Skip to main content

MH370 : The flight that never arrived

Bagi pengidap penyakit gayat melampau seperti aku,saat take off dan landingnya pesawat yang dinaiki setiap kali bagaikan mimpi ngeri. Mata pejam,tangan menggenggam kerusi,hati berdoa tiada henti. Setiap kali terasa malas mendengar taklimat keselamatan oleh pramugari,aku akan gagahkan juga dek kerana terbayang kalau-kalau kecemasan terjadi nanti. Dan bila keluar dari pesawat dengan selamat maka aku hela nafas panjang bagaikan baru terlepas dari mati. 

Ternyata aku tidak sendiri merasakan hal ini. Membaca pengalaman dan perasaan krew penerbangan yang pergi kerja setiap hari tanpa tahu apakah mereka akan kembali menambah berat debaran dihati. Menaiki pesawat bererti terputuslah hubungan dengan bumi bagi penumpang biasa seperti kita. Kita tinggi nun jauh diudara,sedang yang dibumi menanti penuh setia. Bayangkan saja bilamana yang setia dinanti belum juga kunjung tiba. Hilang entah kemana.

Aku bukanlah selalu sangat pun naik kapal terbang. Nak kata suka pun tidak. Cuma memanglah sensasi dihantar ke airport itu lebih mengujakan berbanding jika dihantar ke stesen bas. Pertamanya sebab aku memang takut naik bas sorang-sorang. Yang keduanya sebab bas takde pramugari. Ok.

Dikejutkan dengan berita MH370,Tuhan je yang tau macamana bergelombangnya hati ni. Oh Tuhan.. Bukan kali pertama aku mendengat nahas sebegini. Tapi agaknya kerana yang terlibat ni ialah MAS,pesawat kebanggaan negara sendiri,maka rasa tu agak dekat dihati. Bukak paper tengok macam-macam berita,mengalir jugak airmata ni. Airmata simpati dan menangisi betapa Tuhan sedang sangat menunjukkan kuasaNya. Menangiskan bagaimana sekelip mata Tuhan disebut dimana-mana. Tuhan jadi cukup bernilai diseluruh dunia. Walhal sebelumnya Tuhan bagaikan tiada.

Kita akur dengan satu kuasa yang kekuatannya melebihi kekuatan semesta. Pesawat terbaik,pilot berpengalaman,Tuhan bahkan diatas itu semua. Kita sedang berdepan dengan realiti bahawa hanya Tuhan yang akan mampu menyelamatkan. Tuhan sedang sangat mendengar rayuan kita agar bantuan segera diturunkan. Kita hanya perlu berjanji bahawa setelah ini Tuhan tidak akan lagi dilupakan.

MH370 'hilang' bersama munculnya iman dihati manusia. Tuhan sembunyikan MH370 untuk manusia kembali kepadanya. Sudah tentu kita sama sekali tidak menyalahkan Tuhan yang Dia itu bebas melakukan segalanya kepada si hamba. Kita bahkan sedang merasakan,Tuhan sangat berhak diatas setiap perbuatannya. 

Wahai Tuhan.. 
Betapa kami tersungkur dihadapan kuasaMu. Sungguh kami redha dengan segala takdirMu. Namun,sudilah kiranya dikau memadam duka bersama datangnya khabar gembira..


Comments

Anonymous said…
Aminnnn
horas silalahi said…
juga pesawat Adam Air 1 januari 2007 lalu di Sulawesi Indonesia
Anonymous said…
Amin....sama mcm tsunami..tuhan jadikan berita gembira di akhirnya...

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…