Penulisan lebih tajam dari mata pedang

Friday, March 11, 2011
Assalamualaikum..


Ada orang menulis kerana hobi,ada yang kerana minat,ada juga kerana mencari rezki. Tak kurang yang menulis untuk populariti,ada yang untuk mencaci maki,dan bermacam-macam tujuan lagi.

Tapi tahukah kita bahawa penulisan itu lebih tajam dari mata pedang? Kalau pedang yang tajam yang selalu keluar cahaya ting ting tu,boleh sampai memenggal kepala dengan sekali hayunan,bayangkan..penulisan itu bahkan boleh memenggal hanya dengan mata pena. Dahsyatnya..

Kerana itu,kita harus lebih berhati-hati dalam menulis ni. Kalau yang kita tulis itu berbentuk umum,peribadi dan sebagainya,itu masih boleh tahan. Tapi jika kita merupakan seorang penulis dimajalah,atau akhbar,atau pun wartawan yang membuat liputan,dan kita menulis mengikut kefahaman kita,itu mesti diteliti dengan baik. Apakah tulisan kita kelak akan sampai menimbulkan pecah belah,atau pun dengan tulisan kita akan menyelesaikan masalah. Semua itu harus diambil kira kerna setiap perbuatan kita akan ditanya.

Saya sering mendengar cerita mereka yang pernah ditemu ramah oleh majalah atau akhbar. Separuh dari mereka menyatakan,kenyataan yang mereka berikan selalunya tidak sama dengan apa yang dituliskan. Satu sudut,mungkin penulis merasakan perlunya penambahan-penambahan yang ada nilai-nilai komersial atau sesuatu yang menarik didalam tulisannya untuk membuatkan orang tertarik untuk membaca,tapi satu sudut yang lain,sebenarnya hal itu boleh dikatakan satu kesalahan. Jika hal yang dirubah itu tidak sampai menimbulkan kesan negatif,boleh dimaafkan. Tapi jika ternyata tulisan itu kemudian memberikan impak yang buruk,kesalah fahaman,macamana? Sedangkan pembaca meletakkan kepercayaan sepenuhnya kepada penulis dalam menyampaikan maklumat. Majoriti akan mempercayai sepenuhnya apa yang dibacanya. Hanya sedikit mungkin yang menyedari akan kemungkinan ada nya kesilapan didalam maklumat yang disampaikan.

Ada perkara yang dituliskan bahkan jauh menyimpang dengan realiti yang berlaku. Kadang-kadang penulis hanya mengandai-andai kemudian membuat kesimpulan sendiri. Hakikatnya pembaca membaca apa yang penulis fikirkan,tapi bukan suatu kebenaran. Akhirnya,berapa ramai yang menjadi mangsa penulisan yang tidak bertanggungjawab.

Sepatutnya penulisan menjadi satu momentum terbaik untuk menyampaikan kebenaran kepada masyarakat. Saya masih ingat bagaimana ayah saya menggunakan majalah-majalah untuk berdakwah sejak tahun 70 an lagi. Sampai sekarang banyak yang mengenali beliau melalui tulisan-tulisan didalam buku dan majalah. Begitu besar sekali kesan baik yang dapat dilihat disitu. Walaupun tak kurang juga yang mengenali beliau melalui tulisan-tulisan negatif yang dilemparkan terhadapnya. Hingga ada yang membenci ayah hanya kerana mengenalinya lewat bacaan. Itulah yang dimaksudkan dengan tajamnya penulisan melebihi mata pedang. Sama juga seperti pepatah,kerana mulut badan binasa. Kerana penulisan,ramai yang jadi mangsa.

Kita saling ingat mengingatlah ye..Kalau nanti saya silap,moga ada yang sudi menegur..

0 comments: