Skip to main content

Merajuk dengan Abuya!

Ini pula cerita Sofwah bersama Abuya. Satu kenangan yang sukar dilupakan. Semoga dengan perkongsian ini ada manfaatnya.

Pada suatu hari di bulan Ramadhan,Aku,Kakak,Kak Syidah dan Iyah pergi Rawang. Kebetulan Abuya ada di Rawang waktu tu. Memang nak sangatlah jumpa Abuya sebab dah lama tak jumpa. Tiba-tiba je Ummu call Kak Syidah dan panggil kami semua masuk bilik Abuya untuk picit Abuya. Picit Abuya ni dah kira tradisi keluarga kamilah. Salah satu cara nak khidmat dengan Abuya. Waktu tu memang teruja-rujalah kami dipanggil,tapi takut tu tetaplah ada.

Bila masuk bilik tu Abuya tengah tidur. Tapi Ummu kata,tak apa.. Picit jelah. Kami pun naiklah atas katil dan picitlah Abuya. Suasana sunyi je. Takde sembang-sembang pun dengan Ummu sebab tak nak ganggu Abuya tidur. Sekitar setengah jam tu,Abuya pun terjaga. Abuya terus panggil Ummu. Ummu pun menyahutla. Abuya tanya Ummu,siapa yang tengah picit ni? Ummu jawab,niha.. Ada Sofwah,Syidah,Barokah dan Iyah. Kenapa Abuya?,Ummu tanya. Abuya kata,sakit..sakit..sakit.. Dari tadi Abuya tahan sakit. Sapa yang picit ni? Nada Abuya memang marahlah. Yaallah..jantung macam nak tercabut. Muka kami pucat terus. Tangan automatik berhenti dari picit Abuya tu. Kami ketakutan,sedih. Tak mampunya.. Sebab rupanya Abuya tahan sakit lama dah. Sepanjang kami picit tu. Kesiannya Abuya!

Dah tu,Ummu teruslah suruh kami keluar. Sebab kami macam bawak bisa (dosa la hakikatnya) sampai Abuya jadi sakit. Memang waktu sakitnya,Abuya sensitif dengan sebarang unsur-unsur luar yang dibawa. Ummu pun minta kami gi mandi untuk buang bisa-bisa tu. Kami pun apa lagi..teruslah keluar dalam keadaan yang Tuhan je tau perasaan masa tu. Air mata semua pakat mengalir deras. Memang dah tak tertahan sebab memikirkan Abuya tahan sakit dah lama rupanya,selama kami picit tu! Dahsyatnya dosa kami,sampai Abuya terpaksa tanggung.

Kami keluar,terus duduk depan klinik. Menangis tak sudah. Sesama kami dah tak bercakap dah. Hanya air mata je yang keluar! Tengah-tengah menangis tu,ade pulak sorang ustaz tu lalu depan kami. Kami perasan dia pelik tengok kami . Lepastu dia terus hulur kuih dalam plastik kat tangan dia tu. Kami terima jela. Mungkin ustaz tu ingat kami kelaparan sangat sebab puasa,sampai nangis. Walaupun sedih,tapi rezeki jangan ditolak.

Dipendekkan cerita,selesai kami mandi tu tiba-tiba Ummu panggil balik ke bilik Abuya. Abuya nak jumpa katanya. Kami menggigil tapi gagahkan dirilah jugak. Masuk je bilik Abuya tu kami tak tengok pun muka Abuya. Semua tunduk je. Tapi kami perasan Ummu Abuya ceria sangat waktu tu. Abuya terus cakap,Allah.. Abuya marah sikit je pun dah merajuk. Dah rasa Abuya tak sayang. Abuya hulurkan tangan nak salam dengan kami. Bahkan Abuya minta maaf pula dengan kami. Yaallah..hati time tu kalau la keluar kat mulut memang rasa nak meraung nak menjerit je. Sebab betapalah kami ni masih tak memahami Abuya tu. Teruslah datang rasa waktu tu,Abuya marahla kami lagi! Moga bila Abuya marah,kami tak silap berperasaan lagi. Marah tu rupanya buatkan hati takut. Hilang sombong. Sedar diri. Dan macam-macamlah perasaan yang patut ada pada hamba. Patutnya terima kasih kat Abuya sebab dah kembalikan rasa-rasa hamba tu. Bukannya merajuk! Sebenarnya memang waktu tu ada terselit dalam hati kami rasa merajuk kat Abuya. Dah tak nak picit Abuya. Abuya tau rupanya. Oh Abuyaku..

Comments

Pacar yang hina said…
Kenapa bila baca cerita ini tiba-2 ajer air mata mengalir keluar berbanding cerita Jun yang kena pukul tuh. Iskk.
Anonymous said…
Abuyaaaaaaaaaaa....:(:(:(
Anonymous said…
1st!..:D

Terharula..terus rase nk nanges..moga kite fahamla Abuya marah tu sebab ape, bukan merajuk..terima kasih i.olah dan adik beradik atas perkongsian pengalaman..

#teringin dengar pengalaman i.fatim plak:)
Menyusul insyAllahhhh...
Anonymous said…
Harap lps ni nk dgr jgk kisah mcm ye Abuya brgurau dgn anak2... Mesti lain kan...
Anonymous said…
How sweet!! K.Olah, kalau tak keberatan.. Share lah gambar2 adik beradik k.Olah dr yg pertama sampai yg bongsu sekali. Teringin nk tengok semua.. K.Olah byk sebut nama adik beradik, tp kami tak tahu pulak rupa mrk mcm mana. Teringin nk tengok juga kak ^^
Klu nak cerita ttg bergurau,mmg tak habislah. Sebab Abuya ni suka mengusik. Tapi kita dgrlah dulu ttg ketegasan Abuya. Krn sbnrnya garang dan tegas itulah kasih sayang yg plg mahal dr Abuya. Mg kita dpt betulkan persepsi kita ttg garang-sayang Abuya :-)
Ye.. Memang nak share tp dlm tahanan ni takde pulak laptop ke hard disk ke.. Pakai ifon je ni dik. Nntila nak tempek gambar byk2 k..
jay labuan said…
Terime kasih k.olah.....kongsi lgi bnyak2.....kmi setia membaca....dan menunggu....
Anonymous said…
Btul tu kami selalu ternanti nanti post yg terbaru,,,dlm sehari tu selalu kami tengok klau2 ada post terbaru,,,selalu tertunggu tunggu bila pulak ada post terbaru,,terhibur kami dapai cerita2 mcm ni,,,
Anonymous said…
sayunya cerita...kita tunggu 13.5.13 خارق العادة
Anonymous said…
Aaaa..kongsilh lg wahai anak2 Abuya...time kasih
Anonymous said…
"Marah tu rupanya buatkan hati takut. Hilang sombong. Sedar diri. Dan macam-macamlah perasaan yang patut ada pada hamba. Patutnya terima kasih kat Abuya sebab dah kembalikan rasa-rasa hamba tu. Bukannya merajuk!" Besarnye makna kata2 ni..Lihatlah inikan cara didikan Abuya, Ajarkan kami berperasaan Abuya..:(
Hebatnye Abuya dlm mdidik .."̮ walaupon skdar mbce ttap la trase k.syg Abuya .."̮ TKRSA .."̮ k.olah, din pon pnah picit Abuya gak .."̮ xnk mnx din kngsi ke?.."̮ :D
Anonymous said…
selamat hari ibu buat ummu dan ummi. Ampun maap dari anakanda
Anonymous said…
Abuya .. Apakah Abuya kenal aku di masa kedatangannya nti.. Abuya taubatkan aku yg hina dina dan x mampu ini

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…