Skip to main content

Potong kaki elak mati

Sebuah keluarga yang bahagia. Mak ayah bersama anak-anaknya. Hidup aman damai. Mak ayah bekerja kuat untuk mencukupkan keperluan makan,minum,pendidikan anak-anak. Keluarga ini cukup disayangi oleh jiran,rakan dan taulan. Mak ayahnya menjadi ibu bapa contoh kerana berjaya membina keluarga dan mendidik anak-anak dengan sebaiknya. Maka ramai jugalah ibu bapa lain yang meminta tips untuk mewujudkan keluarga bahagia seperti mereka.

Ujian Allah datang. Tiba-tiba seorang anak telah melakukan hal yang mengaibkan keluarga dengan merompak bank. Terpampang didada-dada akhbar perihal kejahatan si anak. Besarnya malu yang terpaksa ditanggung oleh mak ayah. Sebahagian masyarakat mula mencemuh keluarga itu tadi. Mak ayah dipersalahkan dek ulah sumbang si anak.

Maka anak tadi dipanggil dan ditanyakan apakah masalahnya hingga sanggup dia merompak sedangkan keperluan hidupnya sangat dicukupkan oleh mak ayah. Malangnya si anak yang telah dibutakan oleh nafsu,merasa seronok dengan dosa,enggan mendengar kata-kata orang tuanya lagi. Entah setan apa yang merasuk akal dan hati anak itu. Maka seisi keluarga memutuskan untuk mengusir saja si anak dari rumah dan tidak lagi menganggap dia adalah sebahagian dari keluarga. Kerna jika tidak diusir pun,sang anak memang berkeras untuk meneruskan kejahatannya itu. Lebih baiklah dia dibiarkan keluar dari rumah demi menyelamatkan maruah keluarga yang telah tercalar.

Gemparlah masyarakat dengan peristiwa sadis ini. Ramai yang bersimpati,namun akur dan mendokong keputusan keluarga itu kerana dilihat si anak sudah melampau. Namun ada juga sebahagian yang mengata-ngata kerna mereka lihat tak sepatutnya anak itu dihalau. Kesianlah pada anak yang terpaksa membawa diri tiada hala tuju. Mereka berpandangan seharusnya ibu bapa perlulah menunjukkan kasih sayang yang sebesarnya kepada anak-anak.

Demikianlah perbezaan memang tidak dapat dielakkan. Namun apa yang kita boleh simpulkan dari kisah ini ialah,kasih sayang tidak selamanya mampu mengubah manusia. Jika kelembutan hanya akan memudaratkan,maka kekerasan sangatlah diperlukan. Tuhan yang maha penyayang itu bahkan menciptakan neraka yang amat dahsyat untuk hamba yang ingkar.

Bagi mereka yang menyalahkan mak ayah yang telah mengusir si anak,mereka hakikatnya tersilap dalam menilai. Kita tamsilkan saja dengan seorang yang berpenyakit kencing manis. Ketika luka dikaki masih kecil,ubat dan rawatan cukup untuk melegakan. Namun ketika ianya makin besar dan parah,tidak boleh dirawat lagi,maka untuk tujuan keselamatan,perlulah kaki itu dipotong agar virusnya tidak semakin merebak hingga menyebabkan kematian. Terpaksa dikorbankan hal yang kecil demi keselamatan yang lebih besar.

Didalam membuat sesuatu penilaian,perlulah dilihat yang mana lebih utama. Yang lebih besar silapnya yang mana? Mak ayah ke silap kerana mengusir anak yang jahat dari rumah atau anaklah yang lebih besar silapnya kerana telah derhaka kepada ibu bapa yang telah sangat berjasa kepadanya selama hidupnya. Sama-sama kita fikirkan..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…