Skip to main content

Angin rindu di Eropah..


Diantara hal yg dapat memberi kepuasan didalam diri saya adalah menulis. Tapi kerana bukan mudah utk puas,maka bukan mudah jugalah utk menulis ;-) Entah kerana terlalu sibuk atau malas,saya sendiri kurang pasti. Yang pasti,dikeranakan keinginan menulis itu jarang-jarang bisa tersalur,maka akhirnya saya jadi bermain dengan kata-kata hanya didalam hati. Dan itu juga sebetulnya memberikan kebahagiaan..

Beberapa tahun kebelakangan ini adalah tahun-tahun yang banyak membawa saya terbang jauh dari tanahair tercinta. Selain Indonesia(akhirnya tulisan saya jadi berbaur indonesia),Australia dan kini di Eropah pula. Tuhan maha baik. Dia menguji saya dgn ujian yg kadang-kadang terasa begitu berat,namun setelah itu Dia memberi nikmat kepada saya hingga akhirnya saya melupakan ujian-ujian sebelumnya. Pergiliran antara ujian dan nikmat itu sangat dapat dirasai. Hanya belum ‘sangat’ disyukuri.

Eropah..dari Perancis,ke Jerman,melewati Belgium,Belanda,UK dan insyaallah akan ke Turki. Perjalanan kali ke 3 buat saya(kecuali Turki-pertama kali) namun pengalamannya selalu berbeza. Ada satu hal yg dirasakan masih tetap sama ialah kelesuan yg ada pada negara dan rakyatnya. Jelas sekali manusia hidup tidak hanya memerlukan pembangunan lahir yg serba canggih dan moden,tetapi diatas itu semua mereka lebih memerlukan pembangunan hati yg hakikatnya tidak pernah dibina. Sayang..empayar yang sungguh-sungguh diusahakan pembangunannya itu akhirnya hanya mampu memberi kepuasan pada akal dan nafsu tanpa memikirkan hal yg terpenting iaitu hati. Hiduplah manusia didalam kekosongan,nafsi-nafsi. Apa yg ditulis oleh ayahanda saya didalam bukunya, ‘Barat diambang maut’ benar-benar terbukti didepan saya kini.

Disini saya menemukan perkumpulan manusia yg mencuba bertahan hidup dinegara yg kerap mencabar iman. Rasa ingin menemukan kebahagiaan sebenar yg merupakan fitrah semulajadi membuatkan mereka bersatu mencari cara agar dapat dipertahankan agama ini. Kerana itu saya tidak jemu berdoa agar Tuhan segera islamkan benua ini untuk manusia bisa hidup lagi didalam ketenangan.

Untuk rombongan kami kali ini,antara cabaran yg paling besar ialah perbezaan waktu yg sgt ketara. Bukan tidak pernah saya lalui ini pada kunjungan sebelum,namun kali ini terasa lebih berat dari biasanya. Waktu subuh sekitar 2.45pagi dan solat isya’ jam 11.30 malam membuatkan kami melewati siang yg lebih panjang. Waktu malam yg tersisa sedikit itulah yg mesti dibahagikan utk wirid,tidur dan solat malam. Untung kami hanya perlu sembahyang maghrib dan di jama'kan dgn Isya' (rukhsah buat mereka yg bermusafir) Jika tidak,berat jugalah. Kasihan juga mengenangkan kawan-kawan disini yg bakal menempuh bulan Ramadhan dalam wktu yg begini. Bayangkan kita harus berpuasa selama hampir 19 jam. Masyaallah..Mudah-mudahan Tuhan beri kekuatan.

Boleh kesana dan kemari merentasi sempadan negara-pasti ada yg berfikir " bestnya..seronoknya dpt jalan2 "
Saya percaya dgn keadilan Tuhan terhadap semua hamba-hambanya. Seronok,senang,bahagia itu dihati. Ada org yg kita lihat mereka berada ditempat yg sungguh indah. Tapi apakah kita tahu apa yg ada dalam hatinya? Mungkin saja dia sedang berhadapan dgn masalah yg kita sendiri takkan sanggup utk melaluinya. Ada juga org yg secara lahirnya dilihat menderita. Namun,tidak jarang yg mampu bahagia didalam derita. Itulah kasih sayang Tuhan yg maha luas. Diciptakan berbagai keadaan agar kita hambaNya akan mampu melihat sesuatu keadaan dari pelbagai pandangan utk mendatangkan rasa kesyukuran. Saya antara org yg mudah ketawa,gemar berjenaka dan diberi kelebihan mampu menyembunyikan seribu duka disebalik tawa :-) Hanya ingin org lain turut merasa bahagia.

Eropah kali ini merakam satu peristiwa besar yg tak mungkin mampu dilupakan. Ditengah kesibukan expo islam di Lyon,Perancis yg mana kami diundang membuat persembahan,kami dikejutkan Tuhan dgn satu berita yg sgt menggegarkan. Kembalinya ayahanda yg tercinta.. Hanya Tuhan yg tahu bagaimana perasaannya bila terpaksa meneruskan persembahan dalam keadaan hati yg tidak keruan. Hati meronta-ronta ingin pulang melihat ayahanda dan keluarga. Namun,Tuhan maha mengatur. Kami harus meneruskan perjuangan disini. Pemergian ayahanda harusnya menjadi satu pemangkin utk perjuangan ini tetap diteruskan. Segala jejak ayahanda disni akan kami susuri. Semangat dan jiwa perjuangannya terasa dekat mengiringi. Semoga keajaiban terus berlaku..

Jarak antara benua yg begitu jauh memisahkan terasa dekat dgn perhubungan hati yg tiada henti. Begitulah sejak kecil saya diajar ayahanda agar pandai mengaktifkan hati agar perhubungan tidak terbatasi. Kebiasaan berjauhan dgn ibubapa,keluarga,teman-teman bahkan negara melatih saya untuk percaya bahawa kita bukan hanya mampu dihubungkan dgn teknologi terkini,tapi Tuhan juga telah menyiapkan satu teknologi yg jauh lebih canggih dari itu iaitu teknologi ruh. Peranan terbesar teknologi ruh ini ialah telah menghubungkan hamba dgn Tuhannya,Nabi dgn ummatnya dan seterusnya. Tapi sayang..tidak ramai yg mengetahui tentangnya. Sedangkan dia ialah sumber kekuatan bg setiap insan. Mana mungkin kita akan terselamat jika hati kita tidak mampu dihubungkan dgn Tuhan dan Rasul. Terima kasih ayahanda yg telah mengenalkan kami anak-anaknya dgn cerita-cerita begini sedari kecil lagi. Kisah para nabi dan rasul,wali-wali,org soleh terdahulu yg mencorak pemikiran kami bahawa kehidupan ini tidak hanya terhad pada hal yg bisa dilihat dgn mata,tapi ia jauh lebih luas dari itu. Ada kehidupan yg tidak mampu mata kita melihat,namun kewujudannya justeru lebih besar dan jauh lebih membangun. Pelik,tapi benar. Lebih selamat mempercayainya dari menolaknya.

Demikianlah satu perjalanan yg sungguh bererti jika kita benar-benar tahu mengertikannya. Jika tidak ia hanya akan menjadi sesuatu yg bersifat biasa padahal ia boleh menjadi luar biasa. Doa saya tidak berhenti agar Tuhan sentiasa memandu hati untuk selamat ke akhir nanti.

Buat semua yg ditinggalkan,mohon didoakan kami yg jauh diperantauan. Biarlah keberadaan kami disini dapat memberi manfaat dan kepulangan kami nanti akan membawa kekuatan untuk islam dan kebangkitannya. Aminn..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…