Cerita Fatim Abuya

Tuesday, May 21, 2013
Abuya memang ayah luar biasa. Walaupun tak banyak waktu yang dapat Abuya luangkan bersama kami tapi didikan dan kasih sayang Abuya yang sangat bersifat roh itu sangatlah memberi kesan. Bukan sahaja pada kami anak-anak kandungnya tapi juga kepada seluruh anak-anak jemaahnya.  

Kata Abuya, dia lebih sayangkan islam dari dirinya sendiri. Islam tu hidup mati Abuya. Kerana itu Abuya sanggup korbankan apa saja demi Islam. Asalkan Islam itu akan terus dijulang. Abuya kerana cintanya kepada Islam sanggup merantau ke luar negara lamanya demi membenarkan hadis untuk mencari kebenaran yang akan datang bersama kegemilangan islam.

Waktu era Abuya diluar negara tu, memanglah aku masih kecil. Malah sejak masih menyusu badan lagi Ummu dah tinggalkan aku. Maka aku pun diserahkanlah kpd ibu-ibu yang sudi untuk menyusukan aku waktu tu. Sebab tulah aku berjaya mencipta rekod memiliki ibu susu paling ramai dalam semua adik beradik. Kalau tak silap aku dalam 5orang. Ha ramai la jugak kan! Rekod ni bukanla sesuatu yang membanggakan pun tapi nak bagitau betapa Abuya dan Ummu, demi perjuangan, sanggup pisah dengan anak-anak. Manalah ada mak yang mampu berpisah jauh dengan anaknya dalam keadaan masih menyusu. Tapi itulah didikan Abuya kepada Ummu dan secara tidak langsung didikan untuk aku jugak sebenarnya! Hebatnya Abuya!

Hinggalah umur aku mencecah 2-3 tahun, setiap kali orang bawak jumpa Abuya aku akan nangis yang teruk. Mungkin sebab tak biasala tuu. Ummu pulak, bila masuk Malaysia dari Singapore,(Walidah dan Ummu Ain akan ganti tempat Ummu dan Ummi untuk jumpa Abuya di Singapore)waktu tulah baru ada peluang tengok anak-anak. Dari Singapore akan singgah ambil aku yang tinggal dengan ibu susu (kat johor waktu tu) Time nak ambil aku tu pun terpaksa Ummu pujuk-pujuk dulu barulah nak. Maka ikutlah aku  dan Humam yang masih bayi bersama Ummu dan beberapa muslimah Arqam ketika itu. 
Janganlah rasa Ummu ambil tu bawak bersiar-siar makan angin. Sebab perjalanan dgn Ummu menuju ke Sg Penchala tu ambil masa yang lama sebab Ummu akan singgah markaz atau kampung-kampung Arqam untuk buat program dengan muslimah. Ya allah.. Memanglah mak yang tiada masa khusus untuk anak. Semuanya dimanfaatkan untuk islam. Agaknya waktu tu hati aku cakap,asek buat program dengan orang je! Untuk anak takde ke? Entah ye ke taklah tu. 

Aku tersangat hairan dgn ibuku! Hati ibuku memang tak seperti ibu-ibu lain! Sekali lagi hebatnya Abuya! Bukan dia saja yg memiliki jiwa cintakan Islam, tp dia mampu buatkan juga hati anak-anak muridnya untuk ikut cinta dan sayangkan islam.

Akhirnya sampai juga kami di Kg Arqam Sg pencala. Maka aku pun bertemu dengan Kak Atiah dan Kak Olah disana. Begitulah yang berlaku sehingga Abuya dan Ummu di ISA kan. Maka kami pun diserahkan secara total kpd Abuya dan Ummu dirawang oleh Kak Fizah dan Abg Zari yang menjaga kami waktu itu. Untuk pertama kalinya aku melihat Abuya dari dekat. Sungguh! Tak akan aku mampu lupakan, ketika pertama kali melihat Abuya mengangkat takbir ketika sembahyang, membuatkan aku........tergelak! Ya Allah.. Memang aku tak pernah kenal ayahku selama ini. Aku seolah-olah kepelikan melihat cara hidup Abuya. Bila aku dah besar sekarang ni, dah boleh fikir, terasa betapa bodohnya aku waktu tu. Ya ! Abuya kerana sangat takut pada Tuhan, sangat takut kalau tak beradab dihadapan Tuhan, dia terlalu zouq dengan Tuhannya, maka berlakulah gerakan takbiratul ihram yang tak akan mungkin ditiru org lain yang tiada rasa takut yang mendalam di hatinya. Jahilnya aku tentang Abuya waktu itu. Sedih!
Maka dirumah atas bukit 2/4 BCH, bermulanya persekolahan untuk kami bersama Abuya selaku pengetua sekolah dan mak-mak sebagai cikgu.

Dan akan jadi bertambah panjanglah coretan aku ni kalau aku nak ceritakan setiap peristiwa yg kami lalui sebagai anak Abuya. Nasiblah aku ni jenis pelupa. Memang takde apa nak sambung dah pun. Huhu.

Tapi 1 perkara yang sangat penting untuk dikongsikan kepada semua ialah, semua yang aku lalui dari keluar perut Ummu sampai sekarang, bila dikenang satu persatu akan membuatkan aku menangis teresak-esak kerana kasih sayang yang Abuya berikan terlalulah bernilainya! Kenapa? Kena tinggal dari kecik tu tanda Abuya sayang ke? Abuya didik macamtu,macamni,tegur-tegur, marah smpai pernahla Abuya tarik rambut aku ni akibat terlalu degil,antara pengalaman yang tak boleh lupa, tu tanda Abuya tengah sayang ke? Pendek kata bersama Abuya akan lalui segala macam kesusahan (waktu itu terasa susahlah. Padahal kesenangan melimpah ruah)  Peritnya sayang yang jenis mcmtu tu! Tapi hasil dari semua itu telah menguatkan hati aku dengan Tuhan. Rupanya setiap kesusahan tu, Abuya nak bagi Tuhan! Kerana dengan kesusahan sahaja orang akan dapatkan Tuhannya! Kalau Abuya didik aku dengan kemanjaan, dibelai-belai,diberi itu dan ini mengikut selera nafsu aku,rasanya aku ni boleh jadi manusia ke ?! Boleh ke hati tu terhubung dengan Tuhan? Walaupun tetaplah sekarang masih jatuh dan bangun..

Jadi janganlah ada yang berkata,aku tak cukup kasih sayang! Dari kecik dah susah. Kecik-kecik tak pernah dapat belaian ibu ayah. Tak dapat itu,tak dapat ini,jadi sebab tu lah aku jadi rosak camni sekarang! 

Allahhh... Cuba hitung nafas turun naik yang Allah bagi tu. Besar gileee sangat kasih sayang tu. Nak komplen Allah lagi ??

Terima kasih Abuya... Terima kasih Abuya.. Terima kasih Abuya..
Mengenang kasih sayang Abuya yang terbesar kepada aku ialah kerana menghadiahkan 'kesusahan' Benarlah kata Nabi kepada orang badwi yang datang menyatakan cinta kepada Baginda,
Kalau kamu benar cinta pada Allah dan Rasul maka bersedialah untuk miskin.
Maka... Kalau kita benar cinta dan sayangkan Abuya,bersedialah utk menerima kesusahan!


11 comments:

Anonymous said...

Subhanallah.
-KhadamWasilah-

anjangmuor said...

Terima kasih atas perkongsian...

jay labuan said...

Maha besar tuhan yang menciptakan org-orgnya...yang memberi kasih sayang secara roh...

Ajwad Adah said...

:)...bru sekarang aku m'ngerti...ABUYA PUNYA!!

Mohd Sallehuddin said...

Halusnye ksh syg Abuya .."̮ Sape xfham mmg akn mngata .."̮ lgi2 la yg xfham tp xnk dberi fham .."̮ OH Tuhan .."̮ Fahamkn kami apa yg kami xfham .."̮ dan jaohkn kami dri sifat xnk diber faham .."̮ (k.olah fhamkn ayt din?.."̮ moge2 dberi fham .."̮ :D )

saye..;) said...

As Salam.ibu ,bole tk ibu buatla 2 entry ke dlm satu hari atau paling tk pon 1 entry satu hari..maaf mnyusahkn..tp saye tk brniat pon..ini cume satu prmintaan je..kalau tk bole tkpe..sbb saye bkn bole salalu surf internet..kalau balik rumah je bole..;)

saye said...

Ibu..bole tk ibu buat entry 2 kli sehari atau 1 entry sehari..ni cume prmintaan je..maaf mnyusahkn..

imey syafiqah said...

Kenapa menganut ajaran sesat ? Come and lets change yourself to a better person :)

Anonymous said...

Abuya puye ...blungkor

Ain Syuhadaq said...

subhanallah... sedikit tersentuh bercanmpur dgan rasa rindu pada Abuya dan kalian... syukur Alhamdulillah... :')Terima Kasih Tuhan...

Anonymous said...

Sayangnya Abuya kt kita semua dgn berbagai cara,sepertinya aku yg tidak pernah pun bertemu abuya walau bertentang mata atau mengikuti kuliah atau semajlis sekadar megerut dahi melihat dari jauh itu pun hanya sekadar sekali sepanjang hayat ku kini..sungguh pun aku bersekolah di sekolah abuya,hidup dikelilingi jemaah yg mencorak usia remaja ku walaupun acuan yg abuya buat tidaklh ku penuhi dgn sepenuhnya,aku terharu,aku hairan,aku pelik dan aku hiba? Bagaimana mungkin org yg bersama,tidur baring,makan minum,sakit sihat,pening lalat,susah senang dgn abuya kini penentang..abuya maafkn aku,abuya ampun ni aku,abuya terima lah aku abuya terima lah aku..abuya jdkn aku uwais al qarni akhir zaman,mana mungkin aku boleh selamat dgn sumua ini..aku pendosa..bila tiada harapan terbitlah harapan,itulh harapanku