Negara maju,rakyat kaku?

Monday, September 10, 2012
Negara Malaysia indah memanglah indah. Teratur. Tertib. Rakyatnya nampak smart dan professional. Berbeza dengan keadaan di negara arab,khususnya Jordan yang agak serabut,rakyatnya kelam kabut. Namun..mengapa ada banyak hal,aku lebih rasa bahagia berada di Jordan? Apakah aku lebih terpengaruh dengan keserabutan berbanding ketersusunan?


1. Aku kat Jordan tak malu langsung nak masuk mana-mana pejabat kementerian untuk buat urusan. Malah dah banyak pegawai yang jadi kawan siap ajak pergi kenduri kawin lagi. Kat Malaysia,nak renew ic pun terpisat-pisat. Malu. Rasa semua orang dok merenung.

 

2. Kat Jordan,berapa kali kena tahan polis waktu drive. Bila dia minta bayar saman,aku akan nego sambil menceritakan yang aku ni pelajar,datang dari jauh,takde duit,bagi canla... Maka polis akhirnya akan tergelak. Di Malaysia bila polis tahan,badan aku gemuruh menggigil sambil nak menangis. Satu ayat pun tak keluar. Hanya mampu angguk dan mengambil surat saman yang 'murah' sungguh!

 

3. Kalau beli barang di negara arab aku akan mampu untuk buat muka tak malu tawar menawar sampai malam. Namun di Malaysia kalau harga tshirt 50rm kat pasar malam pun aku takkan sanggup untuk tawar. Hanya akan serah duit dan sampai rumah mendongkol dalam hati.

4. Menguruskan lesen perniagaan di Jordan memanglah menguji iman. Aku sampai tahap pernah menangis kat pejabat nak buat lesen tu sebab geram dengan perangai depa yang culas kerja. Namun aku lebih sanggup untuk hadapi itu berbanding jika disuruh uruskan lesen di Malaysia.

 

5. Budaya menahan kereta orang dan menumpangnya kemana destinasi yang hendak dituju adalah sangat menyeronokkan di Jordan atau negara arab lainnya. Di Malaysia nak tahan kereta orang? Oh noooo...

 

6. Beberapa kali aku hadiri acara di Jordan yang didalamnya ada keluarga diraja/menteri,tapi rasa santai sangat. Tak stress. Boleh siap bagi hamper,sembang-sembang dengan pembesar-pembesar itu. Tapi dengan pembesar negara sendiri? Peluh sampai kaki. Malah aku pernah dimarah oleh seorang menteri (lelaki) kerana tak sudi berjabat tangan dengannya. Pheww...

 

Ni antara contohlah kenapa aku boleh betah berlama-lama di negara arab niha. Logiknya aku menyampahla kan?

 

Bila aku fikir-fikir balik,aku tertanya.. Apakah kemajuan di Malaysia telah menjadikan rakyatnya kaku? Atau hanya aku yang memang mudah beradaptasi dengan keadaan yang serabut. Oh..rasanya ini lebih tepat! Hehe..

 

P/s: Anak sedara aku,Fitri sangat mahir selok belok menackle polis di Jordan. Dah berapa banyak urusan visa yang macam mustahil nak selesai,tapi pada Fitri seperti kacang saja. Balai polis bagaikan mall bagi Fitri. Bila ditanya apa rahsianya? Rahsianya ialah sewaktu menyerahkan borang urusan,perlulah bergurau senda dengan polis itu sambil membuka handphone dan menayangkan video klip lagu-lagu islam. Polis terpesona dan terus mengecop borang. Malah telah menjemput makan tengahari dirumah. Ok.

 

0 comments: