Hiburan sebenar kembali pada fitrah

Sunday, July 1, 2012
Keluarga besar kami ditakdirkan Tuhan lahir sebagai keluarga berdarah seni. Bermula dari Abuya dan juga ibu-ibu maka mengalirlah sampai ke kami anak-anak ni. Dalam 39 adik beradik ni mungkin hanya sekitar 13-15 orang dikalangan kami yang tak terlibat dalam kebudayaan. Lebih menonjol sebagai pemimpin dalam syarikat keluarga. Yang selebihnya boleh dikatakan semua sangat terlibat dalam seni dan budaya. Cantik pula Tuhan buat ada yang menonjol disudut vokal,ada yang berkebolehan bermain alat muzik dan ada yang berbakat dalam lakonan. Maka terbentuklah satu team pementasan yang lengkap.

Cita-cita Abuya sangat besar ingin menjadikan keluarga ini sebagai model dan tapak kepada perjuangan. Dari kecil kami dididik,diingatkan,didorong untuk dapat sama-sama mengambil peranan bagi memastikan islam bangkit diakhir zaman sesuai dengan janji Tuhan. Mungkin ada yang ketawa seolah syok sendiri. Tapi hasilnya semakin boleh dilihat kini.

Kenapa agaknya Abuya giat sekali memperjuangkan kebudayaan islam dari dulu sampai sekarang? Dalam sekian banyaknya aspek kehidupan yang lain,kebudayaan diletakkan diantara hal yang terpenting. Ini kerana hiburan adalah satu keperluan. Fitrah manusia semua inginkan hiburan. Orang lebih mudah tertarik dengan penyampaian dakwah dipentas hiburan dibandingkan dengan ceramah dimasjid. 

Tapi apakah manusia kini telah mendapatkan hiburan yang benar-benar sesuai dengan fitrah semulajadinya? Atau manusia hanya terhibur dengan telinga sedangkan hati sama sekali tidak terhibur. Banyaknya bentuk hiburan yang dihidangkan pada dunia masa kini. Namun apakah semua itu berjaya menghibur dengan sebenar hiburan? Kalau memang terhibur,kenapa ramai sekali penghibur dari kalangan artis yang mengalami tekanan jiwa hingga akhirnya bunuh diri? Apa perlunya mereka pada hal seumpama dadah untuk sampai menghibur diri mereka? Sayang..penghibur sendiri tidak mampu menghibur dirinya. Apalah gunanya..

Tak perlu tengok jauh-jauh. Lihat saja di Malaysia. Penerbit drama dan filem berlumba-lumba menerbitkan tontonan yang berbentuk dakwah kerana katanya ingin memberi kesedaran kepada masyarakat. Mungkin juga kerana market filem bergenre itu semakin luas. Tapi didalam lakonan itu sendiri berlaku pergaulan bebas,pelanggaran syariat,malah artis yang terlibat itu sebenarnya tidak pun berperibadi seperti yang mereka lakoni. Tak masuk akal. Buat filem/drama untuk tujuan dakwah tapi pelakonnya pun belum dapat kesedaran. Hal itu kini sedang bermaharajalela tanpa ada usaha pun untuk membendungnya. Malah para artis bebas bercakap bahawa mereka hanya berlakon,tapi belumlah bersedia untuk berubah kearah itu. Belum sampai seru,katanya.

Kerana itu perlunya satu bentuk hiburan alternatif. Salahlah kita jika hanya mampu berkomentar tapi tidak pun mewujudkan jalan keluar. Sedangkan masyarakat butuh pilihan yang lebih baik. Kita yakin rakyat Malaysia tidak buta dalam menilai. Tapi dikeranakan tiadanya alternatif. Sedangkan hiburan itu adalah makanan.

Kumpulan Generasi Harapan dari satu ayah dan empat ibu kini muncul ketengah masyarakat. Belumlah begitu besar tapi sudah pun mengorak langkah. Membawa bersama mesej yang cukup 'kena' dengan keperluan jiwa manusia hari ini. Mengembalikan fitrah semulajadi ke hati manusia. Bukankah Tuhan menciptakan manusia dengan perasaan yang sangat cinta dan takutkan penciptanya? Namun dikeranakan kerja keras nafsu,syaitan,yahudi yang telah memalingkan hati itu dari fitrah sebenarnya,maka manusia tidak lagi mengenal Tuhan maha segala-galanya. 

Wahai Tuhan..jadikanlah tangan dan kaki kami sebagai penggerak kepada misi ini. Anugerahkanlah kami hati yang terlebih dahulu mendapatkan cinta dan rindu kepada Allah dan Rasul untuk sampai segala apa yang disembahkan dapat membawa kembali hati manusia kepadaMu Yaallah..

0 comments: