MH370 : The flight that never arrived

Monday, March 10, 2014
Bagi pengidap penyakit gayat melampau seperti aku,saat take off dan landingnya pesawat yang dinaiki setiap kali bagaikan mimpi ngeri. Mata pejam,tangan menggenggam kerusi,hati berdoa tiada henti. Setiap kali terasa malas mendengar taklimat keselamatan oleh pramugari,aku akan gagahkan juga dek kerana terbayang kalau-kalau kecemasan terjadi nanti. Dan bila keluar dari pesawat dengan selamat maka aku hela nafas panjang bagaikan baru terlepas dari mati. 

Ternyata aku tidak sendiri merasakan hal ini. Membaca pengalaman dan perasaan krew penerbangan yang pergi kerja setiap hari tanpa tahu apakah mereka akan kembali menambah berat debaran dihati. Menaiki pesawat bererti terputuslah hubungan dengan bumi bagi penumpang biasa seperti kita. Kita tinggi nun jauh diudara,sedang yang dibumi menanti penuh setia. Bayangkan saja bilamana yang setia dinanti belum juga kunjung tiba. Hilang entah kemana.

Aku bukanlah selalu sangat pun naik kapal terbang. Nak kata suka pun tidak. Cuma memanglah sensasi dihantar ke airport itu lebih mengujakan berbanding jika dihantar ke stesen bas. Pertamanya sebab aku memang takut naik bas sorang-sorang. Yang keduanya sebab bas takde pramugari. Ok.

Dikejutkan dengan berita MH370,Tuhan je yang tau macamana bergelombangnya hati ni. Oh Tuhan.. Bukan kali pertama aku mendengat nahas sebegini. Tapi agaknya kerana yang terlibat ni ialah MAS,pesawat kebanggaan negara sendiri,maka rasa tu agak dekat dihati. Bukak paper tengok macam-macam berita,mengalir jugak airmata ni. Airmata simpati dan menangisi betapa Tuhan sedang sangat menunjukkan kuasaNya. Menangiskan bagaimana sekelip mata Tuhan disebut dimana-mana. Tuhan jadi cukup bernilai diseluruh dunia. Walhal sebelumnya Tuhan bagaikan tiada.

Kita akur dengan satu kuasa yang kekuatannya melebihi kekuatan semesta. Pesawat terbaik,pilot berpengalaman,Tuhan bahkan diatas itu semua. Kita sedang berdepan dengan realiti bahawa hanya Tuhan yang akan mampu menyelamatkan. Tuhan sedang sangat mendengar rayuan kita agar bantuan segera diturunkan. Kita hanya perlu berjanji bahawa setelah ini Tuhan tidak akan lagi dilupakan.

MH370 'hilang' bersama munculnya iman dihati manusia. Tuhan sembunyikan MH370 untuk manusia kembali kepadanya. Sudah tentu kita sama sekali tidak menyalahkan Tuhan yang Dia itu bebas melakukan segalanya kepada si hamba. Kita bahkan sedang merasakan,Tuhan sangat berhak diatas setiap perbuatannya. 

Wahai Tuhan.. 
Betapa kami tersungkur dihadapan kuasaMu. Sungguh kami redha dengan segala takdirMu. Namun,sudilah kiranya dikau memadam duka bersama datangnya khabar gembira..


3 comments:

Anonymous said...

Aminnnn

horas silalahi said...

juga pesawat Adam Air 1 januari 2007 lalu di Sulawesi Indonesia

Anonymous said...

Amin....sama mcm tsunami..tuhan jadikan berita gembira di akhirnya...