Prisoner of Tehran

Saturday, May 4, 2013
Semalam lepas asar tengah melepek sambil berbaring dan bersembang tiba-tiba Iyah kelam kabut tarik tudung dan tutup kepala. Kebetulan dia duduk mengadap pintu jadi dia nampak ada orang lelaki datang ke ambar (sel) kami. Orang Malaysia katanya! Yeay.. Sapa yang datang melawat nih? Bila aku toleh aku nampak muka Muaz. Kebetulan aku masih bertelekung cepat-cepat aku dokong Asyraf dan menuju kearah pintu dan tingkap kaca. Nampak Humam dan Abil sedang angkut-angkut beg yang dibawa dari Mekah untuk dibawa balik oleh rombongan esok (harini). Yaallah..terubat rindu. Sempatlah Asyraf dan Jibah widak dengan ayah mereka sebelum musafir. Entah bilalah akan dapat jumpa lagi. Mungkin waktu nak daftar masuk darjah 1 nanti kot. Itulah adat perjuangan.. Macam kami adik beradiklah juga. Dah darjah 4 barulah aku merasa duduk berlama-lama dengan Abuya dan Ummu. Selalunya dapat jumpa kejap-kejap je.

Tadi tengah tidur dalam pukul 10 tiba-tiba riuh rendah. Rupanya rombongan yang nak balik harini dah dipanggil. Awal pulak. Kalau tak salah flight depa malam karang. Mungkin hari Jumaat kena gerak awal sikit kot. Siannya depa tak sempat makan tengahari dulu. Kelaparanlah tu. Takpe.. Sampai Malaysia nanti dah berderet orang menunggu nak belanja makan itu ini. Bila tengok Iyah pergi tu tiba-tiba laju pulak airmata aku mengalir. Adeh macamana nak cover ni. Ummu dahlah kat sebelah je. Cepat-cepat tarik selimut tutup muka. Sedihlah Iyah dah takde nanti siapa nak buat lawak time boring-boring!

Antara beg yang lepas masuk dalam ni semalam ialah beg bagasi Samsonite aku. Tapi dah aku lepaskan ke Malaysia. Biar dia tunggu aku kat sana. Dalam ni cukuplah aku dengan beg kecik kain jeans ni. Dapatlah ambil baju sikit dan sempat juga tarik satu novel yang aku beli di Jarir bookstore tajuknya Prisoner of Tehran,(international best-seller) ditulis oleh Marina Nemat. Novel ni ialah catatan kisah benar pengalaman penulis menjadi banduan Penjara Evin iaitu sebuah penjara tahanan politik di era revolusi Iran sekitar tahun 1982. Aku dah baca novel ni 2-3 kali tapi tetap tak boring. Jalan ceritanya cukup baik dicampur dengan pengalaman menarik dan luarbiasa yang dilalui oleh penulis. Kadang-kadang sambil baca tu aku membayangkan aku sedang berada dimasa dan tempat yang dilalui oleh Marina Nemat,seorang yang beragama kristian tapi telah dipaksa untuk masuk islam kerana pengawal penjara yang menjaganya telah tertarik padanya dan memaksa untuk mengahwininya. Kak Azwa pun ada tulis tentang pengalamannya 40hari di Penjara Qanathir. Walaupun tak dipaksa kahwin dengan pengawal penjara,tapi lepas bebas tu Abuya ambil dia sebagai menantu. Huhu..

Aku kalau ada duit memang akan habiskan samada untuk makan,gajet atau buku. Buku mahal mana pun kalau dah minat,aku akan gagahlah usaha beli. Dulu kat Indonesia boleh kata setiap minggu aku borong buku. Dari situlah aku belajar bahasa Indon. Balik pada novel Prisoner of Tehran tadi,bila aku baca balik kisahnya membuatkan aku rasa teringin nak tulis novel tentang pengalaman aku sepanjang dalam tahanan ni. Aku dah mula menulis ni sejak darjah 5 lagi. Rajin buat cerpen. Tapi lepastu tak pernah ada masa untuk menulis beria-ia. Entah kerana kekangan masa atau kerana malas nak mengetik aku pun tak tahu. Jauh disudut hati aku akan terus menyimpan hasrat untuk menghasilkan buku walau hanya sebuah untuk seumur hidupku. Mohon doa semuanya ye..

Jumaat 3/5/2013
10.55 malam
Ambar 17,depoh tahanan Jeddah

- saja tulis tarikh sebab tak pasti bila dapat post tulisan ni. Internet dah habis -

3 comments:

pak farok said...

terbaik kak khaulah..jasa mu tetap ku kenang. pak farok

Khaulah bt Hj Asaari said...

Abg fezal ke? Rindunya dgn semua..

anjangmuor said...

Insya Allah, moga yg dicita-citakan dikabulkanNya. Amiiin