Skip to main content

Tok ku Embun Awang

Pagi ni aku sembahyang subuh dengan Tok berimamkan Fatim. Tok sembahyang duduk atas 'julus arabi' yang dah bertahun terletak dibiliknya. Tok bentang sejadah putih dan solat sunat sebelum subuh. 

Sedang aku wirid lepas solat (sambil menahan mengantuk),Tok datang duduk sebelah aku. "Tok nak duduk kat Khaulah",kata Tok sambil baring diribaanku. Tok menangis. Bergetar badannya dek tangis hibanya. Tangan Tok mengusap-ngusap pehaku. 

"Awat Tok?",aku tanya. Hairan tengok Tok menangis.

Tok bangun dan duduk. Basah mata Tok. 

"Allah kembalikan anak cucu aku. Aku dah serah semua kat Allah. Sekarang Allah bagi balik kat aku. Kita dah menang. Islam dah menang. Mula-mula dengar Ummu hang nak kena potong tengkok (pancung),Tok cakap kat Allah,aku serah anak aku kat Allah,apa Allah nak buat,buatlah. Siang malam Tok doa tak berenti. Sekarang Allah bawak balik semua. Kalau bukan Allah buat,mana boleh balik semua ni. Allah yg bagi semua. Balik ni nak berjuang untuk islam". Sepanjang cakap Tok menangis.

Aku turut menangis. Ah..aku tak pernah tau sebenarnya apa yang ada dihati tua Tok ku ini. Tuhan rezkikan panjang umurnya. Lebih 100tahun. Terlalu banyak yang telah disaksikannya sepanjang hidupnya itu. Pahit,manis,suka,duka,tawa,tangis.. Siapa yang tahu? Takkan pernah aku menebak apa sebenarnya yang dirasakannya? Sedihkah dia? Senangkah dia? 

Sejak hari pertama Tok merelakan Ummu keluar dari rumah pusaka Tok Wan ini untuk ikut Abuya berjuang ke serata dunia,Tok dan Ummu telah serahkan semuanya kepada Allah. Walau kedua hati anak beranak itu hancur luluh. Bayangkan..Terpaksa berpisah tanpa tahu entah bila kan kembali bertemu. 

Setelah 20tahun terpisah, (melewati siri berpisah dan bertemu berkali-kali) Ummu akhirnya kembali kerumah ini dan bermulalah hidupnya islam di Kampung Temalang yang telah Abuya tukar namanya kepada Kampung Terbilang. Bahagianya hati Tok. Tuhan kotakan janjiNya untuk si hamba yang sekian lama berdoa dan meyakini bahawa Tuhan tidak zalim kerana memisahkan dia dengan anak bongsu kesayangannya. Ummu kembali dengan restu Abuya yang menjadi 'berkat' terbesar untuk bangunnya islam disini. Rumah yang sekian lama sunyi sepi bak kata orang kampung pada Ummu,"mak hang duduk dengan hantu" kini bertambah meriah. Ada surau yang tak pernah sunyi dari selawat. Ada remaja yang setia menceriakannya. 

Dan kisah ini menjadi saksi untuk cucu-cucunya kini bahawa jangan pernah takut untuk serahkan hidupmu kepada Tuhan. Kau akan saksikan bagaimana Tuhan bertindak keatasmu. Tuhan bahkan akan mampu untuk membahagiakanmu dengan cara yang tak pernah engkau duga.

Moga panjang umurmu Tok ku Embun Binti Awang.. Moga berkat dan rahmat Tuhan sentiasa mengiringimu.. 

P/s: Tok selalu cakap,aku ni anak laki Ummu. Entah kenapa Tok cakap macamtu. Apakah muka aku ni macam laki? Atau badan besar macam laki? Moga aku dapat kekuatan berjuang lebih dari orang laki. Chehh.. Amin..


Comments

Anonymous said…
Terbaik
-KhadamWasilah-
Ya Allah, Sebak dengar kisah ini...
Janji Tuhan itu benar,
Reaksi dan responNya sentiasa Berhikmah,
segala perancangan dan Natijahnya cukup besar,
Subahanallah....
Terasa sungguh seperti daku bersama kalian semua....
Semoga Allah sentiasa Meredhai hati-hati pejuang agamaNya....
Amin....
jay labuan said…
​آمــــــــــــــــــين يا رب العالمين
Anonymous said…
Bukan i.olah ngan i.tok je nangis..
Kami yg baca pon nangis...abuya tlng jdkan hidup mati kami utk Tuhan dan utk islam...
Anonymous said…
Terharunya baca kisah ni, trimakasih I. Khaulah AR..

emi nizam said…
khaulah, boleh citer x persepsi tok n tok wan tu terhadap pjuangan abuya selama ni. apakah pula penerimaan org2 kampung terhadap mereka terutamanya apabila melibatkan isu2 hangat sampai terpapar d media massa selama lebih 20 thn dalam pjuangan tmasuk yg terbaru berlaku d saudi tu. apapun moga tok tu terus d beri kekuatan untuk merasai kebanhkitan daulah dr masa ke masa. insha Allah.
Anonymous said…
Aminnn .. :'( sedih baca , moga dikuatkn jgak hati kmi sperti tok Ar dan sume ank2 A ...
Anonymous said…
olah bila nak kawin. fatm pun bila lagi....imur dah lbih. ada calun ni
:-D lawak je soalan ni..
InsyAllah akan dikongsikan..
Anonymous said…
Mohon keberkatan kepada kedua-dua ibu ini agar kami mendapat keselamatan
Anonymous said…
Oi! Ingt ini ruang cari jodoh ke? Adeyy...
Anonymous said…
Ada komen sy awak x siarkn..mgkn takut pembaca lain berubah hati???
Anonymous said…
Нahah...k.olah dh kawenla...hm, nampaknye k.olah knela tnjuk gmbar..klu ✗ keberatanla.
Anonymous said…
hermm tiap kali baca, tiap kali itulah nangis...entah kenapa..cerita ni sgt myentuh hati...
Anonymous said…
ibu khaulah nape lame dah tak update..

Yg akn merubah hati itu ialah Tuhan. Manusia tiada kuasa utk melakukan itu. Sy x tkut dgn komen2 org. Hnya sj x nak menambah prpecahan. Klu org nak benci,mrk dah lama benci. Dah lama berubah hati. Akhbar stiap hari menambah kebencian. Tetapi krn hati itu milik Tuhan,maka wlu apapun cerita negatif yg didgr,tetap saja ada yg brtmbh syg.. :-)
Ain Syuhadaq said…
hampir menitis Air mata membaca.. begitu Kuatnya hati seorg ibu bt anaknye.. maha pengasihnya Allah... kasih syg Abuya... Allahuakhbar... :'( terima kasih I.Khaulah sudi berkongsi disini.. Meraih kasih sayang Bersama...
Anonymous said…
Hebatnye hati yg hidupnye bersama Tuhan. Itulah tanda hati yg selamat sejahtera. Moga kita akan memiliki hati seperti Tok AR.
Synet storm said…
Menyentuh perasaan seorang remaja yg selalu berjuang utk islam......mengharap dpt pelbagai rasa atau perubahan dlm diri ini utk tingkatkan roh dan cara bergaul dgn masyrakat hasil bacaan drpd ayat seorang ibu yg AllAH Redha Ke Atas nyer ....hamba yg lemah.....terima kasih Tuhan .....
Synet storm said…
Menyentuh perasaan seorang remaja yg selalu berjuang utk islam......mengharap dpt pelbagai rasa atau perubahan dlm diri ini utk tingkatkan roh dan cara bergaul dgn masyrakat hasil bacaan drpd ayat seorang ibu yg AllAH Redha Ke Atas nyer ....hamba yg lemah.....terima kasih Tuhan .....
Synet storm said…
Menyentuh hati seorang remaja yg akan sentiasa berjuangutk islam......semoga dgn bacaan tad ana dpt pelbagai rasa,perasaaan dan perubahan dlm diri ini......terima kasih Tuhan kerana telah beri ana peluang utk baca blog i.khaulah ini ......

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…