Skip to main content

Jangan tegur?!

Selesai saja kelas Tilawah,saya bergegas menuju ke surau ditingkat 3 untuk menunaikan solat zuhur. Memang dah standby wuduk awal-awal sebab takut tak sempat nak kejar kelas berikutnya. Sampai surau terus ambil tempat untuk solat. Dah tak ada jemaah lagi sebab zuhur dah lama berlalu. Inilah hal yang paling menyedihkan bila selalu solat lambat sebab kelas bertembung dengan waktu sembahyang. Setelah selesai solat dan berdoa,tiba-tiba seseorang menepuk bahu saya. Seorang pelajar arab(saya satu-satunya pelajar melayu di kolej) Dalam keadaan agak kelam kabut mungkin hendak mengejar kelas juga,dia menegur saya.
“ Solat tak boleh pakai baju macamni,” katanya dengan tegas.
“ Kena pakai baju macam saya ni,panjang.” sambungnya lagi. Kebetulan saya memakai baju seluar(baju labuh bawah lutut dan seluar) Dia pula memakai jubah dan purdah.
“ Lain kali jangan buat lagi ye,” katanya dengan nada seolah-olah saya baru lepas mencuri lolipop dimini market. Saya hanya mengangguk dan tersenyum sambil menjeling kasut but yang sedang dipakainya DIDALAM SURAU.

Hmm..nasib baik saya nak cepat ke kelas. Kalau tak,gagah juga nak menjawab tu. Saya boleh terima teguran tu,tak ada masalah pun. Walaupun rasanya tak salah saya solat dengan pakaian macam tu. Baju labuh bawah lutut,seluar kembang. Tapi yang saya geramkan,eh tak boleh geram,yang saya kesalkan ialah orang-orang Jordan ni(saya tak sebut orang arab sebab Rasulullah berketurunan arab juga) memang hobi mereka menegur kita. Terus terang tanpa lapik,kiasan apa lagi berpantun. Direct kena hidung. Tapi,mereka sendiri..? Sembahyang pakai kasut! Maklumlah..kasut but tinggi sampai lutut,renyah nak bukak-bukak ni. Mana nak sembahyang,mana nak ke kelas lagi. Jadi,untuk memudahkan,mereka akan sembahyang dengan kasut but mahal tu ditepi pintu surau supaya kononnya tak terlalu jauh kasut itu dibawa masuk ke surau. Boleh ke macam tu? Sabar jelah.. Kalau ikut was-was ni memang saya jamak dari zohor sampai maghrib lah jawabnya. Tapi sebab alas sejadah,sedapkan hati jela,moga-moga tak najis. Bayangkanla kasut tu bawak round satu bangunan. Bawak masuk tandas yang makcik cleaner selalu cuti tu,tiba-tiba balun bawak masuk surau. Haishh...sabar-sabar. Dan dalam keadaan yang menyebalkan itu lagi,mereka dengan gembiranya ingin merebut pahala dengan menegur kesilapan saya yang dilihatnya.

Sebelum berlalu dia sempat pesan untuk pakai kain waktu nak solat sambil menunjukkan sehelai kain yang dah macam rupa lapik kaki yang tergantung didinding. Saya malas nak cakap banyak,angguk jelah. Tapi sepanjang jalan pergi kelas tu memang macam-macamla dok bercakap. Dalam hati jelah. Pelik pulak orang tengok cakap sorang-sorang. Cakap tu bukan apa,tapi sedang menyusun ayat dalam bahasa arab persediaan untuk kalau lepas ni kena tegur lagi. Siap cari lagi kot-kot ada hadis khusus tentang ‘larangan menegur kesilapan kawan setelah sembahyang pakai kasut’ Ada ke hadis macam tu? Yang maksudnya begitu mungkinlah...

Peristiwa ni dah lama berlalu. Waktu zaman belajar dulu. Muda lagi. Sekarang dah tua. Tapi masih segar diingatan. :-)

Jadi sebelum kita menegur orang,pastikan kita melihat kedalam diri apakah kita sudah lebih baik dari orang yang hendak ditegur itu. Kalau pun terpaksa menegur,tapi biarlah hati kita dalam keadaan cemas kerana memikirkan kita pun belum sempurna. Terpaksa juga tegur atas dasar tanggungjawab. Tegurlah dengan hikmah. InsyAllah senang hati manusia menerimanya.
Diri yang menulis ni pun masih ceroboh lagi dalam hal tegur menegur ni. Masih menegur kerana nafsu. Moga dapat segera membaikinya.

Comments

M.D. said…
ana juga pernah ditegur oleh org arab mesir.. ketika itu ana sedang mngambil wuduk.. mungkin taqlidan mazhab yg brbeza.. wallahu'alam.. tp siap kluarkan hadith lg.. ana xsangkal tp cra ana (kebiasaan org melayu bermazhab syafi'iyah) mngambil wuduk jga ada hadith yg diriwayatkan oleh saidina Uthman bin Affan r.a..

alasannya "mungkin imam syafi'i sendiri tidak pasti asal usul hadith tersebut.."

dalam hati ana (amboih..! kalau imam syafi'i sendiri tidak pasti asal usul hadith tersebut, xkn beliau brani mgeluarkan hukum.. imam besar tuu...)
Auni said…
setahu auni, xsalah pn nak solat dlm berpakaian cm tuh..org kat sane mmg tegur direct ek?? menakutkan jeee..hihi..
Sholehah said…
Alhamdulillah, terima kasih. cerita dan peringatan yg sangat menarik.. =)

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…