan sebelum,namun kali ini terasa lebih berat dari biasanya. Waktu subuh sekitar 2.45pagi dan solat isya’ jam 11.30 malam membuatkan kami melewati siang yg lebih panjang. Waktu malam yg tersisa sedikit itulah yg mesti dibahagikan utk wirid,tidur dan solat malam. Untung kami hanya perlu sembahyang maghrib dan di jama'kan dgn Isya' (rukhsah buat mereka yg bermusafir) Jika tidak,berat jugalah. Kasihan juga mengenangkan kawan-kawan disini yg bakal menempuh bulan Ramadhan dalam wktu yg begini. Bayangkan kita harus berpuasa selama hampir 19 jam. Masyaallah..Mudah-mudahan Tuhan beri kekuatan.

Boleh kesana dan kemari merentasi sempadan negara-pasti ada yg berfikir " bestnya..seronoknya dpt jalan2 "
Saya percaya dgn keadilan Tuhan terhadap semua hamba-hambanya. Seronok,senang,bahagia itu dihati. Ada org yg kita lihat mereka berada ditempat yg sungguh indah. Tapi apakah kita tahu apa yg ada dalam hatinya? Mungkin saja dia sedang berhadapan dgn masalah yg kita sendiri takkan sanggup utk melaluinya. Ada juga org yg secara lahirnya dilihat menderita. Namun,tidak jarang yg mampu bahagia didalam derita. Itulah kasih sayang Tuhan yg maha luas. Diciptakan berbagai keadaan agar kita hambaNya akan mampu melihat sesuatu keadaan dari pelbagai pandangan utk mendatangkan rasa kesyukuran. Saya antara org yg mudah ketawa,gemar berjenaka dan diberi kelebihan mampu menyembunyikan seribu duka disebalik tawa :-) Hanya ingin org lain turut merasa bahagia.

Eropah kali ini merakam satu peristiwa besar yg tak mungkin mampu dilupakan. Ditengah kesibukan expo islam di Lyon,Perancis yg mana kami diundang membuat persembahan,kami dikejutkan Tuhan dgn satu berita yg sgt menggegarkan. Kembalinya ayahanda yg tercinta.. Hanya Tuhan yg tahu bagaimana perasaannya bila terpaksa meneruskan persembahan dalam keadaan hati yg tidak keruan. Hati meronta-ronta ingin pulang melihat ayahanda dan keluarga. Namun,Tuhan maha mengatur. Kami harus meneruskan perjuangan disini. Pemergian ayahanda harusnya menjadi satu pemangkin utk perjuangan ini tetap diteruskan. Segala jejak ayahanda disni akan kami susuri. Semangat dan jiwa perjuangannya terasa dekat mengiringi. Semoga keajaiban terus berlaku..

Jarak antara benua yg begitu jauh memisahkan terasa dekat dgn perhubungan hati yg tiada henti. Begitulah sejak kecil saya diajar ayahanda agar pandai mengaktifkan hati agar perhubungan tidak terbatasi. Kebiasaan berjauhan dgn ibubapa,keluarga,teman-teman bahkan negara melatih saya untuk percaya bahawa kita bukan hanya mampu dihubungkan dgn teknologi terkini,tapi Tuhan juga telah menyiapkan satu teknologi yg jauh lebih canggih dari itu iaitu teknologi ruh. Peranan terbesar teknologi ruh ini ialah telah menghubungkan hamba dgn Tuhannya,Nabi dgn ummatnya dan seterusnya. Tapi sayang..tidak ramai yg mengetahui tentangnya. Sedangkan dia ialah sumber kekuatan bg setiap insan. Mana mungkin kita akan terselamat jika hati kita tidak mampu dihubungkan dgn Tuhan dan Rasul. Terima kasih ayahanda yg telah mengenalkan kami anak-anaknya dgn cerita-cerita begini sedari kecil lagi. Kisah para nabi dan rasul,wali-wali,org soleh terdahulu yg mencorak pemikiran kami bahawa kehidupan ini tidak hanya terhad pada hal yg bisa dilihat dgn mata,tapi ia jauh lebih luas dari itu. Ada kehidupan yg tidak mampu mata kita melihat,namun kewujudannya justeru lebih besar dan jauh lebih membangun. Pelik,tapi benar. Lebih selamat mempercayainya dari menolaknya.

Demikianlah satu perjalanan yg sungguh bererti jika kita benar-benar tahu mengertikannya. Jika tidak ia hanya akan menjadi sesuatu yg bersifat biasa padahal ia boleh menjadi luar biasa. Doa saya tidak berhenti agar Tuhan sentiasa memandu hati untuk selamat ke akhir nanti.

Buat semua yg ditinggalkan,mohon didoakan kami yg jauh diperantauan. Biarlah keberadaan kami disini dapat memberi manfaat dan kepulangan kami nanti akan membawa kekuatan untuk islam dan kebangkitannya. Aminn..

Corat coret Perth-KL

Thursday, April 29, 2010

Genap sebulan keberadaan sy di bumi Perth,Australia buat kali kedua ini,akhirnya sy pulg ke tanah air tercinta,Malaysia.Kepulangan kali ini diiringi pelbagai rasa.sedih,cemas,takut,harap,syukur,dll.Sy sedih meninggalkan anak2 saudara,adik2 dan kwn2 disana.Gembira krn ingin bertemu kembali keluarga dimalaysia.Takut krn stlh ini ada tanggungjwb yg lbh besar menanti,dan berharap agar tuhan tidak tinggalkan sy sendirian didlm menjalani kehidupn sbg seorang pejuang dimasa akan dtg.

Setiap pertemuan,pasti ada perpisahan.Seringkali juga kita berharap disetiap perpisahan,akan ada pertemuan disepanjang usia perpisahan.Namun,harapan kita belum tentu sesuai dgn kehendak Tuhan yg pastinya punya perancangan yg lebih bijak dan jauh lbh baik keatas diri kita.Walau adakalanya apa yg Tuhan lakukan itu tidak menggembirakan kita,namun hakikatnya ia pasti akan memberi kebahagiaan buat kita didunia dan juga diakhirat.

Perjalanan Perth-KL dgn airasia yg mengambil masa lebih kurg 5jam stgh terasa lebih pnjang dr biasa.Tidak byk yg boleh dibuat.Makan,tidur,membaca,dgr lagu.Tiap kali sy berharap agar wkt akan berjalan lebih cepat kerana terasa sudah jenuh hanya duduk dibangku pesawat.Dgn pesawat yg lbh besar,seat yg lbh selesa,(dibandingkan dgn penerbangan diperingkt awl swkt baru dilancarkan)tetap tidak mampu mengurangkan debaran dihati sy.Adik sy fatim,awl2 lg telah mengingatkan,sebaik saja smpai,sy harus kestudio utk menyelesaikan rakaman album pertama Generasi Harapan.Dan sy hnya mampu berdoa agr dipermudahkan segala urusan memandangkn kami tidak punya byk wktu lg.Jika Tuhan izinkan,dijangka kmi akan berangkt ke perancis atas jemputan show.Sy belum pasti berapa lama pula kami akan berada disana.dan jika kami jd berangkt,ini adlh trip ke3 utk sy kesana.terlalu byk perkara yg perlu diselesaikan sebelum keberangkatan.Abuya dan ummu telah berpesan,” jgn lupa membawa senjata utk berperang “ merujuk kpd pemergian kmi yg lbh kpd misi dakwah.berdakwah melalui bidang hiburan.menurut ayah sy,peranan kebudayaan(nasyid,teater dsb) hanyalah bagaikan habuk didlm perjuangan.namun,habuk jika terkena mata,merah juga mata kita dibuatnya.kata2 itu memberi makna,wlupun kelihatannya bidang hiburan ini tidaklah sebesar bidang2 yg lain,namun ia tetap memberi kesan kpd manusia.hati sy menangis mengenangkn itu.takutnya sy jika sy mnjadi seorang budayawan yg hanya mmberi kesan kpd telinga manusia,tp tidak menyentuh hatinya.lebih2 lg jika apa yg dipersembahkan itu pula hanya akan mghiburkan nafsu manusia.na’uzubillah..dan diatas semua itu,lebih lg sy takutkan jika sy hanya mmberi kesedaran,peringatan kpd org lain,ttp tidak pd hati dan diri sndiri.Tuhan..lindungi aku dr segala yg aku takutkan itu..

Sambil menulis,sesekali sy menoleh kearah adik sy,sofwah.kelihatannya dia masih sedih meninggalkan Perth terutama kwn kami ku nur habibah.sy juga berkongsi kesedihan yg sama,hanya cuba mnjadi lbh kuat dr biasa.masih terbayang kesedihan ibah,(panggilan buat ku nur habibah) sewaktu mengetahui kmi akan berangkt pulg.lebih2 lg melihat tangisannya yg membuatan sy rasa bersalah meninggalkan dia disana.namun,itulah kehidupan..kita tidak hanya akan melalui saat2 yg manis(seperti jln2 ke caroussel,minum diUtopia,makan diGelare,little lebanon,ispa kebab,shopping di good sammy,hang out diNorthbridge) tp kita juga akan melalui saat yg menyedihkan(seperti wanis mati,(anak kambing kami)dan juga perpisahan ini) cuba lihat,diatas byknya saat gembira yg ditempuh,hanya sedikit sedih yg harus ditanggung.itulah ksh syg Tuhan.menggilirkan semuanya agar kita tidak smpai lupa kpdNya.sy peribadi akan terus mndoakan agar semua yg ditinggalkan akan sentiasa didlm perlindungan Tuhan.sy juga tentu berharap agar tidak dilupakan dlm setiap doa yg dipanjatkan..

Thank you allah- lagu dendangan Maher Zain seorang penasyid asal lubnan menemani sy disepanjang penerbangan.Suaranya begitu lunak mengalunkan bait2 lagu yg memberi makna yg tersendiri dihati ini.lagu ini mengingatkan betapa Tuhan terlalu baik pd sy.wlu sy terlalu jauh,namun Dia terlalu dkt.mengingatkn jg kenangan diPerth,rumah kami sering berkumandang lagu2 beliau terutama ketika sdg sibuk memasak dan mengemas rumah.lagu2nya mnjadi kegemaran setiap kami dan pernah jg sy bawakan ketika mmbuat persembahan.liriknya sederhana,kuat melodinya membuai hati.

" .. Allah..i wanna thank you for all the things that u've done..
You've done for me thru all my years i've been lost..
You guided me from all the ways that were wrong..
and it you give me hope.. "

Disaat ini juga terkenang kpd insan yg sgt dekat dihati sy.bagaimana keadaannya?sihatkah dia?marahkah dia kpd sy?kami sememangnya jarang dpt berada disaat masing2 memerlukan sokongan,bantuan.namun,sy percaya kpd kekuatan doa yg tidak pernah memisahkan hati kmi wlu jarak terlalu jauh memisahkan.mg Tuhan sentiasa bersamanya,melindunginya,memberinya kekuatan dan membahagiakannya,doa sy yg tidak pernah putus buat dirinya..

Abuya,ummu..sejauh ini sy berjalan dan akan terus berjalan..semuanya krn keberadaan kalian yg juga bukan secara fizik,tp secara hati.memapah disaat lemah,memimpin disaat sesat,mengangkat ketika jatuh,menampung setiap kekurangan,dan yg paling diperlukan..merotan ketika nakal.sy tidak mungkin akan mampu utk terus berjalan jika bukan dgn ksh syg kalian.sy pasti sudah jauh ditinggalkan jika bukan krn kalian yg mghulurkan tangan.jasa Abuya,ummu tidak terluahkan apa lg utk dibalasi.hanya doa dan peningkatan diri yg diharapkan dpt sedikit menghiburkan.walau belum juga dpt dicapai..

Akhirnya,mg Tuhan maha penyayang akan membantu semuanya dan beri kemenangan utk islam..

Khaulah asaari
Pesawat Airasia Perth-KL
25/4/2010

Ayahku..Pemimpinku..

Saturday, February 13, 2010

Salam..
Dah lama rasanya tak menulis ni..sibuk sgt rasanya-show,teater,bisnes..yg paling sempat nak tulis pun tulis sms je.sikit2 kt facebook.dpt tulis sikit pun dah rasa puas.mcm ada beban didada yg terlepas..

Melancong,jalan2,makan angin,travelling,musafir..
Apapun juga istilah yg disebut org,itulah hobi saya..
Memang antara doa yg selalu dipanjatkan ialah agar dpt selalu bermusafir..
Penat?itulah hiburannya..
Ada juga disebutkan bhw musafir ini antara jalan terbaik utk dekatkan diri dgn tuhan..
Mngikut pengalaman saya,itulah kenyataanya..
Bila berjalan dimuka bumi Tuhan ini,melihat keagungan,kehebatan ciptaan Tuhan,sepatutnya kita akan semakin terkenangkan Tuhan yg telah menciptakan segala keindahan didunia ini sbg bukti kewujudan dirinya..
Masakan kita hanya melihat ciptaanNya tanpa memikirkan sang pencipta?
Kejam rasanya kita jika melupakan pemilik segala khazanah kekayaan langit dan bumi,dunia dan akhirat..
Iya..sebagai manusia biasa,sesekali pasti akan melupakanNya..
Maka,Tuhan memberi jalan keluar iaitu dgn segera bertaubat diatas kesombongan kita..

"..Tuhanku..aku tidak layak utk firdausmu..
Tapi aku tidak pula sanggup menanggung api neraka jahim..
Kalau begitu yaallah..Tolong taubatkan aku dan ampunkanlah dosaku..
Sesungguhnya engkau maha pengampun dosa2 yg besar.."

Berjalan merentasi gunung,lautan membuatkan saya terkenangkan perjuangan Rasul2 dan Nabi2 serta org2 soleh terdahulu. Kecintaan dan kerinduan utk melihat islam terbangun dan gemilang membuatkan mereka sanggup menempuh segala2nya. Kesusahan,kepayahan,penderitaan itu semua mainan dlm perjuangan mereka. Demi Tuhan,mereka sanggup buktikan kecintaan mereka sekalipun terpaksa mengorbankan nyawa..
Seringkali juga terbayangkan perjalanan perjuangan ayahanda saya demi mengembalikan kegemilangan islam kali yg kedua. Biar terpaksa berhadapan dgn apapun,beliau akan pastikan islam akan bangun. 7 tahun diluar negara,10 tahun ditahan ISA,semua itu tidak menjadi kudis buatnya. Biar semua membencinya ,asalkan Tuhan bersamanya..
" Jika saya tinggal seorang pun,akan saya kayuh perjuangan ini sampai ke hujung " katanya kpd kami semua.
Kini sudah hampir 5 tahun beliau hanya mampu terbaring dikatil. Makan,minum,pakaian semuanya diuruskan oleh isteri2nya. Namun,semangat perjuangannya tidak pernah sedikitpun saya lihat memudar dari hatinya. Bahkan ia semakin membara. Malah,dgn gaya baringnya,beliau tetap mampu menarik byk hati utk mendekatinya utk dibawa kpd Tuhannya. Ramai manusia yg mengakui mendapatkan kekuatan jiwa hanya dgn melihatnya,dgn kelemahan fiziknya. Tapi saya percaya,fizikal hanyalah baju bg mereka yg hidup jiwanya. Kerana itu,setiap ujian yg Tuhan izinkan keatasnya akan dilepasinya. Kerjanya tiap hari dlm sakitnya hanya menunggu wktu solat. Beliau mengajarkan kami utk solat hati yakni,bukan sekadar fizikal yg bergerak,tp yg utama hati ketika solat itu hendaklah benar2 terhubung dgn Tuhannya. Saya menganggapnya sebagai ayah yg memegang tali utk kami anak2nya bagi menghubungkan dunia dengan Tuhan. Jarang org dpt melakukan itu. Hampir semua menganggap,dunia dan Tuhan adalah sesuatu yg wajib diasingkan. Dan begitu jugalah yg akan saya fikirkan jika bukan beliau yg mengajarkan.
Kami semua memanggilnya Abuya yg bermaksud ayah. Dia bukan sahaja ayah buat kami 38 beradik,tp juga ayah buat semua yg menyayanginya..
Dengan bermusafir membuatkan sy semakin kerap memikirkan tentang dirinya. Tentang apa yg diperkatakannya. Bagaimana sy tidak berfikir tentangnya?Sedangkan setiap apa yg dilakukannya,setiap patah perkataannya-dlm kepayahannya,semuanya membuatkan sy merasa semakin dekat dgn Tuhan. Sy tidak berlebihan dgn mengatakan ini. Kerana dia bukan sekadar ayah buat saya,tp dia juga pemimpin. Mmg seorang ayah sepatutnya menjadi pemimpin kepada anak2nya. Tp ayah sy juga umurnya habis dgn juga mnjadi pemimpin buat anak2 org lain.
Antara hal lain,dia jarang memberikan sy duit. Tp dengan memberikan sy Tuhan telah membuatkan sy mampu hidup senang dgn rezeki2 yg Tuhan datangkan dari sumbernya,dgn berkat ayah saya tentunya..
Saya tidak bercakap ttg seorang pemimpin besar,ulama dsb. Sy hanya bercerita ttg dia sbg ayah sy. Tp rasanya sudah cukup utk membuatkan sy malu dgnnya,wlupun hanya utk melintasi katilnya ketika dia sdg tidur. Perasaan diperhatikan,gerak hati dibaca,membuatkan sy mencuba mnjadi org yg berfikir utk sentiasa membersihkan hati. Hanya krn sy malu jika dia tau kejahatan yg bersarang dihati ini.
Abuya..moga panjang umurmu..moga segera dikembalikan kesihatanmu..