Orang bukit

Saturday, July 7, 2012
Sedang kami sibuk melayan tetamu yang datang ke Chalet Nur Mohd pagi kemarin,tiba-tiba kecoh kata Liyana turun darah. Padahal due bersalin tu rasanya bulan depan. Teruslah bawa ke klinik. Hari jumaat semua klinik tutuplah pulak. Nak buat macamana ni?
Mujur Abil teringatkan sorang bidan Patani yang tinggal nun diatas bukit. Padanla panggil orang bukit.

Bila call mak bidan iaitu Kak Solehah,dia minta kami tunggu dia turun ke bawah. Lepastu kita pun bawa dia kerumah. Hasil pemeriksaan,didapati semuanya ok. Mungkin sebab Liyana lasak sikit,jadi ada urat yang tersepit ke apelah. Tapi alhamdulillah keadaan baik-baik je. InsyAllah bulan depan bersalin.

Rupanya Kak Solehah ni dah 15tahun tinggal di Mekah. Datang ke Mekah sebaik saja berumahtangga,dan 2orang anaknya dilahirkan disini. Dia dan keluarganya tinggal tanpa sebarang dokumen dinegara ini dan penempatannya diatas bukit disekitar Masjidil Haram itu bersama ramai lagi warga asing yang sama status dengannya. Kak Solehah menyara keluarganya dari hasil kerja mengurut orang. Satu hari dia harus meredah 4 buah bukit untuk memberikan khidmat mengurut kepada orang-orang bukit dari Indonesia,Malaysia dan Patani. Sebelum ini suaminya bekerja sebagai penjahit kopiah. Tapi dikeranakan persaingan dengan kopiah dari cina,akhirnya jualan kopiahnya semakin kurang sambutan.

Sebelum menghantar Kak Solehah balik kerumah,kami berjanji untuk ziarah kerumahnya nanti. Memanglah teringin sangat nak panjat bukit tu,nak tengok macamana kehidupan mereka disana. Lagi-lagilah bila dia sebut,pagi-pagi ada jualan nasi kerabu. Bertambahlah teringin. Hehe..

Petang semalam kami mengatur temujanji untuk kerumahnya. Terbayangkan terpaksa mendaki lebih 200 anak tangga,kami pun mengatur strategi untuk tidak pengsan ditengah jalan. Aku takut semput je. Alhamdulillah..misi terlaksana akhirnya. Mungkin sebab naik tu sambil sibuk bergambar,jadi tak terasalah sangat kepenatannya. Walaupun hidung sakit juga bila bernafas laju disamping terpaksa menahan bau persekitaran yang sungguh tak wangi. Sampah-sampah yang bertimbun yang dicampak oleh penghuni disitu membuatkan pemandangannya sangatlah ngeri. Pengalaman yang menarik. Yang lagi menarik tu bila Kak Solehah jamu kami nasi kerabu yang sangat sedap.

Rumah disitu rapat-rapat. Setiap rumah mempunyai beberapa buah bilik yang disewa oleh beberapa keluarga. Suasananya sangatlah dhaif. Tapi mereka terus bertahan,berjuang untuk hidup dinegara orang. Kami berkenalan juga dengan Kak Zuraidah yang juga dari Patani,lahir dimekah 39tahun yang lalu dan belum pernah keluar dari Saudi sejak dilahirkan. Suaminya bekerja dengan Tabung Haji Malaysia dan mereka sekeluarga memegang Iqamah (visa setahun). Menurut Kak Solehah dan Kak Zuraidah,hari raya diatas bukit sangatlah meriah. Setiap rumah menyiapkan pelbagai juadah seperti ketupat,sate dan macam-macam lagi. Mereka bersungguh-sungguh menjemput kami kerumah pada lebaran nanti dan dah tentulah kami tak menolak. Bertambahlah lagi kawan disini. Kami pun menawarkan untuk mereka ziarah ke Chalet Nur Mohd. Kak Solehah akan kumpulkan kawan-kawannya yang lain untuk kami bawa sesekali berehlah dibawah bukit pula.

Bila aku renungkan apa yang Tuhan takdirkan pada setiap hambanya,sangatlah penuh dengan kasih sayang. Manusia diciptakan sama,walau mungkin dengan nasib yang berbeza. Namun akhirnya semua kita akan dihitung dengan satu penilaian iaitu taqwa.

0 comments: