Skip to main content

Roh haji

Labbaikallahumma labbaik..labbaikala syarikalakalabbaik.
Demikian panggilan Tuhan yang menggugah hati jutaan manusia untuk berdatangan padanya saban tahun disetiap Zulhijjah menyapa. Meriahlah kota suci kecintaan Allah dan Rasul ini dengan sekian ramainya tetamu Allah yang bertandang membawa bersama niat yang satu untuk menuju Tuhan pencipta.

Rumah Allah yang bercahaya

Namun kemeriahan lahir ternyata tidak menentukan kemeriahan roh. Ramainya manusia bukanlah penentu kekuatan agama. Bukankah itu yang kita fahami bahawa segalanya bermula dari sekeping hati?

Haji hakikatnya ialah satu perjalanan menuju Allah membawa bersama rasa hamba yang sebesar-besarnya. Ketika mana wukuf di Arafah,mengenang kembali detik pertemuan dua insan yang Tuhan pisahkan berpuluh tahun lamanya dan akhirnya dipertemukan disinilah mereka. Dosa yang kita cipta jauh lebih besar dari Adam dan Hawa namun Tuhan tidak pun menghukum kita sebegitu rupa. Takutilah Tuhan dengan sifat penyayangnya kepada hambaNya. Sungguh kita menginsafi diri dikesempatan ini. Padang Arafah menjadi saksi bahawa hamba sepatutnya meletakkan dirinya ditempat terendah dihadapan kekuasaan Tuhan.

Berdoa di Jabal Rahmah
Jabal Rahmah di Arafah

Aku hairan bagaimana manusia itu kerana Allah mampu untuk berhimpitan di Mina. Tidur berbumbung langit atau khemah,yang lelakinya hanya berpakaian ihram. Sungguh bukanlah suatu keadaan yang selesa. Namun begitu sajalah nilai seorang hamba untuk menuju Tuhannya. Mempersembahkan diri dengan keadaan yang cukup dhaif. Menyatakan kepada kuasa teragung itu betapa aku hanyalah secebis kehinaan yang kau ciptakan dan izinkan untuk sementara menumpang dibumiMu ini. Bagaimana aku boleh mengangkat kepalaku ini dan menyombong pada zat yang bila-bila saja boleh menghancurkanku?

Khemah di Mina
Mengambil berkat di tempat berkat
Mina dari atas..subhanallah
Diluar khemah Mina
Didalam khemah Mina

Lakaran sejarah yang membentuk haji itu,makin ditelusuri kian menambah sesak didada. Oh Tuhan.. Bagaimana Kau bisa ciptakan sebuah keluarga suci yang tidak hidup melainkan hanya untukMu. Mempersembahkan sebuah cinta yang kekal sebagai cinta teragung disepanjang umur dunia dengan penuh hanif..berlurus hati. Hingga nama mereka Kau ukir didalam upacara penyembahan yang menjadi syarat hamba diterima. Sungguh bayaran cintaMu pada mereka melangkaui segala nikmat yang ada.
Allahumma solli 'ala saidina muhammad wa 'ala aali saidina muhammad
Kama sollaita 'ala saidina ibrahim wa 'ala aali saidina ibrahim

Jamarat
Melontar jamrah..melontar nafsu

Kebenaran adalah hidangan penuh kepahitan. Sudah begitu yang menjadi ketetapan. Orang-orang kesayangan Tuhan bermain dengan nyawa mereka demi pembuktian kepada cinta yang diungkapkan. Ternyata keindahan pada kebenaran itu hanya akan tersingkap bila segala kesakitan ditelan umpama madu yang manis bersama senyuman yang terukir dihati. Dan ketika itulah Tuhan berikan kemenangan. Allahu akbar..

Tuhan..baru ku sedar bahwa cinta yang hanya menjaja kesenangan dimata itu ternyata palsu. Kerana tidak kutemukan cinta serupa itu didalam hikayat percintaanMu bersama orang-orangMu. Benarlah sabda dunia itu penjara bagi orang bertaqwa. Kerana bahagia sebenar hanyalah disyurga.

Mampukah kita dapatkan semua ini dari haji yang dikerjakan? Haji yang akan membuatkan roh benar-benar jadi cukup meriah melebihi kemeriahan manusia yang ada. Jika haji itu Tuhan nilai kerana fiziknya sahaja,maka tidak wujudlah kisah haji si tukang kasut yang tidak pun datang berhaji namun diberikan pahala haji mabrur yang tidak didapatkan sekalipun oleh mereka yang menunaikan haji. Segalanya dari Tuhan dan untuk Tuhan. Kita hanya berusaha melaksanakan sedang hati sangat ketakutan andai ianya tiada nilai disisi Tuhan.



Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…