Bukan tengok mulut..

Saturday, October 6, 2012
Ada orang cakap banyak tapi tak buat. Ada pulak yang mulut senyap tapi kerja jalan. Macam-macamlah jenis manusia yang Tuhan jadikan.

Bila seorang anak dara ditanya,setuju tak untuk dinikahkan? Gadis itu pun tunduk,diam dan sedikit tersenyum dihujung bibirnya. Diamnya anak dara itu bermakna setuju. Assukut 'alamatur redha,kata orang arab. Diam itu tanda setuju. Jadi anak dara tadi tu tak payah cakap,aku setuju..cukup dengan diam dan tersenyum saja pun,mak ayah tau dah yang anaknya itu setuju. Taat jelah dengan percaturan mak ayah hinggalah selamat dinikahkan.

Ada seorang lagi anak dara,ditanyakan apakah dia setuju untuk berkahwin. Dia pun cakap,saya setuju...saya ikut je mak ayah. Saya taat setaatnya. Saya sayang mak ayah dan yakin dengan percaturan mak ayah untuk nikahkan saya. Mak ayah pun gembira. Tapi bila esok tok kadi dah datang,tetamu dah penuh rumah,tengok-tengok si anak tiada dalam biliknya. Rupanya dah lari dari rumah kerana dia tak setuju untuk berkahwin. Padahal haritu mulut beria cakap dah setuju,nak taat dengan mak ayah. Maka ternafilah kata-kata yang keluar dari mulutnya dek kerana perbuatannya itu.

Namun yang hairannya,bila ada orang berjumpa dengan si anak yang lari dari rumah tadi tu,dia akan cakap,saya setuju dengan mak ayah..saya sayang mak ayah..siapa kata saya tak taat kat mak ayah? Terhairan-hairanlah orang dibuatnya. Katanya sayang,taat kat mak ayah. Tapi sanggup lari dari rumah,malukan mak ayah didepan ramai orang dihari yang sepatutnya dia dinikahkan. Boleh pakai ke kata-kata taat dan sayang dari mulut si anak tadi?

Tapi ada juga yang kurang cerdik,tak reti nak menilai. Boleh pula disalahkan mak ayah tadi. Anak kamu tu baik..dia kata sayang dengan mak ayahnya..dia taat..kenapa kamu buang dia dari rumah?

Dari kisah ni ada beberapa hal yang boleh diambil perhatian.
Pertamanya,ketaatan itu bukan dimulut,tapi perlu pembuktian. Mulut saja bercakap taat,kalau tanpa bukti,tiada gunanya.
Keduanya,penolakan tidak semestinya dilakukan dengan kata-kata,tetapi tindakanlah yang menjadi kayu ukur. Kalau mulut tidak menolak,tapi sikapnya jelas menolak,itu sudah cukup untuk menafikan kata-katanya.
Ada orang kata taat,tapi perbuatannya tidak melambangkan ketaatan.
Ada pula yang tidak bercakap banyak,namun dapat dilihat melalui tindakannya..

1 comments:

whasid said...

Nak gelak tapi sedih. Sedih tapi nak gelak. Satu perumpamaan yg rasanya tak pernah berlaku tapi berlaku dalam hal lain.