Skip to main content

Bukan tengok mulut..

Ada orang cakap banyak tapi tak buat. Ada pulak yang mulut senyap tapi kerja jalan. Macam-macamlah jenis manusia yang Tuhan jadikan.

Bila seorang anak dara ditanya,setuju tak untuk dinikahkan? Gadis itu pun tunduk,diam dan sedikit tersenyum dihujung bibirnya. Diamnya anak dara itu bermakna setuju. Assukut 'alamatur redha,kata orang arab. Diam itu tanda setuju. Jadi anak dara tadi tu tak payah cakap,aku setuju..cukup dengan diam dan tersenyum saja pun,mak ayah tau dah yang anaknya itu setuju. Taat jelah dengan percaturan mak ayah hinggalah selamat dinikahkan.

Ada seorang lagi anak dara,ditanyakan apakah dia setuju untuk berkahwin. Dia pun cakap,saya setuju...saya ikut je mak ayah. Saya taat setaatnya. Saya sayang mak ayah dan yakin dengan percaturan mak ayah untuk nikahkan saya. Mak ayah pun gembira. Tapi bila esok tok kadi dah datang,tetamu dah penuh rumah,tengok-tengok si anak tiada dalam biliknya. Rupanya dah lari dari rumah kerana dia tak setuju untuk berkahwin. Padahal haritu mulut beria cakap dah setuju,nak taat dengan mak ayah. Maka ternafilah kata-kata yang keluar dari mulutnya dek kerana perbuatannya itu.

Namun yang hairannya,bila ada orang berjumpa dengan si anak yang lari dari rumah tadi tu,dia akan cakap,saya setuju dengan mak ayah..saya sayang mak ayah..siapa kata saya tak taat kat mak ayah? Terhairan-hairanlah orang dibuatnya. Katanya sayang,taat kat mak ayah. Tapi sanggup lari dari rumah,malukan mak ayah didepan ramai orang dihari yang sepatutnya dia dinikahkan. Boleh pakai ke kata-kata taat dan sayang dari mulut si anak tadi?

Tapi ada juga yang kurang cerdik,tak reti nak menilai. Boleh pula disalahkan mak ayah tadi. Anak kamu tu baik..dia kata sayang dengan mak ayahnya..dia taat..kenapa kamu buang dia dari rumah?

Dari kisah ni ada beberapa hal yang boleh diambil perhatian.
Pertamanya,ketaatan itu bukan dimulut,tapi perlu pembuktian. Mulut saja bercakap taat,kalau tanpa bukti,tiada gunanya.
Keduanya,penolakan tidak semestinya dilakukan dengan kata-kata,tetapi tindakanlah yang menjadi kayu ukur. Kalau mulut tidak menolak,tapi sikapnya jelas menolak,itu sudah cukup untuk menafikan kata-katanya.
Ada orang kata taat,tapi perbuatannya tidak melambangkan ketaatan.
Ada pula yang tidak bercakap banyak,namun dapat dilihat melalui tindakannya..

Comments

Anonymous said…
Nak gelak tapi sedih. Sedih tapi nak gelak. Satu perumpamaan yg rasanya tak pernah berlaku tapi berlaku dalam hal lain.

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…