Tuhan lebih tahu..

Saturday, April 23, 2011
Tuhan lebih tahu tentangmu dari diriku. Maka,untuk dekat denganmu,aku harus dekat dengan Tuhanku. Kerana Tuhanlah yang memahamkan aku tentang siapa kamu. Aku tidak akan pernah mengenalimu jika bukan Tuhan yang membawamu kesisiku.

Aku tidak pernah membayangkan bagaimana bentuk jalan yang akan ku lewati. Semuanya ku percayakan kepada takdir Tuhan yang maha mengaturkan. Aku tidak percaya dengan usahaku sendiri. Sebaliknya Tuhanlah yang memberikan segala yang terbaik yang kudapatkan hari ini. Maha besar Tuhan.

Jarak yang sering berada diantara kita itu pun aku kira Tuhanlah yang mengisinya. Kadang aku adukan kepada Tuhan betapa hatiku kerinduan. Ajaib. Tuhan tidak pernah gagal dalam menghubungkan hati kita untuk tidak menjauh. Disaat aku punya banyak sekali hal yang ingin aku ceritakan,padamu,aku minta Tuhanlah yang sampaikan. Dan..setiap itulah aku sering mendapatkan jawapan.

Tidak banyak yang engkau tahu apa yang ada dihatiku. Dan aku juga tidak pernah berjaya memberitahumu segala perasaanku. Entahlah..mungkin kerana aku sudah lama percayakan Tuhan untuk menyampaikan semua isi hatiku padamu. Bukan tidak mahu meluahkannya sendiri. Tapi aku takut sekali kalau kata-kataku bakal melukakan hatimu walau mungkin dengan cara yang tidak aku sengajakan.

Kadang aku menangis. Terharu. Mengingatkan betapa Tuhan tidak pernah mengecewakan aku. Ada harapan-harapan yang tidak ku panjatkan sebagai doa. Kerana aku takut kalau-kalau aku sampai mementingkan diri diatas permintaanku kepada Tuhan nanti. Namun seringkali ku dapati bahawa Tuhan menghadiahkan hal yang lebih besar dari apa yang aku dambakan. Aku cemas. Cemas sekali. Jikalau anugerah Tuhan itu tidak dapat ku syukuri,Tuhan akan menarik kembali semuanya.

Aku mahu engkau tahu,jika sekali engkau ingin dekat denganku,aku malah punya keinginan itu seribu kali. Hingga aku takut sekali untuk memikirkannya. Takut jika keinginan itu tidak didapatkan dan aku akan kecewa. Makanya aku selalu membuang kehendak-kehendakku itu jauh-jauh kedalam hatiku. Biar ia tetap mekar dihati tanpa aku sedari. Dengan itu aku akan mampu untuk menjalani hariku tanpamu dengan tetap berbahagia.

Untuk itu,jangan sesekali engkau menganggap bahawa aku tidak berfikir tentang itu. Aku cukup sibuk. Kerana aku yang mencari kesibukan itu agar dapat sedikit melegakan apa yang bergolak dihati ini.

Semua rasa-rasa yang ada ini,aku nikmatinya dengan penuh hati-hati. Janganlah sampai semuanya melebihi dari apa yang Tuhan redhai.

0 comments: