Bila sakit..

Sunday, July 8, 2012
Ada macam-macam cara setan buat untuk pastikan kita jauh dari Tuhan. Dengan meniti diatas kejahatan nafsu didalam diri manusia yang sedia ada,disitu mereka bermaharajalela. Nafsu dan setan yang tak pernah rehat ni membuatkan kita bila-bila masa saja berpindah diantara dua jalan. Sekejap baik sekejap jahat. Dibuatkan lintasan hati yang tak menentu. Kalau tak kuat mujahadah,memang dapat kat nafsu setanlah. Susahnya untuk pastikan hati dan malaikat itu sentiasa menang..

Contoh yang paling dekat bila kita ditimpa ujian. Katalah sakit.. Bila sakit,fizikal lemah. Kalau jiwa pun turut lemah,sakit yang sikit akan rasa macam tenat. Diwaktu itulah keluarnya segala keluhan,rungutan. Kalau tak sabar,mudah je nak marah-marah.

Tak mudah untuk tenang didalam kesakitan. Bila tak dilayan,jauh hati. Tapi kalau dilayan,mengada-ada pulak. Arwah datuk pesan,sakit itu dari setan. Nak kena lawan. Abuya diwaktu sakitnya,dikeranakan jiwanya yang besar,masih boleh berjalan keseluruh projek dan premis didalam dan luar negara. Tidak pernah kesakitan itu dilayan. Itu jugalah yang diterapkan pada kami anak-anak supaya jangan memanjakan sakit.

Allah buatkan sakit itu sebenarnya sebagai satu cara untuk dekatkan diri dengan Tuhan. Mudah-mudahan jadi penghapusan dosa. Bila sakit,patutnya bukan minta sembuh. Tapi kita bertanya-tanyalah pada diri apakah dengan sakit ni kita makin kenal Tuhan. Katakan pada Tuhan bahawa kita redha dengan apa yang ditakdirkan keatas kita. Sekian lama Tuhan memberikan kesihatan,belum sempat pun kita syukuri. Hanya sesekali didatangkan sakit agar kita kembali ingat padaNya. Diwaktu sakit sebenarnya Tuhan sedang pertanyakan sebesar mana cinta dan setia yang kita ulangkan setiap kali sembahyang. Kalau benar seperti dikata,buktikanlah dengan sanggup menahan sedikit derita yang ditimpa.

Sakit juga dekat dengan kematian. Sedangkan kalau tak sakit pun boleh mati. Apatah lagilah bila sakit,sepatutnya lebih lagilah ingat mati. Mengingati kematian akan buatkan kita berusaha sebaiknya untuk bekalan hidup selepas mati. Memang kita takut dan belum bersedia untuk mati,tapi kita tidak punya pilihan. Mati itu bila-bila saja boleh tiba. Pilihan terbaik yang kita ada ialah dengan mempersiapkan diri dengan sebaiknya. Semoga direzkikan kematian yang baik.

Demikian didikan Tuhan didalam 'hadiah' kesakitan yang Dia berikan. Sebenarnya aku lah yang Tuhan sedang bagi hadiah ni. Nak bagi peringatan kat diri sendiri. Supaya biar hanya fizikal yang sakit tapi jangan sampai hati pun ikut sakit. Hati yang sakit,kalau dibawa mati..parah!

0 comments: