Tuhan kan ada?

Saturday, June 15, 2013
Ada hari sedih mendatang
Airmata sentiasa bergenang
Ada derita yang menyerang
Tuhan kan ada?

Adakalanya kecewa berpanjangan
Duka tak berkesudahan
Sakit melawan perasaan
Tuhan kan ada?

Toleh kanan dan kiri
Tiada siapa disisi
Untuk sama menangisi
Tuhan kan ada?

Hari tak selalu cerah
Malam tak sentiasa indah
Hati resah gundah
Tuhan kan ada?

Diwaktu hati terluka
Disaat tiada sesiapa
Dikala terasa sendiri didunia
Ingatkan hatimu..
Tuhan kan ada?
Kau kan temui bahagia..

Solat Abuya

Friday, June 14, 2013
Salam semua.. Mintak mahap ler dah lama mengabaikan tanggungjawab sebagai seorang blogger second hand atau part time. Dah segan dah bagi alasan manjang. Ok kembali dengan kisah bersama Abuya ye.. Selamat membaca semua..

Abuya ialah seorang ayah yang tegas. Penyayang tapi tegas. Lebih lagilah bila masuk bab solat,laagilah tegas. Serius. Garang. Jangan sapa berani buat main. Benda lain boleh bergurau,tetapi masuk bab sembahyang,sila hentikan gurauan anda serta merta ditempat kejadian! Dari kami kecik lagi,tak baligh lagi,hingusan lagi pun Abuya dah ingatkan tentang betapa perlunya serius dalam beribadah. Daripada berwuduk,pakaian solat,saf,bacaan sembahyang dan sebagainya tu sangat dititik beratkan. Hal lain masih boleh dimaafkan,tetapi sembahyang? Tiada maaf bagimu..

Kami waktu kecik dulu biasalah kalau kena denda tak boleh makan sebab masbuk. Kena rotan sebab solat main-main. Kena tibai kalau solat tidur. Kena nganga sejam sebab tak serius ibadah. Biasalah budak-budak,solat nak main-main. Tapi dengan Abuya,memang silaplah.

Aku sendiri sebab waktu kecik memang malas solat,Abuya siap boleh tulis sajak yang ditujukan khusus untuk anakku Khaulah yang culas sembahyangnya. Huhu.. Kekal jadi ingatan sampai ke harini. Tiap kali tersedar sembahyang tu lalai je,mesti teringatkan sajak yang Abuya tulis tu. Terima kasih Abuya.. Malah ada sorang abang kami yang pernah dihalau dari rumah 3bulan sebab selalu masbuk solat. Memang Abuya tak main-main punya.

Pernah waktu kami semua tinggal serumah dengan Abuya diawal-awal pindah ke Rawang dulu,adik-adik laki Jun,Wadud,Humam,Fida' dan semualah sembahyang belakang Abuya. Bila azan je semua kena sembahyang sunat. Kami anak-anak perempuan di saf belakang dengan mak-mak. Time Abuya solat sunat,depa tak sembahyang sunat. Malah boleh pula main sep sep bom bom ca. Riuh rendah macam kat pasar malam. Bila Abuya selesai je solat,siaplah.. Abuya punyalah marah pasal depa melampau sangat. Eceh padahal kami lebih kurang je tapi pasal jauh sikit dari Abuya jadi taklah ketara sangat. Abuya siap bangun,buat gaya sep sep sambil angkat kaki,sebab nak bagitau kata salahnya perbuatan main sep sep bising waktu orang solat. Yang kami ni dah tak tahan gelak tengok gaya Abuya tu. Tak mampu... Terus lari kerumah sebelah. Tinggallah adik-adik laki terkulat-kulat menghadapi kemarahan Abuya. Lepastu serik dah nak main sep sep. Tiap kali main bom bom ca tu mesti teringat gaya Abuya buat tu. Pecah perut!

Abuya memang displinkan waktu solat,anak-anak laki kena pakai kain dan serban. Anak-anak perempuan macam biasalah telekung. Berlaku satu peristiwa diwaktu solat juga. Entah kenapa haritu,mana depa dapat idea,budak-budak laki ni sembahyang sambil main cabut-cabut serban. Mula tu sorang je yang tercabut serban,tapi rakaat demi rakaat makin ramai pulak yang tercabutnya. Sampai bagi salam semua dah tinggal kopiah je. Bila Abuya toleh je,heranlah Abuya. Pasal apa semua pakat cabut serban? Hah... Habislah semua kena denda makan nasi saja takde lauk. Bagi budak-budak beratlah sangat hukuman tu kan. Seriklah sangat dah! Macam-macamlah haii..

Disurau rumah kami tu Abuya siap sediakan minyak wangi yang diikat pada tiang untuk kami pakai setiap kali sebelum sembahyang. Kadang tu Ummu letak juga bedak. Depan Tuhan kena wangi-wangi,kata Abuya. Tau jelah budak-budak. Kadang tu baju berair liur basi pun boleh selamba je bawak solat. Ala.. Kadang orang tua pun sama. Huh!

Abuya peratikan betul gerak geri ketika sebelum,sedang dan selepas sembahyang. Dari azan,iqamat. Tengah solat tu,toma'ninahnya,bacaan imamnya. Abuya kata siapa yang nak jadi imam,bacaan kena betul,suara kena sedap sebab semua tu sangatlah membantu untuk makmum mendapatkan penghayatan. Kalau imam tajwid pun senget,suara pun tenggelam timbul,makmum pun risau,hilang fokus. Solat jangan laju sangat,jangan lambat sangat. Sederhanalah.. Yang paling penting dah tentulah hati perlu ikut bersembahyang. Sampailah kepada doa selepas solat,semuanya kena dibuat dengan tertib dan penuh adab dengan Tuhan.

Sekarang ni Ummu lah yang mewarisi tegasnya Abuya dalam solat. Lagilah sekarang ni semua dah besar. Hal yang diberatkan pula dah tentulah berbeza. Kalau waktu kecik selalu diingatkan jangan masbuk,jangan main. Tapi sekarang diajar untuk bagaimana berperasaan yang sepatutnya kepada Tuhan didalam sembahyang. Bahkan setiap lepas solat diajar untuk meminta,wahai Tuhan yang sedang menghitung sembahyang kami apakah diterima atau ditolak..

Berapa juta manusia didunia yang sembahyang,tetapi berapa juta juga yang masuk neraka kerana sembahyang. Jelas Tuhan sebutkan dalam quran,neraka weil untuk mereka yang lalai dalam solat. Abuya dari kecik memang hari-hari ingatkan tentang solat ni. Tentang ganjarannya,balasannya.. Walaupun sekarang belumlah juga dapat meniru solat Abuya,tapi hati memang ada keinginan untuk mendapatkan itu mengingat betapa besarnya perjuangan Abuya dalam hal memastikan sembahyang yang didirikan itu benar-benar akan melahirkan peribadi yang agung.

Andai ada pahala disetiap solat yang ditunaikan,aku hadiahkan semuanya unuk Abuyaku yang tercinta.. Moga Abuya ditinggikan darjat oleh Tuhannya..

Segalanya tentang Mekah

Wednesday, June 12, 2013
Esok genaplah sebulan aku berada di Malaysia ni. Dah makin serasi alhamdulillah.. Bawak kete pun dah tak kekok cuma taklah laju macam sebelum ni. Setahun lebih kot aku tak drive,dengan suasana jalanraya di Saudi yang mengerikan memang fobia. Sekarang kalau drive masih setia dilorong tengah dan kiri. Tak berani cuba-cuba ke kanan lagi. InsyAllah lah.. Moga skill memanduku segera kembali. Ok skill! 

Dah hampir sebulan juga Mekah aku tinggalkan. Tapi tipulah kalau aku cakap aku tak rindu kan. Semua yang aku tengok,aku makan,semuanya menggamit kenangan di Mekah. Wah jiwangnya kau! Macam haritu aku makan di Restoran Pakistan entah apa namanya aku lupa. Abg Lokman yang belanja. Bila masuk je restoran tu nampaklah puak-puak Pakistan ni,haii.. Teringatlah aku pada restoran Pakistan yang Abg Am selalu belanja kami di Mekah dekat dengan rumah tu. Sempat jugak aku ingat pada pemandu lori Pakistan yang bawa makanan katering untuk tahanan,yang ambil kerja part time menyeludup keluar semua handphone-handphone kami untuk di cas dirumahnya. Memandangkan dalam sel kami tu tak disiapkan colokan letrik maka gagahlah kami membayar sekali cas 5-10riyal. Taraf hidup dalam tahanan memang tinggi gila. Makan mewah walaupun menunya sama. Cuma digilirkan ayam dan daging. Tapi air minum tak disiapkan. Kenalah beli dari baqalah bergerak yang akan datang dari sel ke sel untuk menjual barangan yang mahal-sikit pun takde diskaun- tu. Sape takde duit silalah minum air paip. Huh!

Pakistan yang aku lupa namanya tu jugalah yang sudi membeli apa-apa dari luar dan diseludup masuk untuk kami. Cili api,tomato,gargil,tuna.. Semuanya masuk list. Tapi harganya melambung-lambung dah macam shopping kat London. Hish! Tapi dah teringin punya pasal maka gagah jelah. Kalau nak hantar barang ke kawan yang duduk di sel lain pun,dia nilah yang tolong. Besar jasanya.. Walaupun ada upahnya!!

Bila minum air panas,teringat pulalah betapa susahnya nak dapat air panas dalam tahanan. Kadang minta depa bagi,kadang tu gigit jari. Last-last kami dapat idea untuk rendamkan botol air tu kedalam nasi panas yang diletak dalam periuk besar setiap kali waktu makan. Memang menjadi. Rupanya bila susah tu memang akan jadi kreatif. Botol pun jadi hanger,selimut pun jadi baju,kotak pun jadi tilam empuk.. Mana boleh lupa..

Haritu aku ke Masjid India terserempak dengan sekumpulan orang kulit hitam. Tak pasti dari mana. Apalagi,teringatlah kembali pada kawan-kawan satu sel yang berbilang bangsa itu. Berbilang cara,berbilang bau. Aduii.. Dalam tahananlah aku mengenali orang-orang dari Ethiopia,Nigeria,Sri Lanka,Burma. Melihat watak bangsa-bangsa itu sangat memberi keinsafan. Hidup mereka tidak seperti kita. Bergaduh bertumbuk dah jadi budaya. Beberapa kali juga kami berdepan dengan suasana gawat bila depa bergaduh ala-ala the rock-stone cold! Kelam kabutlah kami angkat baby-baby supaya jangan sampai terkena peluru sesat. Askar polis boleh relaks je. Dah tak larat nak hadapi puak ni agaknya! Sebab tulah orang Malaysia diisytiharkan sebagai tahanan terbaik sebab tak pernah bergaduh berperang. Pegawai-pegawai siap puji dan jadikan orang Malaysia contoh lagi kepada tahanan yang lain.

Aku pun keliru mana satu yang lebih aku rindu.. Hidup di Mekah atau sewaktu menjadi tahanan. Aku harap keduanya menambah ingatan hatiku pada Tuhan. Malaysia negara tercinta. Tapi jujurnya aku lebih betah tinggal diluar negara. Entah kenapa.. Hujan emas dinegeri orang.. Hujan batu dinegeri sendiri.. Hujan emas lah yang lagi baik kan? Hehe.. 


Tok ku Embun Awang

Saturday, June 1, 2013
Pagi ni aku sembahyang subuh dengan Tok berimamkan Fatim. Tok sembahyang duduk atas 'julus arabi' yang dah bertahun terletak dibiliknya. Tok bentang sejadah putih dan solat sunat sebelum subuh. 

Sedang aku wirid lepas solat (sambil menahan mengantuk),Tok datang duduk sebelah aku. "Tok nak duduk kat Khaulah",kata Tok sambil baring diribaanku. Tok menangis. Bergetar badannya dek tangis hibanya. Tangan Tok mengusap-ngusap pehaku. 

"Awat Tok?",aku tanya. Hairan tengok Tok menangis.

Tok bangun dan duduk. Basah mata Tok. 

"Allah kembalikan anak cucu aku. Aku dah serah semua kat Allah. Sekarang Allah bagi balik kat aku. Kita dah menang. Islam dah menang. Mula-mula dengar Ummu hang nak kena potong tengkok (pancung),Tok cakap kat Allah,aku serah anak aku kat Allah,apa Allah nak buat,buatlah. Siang malam Tok doa tak berenti. Sekarang Allah bawak balik semua. Kalau bukan Allah buat,mana boleh balik semua ni. Allah yg bagi semua. Balik ni nak berjuang untuk islam". Sepanjang cakap Tok menangis.

Aku turut menangis. Ah..aku tak pernah tau sebenarnya apa yang ada dihati tua Tok ku ini. Tuhan rezkikan panjang umurnya. Lebih 100tahun. Terlalu banyak yang telah disaksikannya sepanjang hidupnya itu. Pahit,manis,suka,duka,tawa,tangis.. Siapa yang tahu? Takkan pernah aku menebak apa sebenarnya yang dirasakannya? Sedihkah dia? Senangkah dia? 

Sejak hari pertama Tok merelakan Ummu keluar dari rumah pusaka Tok Wan ini untuk ikut Abuya berjuang ke serata dunia,Tok dan Ummu telah serahkan semuanya kepada Allah. Walau kedua hati anak beranak itu hancur luluh. Bayangkan..Terpaksa berpisah tanpa tahu entah bila kan kembali bertemu. 

Setelah 20tahun terpisah, (melewati siri berpisah dan bertemu berkali-kali) Ummu akhirnya kembali kerumah ini dan bermulalah hidupnya islam di Kampung Temalang yang telah Abuya tukar namanya kepada Kampung Terbilang. Bahagianya hati Tok. Tuhan kotakan janjiNya untuk si hamba yang sekian lama berdoa dan meyakini bahawa Tuhan tidak zalim kerana memisahkan dia dengan anak bongsu kesayangannya. Ummu kembali dengan restu Abuya yang menjadi 'berkat' terbesar untuk bangunnya islam disini. Rumah yang sekian lama sunyi sepi bak kata orang kampung pada Ummu,"mak hang duduk dengan hantu" kini bertambah meriah. Ada surau yang tak pernah sunyi dari selawat. Ada remaja yang setia menceriakannya. 

Dan kisah ini menjadi saksi untuk cucu-cucunya kini bahawa jangan pernah takut untuk serahkan hidupmu kepada Tuhan. Kau akan saksikan bagaimana Tuhan bertindak keatasmu. Tuhan bahkan akan mampu untuk membahagiakanmu dengan cara yang tak pernah engkau duga.

Moga panjang umurmu Tok ku Embun Binti Awang.. Moga berkat dan rahmat Tuhan sentiasa mengiringimu.. 

P/s: Tok selalu cakap,aku ni anak laki Ummu. Entah kenapa Tok cakap macamtu. Apakah muka aku ni macam laki? Atau badan besar macam laki? Moga aku dapat kekuatan berjuang lebih dari orang laki. Chehh.. Amin..