AIO - Kulli Fi Wahed

Thursday, April 3, 2014
AIO. Singkatan untuk All In One. Istilah yang diambil untuk pertandingan pencarian bakat anjuran Abuya dan Ummu sejak di Labuan dulu. Tidak hanya mencari bakat nyanyian/lakonan,tapi turut memfokuskan kepada mereka yang petah berkata sebagai pembawa acara,pendeklamator yang lantang dan lain-lain bakat lagi. Sebab tu disebutkan all in one-semua dalam satu. Sekarang dinaik taraf ditambah bahasa arab yang berbunyi kullu fi wahed (aku pun tak pasti betul ke tidak terjemahannya tapi macam sedap pulak bunyinya).

Idea bermula bila kami GH adik beradik kandung (yang lain tu adik beradik tak kandung) diagih ke beberapa negeri/zon. Bila dah agih,wajiblah mencari tenaga baru untuk menampung kekosongan yang ada. Dengan kerjasama TVIkhwan sebagai penyiar rasmi,Kementerian Kebudayaan yang meminjamkan ramainya jasa-jasa yang berbakti,dan digembelinglah tenaga GH dari semua negeri maka bermulalah program AIO untuk musim yang pertama ini. Dan GH Borneo telah menjadi pencetus dengan memulakannya di Miri. Bravo 3aleikum! Dipaksa dan diasaklah para remaja disana untuk mengeluarkan segala bakat yang terpendam mahu pun yang nyata! Dan setelah itu dilancarkanlah pula ditengah,utara dan pantai timur. Memang agak ralat bila tak dapat jejak ke selatan,Negeri Sembilan.. Takpe nanti kita buat kat situ pulak. Oh ya.. AIO ini juga sedang berlangsung di Indonesia. Apalah cerita mereka agaknya?

Pada 5/3/2014 bermulalah sesi perkampungan kami dengan 20 orang peserta yang telah disaring dari sekian ramainya yang menyertai ujibakat. Masyaallah.. Terkejut terpaku terpana kami melihat ramainya bakat-bakat yang dahsyat! Rasa lega sangat kalau nak bersara pun! Umur muda-muda lagi tapi kebolehan luar biasa. Ummu sebut,Allah yang buat. Bukan ada sapa ajar pun. Dan tugas kami bukan nak kerah bakat depa dah,cuma nak bantu sama-sama hidupkan jiwa. Bakat tanpa jiwa : sia-sia tak kemana.

Hari pertama para peserta kelihatan blur dan sugul akibat terpaksa berpisah dengan kawan-kawan dan berjauhan dari tempat asal. Allah.. Bukanlah berasal dari Eropah ke,Timur Tengah ke.. Selayang je pun! Ada tu dari Kuang! Puchong! Tapi cara nangis tu,hish.. Bila aku bagitau yang mereka nanti tak boleh balik ke tempat asal dah,semua pakat tunduk. Paksa rela paksa! Takpe.. Kita percaya pada kuasa sebuah doa kan.. Ha sekarang ni kalau nak hantar balik ke tempat lama,mulalah tacing tahape2!

Jadual harian bermula seawal bangun tidur. Diajak kemaskan ibadah,selawat,mengaji dan sebagainya. Dan disusunlah kelas-kelas kebudayaan seperti kelas lakonan,kelas vokal,sajak,lontaran suara,tarian dan lain-lain. Yang utamanya ialah kelas motivasi membangun jiwa para peserta dan juga tenaga pengajar yang terlibat sama. Para peserta diberikan tugasan yang wajib dilunaskan pada persembahan setiap minggu. Ingatan untuk kami tenaga pengajar kononnya ni ialah dari AIO ni lah kita nak lahirkan sebanyaknya pelapis yang akan sama-sama menjadi pejuang budaya islam. Sepertilah kita juga dilahirkan dan dilatih oleh Abuya dan Ummu bertahun lamanya,apakah kita tidak rasa bersalah andai ilmu yang sangat berharga itu tidak kita kongsikan dengan anak bangsa? Ok ucapan semangat macam hari kemerdekaan! Dengan niat nak bayar hutang yang takkan terbayar itulah,maka kita gagah untuk ambil peranan ini! Disamping kita juga boleh belajar dari mereka para peserta.

Persembahan minggu pertama berlangsung di BCH Rawang. Setelah itu diangkutlah sekalian peserta menghala ke Utara iaitu Kampung Pochan. Dan kini dah hampir 3 minggu berada di Gong Kulim,Kelantan. Bila dah lama duduk sekali ni,mulalah timbul masalah bila nak berpisah. Tuhan lah yang mengikat hati untuk mengeratkan kasih sayang sesama kami. Awal-awal tu renyah jugaklah. Sekarang ni dah sebati,dah rasa macam adik-adik sendiri. Terima kasih Tuhan..

Semua peserta yang ada ni alhamdulillah telah kami sapu bersih untuk diserap menjadi GH disetiap negeri. Ummu pun pesan macamtu. Bahkan Ummu telah pun rasmikan Akademi Generasi Harapan yang diharapkan dapat mengumpul seramainya tenaga/pejuang atas nama kebudayaan islam. Berkebudayaan cara Abuya bukan sekadar nak jadi artis,tapi nak jadi abid pejuang pembela Allah dan Rasul. Misinya senang dikata,payah dikota. Mengharapkan doa yang dipanjatkan supaya Tuhan akan memandu semuanya.

Sekelip mata saja,eh taklah sekelip mata sangat. Berkelip-kelip jugaklah.. Allah hadiahkan team baru yang diharapkan dapat menambah meriahkan lagi persada seni budaya islam. Harapnya TVIkhwan pun bakal meriahlah dengan pelbagai bahan yang akan dihasilkan. Kamera dah dapat sorang satu bahkan ada yang 2 kan? Ha.. Silalah jangan sia-siakan! Sape yang tak buat bahan,maka akan diambil kembali semua kemudahan. Hehe.. 

Doakan kami doakan kami doakan kami.. 

0 comments: