Skip to main content

Kaya dunia akhirat

Bila cita-cita waktu kecik kami (yang kurang relevan) telah dicantas oleh Abuya,dan Abuya galakkan untuk jadi peniaga,maka secara tiba-tiba aku membesar dengan cinta yang tumbuh terhadap perniagaan. Namun jiwaku jiwek. Takut pada persaingan. Maka apa yang aku lakukan ialah aku hanya akan meniaga barang yang sudah pasti ada pembelinya. Tidaklah aku sanggup untuk berisiko keluarkan duit banyak untuk jadikan modal kepada bisnes yang belum ku pasti untung ruginya. Sungguh tiada semangat usahawan langsung!

Aku bermula bila kerap berulang alik ke Indonesia. Diwaktu itu ada sejenis pakaian di Indonesia yang sangat digemari oleh orang Malaysia. Maka aku akan mengambil pesanan mereka,dan aku belikan barang-barang yang dipesan dengan menggunakan modalku dahulu,kemudian aku jual dengan harga semasa. Dengan itu selamatlah aku dari kerugian andai barangku tidak laku. Dimana sifat tawakalmu?? Tapi aku rasa untuk permulaan memang macamtulah kot yang terbaiknya. Kita bermula dengan hal yang kecil. Sikit-sikit lama-lama jadilah bukit.

Setelah itu aku diberi izin lagi untuk menimba pengalaman bisnes. Masih kecil-kecilan. Kami usahakan warung burger,ice blended dan sebagainya. Meniaga tepi jalan di Kampung Pochan. Seronok juga. Walaupun taklah sampai juta-juta tapi cukuplah nak lepaskan beli barang mandian. Oh ya..bagi kami barang mandian seperti syampu,pencuci muka dan adik beradiknya itu amatlah penting.

Lepastu yang paling aku ingat bila kami nak ke Eropah. Duit belanja memang takde maka aku segera berinisiatif membawa barang jualan dari Malaysia untuk dijual disana selain dari cd yang memang wajib. Kami biasanya dapat booth free,jadi manfaatkanlah. Rasa puas sebab sepanjang di Eropah boleh belanja guna duit jualan. Bukanlah belanja nak shopping kat Paris ke apa,tapi biasalah kalau teringin nak makan kebab,beli ole-ole kat kedai yang semua barang harga 1 euro..ok sangatlah tu.

Dan pengalaman bisnes terbesar ialah bila kena handle restoran Qasr Lubnan di Jerash Jordan yang bertaraf 3 bintang. Itu memang besar sungguh. Tak main-main punya. Duit jualan setiap hari kena asingkan untuk bayar cukai. Punyalah besar siap bercukai bagai. Sekali modal untuk bekalan hariraya sampai cecah 20k rm. Jualan 4 hariraya boleh capai 50-60k. Disitulah aku makin pasti jenis perniagaan yang aku minati ialah bisnes makanan. Bila dah agak mahir kendalikan restoran gabak tu,aku ajak adik-adik aku bukak stall burger ditingkat 2 restoran untuk memenuhi permintaan kami-kami disitu. Bisnes sesama sendiri pun sehari bolehlah masuk sekitar 200rm. Oklah kan? Aku saja nak bagi kerja kat adik-adik tu. Belajar untuk hidup. Walaupun bisnes ayah kita. Jangan jadi ayam daging goyang kaki,lepastu makan free. Aku nampak adik-adik pun berminat dan bersemangat.

Satu cara lagi yang aku buat juga ialah disebabkan aku tak banyak masa sangat untuk fokus bisnes je,maka kalau aku ada sikit-sikit duit tu aku tawarkan pada kawan-kawan yang nak meniaga tapi takde modal. Jadi nanti keuntungan kita bagi sorang sikit. Aku bisnes-bisnes ni bukan pasal nak tanggung hidup. Sebab kerja dengan sistem GISB ni rasanya keperluan aku yang ditampung lebih dari cukup. Tapi tula kata..sebab minat meniaga tu dah ada sikit-sikit. Maka praktikkanlah sesekali.

Abuya memang benar..perniagaan mengasah hati kita untuk kuat bergantung dengan Tuhan. Rezki ada dimana-mana. Namun walau apa sekalipun yang kita perbuat,niat WAJIB kerana Tuhan. Ramai orang bisnes..kaya raya didunia..tapi sedikit yang berbisnes boleh sampai turut kaya diakhirat..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…